Mengenal Gunung Anak Ranakah, Sang Gunung Berapi Termuda di Darat

Tahun 2019 TU (Tarikh Umum) ditandai oleh lahirnya sebuah gunung berapi baru di Bumi, meskipun bertempat di dasar laut sehingga tak seorang pun yang menyaksikan langsung saat-saat kelahirannya. Gunung berapi baru yang belum bernama di sebelah timur Pulau Mayotte (Perancis) di Kepulauan Komoro tersebut terbenam sepenuhnya dalam perairan selat Mozambik yang berkedalaman 3.500 meter meski ia menjulang setinggi 800 meter dari dasarnya. Dengan volume 5.000 juta m3, lahirnya gunung berapi termuda di laut ini sekaligus merupakan letusan gunung berapi yang terbesar bagi tahun 2019 TU, untuk sementara ini. Jika semata mengacu volume magmanya maka letusannya tergolong berskala 5 VEI (Volcanic Explosivity Index), atau setara Letusan Gunung Agung 1963 (Indonesia). Meskipun letusan yang melahirkan gunung berapi termuda ini lebih bersifat efusif (leleran) dan sepenuhnya tersekap di dalam laut sehingga tak menyemburkan kolom material vulkanik nan khas ke udara.

Gambar 1. Gunung Anak Ranakah saat masih bertumbuh, berdampingan dengan Gunung Ranakah. Nampak kubah lava dan lidah lava pada gunung berapi darat termuda di dunia ini. Diabadikan pada 17 Januari 1988 TU. Sumber: PVMBG/Wirasaputra, 1988.

Membicarakan gunung berapi termuda mau tak mau akan mengalihkan pandangan mata ke mancanegara. Tepatnya ke negara bagian Michoacan, Meksiko. Yakni di kawasan vulkanik Michoacan – Guanajuto seluas 200 x 250 km2 dan terdiri atas sedikitnya 1.400 kerucut vulkanik berukuran kecil-kecil. Salah satu diantaranya lahir pada 20 Februari 1943 TU dari sebuah retakan di tengah-tengah ladang jagung pak Dionisio Pulido, 322 km sebelah barat ibukota Meksiko City. Letusan terus berlangsung hingga 9 tahun berikutnya, berselang-seling antara efusif dan eksplosif (ledakan). Dalam empat bulan pertama saja rentetan erupsi efusif telah membentuk kerucut vulkanik setinggi 200 meter. Kini kerucut tersebut dikenal sebagai Gunung Paricutin, sebuah kerucut sinder yang adalah gunung berapi monogenetik yang menjulang 208 meter dari daratan sekitar dengan puncak berelevasi 2.800 mdpl.

Namun gunung berapi termuda di daratan Bumi kita bukanlah Paricutin. Ia lahir 45 tahun kemudian. Bukan di Meksiko ataupun bagian dunia lainnya. Gelar tersebut disematkan pada satu tempat di tanah air kita tercinta, Indonesia. Yakni di pulau Flores, sebuah pulau vulkanis yang ditumbuhi oleh delapan buah gunung berapi aktif dan merupakan bagian dari propinsi Nusa Tenggara Timur. Gunung berapi termuda itu adalah Gunung Anak Ranakah, atau Gunung Namparnos dalam bahasa penduduk setempat. Gunung Anak Ranakah lahir pada 28 Desember 1987 TU.

Segenap penduduk kota Ruteng di Kabupaten Manggarai mungkin tak pernah menyadari bahwa kawasan pegunungan di sisi selatan kota mereka sejatinya adalah sebuah gunung berapi sangat tua yang telah padam. Dahulu kala menjulang sebuah gunung berapi setinggi 2.500 meter yang disebut Gunung Rii Purba. Di masa prasejarah, Gunung Rii Purba meletus dahsyat hingga dua kali. Masing-masing letusan menghasilkan Kaldera Rii dan Kaldera Lunggar yang saling berhadapan. Kedua kaldera tersebut membentuk sebuah struktur besar yang disebut Kaldera Poco Leok dengan garis tengah 3 km. Kaldera Poco Leok terbentuk akibat pengamblesan (subsidence) tubuh gunung seiring kosongnya kantung magma setelah terkuras habis dalam setiap letusan besar. Pengamblesan ini diiringi terbentuknya retakan-retakan (sesar) konsentris dengan pusat berimpit ke pusat kaldera.

Gambar 2. Peta geologi kaldera Poco Leok dan sekitarnya. Nampak jajaran kubah-kubah lava produk aktivitas pasca kaldera yang membentuk barisan setengah melingkar di sisi utara. Gunung Anak Ranakah ditandai oleh titik letusan. Sumber: Katili & Sudrajat, 1988 dalam Wahyudin, 2012.

Pada sejumlah titik di retakan-retakan konsentrik itulah aktivitas vulkanik pascakaldera berulang kali terjadi. Aktivitas itu membentuk kubah-kubah lava yang terdiri atas Gunung Ngrekok, Gunung Likang, Gunung Tadowalok, Gunung Nggolongtede, Gunung Kasteno, Gunung Mandosawu dan Gunung Ranakah. Aktivitas vulkanik terakhir terjadi 15.000 tahun silam. Sehingga kawasan Kaldera Poco Leok sejatinya merupakan gunung berapi padam jika mengacu klasifikasi gunung berapi dari Global Volcanism Program. Gejala pasca vulkanik bermunculan di berbagai titik pada sekujur kaldera ini. Di sisi selatan ini terdapat lapangan panasbumi Ulumbu yang memiliki potensi energi 90 megawatt elektrik dan telah dikembangkan menjadi PLTP Ulumbu yang berkapasitas 10 megawatt elektrik.

Jarum jam menunjukkan pukul 22:00 WITA pada titi mangsa Senin 28 Desember 1987 TU saat sebuah dentuman keras membangunkan sebagian penduduk Kota Ruteng dari peraduannya. Dentuman menggelegar itu berasal dari Gunung Ranakah, tepatnya dari kaki timur laut. Dentuman ini merupakan puncak dari upaya keras gas-gas vulkanik bertekanan tinggi dalam membobol jalan keluar ke parasbumi dari kantung magma jauh di bawah Gunung Ranakah. Kerasnya batuan kubah lava Gunung Ranakah membuat gas-gas vulkanik terpaksa mencari jalan menyamping dan berjumpa dengan titik lemah di kaki timur laut bukit tersebut. Yakni pada sebuah ceruk kecil yang disebut loka leke ndereng (lubang tempurung merah) oleh penduduk setempat.

Gambar 3. Fase erupsi freatik di awal mula lahirnya Gunung Anak Ranakah. Magma belum keluar ke paras bumi sehingga tubuh gunung belum terbentuk pada saat itu. Tanda panah menunjukkan Gunung Ranakah. Sumber: PVMBG/Rohi, 1988.

Dentuman disusul mengepulnya asap hitam kecoklatan setinggi 3.000 hingga 4.000 meter di atas titik letusan disertai suara gemuruh. Debu vulkanik yang diproduksinya berkomposisi andesit, konsisten dengan batuan penyusun tubuh Gunung Ranakah. Inilah awal rangkaian erupsi freatik yang berlangsung secara intensif hingga enam hari kemudian. Sepanjang fase erupsi freatik ini terjadi 17 letusan kuat dan 200 letusan lemah. Terjadi pula rentetan gempa vulkanik yang mencapai rata-rata 200 kejadian per hari.

Mulai enam hari pasca awal letusan, intensitas erupsi freatik cenderung menurun namun sebaliknya kegempaan vulkanik meningkat pesat hingga dua kali lipat. Ini indikasi kuat telah terjadi gerakan fluida (magma) yang sedang mencoba menembus ke paras bumi, yang bakal menimbulkan erupsi freatomagmatik atau bahkan erupsi magmatik. Terbukti dalam sepuluh hari pasca awal letusan, mulai terdeteksi cahaya terang berkelanjutan dari arah lubang letusan di malam hari. Itulah pertanda jelas letusan telah memasuki fase erupsi magmatik. Dan dalam 12 hari pasca awal letusan mulai teramati adanya gundukan membara menyerupai kerucut. Itulah kubah lava, dengan tinggi saat itu 30 meter yang menyelubungi lubang letusan. Gundukan lava membara yang menandakan sebagai bayi gunung inilah yang membuat penduduk setempat menamainya Gunung Namparnos (namparnos : dinding yang terbakar). Sementara vulkanolog Indonesia menyebutnya sebagai Gunung Anak Ranakah.

Gambar 4. Sketsa sederhana proses lahir dan tumbuh kembang Gunung Anak Ranakah dalam rentang waktu tiga minggu terhitung semenjak 28 Desember 1987 TU. Sumber : Katili & Sudrajat, 1988 dalam Wahyudin, 2012.

Letusan-letusan berikutnya sangat didominasi oleh erupsi efusif dengan sesekali saja terjadi erupsi eksplosif (ledakan). Karenanya ukuran kubah lava terus membesar. Erupsi eksplosif pertama terjadi dua minggu pasca awal letusan, dalam bentuk erupsi Vulkanian kuat yang membentuk kolom letusan setinggi 8.000 meter di atas lubang letusan. Letusan itu juga memproduksi awan panas untuk pertama kalinya, mengalir ke utara melalui lembah sungai Wae Reno sejauh 5 km. Intensifnya erupsi efusif yang bertipe erupsi Strombolian membuat kubah lava tumbuh pesat, dimana dalam tiga minggu pasca awal letusan telah menjulang 100 meter dari dasar dengan volume 5 juta meter3. Selain gundukan kubah lava, terbentuk juga lidah lava yang menjulur ke utara sepanjang sekitar 1.000 meter.

Fase erupsi magmatik di Gunung Anak Ranakah pada dasarnya telah berhenti sejak Juli 1988 TU. Saat itu kubah lava sudah menjulang setinggi 140 meter dari dasar, dengan puncak memiliki elevasi 2.200 mdpl. Dasarnya berjari-jari 400 meter, namun dengan bentuk kubah lava yang terpancung di bagian dasar karena menindihi kaki timur laut Gunung Ranakah, maka volumenya jauh lebih kecil dibanding volume kerucut. Jumlah magma yang dikeluarkan dalam letusan ini mencapai 19 juta m3, terdiri atas 14 juta m3 kubah lava dan 5 juta m3 lidah lava. Tingkat pengeluaran magma tertinggi mencapai 0,5 juta m3 per hari yang terjadi sepanjang Januari 1988 TU. Di bulan-bulan berikutnya tingkat pengeluaran magma kian menurun. Mulai Juli 1988 TU hingga dua tahun kemudian praktis aktivitas vulkanik Gunung Anak Ranakah hanya berupa hembusan solfatara dari puncak gunung, yang membumbung setinggi 15 hingga 25 meter saja.

Gambar 5. Awan panas guguran yang terbentuk pada 20 Januari 1988 TU dalam proses tumbuh kembang Gunung Anak Ranakah. Karena sifatnya yang rapuh dan mudah longsor, gugurnya bagian-bagian kubah lava Gunung Anak Ranakah akan membentuk awan panas guguran. Sumber: PVMBG/Wirasaputra, 1988.

Lahirnya Gunung Anak Ranakah tidak membawa korban manusia (baik korban jiwa maupun luka-luka) ataupun kerugian harta benda. Pada 6 Januari 1988 TU sebanyak 20.000 orang memang sempat diungsikan, yakni para penduduk yang tinggal di dalam radius 5 km dari bayi gunung tersebut. Manakala karakter letusan Anak Ranakah sudah lebih diketahui seiring perjalanan waktu, berangsur-angsur mereka pulang ke kediaman masing-masing. Pada 26 Januari 1988 TU, tinggal 4.200 pengungsi yang masih tersisa. Yakni yang bertempat tinggal di sekitar lembah sungai Wae Reno di utara Gunung Anak Ranakah. Begitu fase erupsi magmatik usai, maka pengungsi pun berangsur-angsur pulang kembali.

Berbeda dengan saudara muda-nya Gunung Paricutin di Meksiko, Gunung Anak Ranakah bukanlah gunung berapi monogenetik. Sehingga Anak Ranakah tidaklah sekali beraksi (meletus) untuk kemudian mati. Tubuh Gunung Anak Ranakah merupakan lava yang menumpuk dimana bagian dalamnya masih panas membara. Maka potensi letusan Gunung Anak Ranakah masih tetap terbuka, baik yang berasal dari runtuhnya kubah lava saat ini (yang bisa menghasilkan awan panas guguran) maupun dari suplai magma segar dari kantung magmanya. Kemungkinan suplai segar ini masih tetap terbuka, mengingat bila mengacu pada saudara-saudaranya di kawasan kaldera Poco Leok, ukuran Gunung Anak Ranakah masih jauh lebih kecil. Sehingga potensi untuk meletus dan menambah ukuran lagi masih terbuka. Untuk itu peta kawasan rawan bencana Gunung Anak Ranakah telah dibentuk sebagai langkah antisipasi.

Referensi :

Wahyudin. 2012. Vulkanisme dan Prakiraan Bahaya Gunung Api Anak Ranakah, Nusa Tenggara Timur. Jurnal Lingkungan dan Bencana Geologi, vol. 3 no. 2 Agustus 2012, hal. 89-108.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. 2014. Gunung Anak Ranakah, Data Dasar Gunungapi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s