Asteroid Jatuh di Samudera Atlantik dan (Mungkin di) India

Sabtu 6 Februari 2016 Tarikh Umum (TU) seharusnya menjadi salah satu tanggal yang dikenang dalam astronomi modern. Inilah saat dimana dua peristiwa berbeda yang sempat diduga terkait dengan tumbukan benda langit (meteor) terjadi di dua belahan dunia yang berbeda. Peristiwa pertama mengambil arena di kota kecil Vellore, negara bagian Tamil Nadu (India). Dimana tiga orang mengalami luka-luka akibat hempasan repihan kaca dan logam di sebuah kampus perguruan tinggi. Salah seorang bahkan luka-lukanya cukup berat hingga akhirnya berpulang di tengah perjalanan ke rumah sakit. Semula muncul dugaan peristiwa yang merenggut korban jiwa dan luka ini akibat jatuhnya obyek dari langit, dengan meteor sebagai salah satu kandidat tersangka.
Pada saat hampir sama, meteor sesungguhnya justru menuju ke Bumi dengan mengambil titik tumbuk di seberang benua. Tepatnya di tengah-tengah Samudera Atlantik bagian selatan, sejarak 1.940 kilometer sebelah timur-timur laut kota Rio de Janeiro (Brazil). Meteor yang sangat terang hingga berkualifikasi boloid ini nampaknya berasal dari sebongkah asteroid yang massanya hampir 480 ton. Ia melepaskan hampir segenap energi kinetiknya, yang sedikit lebih besar dibanding separuh kekuatan ledakan bom nuklir Hiroshima, di ketinggian atmosfer. Luar biasanya lagi, dengan energi yang terlepas sebesar itu hampir tak seorang pun yang menyadarinya. Badan ruang angkasa Amerika Serikat (NASA) baru melansir terjadinya peristiwa ini dalam dua minggu kemudian.

India

Kampus Bharatidasan Engineering College adalah sebuah kampus perguruan tinggi teknik yang berlokasi di kota kecil Vellore, negara bagian Tamil Nadu, India. Sebuah ledakan menggelegar di lapangan kampus ini pada Sabtu 6 Februari 2016 TU siang, kala rutinitas akademis berlangsung seperti hari-hari biasanya. Kaca-kaca jendela dari ruangan-ruangan yang menghadap ke lapangan pun bergetar keras. Bahkan kaca dari lima buah bus yang sedang parkir di lapangan itu pun bergetar keras dan pecah berkeping-keping. Di dekatnya dijumpai sebuah lubang aneh dengan garis tengah sekitar 1,5 meter dan kedalaman sekitar 1 meter. Tak jauh darinya dua orang tergeletak berlumuran darah, masing-masing Kamaraj (40 tahun) dan Sultan (57 tahun). Malang bagi Kamaraj, luka-lukanya terlalu parah sehingga ia berpulang selagi dalam perjalanan menuju rumah sakit Vaniyambadi, pusat medis terdekat. Selain Kamaraj dan Sultan, seorang mahasiswa tingkat tiga bernama Santosh (20 tahun) pun dilaporkan mengalami luka-luka ringan dalam bentuk gangguan pendengaran. Baik Sultan maupun Santosh segera dilarikan ke rumah sakit Tirupattur, yang fasilitasnya lebih lengkap, untuk segera menjalani perawatan lebih lanjut.

Gambar 1. Lokasi kampus Bharatidasan Engineering College di Vellore, negara bagian Tamil Nadu (India) beserta citra satelitnya. Tanda bintang (*) adalah prakiraan lokasi terbentuknya lubang aneh yang diduga produk tumbukan benda langit. Sumber: Google Maps, 2016.

Gambar 1. Lokasi kampus Bharatidasan Engineering College di Vellore, negara bagian Tamil Nadu (India) beserta citra satelitnya. Tanda bintang (*) adalah prakiraan lokasi terbentuknya lubang aneh yang diduga produk tumbukan benda langit. Sumber: Google Maps, 2016.

Kepolisian Vellore yang segera datang ke tempat kejadian awalnya menduga ledakan ini disebabkan oleh bahan peledak biasa. Mereka menjelaskan bahwa tepat sebelum saat kejadian, dua tukang kebun kampus yang masing-masing bernama Sasikumar (42 tahun) dan Murali (26 tahun) membersihkan taman kampus dari rerumputan dan segala jenis sampah lainnya. Sampah tersebut lalu ditumpuk di salah satu sudut lapangan, lalu dibakar. Api dari pembakaran itu nampaknya secara tak sengaja menyulut batang selatin ledak yang telah terbengkelai dan tertimbun tanah. Selatin ledak atau gelignite adalah bahan peledak konvensional hasil campuran antara nitrogliserin (nitroselulosa), bubur kayu dan natrium/kalium nitrat. Bahan peledak ini disintesis pertama kali oleh sosok legendaris Alfred Nobel pada 1875 TU (catatan: benar, Alfred Nobel adalah sosok di balik penghargaan Nobel yang prestisius itu). Penemuan selatin ledak menjadi bagian dari upaya Nobel untuk membuat nitrogliserin lebih stabil. Sehingga mudah diangkut, diperdagangkan dan tak gampang meledak dalam situasi tertentu. Selatin ledak dapat dikatakan sebagai saudara tua dari dinamit, hasil campuran nitrogliserin dengan tanah diatom (kieselguhr) yang juga ditemukan Nobel di kemudian hari namun kemudian jauh lebih populer.

Selatin ledak banyak digunakan di India untuk keperluan-keperluan sipil. Termasuk di antaranya untuk membersihkan dan mempersiapkan lahan sebelum didirikan bangunan. Sejumlah kalangan di India kerap menimbun selatin ledak secara ilegal. Kasus terakhir yang terkait dengannya adalah kejadian di Petlawad (negara bagian Madhya Pradesh) pada 12 September 2015 TU. Saat sebuah gudang dan restoran didekatnya meledak hebat, menewaskan tak kurang dari 105 orang. Penyelidikan lebih lanjut memperlihatkan pemilik gudang, yang turut tewas dalam ledakan tersebut, menimbun selatin ledak dalam jumlah besar secara ilegal.

Masalah mulai membayangi ‘teori’ selatin ledak ini setelah tim penjinak bahan peledak menganalisis lubang aneh tersebut dan lingkungan sekitarnya. Mereka datang lengkap dengan anjing pelacak terlatih. Ternyata tak satupun sisa-sisa substansi selatin ledak yang dijumpai. Bahkan demikian halnya dengan substansi bahan peledak konvensional lainnya yang telah dikenal. Hasil nihil ini memaksa polisi Vellore mengesampingkan ‘teori’ selatin ledak dan memikirkan alternatif penjelasan lain. Dan bersualah mereka dengan apa yang dianggap paling mungkin: jatuhnya benda langit. Meteor pun segera beranjak menjadi salah satu kandidat tersangka dalam peristiwa di Vellore. Terlebih setelah sebuah tim ISRO (Indian Space Research Organization) berhasil mengangkat sekeping benda aneh seukuran 2 cm seberat 10 gram yang sekilas nampak mirip meteorit. Benda mirip meteorit kemudian ditemukan pula di belakang kantin kampus.

Tak pelak mata dunia astronomi pun segera berpaling ke Vellore. Andaikata peristiwa di Vellore benar-benar disebabkan oleh tumbukan benda langit, maka inilah kejadian pertama sepanjang sejarah modern yang berakibat fatal bagi manusia. Sebelumnya hanya ada catatan hewan-hewan yang dilaporkan terbunuh akibat hantaman meteor di paras Bumi. Misalnya ratusan ekor rusa yang bergelimpangan dalam Peristiwa Tunguska (Russia) pada 30 Juni 1908 TU. Atau seekor anjing yang tewas dalam Peristiwa Nakhla (Mesir) pada 28 Juni 1911 TU. Dalam peristiwa ini ditemukan meteorit yang kemudian diketahui berasal dari Mars. Dan juga seekor sapi yang terbunuh dalam Peristiwa Valera (Venezuela) pada 15 Oktober 1972 TU. Pada peristiwa Valera juga dijumpai meteorit.

Gambar 2. Tim penjinak bahan peledak sedang menggali dasar lubang aneh yang terbentuk dalam peristiwa di lapangan kampus Bharatidasan Engineering College, Vellore. Selain mencoba mencari bukti-bukti yang mungkin terpendam di dasar lubang, tim juga mengerahkan anjing pelacak untuk mengendus sisa-sisa substansi bahan peledak konvensional. Sumber: Express, 2016.

Gambar 2. Tim penjinak bahan peledak sedang menggali dasar lubang aneh yang terbentuk dalam peristiwa di lapangan kampus Bharatidasan Engineering College, Vellore. Selain mencoba mencari bukti-bukti yang mungkin terpendam di dasar lubang, tim juga mengerahkan anjing pelacak untuk mengendus sisa-sisa substansi bahan peledak konvensional. Sumber: Express, 2016.

Sementara pada manusia, tumbukan meteor hanya menyebabkan luka-luka. Misalnya dalam Peristiwa Sylacauga (Amerika Serikat) 30 November 1954 TU. Saat sebongkah meteorit seberat 3,8 kilogram menembus atap rumah, memantul di lantai dan lantas menghantam raga Ann Hodges. Luka-luka pun diderita di pinggangnya, meski tak sampai membahayakan jiwanya. Korban luka terakhir dijumpai dalam Peristiwa Chelyabinsk (Russia) pada 13 Februari 2013 TU, dimana tak kurang dari 1.613 orang mengalami luka-luka.

Dan segera setelah ‘teori’ tumbukan meteor Vellore mengapung, nada skeptis bersenandung dari berbagai penjuru. Salah satunya dari daratan Amerika Serikat, melalui NASA. Berbekal perbandingan antara citra lubang aneh di kampus Bharatidasan dengan morfologi kawah-kawah produk tumbukan meteor yang telah dikonfirmasi, NASA menduga lubang aneh di kampus Bharatidasan tidaklah dibentuk oleh hantaman benda langit (apapun itu). Melainkan produk ledakan di dalam tanah. Rasa skeptis juga muncul mengingat penggambaran peristiwa di Vellore tergolong ‘aneh’ untuk sebuah tumbukan benda langit. Luka-luka yang diderita korban peristiwa ini disebutkan berasal dari pecahan kaca dan material kecil-kecil ringan yang terhempas melesat bersama gelombang kejut. Agar dapat menghasilkan gelombang kejut signifikan, sebuah meteor harus menyandang kualifikasi boloid. Sehingga hanya bisa berasal dari kepingan asteroid dan memiliki dimensi cukup signifikan, hingga beberapa belas meter. Persoalannya, meteoroid dengan garis tengah belasan meter itu seharusnya memproduksi dampak yang serupa dengan Peristiwa Chelyabinsk. Dimana gelombang kejutnya akan berdampak pada daerah yang cukup luas dengan beragam tingkat keparahan. Sehingga berdampak pada lebih banyak orang. Selain itu, jatuhnya boloid juga akan disertai dengan suara dentuman yang terdengar di daerah yang cukup luas disertai kilatan cahaya cukup terang di langit. Dua hal ini yang absen dalam peristiwa di Vellore.

Kita bisa menyimulasikan andaikata para korban mendapatkan luka-lukanya langsung dari hantaman meteorit tanpa perlu melibatkan gelombang kejut. Dengan memanfaatkan persamaan-persamaan Collins dkk (2005), maka simulasi yang saya jalankan memperlihatkan sebuah lubang bergaris tengah 1,5 meter dengan kedalaman hampir 1 meter dapat dibentuk oleh pecahan meteorit kondritik (massa jenis 3,7 gram/cc) bergaris tengah 24 cm yang jatuh menumbuk dengan kecepatan 270 km/jam. Bila hanya 1 % massa meteoroid yang bisa sampai ke paras Bumi menjadi meteorit, maka meteorit seukuran 24 cm itu berasal dari meteoroid bergaris tengah 2,4 meter (massa 26 ton) yang melesat secepat 20 km/detik (72.000 km/jam). Meteoroid semacam itu akan melepaskan energi kinetik sebesar 1,3 kiloton TNT. Meski ‘hanya’ 6,5 % energi bom nuklir Hiroshima, namun kuantitas energi ini tergolong cukup besar. Ia mudah diindra oleh satelit mata-mata pemantau detonasi senjata nuklir matra atmosfer/angkasa dan juga menghasilkan gelombang kejut yang mudah diindra jaringan stasiun mikrobarometer pengawas ujicoba nuklir global.

Gambar 3. Benda mirip meteorit seukuran 2 cm dengan berat 10 gram yang ditemukan di dasar lubang aneh. Nampak bagian sisi yang hangus. Sekilas terdapat bentuk mirip gelembung udara yang 'membeku' di permukaannya, morfologi yang mengingatkan pada regmaglif khas meteorit. Sumber: Kepolisian Tamil Nadu, 2016.

Gambar 3. Benda mirip meteorit seukuran 2 cm dengan berat 10 gram yang ditemukan di dasar lubang aneh. Nampak bagian sisi yang hangus. Sekilas terdapat bentuk mirip gelembung udara yang ‘membeku’ di permukaannya, morfologi yang mengingatkan pada regmaglif khas meteorit. Sumber: Kepolisian Tamil Nadu, 2016.

Dan yang terpenting meteoroid tersebut, yang bertransformasi menjadi boloid saat memasuki atmosfer Bumi, akan terpecah-belah di ketinggian sekitar 40 kilometer dpl (dari paras laut rata-rata), menghasilkan aneka pecahan meteor yang sebagian kecil diantaranya akan mendarat di paras Bumi dalam area cukup luas. Apabila sudut yang dibentuk antara lintasan boloid dengan paras Bumi adalah 45°, maka meteorit-meteorit itu akan tersebar dalam area berbentuk ellips dengan sumbu panjang 700 meter dan sumbu pendek 500 meter. Masalah utamanya bagi peristiwa di Vellore adalah, kecuali dua benda-mirip-meteorit yang sudah diamankan, sampai saat ini belum dijumpai meteorit dalam area dalam luasan tersebut di sekitar kampus Bharatidasan. Juga belum ada data hasil pantauan satelit mata-mata, maupun data infrasonik hasil pantauan stasiun mikrobarometer.

Hingga kini, hampir sebulan pasca kejadian, apa yang sebenarnya terjadi di kampus Bharatidasan Engineering College itu masih menjadi teka-teki.

Atlantik

Bila peristiwa di Vellore tetap berselimutkan teka-teki, tak demikian halnya dengan kejadian di ketinggian Samudera Atlantik bagian selatan. Pada tanggal yang sama namun pada jam yang jauh berbeda (yakni pukul 20:55 WIB), sebuah meteoroid berukuran besar menerobos atmosfer. Ia segera bertransformasi menjadi boloid yang sangat terang. Namun atmosfer Bumi masih sanggup menahan serbuan dari langit ini. Sehingga boloid tersebut terpecah-belah demikian rupa hingga pada akhirnya ia melepaskan hampir segenap energinya di ketinggian 31 kilometer dpl. Energi sebanyak 13 kiloton TNT dilepaskan pada saat itu. Dibandingkan kekuatan ledakan bom nuklir Hiroshima, yang mencapai 20 kiloton TNT, maka Peristiwa Atlantik Selatan 2016 (demikian ia bisa dinamakan) berenergi lebih dari separuhnya. Inilah kejadian tumbukan benda langit terbesar dalam tiga tahun terakhir pasca Peristiwa Chelyabinsk. Ia juga tiga kali lipat lebih bertenaga ketimbang Peristiwa Bangkok 2015, tumbukan meteor berenergi terbesar sepanjang 2015 TU lalu.

Gambar 4. Lokasi Peristiwa Atlantik Selatan 2016 di tengah-tengah Samudera Atlantik bagian selatan, dilihat dari sebuah titik nan tinggi di atas Antartika. Garis-garis merah merupakan garis imajiner yang menghubungkan lokasi terdeteksinya pelepasan energi kinetik boloid dengan dua stasiun infrasonik yang tergabung dalam jejaring CTBTO. Masing-masing stasiun IS27 (Jerman) dan IS55 (Amerika Serikat). Sumber: Sudibyo, 2016 berbasis Google Earth.

Gambar 4. Lokasi Peristiwa Atlantik Selatan 2016 di tengah-tengah Samudera Atlantik bagian selatan, dilihat dari sebuah titik nan tinggi di atas Antartika. Garis-garis merah merupakan garis imajiner yang menghubungkan lokasi terdeteksinya pelepasan energi kinetik boloid dengan dua stasiun infrasonik yang tergabung dalam jejaring CTBTO. Masing-masing stasiun IS27 (Jerman) dan IS55 (Amerika Serikat). Sumber: Sudibyo, 2016 berbasis Google Earth.

Karena sangat jauh dari pusat pemukiman manusia, tak seorang pun menyadari bahwa sesuatu yang luar biasa telah terjadi di Samudera Atlantik bagian selatan. Kecuali operator satelit mata-mata rahasia pelacak detonasi nuklir dalam matra atmosferik dan antariksa. Inilah satelit rahasia yang diperasikan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat (Pentagon). Selain melacak detonasi senjata nuklir atmosferik/antariksa, sensor sensitif satelit juga berkemungkinan melacak peristiwa lain yang melepaskan energi setara (yang disebut ‘zoo event‘). Salah satunya adalah peristiwa tumbukan benda langit. Lewat sensor satelit inilah diketahui bahwa Peristiwa Atlantik Selatan 2016 melepaskan energi 13 kiloton TNT pada ketinggian 31 kilometer dpl dengan kecepatan boloid 15 km/detik (54.000 km/jam). Data inilah yang kemudian disampaikan kepada publik melalui kantor NASA Near Earth Environment, sebuah ‘tradisi’ yang baru terbentuk pasca Peristiwa Chelyabinsk 2013.

Di luar Departemen Pertahanan AS, pihak lain yang beruntung mengendus peristiwa ini (dan tak begitu ditutupi tabir rahasia layaknya Pentagon) adalah jejaring pengawas penegakan larangan ujicoba nuklir global dalam segala matra atau CTBTO (The Comprehensive nuclear Test Ban Treaty Organization). Dua radas mikrobarometer pada dua stasiun infrasonik berbeda di Antartika merekam gelombang infrasonik khas boloid yang dilepaskan peristiwa tersebut. Kedua stasiun itu masing-masing adalah stasiun Georg von Neumayer (IS27) milik Jerman dan stasiun Windless Bight (IS55) milik Amerika Serikat. Jarak antara lokasi Peristiwa Atlantik Selatan 2016 dengan stasiun IS27 dan IS55 masing-masing adalah 5.000 dan 8.000 kilometer.

Berbekal data yang relatif lengkap ini, kita dapat memprakirakan bagaimana sifat-sifat meteoroid kala masih di antariksa maupun setelah memasuki atmosfer Bumi sebagai boloid. Simulasi yang saya lakukan, juga berdasarkan persamaan-persamaan Collins dkk (2005) memperlihatkan meteoroid dalam Peristiwa Atlantik Selatan 2016 mungkin memiliki komposisi yang sama dengan meteorit kondritik. Jika dianggap berbentuk bola sempurna, maka dimensinya 6,3 meter dengan massa 480 ton. Begitu memasuki atmosfer Bumi dengan sudut lintasan 45° terhadap paras Bumi, maka ia berubah menjadi boloid yang berpijar terang. Tekanan ram menyebabkan materi boloid mulai terpecah-belah pada ketinggian 45 kilometer dpl. Pemecah-belahan ini terus berlangsung dan kian intensif seiring boloid kian memasuki lapisan udara yang lebih padat. Sehingga pada suatu titik ia melepaskan hampir segenap energi kinetiknya dalam kejadian mirip ledakan (airburst), yang terjadi pada ketinggian 31 kilometer dpl. Pada energi dan ketinggian tersebut gelombang kejut yang khas terbentuklah. Namun intensitasnya terlalu kecil sehingga hanya bisa sekedar menggetarkan kaca jendela di paras Bumi yang tepat ada dibawahnya (andaikata ada). Dan bila 1 % massa meteoroidnya masih tersisa dan berjatuhan ke paras Bumi sebagai meteorit, mungkin ada sekitar 4 ton meteorit (dalam pecahan-pecahan yang ratusan/ribuan banyaknya) yang jatuh tercebur ke Samudera Atlantik dalam peristiwa ini.

Gambar 5. Kilatan cahaya benderang di siang bolong yang terekam kamera dasbor kendaraan di pinggiran kota Bangkok (Thailand) 7 September 2015 TU lalu. Inilah meteor-terang Peristiwa Bangkok, yang melepaskan energi 3,9 kiloton TNT. Peristiwa Atlantik Selatan 2016 tiga kali lipat lebih berenergi ketimbang Bangkok, namun tak satupun yang berkesempatan menyaksikannya secara langsung. Sumber: Anonim, 2015.

Dari sisi energinya, peristiwa tumbukan meteor ini adalah yang paling berenergi sepanjang tiga tahun terakhir pasca Peristiwa Chelyabinsk. Energinya memang tak ada apa-apanya dibandingkan Chelyabinsk (yang mencapai hampir 600 kiloton TNT). Namun tumbukan meteor ini kembali menyalakan peringatan bahwa potensi ancaman dari langit masih tetap ada. Memang sejauh ini belum ada seorang pun yang tewas akibat tumbukan meteor di era modern dan jauh lebih banyak nyawa yang melayang akibat sikap ugal-ugalan dalam berkendara di jalan raya, atau akibat rajin mengakumulasi asap rokok di paru-paru. Namun begitu dalam derajat tertentu, tumbukan meteor sanggup menghasilkan bencana tak terperi yang jauh melampaui daya rusak bencana alam lainnya. Sekaligus mampu melampaui ambang batas daya tahan umat manusia, bahkan makhluk hidup kompleks yang lain, dengan mudah.

Di sisi lain, peristiwa ini kembali menggamit kesadaran manusia bahwa masih banyak lubang dalam sistem peringatan dini kita akan ancaman dari langit. Sistem-sistem penyigian langit semi-otomatis yang telah bekerja pada saat ini sejatinya mampu melacak asteroid berdiameter hingga sekecil 1 meter pada kondisi yang tepat. Dan asteroid-tanpa-nama yang menjadi penyebab Peristiwa Atlantik Selatan 2016 berdiameter paling tidak 6 meter. Seharusnya bisa dideteksi, namun nyatanya ia tak terlacak. Di sisi lain, kita masih bisa menghela nafas lega, mengingat hingga sejauh ini Bumi kita masih tetap aman dari jangkauan asteroid/komet besar yang berpotensi menimbulkan tubrukan amat sangat dahsyat dalam skala kosmos.

Referensi :

Express. 2016. Meteorite? Satellite Junk? Vellore Rock Was Object from Space. The New Indian Express, 7 Februari 2016.

Discovery News. 2016. Meteorite Did Not Kill Man in India: Experts. Space.com, 10 Februari 2016.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s