Ledakan Besar Akibat Petasan (Lagi) di Kebumen

Ledakan besar itu terjadi pada Sabtu 23 Juli 2017 TU (Tarikh Umum) sekitar pukul 21:30 WIB. Lokasinya pada suatu sudut di RT 05 RW 04 desa Krakal yang termasuk ke dalam kecamatan Alian Kab. Kebumen (Jawa Tengah). Titik pusat ledakan berada di sebuah rumah kosong yang difungsikan sebagai gudang. Gudang itu beralamatkan di jalan Pagerkemiri di sekitar koordinat 7º 36′ 31″ LS 109º 42′ 11″ BT dan secara fisik ada di sebelah barat Pasar Indrakila Alian, sejarak sekitar 250 meter. Dari lokasi mataair panas Krakal yang menjadi markah (icon) daerah ini, lokasi ledakan berjarak 1.200 meter.

Gambar 1. Lokasi di sekitar titik pusat Ledakan Krakal, sekitar 10 jam pasca kejadian. Titik pusat ledakan berada di rumah berdinding merah, yang menjadi rumah dengan kerusakan terparah. Secara keseluruhan 23 rumah mengalami kerusakan dengan 9 diantaranya berderajat rusak sedang hingga berat. Sumber: Lintas Kebumen, 2017.


Ledakan besar itu tidak melukai siapapun apalagi menelan korban jiwa. Namun terlepas dari ‘keberuntungan’ itu, ledakan menghasilkan dampak aneka kerusakan bagi rumah-rumah disekelilingnya mulai dari derajat rusak ringan hingga rusak berat. Secara keseluruhan 23 rumah mengalami kerusakan, dimana dua diantaranya rumah rusak berat, sembilan rumah rusak sedang dan sisanya rusak ringan. Radius kerusakan mencapai sekitar 50 meter dari titik pusat ledakan. Namun dalam kondisi tertentu pecahnya kaca jendela masih dijumpai hingga radius 500 meter ke arah tertentu.

Tak pelak ledakan besar jelang tengah malam ini menggegerkan daerah setempat. Dentuman suara ledakan terdengar hingga ke kecamatan tetangga, yakni Karangsambung, yang berjarak tak kurang dari 4 kilometer. Dentuman menggelegar itu juga diiringi dengan getaran tanah layaknya gempa. Warga sekitar pun sempat dibikin panik.

Ini adalah ledakan besar kedua di tanah Kebumen dalam kurun sebulan terakhir, setelah peristiwa Ledakan Gemeksekti. Dan seperti halnya Ledakan Gemeksekti, peristiwa ledakan besar di Krakal ini (yang untuk selanjutnya disebut Ledakan Krakal) pun disebabkan oleh bahan petasan alias mercon. Bedanya, peristiwa Ledakan Krakal ini mendapat perhatian lebih lanjut termasuk dengan melibatkan tim Laboratorium Forensik Polda Jawa Tengah. Sebaliknya dalam kejadian Ledakan Gemeksekti, penyebab dan pelakunya telah terang benderang sedari awal.

Gambar 2. Detik-detik awal bahan petasan mengalami ledakan (deflagrasi) dalam peristiwa Ledakan Gemeksekti, sebulan sebelum kejadian Ledakan Krakal. Dua peristiwa ledakan besar di Kabupaten Kebumen itu sama-sama disebabkan oleh bahan petasan. Sumber: Kebumen Ekspres, 2017.


Petasan

Seperti halnya dalam peristiwa ledakan-ledakan besar pada umumnya, kerusakan-kerusakan dan getaran yang mengiringi Ledakan Krakal diakibatkan oleh penjalaran gelombang kejut (shockwave) ledakan. Gelombang kejut adalah tekanan tak-kasat mata yang diekspresikan oleh nilai tekanan-lebih (overpressure), yakni selisih antara tekanan gelombang kejut terhadap tekanan atmosfer standar (diidealkan pada paras laut rata-rata). Nilai overpressure itu bisa mulai dari sekecil 200 Pascal (Pa, 1 Pa = 1 Newton/meter2) dengan dampak minimal yakni hanya menggetarkan kaca jendela dan berkemungkinan meretakkan kisi-kisinya. Namun bisa juga sebesar 1 MegaPascal (1.000.000 Pa) dengan dampak sangat mematikan bagi manusia, karena mampu memutilasi tubuh manusia tanpa ampun. Parah tidaknya dampak gelombang kejut bergantung kepada jaraknya terhadap titik pusat ledakan. Sebab nilai overpressure berbanding terbalik dengan bertambahnya jarak. Dan dalam kondisi tertentu bahkan ia bisa berbanding terbalik dengan pangkat dua (kuadrat) jarak dari titik pusat ledakan.

Gambar 3. Lokasi titik pusat Ledakan Krakal dalam peta Google Maps. Secara fisis titik pusat ledakan berada di sebelah barat Pasar Indrakila, pasar sentral di kecamatan Alian, dengan jarak sekitar 200 meter. Sumber: Sudibyo, 2017.


Dua rumah yang terkategori rusak berat mengalami kaca-kaca jendela yang hancur lebur dan tembok jebol. Satu dari rumah yang rusak berat ini adalah lokasi titik pusat ledakan. Sementara tujuh rumah yang terkategori rusak sedang memiliki kaca-kaca jendela yang pecah dan pintu jebol. Sembilan rumah ini bertebaran hingga radius sekitar 50 meter dari titik pusat ledakan. Dengan anggapan ledakan terjadi di udara terbuka tanpa halangan, maka perhitungan menggunakan persamaan-persamaan gelombang kejut memprakirakan bahwa kekuatan Ledakan Krakal adalah sekitar 3 kilogram TNT.

Hasil ini relatif tak berbeda dengan temuan Polres Kebumen, yang mengindikasikan ada sedikitnya 4 kilogram bahan peledak. Bahan peledak tersebut berupa bahan petasan (mercon), yang tergolong kelompok peledak low explosives. Dalam jumlah yang sama, bahan petasan memiliki kekuatan sedikit lebih kecil dibanding bahan peledak TNT (trinitrotoluena) yang menjadi standar kekuatan ledakan. Dengan demikian cukup beralasan untuk menyimpulkan bahwa Ledakan Krakal disebabkan oleh deflagrasi bahan petasan yang kekuatannya setara 3 kilogram TNT.

Perhitungan lebih lanjut dengan persamaan yang sama memperlihatkan bagaimana dampak gelombang kejut dari Ledakan Krakal ini. Dalam jarak hingga 12 meter, gelombang kejutnya masih sanggup merusak dinding beton. Dalam jarak 17 meter, gelombang kejut yang sama masih cukup kuat untuk melengkungkan lembaran logam. Dalam jarak 25 meter ia juga masih cukup kuat untuk menghancurkan kaca-kaca jendela sekaligus meretakkan dinding. Angka-angka ini sekaligus menyajikan gambaran seperti apa dampaknya jika ‘bahan peledak dalam bobot kecil’ diledakkan. Aksi terorisme masakini kerap melibatkan ‘bahan peledak dalam bobot kecil’ dengan daya rusak ditingkatkan seperti tergambar dalam peledak yang lebih populer sebagai bom panci.

Gambar 4. Hasil perhitungan dampak papasan gelombang kejut dalam peristiwa Ledakan Krakal yang telah dibandingkan dengan kondisi lapangan. Dampak gelombang kejut dipilih untuk sejumlah deskripsi dampak tertentu, yang lantas diplot ke dalam peta. Sumber: Sudibyo, 2017.


Harus digarisbawahi bahwa perhitungan dampak tersebut bersandar pada kondisi ideal, yakni titik pusat ledakan di udara terbuka. Realitanya titik pusat Ledakan Krakal berada dalam sebuah rumah kosong. Sehingga banyak dari dampaknya yang teredam oleh dinding-dinding rumah tersebut. Rumah kosong tersebut juga berjendela pada sisi tertentu dan ini yang mungkin menghasilkan dampak terpolarisasi (terkutub) ke satu arah. Sehingga sebuah rumah yang berjarak 500 meter dari titik pusat ledakan pun dijumpai mengalami pecahnya kaca-kaca jendela.

Peristiwa Ledakan Krakal, seperti halnya peristiwa Ledakan Gemeksekti, sekali lagi mendemonstrasikan seperti apa dampaknya jika bahan peledak low explosive seperti petasan ditumpuk dalam jumlah besar dan kemudian meledak (lebih tepatnya ter-deflagrasi). Baik Ledakan Gemeksekti maupun Ledakan Krakal sama-sama berakar pada tradisi yang mewabah di Kebumen sepanjang Ramadhan dan terutama saat hari raya Idul Fitri. Yakni petasan. Razia yang gencar dilaksanakan Polres Kebumen di bawah tajuk Operasi Ramadniya tidak sepenuhnya berhasil mengeliminasi ‘wabah’ tersebut. Pada satu sisi, razia tersebut bahkan berbalik memukul Polres Kebumen sendiri saat pemusnahan bahan petasan telah disita tak ditangani dengan baik sehingga berujung pada peristiwa Ledakan Gemeksekti.

Referensi:

Kinney & Graham. 1985. Explosive Shocks in the Air. Springer-Verlag, New York, 2nd edition.

Twitter Lintas Kebumen. diakses 22 Juli 2017 2017.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s