Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016, Gempa Besar di Tengah Lautan (dan Cukup Jauh dari Mentawai)

Dalam rilis awalnya, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melansir ia memiliki magnitud 8,3. Beberapa waktu kemudian angka ini diperbaiki lewat rilis perbaikan, dengan menyatakan magnitudnya 7,9. Baik di angka magnitud 8,3 maupun 7,9 maka gempa bumi tektonik ini tetap tergolong gempa besar. Sumbernya sangat dangkal, yakni hanya 10 kilometer dpl (dari paras laut rata-rata). Episentrumnya terletak di tengah-tengah lautan. Daratan terdekat dengannya adalah Kepulauan Mentawai (propinsi Sumatra Barat). Dengan sebaris informasi awal ini, tak heran banyak yang terperanjat saat mendengar atau menerima kabar singkat bahwa gempa itulah yang meletup pada 2 Maret 2016 Tarikh Umum (TU) pukul 19:50 WIB tadi. Dengan embel-embel ‘gempa Mentawai’, sontak terbayang bahwa pusat gempanya berdekatan dengan kepulauan di sisi barat pulau Sumatra itu. Saya juga sempat beranggapan nampaknya inilah gempa besar yang telah lama diprediksi.

Sudah sejak bertahun silam beragam riset kegempaan masa silam menyajikan kesadaran bahwa Kepulauan Mentawai berdiri di atas monster megathrust. Mulai dari yang memotong-motong karang mikroatol guna menelisik sejarah naik turunnya pulau-pulau di kepulauan tersebut dari waktu ke waktu oleh deformasi akibat gempa besar/akbar dalam kurun milenium terakhir. Hingga dari radas-radas GPS yang ditanam guna mengetahui pergerakan pulau-pulau tersebut relatif terhadap daratan utama pulau Sumatra. Monster megathrust inilah sumber potensial untuk gempa jumbo. Andaikata ia melepaskan seluruh energinya, maka dengan panjang segmen hingga 400 kilometer dapat diprakirakan ia akan melepaskan gempa dengan magnitud sekitar 9. Tak hanya intensitas getarannya yang menakutkan, sebab mekanisme pematahan pada monster megathrust yang menghasilkan gempa ini juga akan menyebabkan dasar laut di atas sumber gempa terdeformasi vertikal. Inilah yang menyebabkan kolom air laut diatasnya bergolak hingga terbitlah tsunami. Tsunami segera berderap ke pesisir barat pulau Sumatra dimana prakiraan tinggi gelombangnya saat tiba di garis pantai sungguh membikin bulu kuduk meremang.

Gambar 1. Posisi sumber Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016 (ditandai dengan 03-02-2016 M 7.9) terhadap daratan pulau Sumatra beserta koordinat episentrum dari gempa-gempa besar/akbar (magnitudo > 7) dalam radius hingga 1.000 kilometer. daratan terdekat ke sumber gempa ini berjarak tak kurang dari 680 kilometer. Sumber: USGS, 2016.

Gambar 1. Posisi sumber Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016 (ditandai dengan 03-02-2016 M 7.9) terhadap daratan pulau Sumatra beserta koordinat episentrum dari gempa-gempa besar/akbar (magnitudo > 7) dalam radius hingga 1.000 kilometer. daratan terdekat ke sumber gempa ini berjarak tak kurang dari 680 kilometer. Sumber: USGS, 2016.

Namun saat mengecek koordinat episentrumnya dan mengeplotnya ke peta, keterperanjatan itu langsung surut. Episentrum gempa ini terletak jauh di tengah-tengah Samudera Indonesia (Indian Ocean). Kep. Mentawai memang daratan terdekat dengannya, namun itu pun masih sejarak tak kurang dari 680 km terhadap episentrum. Jarak yang sesungguhnya teramat jauh. Dari sini pula penamaan gempa ini sebagai Gempa Mentawai menjadi rancu, seperti dipaparkan geolog kegempaan pak Irwan Meilano. Penamaan tersebut juga mendatangkan problem psikologis khususnya bagi penduduk setempat. Dengan jarak yang cukup jauh dari episentrum, maka tak heran jika getaran gempanya terasa lamat-lamat hingga pelan di Kep. Mentawai dan daratan Sumatra. Model yang disajikan otoritas United States Geological Survey (USGS) memperlihatkan intensitas getaran yang dialami Kep. Mentawai dan P. Sumatra pada umumnya dalam gempa ini berkisar 3 MMI (Modified Mercalli Intensity). Intensitas sekecil itu bisa dirasakan publik pada umumnya sebagai getaran layaknya getaran yang kita rasakan saat berdiri di tepi jalan kala sebuah truk besar tengah melaju. Jarak terhadap episentrum yang jauh menghasilkan intensitas gempa yang kecil. Maka tak perlu terlalu mengkhawatirkan apakah guncangan gempa ini berdampak terhadap kondisi Kep. Mentawai.

Tsunami kecil

Bagaimana dengan tsunaminya? Hal itu sangat bergantung kepada bagaimana jenis mekanisme pematahan pada gempa ini. Ada tiga mekanisme pematahan, yakni pematahan naik (thrust), pematahan turun (normal) dan pematahan geser (strike). Simpelnya, pematahan naik membuat segmen kerakbumi di sumber gempa terangkat sehingga membukit/membentuk gundukan. Sementara pematahan turun menghasilkan lembah/cekungan. Pada dasarnya mekanisme pematahan naik dan turun inilah yang mampu memproduksi tsunami. Karena ia menghasilkan deformasi vertikal nan besar di dasar laut di sumber gempa, sehingga kolom air laut diatasnya akan bergolak dan menjadi tsunami.

Gambar 2. Model dislokasi kerakbumi di daratan pulau Sumatra sebagai dampak dari Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016. Diprakirakan pulau Sumatra bergerser 2 cm ke arah timurlaut. Sumber: Meilano, 2016.

Gambar 2. Model dislokasi kerakbumi di daratan pulau Sumatra sebagai dampak dari Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016. Diprakirakan pulau Sumatra bergerser 2 cm ke arah timurlaut. Sumber: Meilano, 2016.

Dalam rilisnya USGS menyebut Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016 ini disebabkan oleh mekanisme pematahan geser. Ini adalah jenis pematahan yang tak menyebabkan deformasi vertikal dasar laut di lokasi sumber gempa. Analisis lebih lanjut memperlihatkan gempa besar ini diproduksi oleh patahnya segmen kerakbumi di dasar Samudera Indonesia seluas 80 x 40 km2. Segmen ini lantas melenting sejauh rata-rata 6 meter, dengan pelentingan maksimum 12 meter. Dengan kata lain, jika suatu saat sebelum gempa kita berkesempatan berdiri tepat di batas segmen ini dengan lingkungannya, maka di kesempatan berikutnya (pasca gempa) kita akan melihat batu yang ada di hadapan kita telah bergeser sejauh rata-rata 6 meter. Dengan jenis pematahan geser, maka pada gilirannya kemungkinan terbentuknya tsunami adalah cukup kecil. Model dislokasi yang dikerjakan pak Irwan Meilano dan Endra Gunawan memperlihatkan gempa ini menyebabkan pergeseran ke timur laut sejauh rata-rata 2 cm di pulau Sumatra.

Apabila ada tsunaminya, lagi-lagi jarak yang jauh dari sumber gempa berperan menentukan tingkat kedahsyatan tsunaminya saat tiba di pesisir. Pada dasarnya semakin besar magnitud gempanya maka semakin berenergi tsunaminya dan semakin tinggi gelombang yang terbentuk. Namun semakin jauh dari sumber tsunami, maka tinggi tsunaminya pun turut melorot. Dalam bahasa yang lebih teknis, semakin jauh dari sumber tsunami membuat energi tsunami kian terdissipasi kala ia berjuang melintasi samudera. Sehingga berdampak pada melemahnya sang tsunami dan melorotnya ketinggiannya. Perhitungan sederhana dengan menggunakan persamaan Iida memperlihatkan, dengan jarak 680 km dan memegang anggapan bahwa magnitudo tsunami = magnitudo gempa = 8,3 maka diperoleh prakiraan ketinggian tsunami di Kep. Mentawai pada kisaran 15 cm. Cukup kecil dan sangat sulit berdampak signifikan. Simulasi yang lebih kompleks dengan memanfaatkan program simulasi tsunami (yang berbasis persamaan-persamaan gelombang dangkal) juga menyajikan hasil yang mirip. Misalnya seperti yang dikerjakan mas Aditya Gusman. Dalam simulasinya nampak bahwa prakiraan tinggi gelombang di Kep. Mentawai berada pada kisaran 10 hingga 15 cm saja.

Gambar 3. Simulasi distribusi tinggi maksimum tsunami sebagai akibat Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016. Nampak tinggi tsunami di Kepulauan mentawai berkisar antara 10 hingga 15 cm. Sumber: Gusman, 2016.

Gambar 3. Simulasi distribusi tinggi maksimum tsunami sebagai akibat Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016. Nampak tinggi tsunami di Kepulauan mentawai berkisar antara 10 hingga 15 cm. Sumber: Gusman, 2016.

Bagaimana dalam realitasnya? Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016 memang menghasilkan tsunami. Namun sangat kecil. BMKG mencatat tinggi tsunami yang terekam pada stasiun pasang surut di pelabuhan Padang (propinsi sumatra Barat) hanyalah 5 cm. Rekaman pasang surut di pelabuhan Tanahbala, Kep. Batu (propinsi Sumatra Utara) yang disajikan UNESCO/IOC Sea Level Monitoring juga hanya setinggi 5 cm. Usikan tsunami itu datang tepat sejam pasca gempa, menandakan bahwa kecepatan tsunami berkisar 700 km/jam. Namun dengan tinggi yang amat sangat rendah, tak ada dampak yang ditimbulkannya sejauh ini.

Gambar 4. Rekaman dinamika paras air laut di stasiun pasang surut pelabuhan Tanahbala, Kepulauan Batu (propinsi Sumatra Utara). Skala waktu dalam GMT (WIB - 7).Nampak paras air laut yang sedang berkecenderungan naik (sebagai imbas dari pasang naik harian) mendadak mengalami usikan liar dengan amplitudo sekitar 5 cm sejak pukul 21:00 WIB. Sumber: UNESCO/IOC, 2016.

Gambar 4. Rekaman dinamika paras air laut di stasiun pasang surut pelabuhan Tanahbala, Kepulauan Batu (propinsi Sumatra Utara). Skala waktu dalam GMT (WIB – 7).Nampak paras air laut yang sedang berkecenderungan naik (sebagai imbas dari pasang naik harian) mendadak mengalami usikan liar dengan amplitudo sekitar 5 cm sejak pukul 21:00 WIB. Sumber: UNESCO/IOC, 2016.


Dengan intensitas getaran yang lemah dan tsunami yang tak kalah lemahnya, maka Gempa Samudera Indonesia 2 Maret 2016 ini dapat dikatakan tak berdampak baik bagi Kep. Mentawai maupun daratan pulau Sumatra. Tetapi atas semua itu gempa besar ini tak menutupi fakta bahwa Kep. Mentawai masih menjadi salah satu kawasan rawan gempa dan tsunami di Indonesia. Mari tetap waspada (dan bersiaga pada waktunya), namun janganlah paranoia.

Referensi :

Irwan Meilano. 2016. komunikasi pribadi.

Aditya Gusman. 2016. komunikasi pribadi.

USGS. 2016. M7.8 – Southwest of Sumatra, Indonesia. National Earthquake Information Center United States Geological Survey.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s