Lintasan Bangkai Satelit GOCE di atas Indonesia pada 10-11 November 2013

Seperti diketahui, satelit penyelidik Bumi bernama GOCE (Gravity field and steady-state Ocean Circulation Explorer) telah berakhir masa tugasnya dan berubah menjadi bangkai satelit mulai 21 Oktober 2013 lalu seiring habisnya bahan bakar Xenon-nya. Semenjak itu orbit bangsa satelit ini mulai berubah secara gradual dan terus menurun dari hari ke hari sehingga bakal segera jatuh ke paras Bumi dalam waktu dekat. Karena tak dirancang untuk menjalani penjatuhan terkendali, maka kapan dan dimana bangkai satelit ini bakal jatuh menjadi sangat sulit diprediksi. Paling tidak baru dalam 24 jam sebelum kejadiannya, barulah titik kejatuhannya bisa diprediksi dengan lebih baik.

Gambar 1. Sebuah bangkai satelit dalam tahap awal kejatuhannya, nampak pijaran api terang menyala laksana meteor. Sumber: NASA/ESA, 2013.

Gambar 1. Sebuah bangkai satelit dalam tahap awal kejatuhannya, nampak pijaran api terang menyala laksana meteor. Sumber: NASA/ESA, 2013.

Sebuah satelit buatan yang mengorbit Bumi senantiasa memiliki mesin roket internal untuk beragam keperluan, mulai dari kendali sikap hingga menjaga ketinggian orbitnya tetap stabil. Pada umumnya mesin roket tersebut merupakan mesin konvensional dengan bahan bakar hidrazin yang dikenal sangat beracun dan bisa menyebabkan kematian bila seseorang terpapar, meski dalam jumlah kecil. Hidrazin inilah yang membuat peristiwa jatuhnya sebuah bangkai satelit menjadi cukup berbahaya bagi manusia, terutama bila ada bagian yang masih tersisa dan menumbuk paras Bumi setelah menembus atmosfer sehingga potensi kontaminasi lingkungan oleh hidrazin terbuka lebar. Untungnya bangkai satelit GOCE tidak demikian. Ia menggunakan mesin roket futuristis yakni mesin ion yang ditenagai bahan bakar eksotik yang tak kalah futuristis-nya, yakni Xenon. Dan tak seperti hidrazin, Xenon tidak bersifat racun. Sebagai unsur anggota golongan gas mulia, Xenon dikenal sangat sulit bereaksi dengan substansi lain terkecuali dalam kondisi khusus yang sangat sulit terjadi secara alamiah. Karena itu tak ada bahaya peracunan dari bangkai GOCE.

Dalam persepsi umum, jatuhnya sebuah bangkai satelit ke paras Bumi adalah sangat mengerikan. Namun sesungguhnya tidak demikian. Saat bangkai satelit berjuang menembus atmosfer Bumi, ia akan mengalami nasib serupa dengan meteoroid. Melejit pada kecepatan yang sangat tinggi (yakni lebih dari 8 kilometer/detik), bangkai satelit akan terpanaskan hebat dan terpecah-belah menampilkan panorama mirip meteor di langit. Namun begitu tetap tersisa bagian-bagian yang tahan panas sehingga mampu bertahan dan selanjutnya bakal mencium Bumi dengan kecepatan masih terhitung tinggi, sekitar 100 meter/detik atau lebih. Bangkai satelit GOCE pun bakal demikian. Dengan massa 1 ton lebih, diperkirakan ada sekitar 250 kilogram bagian GOCE yang tetap bertahan kala menembus atmosfer dalam wujud kepingan-kepingan sebanyak setidaknya 50 keping, sehingga setiap keping bermassa rata-rata 5 kilogram. Dengan menerapkan persamaan energi kinetik, maka kita akan mendapatkan energi tumbuk rata-rata tiap keping ke paras Bumi sebesar 25 kiloJoule. Energi ini setara dengan yang terkandung dalam 6 gram bahan peledak, sehingga cukup mampu mengagetkan manusia namun masih jauh dari cukup guna menghancurkan bangunan. Jadi hantaman tiap keping bangkai GOCE mungkin bisa disetarakan dengan ledakan sebutir petasan besar. Maka sepanjang tidak menghantam tubuh manusia secara langsung, sejatinya potensi kerusakan akibat jatuhnya keping-keping bangkai GOCE adalah kecil.

Gambar 2. Bangkai satelit saat kejatuhannya dalam tahap lebih kemudian, nampak pijaran api telah berubah menjadi hamburan keping-keping berpijar laksana semburan debu menyala-nyala. Kecuali bagian yang tahan panas, seluruh keping berpijar ini bakal musnah di atmosfer Bumi. Sumber: NASA/ESA, 2013.

Gambar 2. Bangkai satelit saat kejatuhannya dalam tahap lebih kemudian, nampak pijaran api telah berubah menjadi hamburan keping-keping berpijar laksana semburan debu menyala-nyala. Kecuali bagian yang tahan panas, seluruh keping berpijar ini bakal musnah di atmosfer Bumi. Sumber: NASA/ESA, 2013.

Indonesia

Berdasarkan data TLE (two line element) GOCE hasil observasi terhadap bangkai satelit ini hingga 8 November 2013, maka Corbellini memperkirakan bangkai GOCE bakal memasuki lapisan atmosfer pada titik setinggi 120 kilometer dari paras Bumi pada 10 November 2013 pukul 18:42 WIB, namun dengan ketidakpastian hingga 20 jam. Sehingga bangkai GOCE pada galibnya dapat memasuki titik tersebut dalam rentang waktu kapan saja di antara Sabtu 9 November 2013 pukul 22:42 WIB hingga Senin 11 November 2013 pukul 07:42 WIB. Pada 10 November 2013 pukul 18:42 WIB, bangkai GOCE akan berposisi di atas koordinat 64,4 LU 105 BT yang secara geografis terletak di pedalaman Rusia bagian tengah. Namun dengan ketidakpastian yang masih merentang hingga 20 jam, pada dasarnya bangkai GOCE dapat jatuh dimana saja di antara garis lintang 83,5 LU (dekat kutub utara) hingga 83,5 LS (dekat kutub selatan).

Bagaimana dengan Indonesia? Sepanjang rentang waktu 9 November 2013 22:42 WIB hingga 11 November 2013 07:42 WIB, bangkai GOCE akan lewat di atas Indonesia hingga tujuh kali. Setiap perlintasan hanya berlangsung dalam waktu 5-6 menit. Pada dasarnya hanya di titik-titik yang berada di dalam lintasan inilah bangkai GOCE berpeluang jatuh di Indonesia. Beberapa kota penting yang dilintasinya adalah Ambon (Maluku) pada 10 November 2013 pagi, Samarinda (Kalimantan Timur) dan Denpasar (Bali) pada 11 November 2013 pagi masing-masing hanya berselisih 2 menit, serta Gorontalo (Gorontalo) pada 10 November 2013 malam. Berikut petanya.

Gambar 4. Peta lintasan bangkai GOCE di atas Indonesia pada 10 hingga 11 November 2013 pagi berdasarkan TLE GOCE 8 November 2013. Lintasan bangkai satelit GOCE diperlihatkan oleh garis merah. Dalam tiap lintasannya, bangkai GOCE bakal bergerak cepat dari timurlaut ke barat daya. Tiap lintasan memiliki label, misalnya "10/11/2013; 5:58" berarti lintasan dimulai pada 10  November 2013 pukul 05:58 WIB di titik utara (garis lintang 10 LU) dan berakhir di titik selatan (garis lintang 12 LS) pada 5-6 menit kemudian. Sumber : Sudibyo, 2013 dengan data dari Corbellini, 2013.

Gambar 3. Peta lintasan bangkai GOCE di atas Indonesia pada 10 hingga 11 November 2013 pagi berdasarkan TLE GOCE 8 November 2013. Lintasan bangkai satelit GOCE diperlihatkan oleh garis merah. Dalam tiap lintasannya, bangkai GOCE bakal bergerak cepat dari timurlaut ke barat daya. Tiap lintasan memiliki label, misalnya “10/11/2013; 5:58” berarti lintasan dimulai pada 10 November 2013 pukul 05:58 WIB di titik utara (garis lintang 10 LU) dan berakhir di titik selatan (garis lintang 12 LS) pada 5-6 menit kemudian. Sumber : Sudibyo, 2013 dengan data dari Corbellini, 2013.

z

Gambar 5. Peta lintasan bangkai GOCE di atas Indonesia pada 10 November 2013 malam berdasarkan TLE GOCE 8 November 2013. Lintasan bangkai satelit GOCE diperlihatkan oleh garis biru. Dalam tiap lintasannya, bangkai GOCE bakal bergerak cepat dari timurlaut ke barat daya. Tiap lintasan memiliki label, misalnya "10/11/2013; 19:50" berarti lintasan dimulai pada 10  November 2013 pukul 19:50 WIB di titik selatan (garis lintang 12 LS) dan berakhir di titik utara (garis lintang 10 LU) pada 5-6 menit kemudian. Sumber : Sudibyo, 2013 dengan data dari Corbellini, 2013.

Gambar 5. Peta lintasan bangkai GOCE di atas Indonesia pada 10 November 2013 malam berdasarkan TLE GOCE 8 November 2013. Lintasan bangkai satelit GOCE diperlihatkan oleh garis biru. Dalam tiap lintasannya, bangkai GOCE bakal bergerak cepat dari timurlaut ke barat daya. Tiap lintasan memiliki label, misalnya “10/11/2013; 19:50” berarti lintasan dimulai pada 10 November 2013 pukul 19:50 WIB di titik selatan (garis lintang 12 LS) dan berakhir di titik utara (garis lintang 10 LU) pada 5-6 menit kemudian. Sumber : Sudibyo, 2013 dengan data dari Corbellini, 2013.

Catatan : peta dibuat berdasarkan data TLE (two-line element) bangkai GOCE per 8 November 2013. Seiring waktu, maka prediksi lintasan bangkai satelit GOCE dengan data TLE baru bakal bergeser sedikit di sebelah barat/timur dari prediksi lintasan yang disajikan dalam peta ini.

Iklan

One thought on “Lintasan Bangkai Satelit GOCE di atas Indonesia pada 10-11 November 2013

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s