Asteroid (357439) 2004 BL86 dan Kawah Misterius Antartika

Senin 26 Januari 2015 Tarikh Umum (TU) jelang tengah malam. Sebagian besar Indonesia sudah terlelap dalam tidurnya. Apalagi hujan menguyur di berbagai tempat, menambah dinginnya malam. Sangat sedikit yang menyadari, bahkan mungkin tak ada sama sekali, bahwa malam itu sesuatu yang tak biasa sedang muncul di langit. Khususnya di langit Indonesia bagian selatan.

Sebongkah batu sebesar gunung kecil melesat cepat jauh tinggi di atas Samudera Indonesia (Hindia) pada malam itu. Jika dianggap berbentuk bulat seperti bola, diameternya sekitar 325 meter. Massanya berkisar antara 36 juta ton hingga 72 juta ton, jika massa jenisnya diasumsikan bernilai antara 2 hingga 4 gram per sentimeter kubik. Bongkahan batu raksasa ini melejit secepat 19,24 km/detik atau 69.200 km/jam relatif terhadap Bumi kita. Kecepatan yang amat sangat cepat untuk ukuran manusia, namun sejatinya masih tergolong ‘lambat’ bagi benda-benda langit anggota tata surya. Pada pukul 23:20 WIB, bongkahan batu raksasa itu mencapai titik terdekatnya ke Bumi. Titik tersebut berjarak 1,19 juta kilometer atau 3,13 kali lipat jarak rata-rata Bumi-Bulan. Dalam skala astronomi, jarak perlintasan itu tergolong amat sangat dekat.

Gambar 1. Asteroid (357439) 2004 BL86 diabadikan dari Observatorium Nasional Langkawi (Malaysia) oleh tim pengamat Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia bersama Badan Angkasa Negara pada Selasa dinihari 27 Januari 2015 TU. Kiri: asteroid diabadikan lewat teleskop yang diarahkan untuk mengikuti gerakan bintang-bintang dalam waktu penyinaran relatif lama, sehingga asteroid nampak sebagai garis lurus. Kanan: asteroid diabadikan dengan teknik yang sama, namun teleskop diarahkan mengikuti gerakan asteroid dalam waktu penyinaran yang sama, sehingga asteroid nampak sebagai titik sementara bintang-bintang dilatarbelakangnya menjadi garis-garis lurus. Sumber: Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia , 2015.

Gambar 1. Asteroid (357439) 2004 BL86 diabadikan dari Observatorium Nasional Langkawi (Malaysia) oleh tim pengamat Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia bersama Badan Angkasa Negara pada Selasa dinihari 27 Januari 2015 TU. Kiri: asteroid diabadikan lewat teleskop yang diarahkan untuk mengikuti gerakan bintang-bintang dalam waktu penyinaran relatif lama, sehingga asteroid nampak sebagai garis lurus. Kanan: asteroid diabadikan dengan teknik yang sama, namun teleskop diarahkan mengikuti gerakan asteroid dalam waktu penyinaran yang sama, sehingga asteroid nampak sebagai titik sementara bintang-bintang dilatarbelakangnya menjadi garis-garis lurus. Sumber: Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia , 2015.

Untungnya, lintasan bongkahan batu raksasa ini punya peluang untuk berdekat-dekat apalagi berpotongan dengan orbit Bumi. Sehingga peluang bongkahan batu raksasa itu untuk meluncur deras membentur Bumi adalah nol. Umat manusia patut bersyukur dan menghela nafas lega. Betapa tidak. Andaikata bongkahan batu raksasa ini meluncur ke Bumi dan jatuh dengan kerasnya, dampaknya bakal demikian buruk. Tumbukan itu akan melepaskan energi antara 1.590 hingga 3.180 megaton TNT (trinitrotoluena). Energi tersebut setara dengan 79.000 hingga 159.000 butir bom nuklir sekelas bom Hiroshima yang diledakkan secara serempak. Permukaan tanah yang ditubruk bongkahan batu raksasa ini bakal berubah menjadi cekungan kawah besar bergaris tengah antara 4,8 hingga 6,3 kilometer. Dari cekungan kawah ini akan terhambur material produk tumbukan sebanyak antara 9 hingga 18 kilometer kubik. Jika dibandingkan, volume material ini setara dengan yang dimuntahkan letusan dahsyat gunung berapi berskala 6 VEI (Volcanic Explosivity Index) seperti Letusan Pinatubo 1991 dan Letusan Krakatau 1883.

Bongkahan batu raksasa tersebut adalah asteroid, salah satu anggota tata surya kita yang berukuran relatif sangat kecil kala dibandingkan dengan planet-planet maupun satelitnya. Ia ditemukan tepat sebelas tahun silam yakni pada 30 Januari 2004 TU lewat sistem penyigian langit semi-otomatis LINEAR (Lincoln Near-Earths Asteroids Research) di White Sands, New Mexico (Amerika Serikat). Asteroid ini adalah bagian keluarga asteroid dekat-Bumi kelas Apollo. Yakni kelompok asteroid yang gemar lewat di dekat Bumi dengan orbit demikian rupa, sehingga titik perihelionnya (titik terdekat ke Matahari) lebih kecil ketimbang orbit Bumi dan sebaliknya titik aphelionnya (titik terjauh ke Matahari) lebih besar dari orbit Bumi. Asteroid ini memiliki perihelion 134 juta kilometer dan aphelion 315 juta kilometer dengan inklinasi orbit 23 derajat. Orbit tersebut ditempuhnya sekali putaran setiap 1,84 tahun sekali. Kombinasi orbitnya dengan orbit Bumi menghasilkan fenomena unik, dimana asteroid akan melintas-dekat Bumi sekali dalam tiap dasawarsa.

Gambar 2. Proyeksi lintasan asteroid (357439) 2004 BL86 di permukaan Bumi dalam momen-momen perlintasan dekatnya, mulai Senin 26 Januari 2015 TU pukul 14:00 WIB hingga 18 jam kemudian. Proyeksi lintasan asteroid digambarkan dengan garis merah tak terputus. Tanda bintang (*) menunjukkan proyeksi koordinat asteroid saat berada pada titik terdekatnya dengan Bumi. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Gambar 2. Proyeksi lintasan asteroid (357439) 2004 BL86 di permukaan Bumi dalam momen-momen perlintasan dekatnya, mulai Senin 26 Januari 2015 TU pukul 14:00 WIB hingga 18 jam kemudian. Proyeksi lintasan asteroid digambarkan dengan garis merah tak terputus. Tanda bintang (*) menunjukkan proyeksi koordinat asteroid saat berada pada titik terdekatnya dengan Bumi. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Sesuai aturan IAU (International Astronomical Union), segera setelah ditemukan asteroid tersebut diberi penanda/kode oleh MPC (Minor Planet Center) sebagai asteroid 2004 BL86. Karena dimensinya yang tergolong besar, dimana pada saat ditemukan diduga bergaris tengah sekitar 700 meter, maka IAU pun menindaklanjutinya dengan penomoran. Sehingga asteroid tersebut kemudian secara resmi dipanggil dengan asteroid (357439) 2004 BL86.

Asteroid Berbulan

Berbeda dengan sejumlah peristiwa sejenis sebelumnya, perlintasan-dekat asteroid (357439) 2004 BL86 kali ini tergolong istimewa. Karena inilah momen dimana asteroid tersebut akan berjarak paling dekat hingga kurun 200 tahun ke depan. Kali terakhir Bumi dihampiri asteroid sebesar ini adalah pada 9 November 2011 TU (pukul 06:28 WIB) silam. Yakni kala asteroid (308635) 2005 YU55 (diameter 360 meter) melintas hingga sedekat 323.000 kilometer di atas paras (permukaan) Bumi kita. Peristiwa langka ini tentu menjadi kesempatan yang tak boleh dilewatkan begitu saja bagi kalangan astronomi. Sebab ini menawarkan momen untuk mengenali asteroid (357439) 2004 BL86 lebih baik. Tak heran jika kalangan astronom amatir maupun profesional bergegas menyiapkan teleskop beserta radas (instrumen) pendukungnya. Baik yang bekerja dalam cahaya tampak (visual), inframerah maupun gelombang radio.

Gambar 3. Proyeksi lintasan asteroid (357439) 2004 BL86 di permukaan Indonesia dalam momen-momen perlintasan dekatnya, mulai Senin 26 Januari 2015 TU pukul 23:00 WIB hingga 1,5 jam kemudian. Proyeksi lintasan asteroid digambarkan dengan garis merah tak terputus. Tanda bintang (*) menunjukkan proyeksi koordinat asteroid saat berada pada titik terdekatnya dengan Bumi. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Gambar 3. Proyeksi lintasan asteroid (357439) 2004 BL86 di permukaan Indonesia dalam momen-momen perlintasan dekatnya, mulai Senin 26 Januari 2015 TU pukul 23:00 WIB hingga 1,5 jam kemudian. Proyeksi lintasan asteroid digambarkan dengan garis merah tak terputus. Tanda bintang (*) menunjukkan proyeksi koordinat asteroid saat berada pada titik terdekatnya dengan Bumi. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Badan antariksa Amerika Serikat (NASA) misalnya, mengerahkan fasilitas IRTF (Infra red Telescope Facility) di puncak Gunung Mauna Kea, Hawaii (Amerika Serikat) guna melongok asteroid (357439) 2004 BL86. Dengan teleskop ini diketahui bahwa asteroid (357439) 2004 BL86 secara spektroskopik mirip dengan asteroid jumbo Vesta, asteroid terbesar kedua di seantero tata surya kita. Selain itu NASA juga mengerahkan teleskop radio raksasa Deep Space Network, dengan antenna parabola bergaris tengah 70 meter, di fasilitas Goldstone, California (Amerika Serikat) untuk membidik sang asteroid dengan gelombang radar. Dari hasil bidikan itu diketahui bahwa ukuran asteroid (357439) 2004 BL86 lebih kecil dari yang semula diduga, yakni hanya berdiameter 325 meter. Asteroid tersebut hampir bulat sepenuhnya, hanya sedikit menggelembung di kawasan ekuatornya. Ia berputar cukup cepat pada sumbunya sehingga hanya butuh waktu 2,6 jam untuk berotasi.

Kejutan lainnya, asteroid (357439) 2004 BL86 ternyata mempunyai satelit alamiah atau Bulan asteroid. Satelit alamiah itu berdimensi 70 meter. Ia berputar mengelilingi asteroid (357439) 2004 BL86 sekali dalam tiap 13,8 jam. Temuan ini mengonfirmasi apa yang telah diduga sebelumnya oleh trio astronom Joseph Pollock (Universitas Negara Appalachia Amerika Serikat), Petr Pravec (Observatorium Ondrejov, Ceko) dan Julian Oey (Observatorium Blue Mountains, Australia). Sebelumnya trio astronom itu memperlihatkan bahwa asteroid (357439) 2004 BL86 mungkin merupakan asteroid berbulan (memiliki satelit alamiah), atas dasar kurva cahaya yang dihasilkan dalam observasi mereka.

Gambar 4. Asteroid (357439) 2004 BL86 diabadikan dengan fasilitas teleskop radio Deep Space Network 70 meter milik NASA di Goldstone, California (Amerika Serikat). Sebanyak 20 citra asteroid dalam gelombang radar dibuat untuk kemudian disatukan menjadi sebuah film pendek yang menggambarkan sejumlah sifat asteroid. Dua diantaranya adalah sebagai asteroid sferis (hampir bulat) dan memiliki satelit alamiah (asteroid Berbulan). Sumber: NASA, 2015.

Gambar 4. Asteroid (357439) 2004 BL86 diabadikan dengan fasilitas teleskop radio Deep Space Network 70 meter milik NASA di Goldstone, California (Amerika Serikat). Sebanyak 20 citra asteroid dalam gelombang radar dibuat untuk kemudian disatukan menjadi sebuah film pendek yang menggambarkan sejumlah sifat asteroid. Dua diantaranya adalah sebagai asteroid sferis (hampir bulat) dan memiliki satelit alamiah (asteroid Berbulan). Sumber: NASA, 2015.

Asteroid berbulan bukanlah fenomena yang aneh. Umat manusia sudah mengetahuinya lebih dari dua dasawarsa, tepatnya semenjak 1993 TU silam. Yakni semenjak wahana antariksa tak-berawak Galileo mengabadikan asteroid 243 Ida di kawasan sabuk asteroid dalam perjalanannya menuju planet Jupiter. Asteroid seukuran 50 kilometer itu diketahui dikawal oleh sebuah Bulan asteroid berdimensi hanya 2 kilometer, yang kemudian dinamakan Dactyl (lengkapnya 243 I Dactyl). Khusus untuk kelompok asteroid-dekat Bumi, kita mengetahui bahwa 16 % diantaranya (khususnya yang berdiameter 200 meter atau lebih) memiliki sedikitnya satu Bulan asteroid.

Selain kalangan profesional, asteroid (357439) 2004 BL86 juga menjadi target bidikan kalangan astronom amatir. Sebab sepanjang malam 26 dan 27 Januari 2015 TU itu asteroid (357439) 2004 BL86 bakal berbinar sebagai benda langit yang bergerak pelan dengan magnitudo +9. Sehingga sebuah binokuler berkualitas bagus, atau teleskop kecil, dapat digunakan untuk mengamatinya. Meski memang kampanye observasinya tak semassif dan seintens observasi benda-benda langit lainnya yang lebih populer. Sayangnya langit Indonesia tidak begitu mendukung pada malam itu, mendung menyebar dimana-mana. Sehingga perangkat teleskop dan radas yang telah saya siapkan di belakang rumah pun tak bisa digunakan dengan leluasa. Sejauh ini dari kawasan Asia tenggara hanya ada satu laporan observasi yang berhasil dari Malaysia. Observasi tersebut diselenggarakan oleh Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi bersama Badan Angkasa Negara di Observatorium Nasional Langkawi.

Kawah Antartika

Gambar 5. Struktur melingkar unik berdimensi sekitar 2.000 meter yang terletak di lepas pantai Putri Ragnhild, bagian dari daratan Ratu Maud, Antartika bagian timur. Diabadikan dari samping (kiri) dan atas (kanan) dengan pesawat Polar 6 milik Alfred Wegener Institute. Sumber: AWI, 2014.

Gambar 5. Struktur melingkar unik berdimensi sekitar 2.000 meter yang terletak di lepas pantai Putri Ragnhild, bagian dari daratan Ratu Maud, Antartika bagian timur. Diabadikan dari samping (kiri) dan atas (kanan) dengan pesawat Polar 6 milik Alfred Wegener Institute. Sumber: AWI, 2014.

Bersamaan waktunya dengan momen mendekatnya asteroid (357439) 2004 BL86, kabar misterius menyeruak dari Antartika. Selagi menumpang pesawat khusus yang bersiap mendarat di benua es tersebut bersama rombongan tim pakar kutub dan kelautan Alfred Wegener Institute (Jerman), mata tajam geofisikawan C. Muller bersirobok dengan pemandangan tak biasa. Kala menatap keluar jendela, sebuah struktur aneh pun nampak. Di tengah keluasan padang es, Muller melihat sebuah struktur melingkar yang aneh berukuran besar, yakni berdiameter sekitar 2.000 meter. Struktur semacam ini sangat tak biasa untuk hadir di padang es. Struktur tersebut terletak di koordinat 69°48′ LS 32°16′ BT. Ia terletak di landas es Raja Baudoin di lepas pantai Putri Ragnhild, bagian dari daratan Ratu Maud, Antartika timur.

Pemandangan tersebut mengingatkan Muller akan yang muncul hampir dua tahun silam di kawasan Chelyabinsk, Siberia (Rusia). Pada Jumat pagi 15 Februari 2013 TU waktu setempat, kawasan Chelyabinsk dan sekitarnya dikejutkan oleh kilatan cahaya benderang yang melebihi terangnya mentari. Disusul kemudian dengan suara dentuman keras, hempasan gelombang kejut, guncangan tanah dan terlihatnya pemandangan mirip kepulan asap pekat/awan yang lurus memanjang. Tak lama kemudian sebuah lubang aneh berukuran 6,5 meter ditemukan di permukaan Danau Cherbakul yang membeku menjadi es. Inilah peristiwa yang lantas dikenal sebagai Peristiwa Chelyabinsk 2013, dimana sebutir asteroid kecil (diameter 20 meter) dengan massa 13.000 ton hendak menumbuk Bumi. Atmosfer Bumi memang sanggup menahannya sehingga asteroid tersebut pecah berkeping-keping di ketinggian 27 kilometer dpl (dari paras laut rata-rata). Pemecahan ini mirip ledakan di udara (airburst), yang menghasilkan gelombang kejut kuat hingga terasakan ke paras Bumi menghasilkan kerusakan ringan hingga sedang di Chelyabinsk dan sekitarnya. Pemecahan melepaskan energi 500 kiloton TNT, 20 kali lipat bom nuklir Hiroshima, sekaligus menjadikan asteroid (yang telah berubah menjadi meteor besar) berkeping-keping menjadi puluhan ribu kepingan kecil. Namun masih ada satu kepingan besar yang tersisa, yang seberat sekitar 600 kilogram. Inilah pecahan yang kemudian jatuh terhempas di Danau Cherbakul dan menghasilkan lubang aneh di lapisan es.

Gambar 6. Kiri: struktur lingkaran (lubang) berdimensi 6 meter pada lapisan es setebal 70 cm di permukaan Danau Cherbakul, Cheylabinsk (Rusia). Sempat dianggap sebagai lubang buatan manusia, belakangan terungkap bahwa struktur lingkaran ini dibentuk oleh jatuhnya meteorit relatif besar ke Danau Cherbakul dalam Peristiwa Chelyabinsk 2013. Kanan: meteorit seberat ~600 kilogram yang bertanggung jawab atas munculnya struktur lingkaran di lapisan es Danau Cherbakul, setelah diangkat ke permukaan. Sumber: Popova, 2013.

Gambar 6. Kiri: struktur lingkaran (lubang) berdimensi 6 meter pada lapisan es setebal 70 cm di permukaan Danau Cherbakul, Cheylabinsk (Rusia). Sempat dianggap sebagai lubang buatan manusia, belakangan terungkap bahwa struktur lingkaran ini dibentuk oleh jatuhnya meteorit relatif besar ke Danau Cherbakul dalam Peristiwa Chelyabinsk 2013. Kanan: meteorit seberat ~600 kilogram yang bertanggung jawab atas munculnya struktur lingkaran di lapisan es Danau Cherbakul, setelah diangkat ke permukaan. Sumber: Popova, 2013.

Mengacu Peristiwa Chelyabinsk 2013 itu, Muller pun menduga struktur melingkar aneh tersebut pun adalah ‘luka’ yang ditinggalkan tumbukan asteroid ke Bumi. Karena masih tercetak jelas di permukaan lembaran es, peristiwanya mungkin terjadi dalam kurun waktu yang belum begitu lama. Maka begitu mendarat di stasiun penyelidikan Putri Elizabeth pada 20 Desember 2014 TU, Muller segera mengerjakan analisisnya. Perhatiannya sontak terfokus pada apa yang terjadi pada 3 September 2004 TU. Pada tanggal tersebut benua es Antartika memang sedang terguncang. Radas mikrobarometer di 6 stasiun infrasonik yang menjadi bagian jejaring pengawasan larangan ujicoba nuklir segala matra CTBTO (Comprehensive nuclear Test Ban Treaty Organization) dibawah payung PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) merekam adanya penjalaran gelombang infrasonik khas pelepasan energi pemecah-belahan meteor besar di atas Antartika timur. Di saat yang sama sensor satelit mata-mata Amerika Serikat juga merekam kilatan cahaya khas pemecah-belahan meteor besar, juga di lokasi yang sama. Di daratan, sejumlah ilmuwan yang sedang berada di stasiun penelitian Davis (Australia) di Antartika timur juga melaporkan terlihatnya asap pekat nun tinggi di langit.

Analisis sebelumnya oleh para astronom yang berspesialisasi dalam kajian komet, asteroid dan meteor memperlihatkan bahwa peristiwa tersebut merupakan peristiwa masuknya asteroid mini dalam atmosfer sebagai Peristiwa Antartika 2004. Asteroid mini tersebut berubah menjadi meteor besar yang menyilaukan. Jika massa jenisnya 3,3 gram dalam tiap sentimeter kubiknya, garis tengah asteroid mini ini mungkin 9,5 meter. Sehingga massanya adalah 1.400 ton. Asteroid ini melejit ke dalam atmosfer Bumi pada kecepatan sekitar 45.000 km/jam. Energi kinetik yang diangkutnya mencapai 28 kiloton TNT atau 1,4 kali lipat lebih besar dari bom nuklir Hiroshima. Satelit mata-mata memperlihatkan ia mengalami pemecahan dan peristiwa mirip ledakan di udara hingga dua kali. Masing-masing pada ketinggian 32 kilometer dan 25 kilometer dpl. Berjam-jam kemudian satelit Aqua milik NASA dan pengukuran laser (LIDAR) dari daratan Antartika memperlihatkan adanya awan debu unik. Awan debu tersebut adalah kumpulan aerosol produk gerusan permukaan meteor dengan atmosfer. Pengukuran LIDAR memperlihatkan massa aerosol tersebut berkisar 1.100 ton. Sehingga sebagian besar materi meteor besar itu terlepas jauh tinggi di udara sebagai butir-butir aerosol debu. Sisanya mungkin jatuh ke Bumi sebagai keping-keping meteorit beragam ukuran

Gambar 7. Kiri: posisi stasiun-stasiun infrasonik CTBTO pada September 2004 TU. Stasiun yang mendeteksi terjadinya Peristiwa Antartika 2004 adalah stasiun yang ditandai dengan segitiga hitam. Secara keseluruhan terdapat 6 stasiun infrasonik yang mendeteksi peristiwa tersebut, yang terjauh di Italia (~13.000 kilometer dari lokasi). Kanan: hasil pengukuran LIDAR pada panjang gelombang 5.320 Angstrom dari stasiun penelitian Davis tepat setelah Peristiwa Antartika 2004. Terdeteksi aerosol dalam dua kelompok berbeda, dibatasi oleh ketinggian 30 kilometer dpl (garis putus-putus). Dua kelompok aerosol ini dibentuk oleh dua peristiwa pemecah-belahan yang berbeda. Sumber: Arrowsmith dkk, 2008 & Klekociuk dkk, 2005.

Gambar 7. Kiri: posisi stasiun-stasiun infrasonik CTBTO pada September 2004 TU. Stasiun yang mendeteksi terjadinya Peristiwa Antartika 2004 adalah stasiun yang ditandai dengan segitiga hitam. Secara keseluruhan terdapat 6 stasiun infrasonik yang mendeteksi peristiwa tersebut, yang terjauh di Italia (~13.000 kilometer dari lokasi). Kanan: hasil pengukuran LIDAR pada panjang gelombang 5.320 Angstrom dari stasiun penelitian Davis tepat setelah Peristiwa Antartika 2004. Terdeteksi aerosol dalam dua kelompok berbeda, dibatasi oleh ketinggian 30 kilometer dpl (garis putus-putus). Dua kelompok aerosol ini dibentuk oleh dua peristiwa pemecah-belahan yang berbeda. Sumber: Arrowsmith dkk, 2008 & Klekociuk dkk, 2005.

Jadi, struktur melingkar misterius itu diukir oleh Peristiwa Antartika 2004 ?

Tidak juga. Analisis lebih lanjut Muller dan para astronom secara terpisah memperlihatkan lokasi dimana meteorit-meteorit Peristiwa Antartika 2004 mendarat berjarak hampir 600 kilometer dari lokasi struktur melingkar itu. Dengan jarak sejauh itu, jelas tidak mungkin struktur melingkar tersebut dibentuk oleh Peristiwa Antartika 2004. Hal lain yang membuatnya kian meragukan adalah ukurannya. Struktur melingkar tersebut bergaris tengah sekitar 2.000 meter. Jauh lebih besar ketimbang lubang di permukaan es saat terjadi Peristiwa Chelyabinsk 2013. Maka ukuran meteorit yang membentuknya jelas harus lebih besar ketimbang meteorit Peristiwa Chelyabinsk 2013 yang jatuh ke Danau Cherbakul. Dengan meteorit lebih besar, maka energi tumbukannya pun bakal jauh lebih besar. Kawah tumbukan pun dapat terbentuk.

Gambar 8. Gambaran situasi dataran Ratu Maud dan sekitarnya di Antartika bagian timur. Nampak lintasan asteroid mini yang terlibat dalam Peristiwa Antartika 2004 sebagai gabungan garis putus-putus dan tak terputus. Garis tak terputus berpanah menandakan lintasan asteroid mini sebagai meteor besar saat teridentifikasi satelit mata-mata Amerika Serikat. Sementara garis putus-putus adalah lintasan saat sebagai meteoroid dan belum terdeteksi. Titik S adalah adalah titik saat meteor besar pertama kali terdeteksi satelit (ketinggian 75 km dpl). Sementara titik F1 dan F2 masing-masing adalah titik saat meteor besar mengalami pemecah-belahan pertama (ketinggian 32 km dpl) dan kedua (ketinggian 25 km dpl). Titik I adalah titik estrimasi jatuhnya keping-keping meteorit yang tersisa dari Peristiwa Antartika 2004. Antara titik I dan titik struktur melingkar yang ditemukan akhir 2014 TU lalu berselisih jarak hampir 600 kilometer. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari Klekociuk dkk, 2005 & Muller, 2014.

Gambar 8. Gambaran situasi dataran Ratu Maud dan sekitarnya di Antartika bagian timur. Nampak lintasan asteroid mini yang terlibat dalam Peristiwa Antartika 2004 sebagai gabungan garis putus-putus dan tak terputus. Garis tak terputus berpanah menandakan lintasan asteroid mini sebagai meteor besar saat teridentifikasi satelit mata-mata Amerika Serikat. Sementara garis putus-putus adalah lintasan saat sebagai meteoroid dan belum terdeteksi. Titik S adalah adalah titik saat meteor besar pertama kali terdeteksi satelit (ketinggian 75 km dpl). Sementara titik F1 dan F2 masing-masing adalah titik saat meteor besar mengalami pemecah-belahan pertama (ketinggian 32 km dpl) dan kedua (ketinggian 25 km dpl). Titik I adalah titik estrimasi jatuhnya keping-keping meteorit yang tersisa dari Peristiwa Antartika 2004. Antara titik I dan titik struktur melingkar yang ditemukan akhir 2014 TU lalu berselisih jarak hampir 600 kilometer. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan data dari Klekociuk dkk, 2005 & Muller, 2014.

Perhitungan sederhana memperlihatkan agar bisa membentuk struktur melingkar seukuran 2.000 meter, meteorit pembentuknya harus berdiameter minimal 90 meter bila sifat-sifatnya sama dengan asteroid mini pada Peristiwa Antartika 2004. Energi yang dilepaskannya pun harusnya cukup besar, yakni 6.180 kiloton TNT atau 221 kali lipat lebih besar. Berbagai gejala yang diakibatkannya (seperti penurunan suhu dan pencahayaan Matahari) pun seharusnya dirasakan dalam lingkup regional hingga global. Mengingat kawah tumbukan bergaris tengah 2.000 meter itu bakal menghamburkan tak kurang dari 700 juta meter kubik material produk tumbukan. Volume material tersebut lima kali lipat lebih banyak ketimbang yang disemburkan Gunung Kelud dalam Letusan Kelud 2014.

Jadi, apa penyebab terbentuknya struktur melingkar unik di Antartika bagian timur itu? Sampai saat ini masih belum jelas.

Referensi:

NASA. 2015. Asteroid That Flew Past Earth Today Has Moon. NASA Jet Propulsion Laboratory, 26 Januari 2015.

Daily Mail. 2015. Mystery of the Mile-wide Ring in Antarctica: Enormous Scar may be Crater from House-sized Meteorite that hit Earth in 2004. Laman MailOnline, reportase Richard Gray, 12 Januari 2015.

Arrowsmith dkk. 2008. Global Detection of Infrasonic Signals from Three Large Bolides. Earth Moon Planet (2008) 102:357–363.

Klekociuk dkk. 2005. Meteoritic Dust from the Atmospheric Disintegration of a Large Meteoroid. Nature 436 (25 Agustus 2005), 1132-1135.

Popova dkk. 2013. Chelyabinsk Airburst, Damage Assessment, Meteorite Recovery and Characterization. Science 432 (2013).

Iklan

3 thoughts on “Asteroid (357439) 2004 BL86 dan Kawah Misterius Antartika

  1. Surana berkata:

    Mas, maaf, warna hurufnya kurang tegas shg susah untuk mata tua ini membacanya….. Apa bisa dirubah ya…. Trm kasih. Artikelnya semua hebat2!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s