Karangbolong, Jejak Gunung Berapi Purba di Pesisir Kebumen

Gudangnya pantai eksotis! Barangkali kata itu yang bakal terucap kala kita menyusuri pesisir Kabupaten Kebumen (Jawa Tengah). Betapa tidak. Banyak pantai indah yang bisa dijumpai di kabupaten yang memiliki garis pantai sepanjang 58 kilometer itu. Jika kita mulai dari sebelah timur sembari menyusuri jalur jalan raya lintas selatan yang masih dalam pembangunan dan lebih populer dengan akronim jalur JSS, kita akan bersirobok dengan pantai Lembupurwo yang berlaguna dan datar. Beringsut sedikit ke barat akan dijumpai pantai Bocor nan datar yang berbenteng bukit-bukit pasir. Di sini terdapat kolam-kolam renang air tawar semi permanen yang sengaja dibuat dengan airnya berasal dari sumur-sumur dangkal yang dibor persis di bibir pantai. Bergeser lagi ke barat akan dijumpai pantai Tegalretno, pantai perawan yang juga datar dan berlaguna. Melipir ke barat lagi kita akan bertemu dengan pantai Karanggadung (Petanahan) yang sudah lebih dulu ngetop. Pantai ini juga merupakan pantai datar yang berhias bukit-bukit pasir. Bukit-bukit pasir tersebut terus merentang hingga ke barat hingga mendekati pantai Suwuk.

Gambar 1. Pantai berlaguna Lembupurwo (atas) dan pantai berbukit pasir Karanggadung/Petanahan (bawah). Dua pantai tersebut merepresentasikan pantai dataran rendah di Kabupaten Kebumen. Sumber: LintasKebumen, 2014 & Sudibyo, 2006.

Gambar 1. Pantai berlaguna Lembupurwo (atas) dan pantai berbukit pasir Karanggadung/Petanahan (bawah). Dua pantai tersebut merepresentasikan pantai dataran rendah di Kabupaten Kebumen. Sumber: LintasKebumen, 2014 & Sudibyo, 2006.

Karst Karangbolong

Namun pantai-pantai yang lebih eksotis baru bisa dijumpai saat kita tiba di Tanjung Karangbolong, kawasan berbukit-bukit kapur yang menjuntai hingga bibir pantai dan menyajikan bentanglahan berpanorama demikian indah. Di tubir tanjung sebelah timur terdapat pantai Suwuk, tempat dimana sejumlah sungai bermuara dengan bentanglahan bertransisi dari pedataran menjadi tinggian berbukit-bukit. Dari pantai yang sudah tertata rapi ini beringsutlah ke barat dengan menyeberangi sungai Telomoyo yang besar. Atau jalankan kendaraan anda menyusuri jalus JSS dan maksimalkan tenaga kendaraan karena kita akan melewati jalan menanjak berkelak-kelok di antara bukit-bukit. Di perhentian pertama terdapat pantai Karangbolong. Pantai ini bertebing terjal dan populer dengan goa-goa tepi lautnya yang menjadi tempat ribuan burung walet bersarang. Burung-burung itu menjadi ikon Kabupaten Kebumen dan di masa lalu sarang-sarang burungnya (yang berprotein sangat tinggi) diunduh secara periodik dan dipasarkan dengan nilai yang sangat mahal, sehingga menjadi salah satu komponen pendapatan daerah. Salah satu goa di sini berbentuk terowongan pendek yang mengesankan sebagai batu karang berlubang besar. Dari sinilah nama Karangbolong konon berasal (karang = batu karang, bolong = lubang). Bergeser lagi ke barat, kita akan bertemu dengan pantai Pasir yang menempati sebuah ceruk kecil berhias lengkung jembatan alamiah tepat di tubir laut lepas.

Gambar 2. Pantai Suwuk pasca bencana tsunami 2006, sebelum dikembangkan lebih lanjut menjadi obyek wisata unggulan (atas) dan jembatan lengkung alamiah tepat di tubir laut lepas di pantai Pasir (bawah). Kedua pantai ini terletak di Tanjung Karangbolong, dimana pantai Suwuk merupakan pantai bermuara tepat di batas timur tanjung dan menjadi kawasan transisi daratan rendah ke tinggian berbukit-bukit. Sebaliknya pantai Pasir terletak di tengah-tengah tanjung Karangbolong sehingga berbataskan tebing curam di belakangnya. Sumber: Sudibyo, 2006.

Gambar 2. Pantai Suwuk pasca bencana tsunami 2006, sebelum dikembangkan lebih lanjut menjadi obyek wisata unggulan (atas) dan jembatan lengkung alamiah tepat di tubir laut lepas di pantai Pasir (bawah). Kedua pantai ini terletak di Tanjung Karangbolong, dimana pantai Suwuk merupakan pantai bermuara tepat di batas timur tanjung dan menjadi kawasan transisi daratan rendah ke tinggian berbukit-bukit. Sebaliknya pantai Pasir terletak di tengah-tengah tanjung Karangbolong sehingga berbataskan tebing curam di belakangnya. Sumber: Sudibyo, 2006.

Merayap lagi ke barat, kita akan bertemu dengan dua pantai berceruk lainnya, yakni pantai Pecaron (Srati) dan pantai Karangbata. Kedua pantai dipagari oleh tebing-tebing terjal, namun bila pantai Pecaron beralaskan pasir halus dengan bongkah-bongkah karang beraneka ukuran terserak disana-sini, maka pantai Karangbata melulu berlandaskan bongkahan-bongkahan batu hitam seukuran batubata. Tepat di sebelah barat pantai Karangbata akan kita jumpai pantai Menganti, sang obyek wisata primadona baru yang kini sedang menjadi buah bibir dimana-mana. Berbeda dengan pantai-pantai yang sudah tersebut tadi, pantai Menganti beralaskan pasir putih. Antara pantai Karangbata dan Menganti hanya berbataskan sebuah tanjung kecil yang disebut tanjung Karangbata. Jika kendaraan kita terus pacu ke barat menyusuri jalan yang naik-turun, sebuah pantai berceruk lagi akan kita jumpai, yakni pantai Pedalen. Dari sini kencangkan rem kendaraan anda, karena jalan ke arah barat terus menurun hingga akhirnya berujung tubir barat Tanjung Karangbolong, ke sebuah obyek wisata yang tertata dan cukup populer: pantai Logending. Seperti halnya pantai Suwuk, pantai Logending merupakan tempat sebuah sungai bermuara dengan bentanglahan bertransisi dari pedataran menjadi tinggian berbukit-bukit.

Gambar 3. Ombak memecah jelang tiba di pantai Menganti, diabadikan dari pucuk tebing terjal di belakang pantai (atas) dan wajah sebagian kecil pantai Logending di sekitar muara sungainya diabadikan dari lokasi tempat pelelangan ikan (TPI) Logending pasca bencana tsunami 2006 (bawah). Sumber: Sudibyo, 2006.

Gambar 3. Ombak memecah jelang tiba di pantai Menganti, diabadikan dari pucuk tebing terjal di belakang pantai (atas) dan wajah sebagian kecil pantai Logending di sekitar muara sungainya diabadikan dari lokasi tempat pelelangan ikan (TPI) Logending pasca bencana tsunami 2006 (bawah). Sumber: Sudibyo, 2006.

Segenap pantai indah yang membentang di antara pantai Suwuk dan Logending tersebut berada di kawasan Tanjung Karangbolong, yang adalah kawasan kars Karangbolong atau kars Gombong selatan. Kars merupakan kawasan dengan kondisi hidrologi yang khas sebagai akibat dari batuan yang mudah larut (dalam hal ini batu kapur/gamping) dan memiliki porositas sekunder yang berkembang dengan baik. Sebagai akibatnya sebuah kawasan kars memiliki beberapa ciri khas. Diantaranya adalah mempunyai cekungan tertutup/lembah kering dalam beragam ukuran, sangat jarang memiliki sungai di permukaan tanah dan sebaliknya memiliki drainase (sungai) bawah tanah dan goa yang melimpah. Seluruh ciri tersebut ada di kars Karangbolong. Tingginya curah hujan dan banyaknya retakan-retakan yang memotong batu gamping membuat kars Karangbolong diwarnai bukit-bukit mirip kerucut yang saling sambung-menyambung dengan sela-sela diantaranya berupa cekungan mirip bintang, sebuah ciri khas kegelkarst. Terdapat sedikitnya 69 buah goa kapur di kawasan ini dengan dua diantaranya cukup populer dan menjadi obyek wisata andalan Kabupaten Kebumen, yakni goa Jatijajar dan goa Petruk. Itu belum termasuk goa-goa di pantai Karangbolong, yang bukanlah goa kapur. Sejumlah goa tersebut juga dialiri sungai bawah tanah nan deras dan beberapa diantaranya menjadi air terjun dalam goa. Di sejumlah titik, sungai-sungai bawah tanah itu menyeruak keluar dari dalam tanah menjadi sungai permukaan. Bahkan di goa Surupan yang terletak di sebelah barat pantai Menganti, aliran air sungai bawah tanah yang baru saja keluar dari goa langsung bertemu tebing terjal di bibir pantai, menjadi air terjun Sawangan yang unik. Semuanya sungguh panorama alam yang luar biasa, anugerah terberi dari Illahi.

Gambar 4. Dua sisi yang memperlihatkan keunikan sungai bawah tanah di kars Karangbolong. Sungai bawah tanah yang mengalir di dalam goa Surupan keluar menjadi air terjun Sawangan dan kembali menjadi sungai permukaan tanah meski hanya mengalir sejauh 150 meter sebelum bertemu laut (atas). Salah satu titik keluarnya sungai bawah tanah menjadi sungai permukaan di Kalikarag, yang dimanfaatkan penduduk setempat untuk pemandian. Sumber: Arif, dalam Lintas Kebumen, 2014 & Supriatna, t.t.

Gambar 4. Dua sisi yang memperlihatkan keunikan sungai bawah tanah di kars Karangbolong. Sungai bawah tanah yang mengalir di dalam goa Surupan keluar menjadi air terjun Sawangan dan kembali menjadi sungai permukaan tanah meski hanya mengalir sejauh 150 meter sebelum bertemu laut (atas). Salah satu titik keluarnya sungai bawah tanah menjadi sungai permukaan di Kalikarag, yang dimanfaatkan penduduk setempat untuk pemandian. Sumber: Arif, dalam Lintas Kebumen, 2014 & Supriatna, t.t.

Gunung Berapi Purba

Namun kars Karangbolong tak hanya melulu diwarnai bebatuan gamping. Di titik-titik tertentu di tepi laut dijumpai bebatuan ‘aneh’ yang sama sekali berbeda. Bebatuan ini hitam/gelap, keras dan mirip dengan bebatuan beku yang bisa kita jumpai di kawasan gunung berapi sebagai hasil dari pembekuan lava. Selain itu di titik lainnya juga dijumpai bebatuan ‘aneh’ lainnya. Bebatuan itu terlihat sebagai batu gamping namun anehnya sangat kaya dengan silika. Bahkan dijumpai juga batu kapur yang mengandung emas. Silika dan emas pada dasarnya merupakan mineral khas yang normalnya hanya bisa dijumpai dalam batuan beku. Sementara di tengah-tengah bukit kapur, dijumpai sedikitnya tiga buah bukit ‘aneh’ yang juga tersusun oleh bebatuan beku. Maka kesimpulan berani pun menyeruak : jauh di masa silam di kawasan ini pernah berdiri tegak beberapa gunung berapi yang kini hanya ada sisa-sisanya sebagai gunung berapi purba. Inilah gunung-gunung berapi purba Karangbolong.

Apa sih gunung berapi purba itu?

Pada dasarnya gunung berapi adalah sebuah titik atau bukaan yang menjadi tempat keluarnya bubur batu panas membara (magma) beserta gas-gas vulkanik keluar permukaan Bumi dengan produk menumpuk di sekeliling titik pengeluaran tersebut membentuk gundukan baik kecil maupun besar. Titik/bukaan tempat pengeluaran itu dinamakan kawah jika berukuran kecil, atau kaldera jika berukuran sangat besar (dengan diameter melebihi 2 kilometer). Sebuah gunung berapi dapat terbentuk di tengah-tengah sebuah lempeng tektonik (intralempeng) maupun di perbatasan antar lempeng tektonik sebagaimana gunung-gunung berapi di Indonesia. Dan gunung berapi dapat terbentuk baik di daratan maupun di dasar laut, dengan ciri khasnya masing-masing.

Saat sebuah gunung berapi aktif kita iris secara vertikal, akan terlihat penampangnya yang khas. Kawah/kaldera umumnya terletak di puncak, meski ada juga yang tidak, dan kerap disumbat oleh bekuan lava maupun kubah lava. Tepat di bawah kawah terdapat bentuk mirip pipa panjang yang menembus hingga ke perutbumi. Pipa ini disebut saluran magma (diatrema), yang berujung ke tempat penampungan magma tepat di dasar gunung berapi yang disebut kantung magma. Dari kantung magma terdapat lagi bentuk mirip pipa panjang yang menembus jauh ke bawah lagi hingga berujung di dapur magma. Dalam tubuh gunung berapi sendiri, pipa magma senantiasa bercabang-cabang dengan setiap cabang meliuk-liuk demikian rupa menembus lapisan-lapisan bebatuan vulkanik yang menyusun tubuh gunung berapi. Tidak semua cabangnya berujung ke permukaan tanah sebagai kawah, namun hanya berhenti sebagai intrusi magmatik baik dalam bentuk retas magmatik (dike), retas lempeng (sill), maupun kubah lava samar (cryptodome). Saluran magma tak pernah kosong, melainkan selalu terisi magma sisa letusan sebelumnya yang sudah mulai membatu sehingga membentuk leher vulkanik (volcanic neck). Persentuhan magma panas membara dengan batuan yang menyelubungi lokasi intrusi magmatik akan menghasilkan alterasi batuan yang khas. Seluruhnya disebut sebagai lingkungan CF (central facies).

Gambar 5. Penampang melintang gunung berapi aktif dan purba (tererosi tingkat dewasa dan lanjut) beserta contohnya. Baik gunung berapi aktif maupun purba memiliki lingkungan pengendapan batuan vulkanik yang sama. Perhatikan betapa sulitnya membedakan gunung berapi purba, baik tererosi tingkat dewasa maupun lanjut, dengan bukit-bukit non vulkanik pada umumnya jika hanya dilihat sekilas. Sumber: Hartono & Bronto, 2007. Bronto, 2012.

Gambar 5. Penampang melintang gunung berapi aktif dan purba (tererosi tingkat dewasa dan lanjut) beserta contohnya. Baik gunung berapi aktif maupun purba memiliki lingkungan pengendapan batuan vulkanik yang sama. Perhatikan betapa sulitnya membedakan gunung berapi purba, baik tererosi tingkat dewasa maupun lanjut, dengan bukit-bukit non vulkanik pada umumnya jika hanya dilihat sekilas. Sumber: Hartono & Bronto, 2007. Bronto, 2012.

Di luar lingkungan CF, tubuh gunung berapi juga menunjukkan ciri khas tersusun dari batuan vulkanik. Pada titik terdekat dengan lingkungan CF terdapat lingkungan PF (proximal facies), yakni struktur terdekat ke kawah/kaldera sehingga tersusun oleh endapan lava dan awan panas (piroklastika). Di luarnya lagi terdapat lingkungan MF (medial facies), yang tersusun oleh kombinasi endapan debu vulkanik (tuff), kerikil (lapili) serta breksi lahar. Dan di bagian yang paling luar terdapat lingkungan DF (distal facies), yang umumnya menyusun kaki gunung berapi atau lebih jauh lagi. Lingkungan DF umumnya merupakan kawasan dimana bebatuan vulkanik telah mengalami pengerjaan ulang, umumnya oleh erosi, sehingga menghasilkan breksi lahar, konglomerat, batupasir dan bahkan batu lempung.

Sebuah gunung berapi disebut gunung berapi aktif bilamana kantung magma dangkalnya masih dipasok magma secara rutin dari dapur magma. Magma tersebut kemudian dikeluarkan ke permukaan tanah sebagai letusan yang terjadi hanya pada saat-saat tertentu, bergantung pada periode letusan yang khas untuk setiap gunung berapi. Letusan tersebut bisa berupa letusan eksplosif (ledakan) yang menyemburkan gas dan material letusan ke udara, ataupun letusan efusif (leleran) yang hanya mengeluarkan magma dari kawah tanpa terlontar tinggi ke udara untuk kemudian mengalir sebagai lava dan akhirnya lahar. Dapat pula letusan yang terjadi adalah kombinasi antara letusan eksplosif dan efusif. Jika tidak sedang meletus, dapur magma gunung berapi aktif tetap menerima pasokan magma segar dari perutbumi, namun tidak langsung dikeluarkan jika tekanannya belum sanggup mendobrak/memecah magma sisa letusan sebelumnya yang mulai membatu di dalam saluran magma. Dalam keadaan tidak meletus, gunung berapi aktif umumnya tetap mengeluarkan gas-gas vulkanik dari kawahnya serta memanaskan air bawah tanah yang keluar sebagai mataair panas di sejumlah titik. Tubuh gunung berapi aktif umumnya berbentuk kerucut dan relatif mulus sebagai hasil keseimbangan antara penambahan material (akibat letusan) dengan erosi.

Sementara gunung berapi tidak aktif/padam adalah gunung berapi yang dapur magma dan kantung magma dangkalnya tidak lagi menerima pasokan magma dari perutbumi. Sehingga tak ada lagi aktivitas letusan maupun pengeluaran gas-gas vulkanik. Namun mataair panas masih ada, mengingat magma yang tersisa dalam dapur magma maupun kantung magma dangkal masih panas dan membutuhkan waktu sangat lama untuk mendingin dan membatu. Sepanjang waktu itu ia tetap memindahkan panasnya ke batuan disekelilingnya hingga cukup mampu untuk memanaskan atau bahkan mendidihkan air bawah tanah. Meski harus digarisbawahi bahwa mataair panas tidak selalu terkait dengan gejala pasca vulkanik, seperti diperlihatkan oleh mataair panas Krakal di kecamatan Alian, juga di Kabupaten Kebumen. Dapat dikatakan kawasan gunung berapi padam merupakan kawasan pasca vulkanik yang memiliki prospek bagus untuk pengembangan energi panas bumi. Seiring menghilangnya pasokan material vulkanik, maka erosi pun tanpa tanding dan bekerja memahat tubuh gunung demikian rupa. Sehingga puncak gunung berapi padam mulai menurun akibat terkikis erosi, sementara lereng-lerengnya berhias alur/jurang yang demikian dalam.

Gambar 6. Bebatuan beku mirip tiang-tiang batu yang saling bertumpuk di ujung tanjung Karangbata, pantai Menganti. Tiang-tiang batu tersebut merupakan balok yang adalah kekar kolom. Kekar kolom ini menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Diabadikan oleh geolog Bambang Mertani. Sumber: Mertani, 2013.

Gambar 6. Bebatuan beku mirip tiang-tiang batu yang saling bertumpuk di ujung tanjung Karangbata, pantai Menganti. Tiang-tiang batu tersebut merupakan balok yang adalah kekar kolom. Kekar kolom ini menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Diabadikan oleh geolog Bambang Mertani. Sumber: Mertani, 2013.

Dan gunung berapi purba adalah gunung berapi yang telah padam dalam jangka waktu sangat lama sehingga segenap magma yang masih tersisa didalamnya, baik di retas magmatik, retas lempeng, saluran magma maupun kantung magma dangkal dan dapur magma telah sepenuhnya mendingin dan membeku. Erosi berkuasa sepenuhnya atas tubuh gunung berapi purba dan menggerusnya demikian rupa sampai mayoritas tubuh gunung menghilang secara perlahan-lahan dibawa aliran air. Bagian yang masih tersisa kini berbentuk gundukan-gundukan membukit yang sepintas tak ada bedanya dengan bukit-bukit pada umumnya. Hanya jika komposisi batuannya dicermati sajalah baru terungkap bukit-bukit tersebut merupakan sisa gunung berapi purba. Erosi yang sama juga bisa memunculkan bebatuan beku yang membentuk retas magmatik, retas lempeng, leher vulkanik dan bahkan kubah lava samar.

Busur Vulkanik Jawa Tua

Jejak gunung berapi purba di Tanjung Karangbolong bisa ditemukan sedikitnya di tujuh lokasi. Lokasi pertama adalah lokasi yang paling eksotis, yakni di ujung tanjung Karangbata yang ada di sisi timur pantai Menganti. Di ujung tanjung ini tersingkap batuan beku kehitaman yang nampak retak-retak dan memperlihatkan panorama mirip “tiang-tiang batu” yang saling bertumpuk. Dari sejumlah potongan “tiang” yang terserak dihempas air laut diketahui bahwa “tiang-tiang” tersebut merupakan balok-balok batu. Secara geologis balok-balok batu kehitaman ini adalah lava yang membeku secara perlahan-lahan dan mengalami perekahan yang terus berkembang hingga menjadi batuan beku ber-kekar kolom (columnar joint). Pendinginan secara perlahan-lahan tersebut umumnya berlangsung saat magma menyelusup hingga kedalaman tertentu sebagai retas magmatik, retas lempeng maupun leher vulkanik. Lokasi kedua terdapat di pantai Karangbata, tepat di sisi timur tanjung Karangbata. Di sekujur pantai ini terserak bongkahan-bongkahan batu mirip batubata yang berwarna hitam. Melihat bentuknya dan jaraknya yang cukup dekat dengan singkapan kekar kolom di ujung tanjung Karangbata, dapat diduga bahwa bongkah-bongkah tersebut berasal dari kekar kolom di ujung tanjung yang terhempas gelora. Lokasi ketiga terdapat di pantai Karangbolong dan Pasir. Di sini tersingkap batuan breksi lahar. Di pantai Karangbolong, breksi lahar bahkan mengalami pengekaran dan terus berkembang disertai runtuhan hingga membentuk goa Karangbolong. Breksi lahar ini berumur Oligo-Miosen atau secara kasar berasal dari masa 30 hingga 15 juta tahun silam.

Gambar 7. Bongkah-bongkah potongan kekar kolom seukuran batubata di pantai Karangbata. Bongkah-bongkah tersebut nampaknya dihanyutkan dari lokasi singkapan kekar kolom di ujung tanjung Karangbata, yang menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini.Sumber: Anonim, t.t.

Gambar 7. Bongkah-bongkah potongan kekar kolom seukuran batubata di pantai Karangbata. Bongkah-bongkah tersebut nampaknya dihanyutkan dari lokasi singkapan kekar kolom di ujung tanjung Karangbata, yang menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini.Sumber: Anonim, t.t.

Lokasi keempat terletak di tebing-tebing sebelah timur pantai Logending. Secara kasat mata tak terlihat adanya jejak gunung berapi purba di sini. Namun penyelidikan lebih lanjut mengungkap sejumlah titik singkapan bebatuan yang sekilas mirip batu gamping terumbu sesungguhnya telah mengalami penggantian sebagian mineral penyusunnya dari kalsium menjadi silika. Dijumpai juga mineral/batuan yang seharusnya tak ada dalam batu gamping namun umum dijumpai dalam batuan beku produk aktivitas gunung berapi, dalam rupa jasperoid, kalsedon dan kristal kuarsa. Batu gamping terumbu yang kaya silika, jasperoid serta kristal kalsedon dan kuarsa merupakan produk dari injeksi cairan hidrotermal bersuhu relatif tinggi (lebih dari 600 derajat Celcius) yang berasal dari magma ke dalam batu gamping. Masuknya cairan panas yang bersifat asam membuat kalsium dalam batu gamping melarut digantikan oleh koloid silika. Lama kelamaan koloid ini teruapkan membentuk jel dan akhirnya padatan sebagai kristal kuarsa dan kalsedon.

Gambar 8. Breksi lahar di tebing curam sisi barat pantai Pasir (tanda panah). Breksi lahar ini juga menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Sumber: Sudibyo, 2006.

Gambar 8. Breksi lahar di tebing curam sisi barat pantai Pasir (tanda panah). Breksi lahar ini juga menjadi pertanda pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Sumber: Sudibyo, 2006.

Lokasi kelima terletak di Bukit Poleng, satu kilometer sebelah timur pantai Logending ke arah perbukitan. Lokasi keenam ada di Bukit Gadung, sekitar dua kilometer sebelah tenggara Bukit Poleng, Dan lokasi ketujuh ada di Bukit Arjuna, sekitar tiga kilometer sebelah utara-barat laut pantai Karangbolong. Ketiga bukit tersebut disusun oleh bebatuan beku berjenis andesit, yang berasal dari masa sekitar 17 juta tahun silam. Selain tujuh lokasi tersebut, jejak-jejak aktivitas gunung berapi purba pada umumnya juga ditemukan di sebagian wilayah Tanjung Karangbolong sebagai satuan batuan sedimen formasi Gabon. Formasi ini didominasi endapan awan panas (piroklastika) yang berasal dari letusan-letusan gunung-gunung berapi purba bawah laut pada kurun sekitar 19 juta tahun silam. Material letusan gunung-gunung berapi purba tersebut mengalir menuju ke bagian parit yang dalam di laut lalu mengendap sembari ditingkahi proses-proses pelongsoran bawah laut. Di kemudian hari endapan tersebut parit yang terisi material letusan itu terangkat perlahan-lahan hingga menjadi perairan laut dangkal yang memungkinkan binatang karang tumbuh, yang menghasilkan endapan batu gamping diatasnya. Batu gamping inilah yang komponen utama di kars Karangbolong.

Gambar 9. Salah satu lokasi dimana batu gamping terumbu diubah menjadi silika, di dekat pantai Logending (atas). Selain batu gamping berisi silika dengan urat-urat kuarsa yang mengandung emas, di sini terdapat juga kalsedon dan kristal-kristal kuarsa (bawah). Semuanya merupakan petunjuk pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Sumber: Suprapto, 2010.

Gambar 9. Salah satu lokasi dimana batu gamping terumbu diubah menjadi silika, di dekat pantai Logending (atas). Selain batu gamping berisi silika dengan urat-urat kuarsa yang mengandung emas, di sini terdapat juga kalsedon dan kristal-kristal kuarsa (bawah). Semuanya merupakan petunjuk pernah ada sebuah gunung berapi purba di kawasan ini. Sumber: Suprapto, 2010.

Dari ketujuh titik tersebut dapat dikatakan bahwa lingkungan central facies gunung berapi terdapat di ujung tanjung Karangbata dan pantai Karangbata (sebagai singkapan dan bongkah-bongkah batuan beku berkekar kolom) serta di Bukit Poleng, Bukit Gadung dan Bukit Arjuna (sebagai intrusi magmatik). Sementara lingkungan distal facies gunung berapi tersingkap sebagai formasi Gabon yang mewarnai separuh Tanjung Karangbolong. Maka, mungkin ada sedikitnya empat gunung berapi purba di kawasan ini dengan saluran magmanya terdapat tanjung Karangbata, Bukit Poleng, Bukit Gadung dan Bukit Arjuna.

Tentu saja dibutuhkan penyelidikan lebih lanjut untuk mengungkap struktur gunung-gunung berapi purba Karangbolong ini dengan lebih detil. Namun sejauh ini dapat dikatakan bahwa kedudukan mereka tak terlepas dari gunung-gemunung berapi purba yang membentang di segenap Pegunungan Selatan, seperti yang sejauh ini telah ditemukan di Bantul, Gunungkidul, Wonogiri hingga Pacitan. Pada suatu masa, gunung-gemunung berapi purba ini pernah menjadi tulang punggung vulkanisme tanah Jawa, seperti yang dilakoni oleh 45 gunung berapi modern yang membentang dari kompleks Gunung Karang-Pulosari (Banten) hingga Gunung Ijen (Jawa Timur) di masa kini. Jika ke-45 gunung berapi modern itu membentuk busur vulkanik Jawa muda yang muncul dalam waktu kurang dari 10 juta tahun terakhir, maka gunung-gemunung berapi purba di Pegunungan Selatan (termasuk gunung berapi purba Karangbolong) merupakan bagian busur vulkanik Jawa tua yang muncul semenjak 45 juta tahun silam dan bertahan hingga paling tidak 20 juta tahun silam.

Gambar 10. Lokasi dimana jejak-jejak gunung berapi purba tersingkap dalam Tanjung Karangbolong (warna hitam), di antara sejumlah pantai eksotis di kawasan ini (warna merah muda). Sumber: Sudibyo, 2014 dengan basis Google Maps.

Gambar 10. Lokasi dimana jejak-jejak gunung berapi purba tersingkap dalam Tanjung Karangbolong (warna hitam), di antara sejumlah pantai eksotis di kawasan ini (warna merah muda). Sumber: Sudibyo, 2014 dengan basis Google Maps.

Pada masanya, gunung-gemunung berapi purba itu pun membentang dari barat ke timur. Namun bedanya mereka tidaklah setinggi 45 gunung berapi modern di busur vulkanik Jawa muda sekarang. Musababnya sebagian besar gunung berapi purba tersebut adalah gunung berapi laut, yang puncaknya terendam di dalam air asin. Musabab berikutnya, hampir seluruh busur vulkanik Jawa tua ini kemudian tenggelam kembali ke dasar laut sehingga memungkinkan batu gamping khas laut dangkal mengendap diatasnya. Bila hampir seluruh gunung-gemunung berapi purba itu kini berada di daratan, hal itu akibat terangkatnya busur vulkanik Jawa tua bersamaan dengan terdongkraknya bagian selatan pulau Jawa pada masa sekitar 5 juta tahun silam. Pengangkatan itu berlangsung asimetris, sehingga sisi utara busur vulkanik Jawa tua ini lebih terangkat dibanding sisi selatannya. Akibatnya gunung-gemunung berapi purba di busur vulkanik tersebut kini dalam kondisi miring ke selatan.

Gambar 11. Gambaran sederhana rekonstruksi tiga dari sejumlah gunung berapi purba di Karangbolong, dengan anggapan bahwa setiap bukit intrusi magmatik dan kekar kolom merupakan saluran magma gunung berapi purba. Pada masanya, seluruh gunung berapi purba Karangbolong merupakan gunung berapi bawah laut. Gunung purba Menganti mungkin muncul lebih dulu (dan juga mati lebih dulu) ketimbang gunung purba lainnya. SUmber: Sudibyo, 2014 dengan basis Google Earth.

Gambar 11. Gambaran sederhana rekonstruksi tiga dari sejumlah gunung berapi purba di Karangbolong, dengan anggapan bahwa setiap bukit intrusi magmatik dan kekar kolom merupakan saluran magma gunung berapi purba. Pada masanya, seluruh gunung berapi purba Karangbolong merupakan gunung berapi bawah laut. Gunung purba Menganti mungkin muncul lebih dulu (dan juga mati lebih dulu) ketimbang gunung purba lainnya. SUmber: Sudibyo, 2014 dengan basis Google Earth.

Pada masanya, aktivitas gunung-gemunung berapi purba ini secara akumulatif membentuk bagian selatan pulau Jawa dengan demikian intensif. Kini sedimen vulkanik mewarnai kawasan ini dari ujung barat Banten hingga ujung timur Jawa Timur dengan lebar sekitar 50 kilometer (dari selatan ke utara) dan ketebalan rata-rata 2.500 meter. Aktivitas vulkanik di busur vulkanik Jawa tua dipuncaki oleh gunung berapi super Semilir dengan letusannya yang amat sangat dahsyat pada masa sekitar 36 hingga 30 juta tahun silam. Kedahsyatan letusan tersebut hanya dapat disandingkan dengan amukan mahadahsyat Gunung Toba pada Letusan Toba Muda 74.000 tahun silam, yang memuntahkan tak kurang dari 2.800 kilometer kubik material letusan. Oleh sebab-sebab yang belum jelas benar, seluruh gunung berapi di busur vulkanik tua padam dan mati pada sekitar 20 juta tahun silam. Aktivitas vulkanik kemudian bergeser ke utara, ke tengah-tengah pulau Jawa, yang dimulai dalam kurun 10 juta tahun silam hingga sekarang. Terbentuklah busur vulkanik Jawa muda dengan 45 buah gunung berapinya yang sebagian besar masih aktif.

Gambar 12. Topografi sebagian pulau Jawa dengan DEM (digital elevation model) dengan lokasi busur vulkanik Jawa tua (garis merah putus-putus) dan busur vulkanik Jawa muda (garis kuning putus-putus). Lingkaran-lingkaran merah menunjukkan lokasi gunung-gemunung berapi purba yang sudah diidentifikasi di sepanjang busur vulkanik Jawa tua. Pada masanya, gunung-gunung ini rajin meletus hingga paling tidak 20 juta tahun silam. Setelah itu aktivitas vulkanik pulau Jawa bergeser ke utara (ditunjukkan dengan tanda panah), membentuk busur vulkanik Jawa muda semenjak 10 juta tahun silam hingga sekarang. Sumber: Hall & Smyth, 2008 dalam Satyana, 2014.

Gambar 12. Topografi sebagian pulau Jawa dengan DEM (digital elevation model) dengan lokasi busur vulkanik Jawa tua (garis merah putus-putus) dan busur vulkanik Jawa muda (garis kuning putus-putus). Lingkaran-lingkaran merah menunjukkan lokasi gunung-gemunung berapi purba yang sudah diidentifikasi di sepanjang busur vulkanik Jawa tua. Pada masanya, gunung-gunung ini rajin meletus hingga paling tidak 20 juta tahun silam. Setelah itu aktivitas vulkanik pulau Jawa bergeser ke utara (ditunjukkan dengan tanda panah), membentuk busur vulkanik Jawa muda semenjak 10 juta tahun silam hingga sekarang. Sumber: Hall & Smyth, 2008 dalam Satyana, 2014.

Selain memenuhi rasa keingintahuan kita, mengetahui keberadaan gunung berapi purba seperti halnya gunung berapi purba Karangbolong pun memiliki manfaat praktis ekonomis. Lingkungan central facies sebuah gunung berapi purba merupakan sumber bagi mineral logam dasar bernilai tinggi seperti halnya emas, tembaga dan sebagainya. Deposit emas Cikotok di Banten, yang telah lama ditambang dan kini telah ditutup, terbentuk di lingkungan seperti ini. Di sejumlah titik Tanjung Karangbolong pun telah dijumpai singkapan batuan yang mengandung emas. Menjadi pekerjaan rumah bagi Pemerintah Kabupaten Kebumen untuk memetakan kawasan ini secara lebih teliti, memilah-milah kandungan logam berharganya dan menilai kelayakan ekonomisnya untuk ditambang. Selain itu, keberadaan gunung-gunung berapi purba Karangbolong jika dikelola dengan layak dapat menjadi faktor penambah daya tarik obyek-obyek wisata di sini.

Bahan acuan :

Hartono & Bronto. 2007. Asal-usul Pembentukan Gunung Batur di Daerah Wediombo, Gunungkidul, Yogyakarta. Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 2 No. 3 September 2007, hal. 143-158.

Bronto. 2012. Gunung Padang Berdasarkan Pandangan Geologi Gunung Api. Makalah dalam Rembug Nasional Gunung Padang, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional.

Suprapto. 2010. Batu Gamping Berubah Menjadi Bijih Emas. Majalah Warta Geologi, vol. 5 no. 4 Desember 2010, hal. 17-21

Maskuri. 2003. Studi Alterasi Hidrotermal Daerah Karangbolong, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah. JIK TekMin, vol. 16 no. 2 Juli-Desember 2003, hal. 68-73.

Supriatna. t.t. Bentukan-Bentukan Karst. UPI Bandung.

Ansori dkk. 2010. Evaluasi Potensi dan Konservasi Kawasan Tambang Pasir Besi pada Jalur Pantai Selatan Di Kabupaten Purworejo-Kebumen, Jawa Tengah. UPT Balai Informasi dan Konservasi Kebumian Karangsambung LIPI.

Satyana. 2014. Jawa: Jalur Gunungapi Tua & Jalur Gunungapi Modern.

Lintas Kebumen.

Tambora, Penakluk Dunia yang (Nyaris) Terlupa

Krakatau. Itulah jawaban spontan sebagian besar dari kita saat disodori pertanyaan mengenai gunung berapi apakah yang letusannya terdahsyat sepanjang catatan sejarah. Sebagian kecil mungkin akan menjawabnya dengan Danau (Gunung) Toba, seiring kian teruangkapnya sejumlah fakta baru yang mencengangkan di balik keindahan Danau Toba. Letusan Gunung Toba memang letusan terdahsyat dalam 27,8 juta tahun terakhir. Namun peristiwa itu terjadi pada 74.500 tahun silam atau jauh di luar rentang masa sejarah yang tercatat.

Tak ada yang menyangsikan kedahsyatan Letusan Krakatau 1883. Gunung berapi mungil di Selat Sunda itu memuntahkan tak kurang dari 20 kilometer kubik material vulkanik. Sebagian diantaranya dihembuskan hingga setinggi 40 km ke dalam atmosfer. Jika seluruhnya dianggap berbentuk debu dan kita tuangkan ke dalam wilayah DKI Jakarta sembari dipadatkan demikian rupa, maka seluruh wilayah itu akan terbenam dalam timbunan pasir setinggi 30 meter. Namun yang paling dikenang dari Krakatau adalah tsunaminya. Ambruknya hampir seluruh tubuh gunung seiring letusan dahsyatnya membentuk kaldera bawah laut disertai hempasan awan panas dalam jumlah sangat besar. Efek langsungnya adalah tsunami, yang berderap ke kedua belah sisi Selat Sunda dan kala menghempas ke pesisir bahkan sampai setinggi 37 meter seperti terjadi di Merak. Korban jiwa yang direnggutnya amat besar. Pemerintah kolonial Hindia Belanda mencatat ada 295 desa dan kota yang hancur akibat terjangan tsunami dengan total korban jiwa resmi sebesar 36.417 orang. Tetapi jumlah korban jiwa dalam perhitungan tak resmi lebih besar, bahkan mungkin menyentuh angka 120.000 jiwa.

Gambar 1. Kawah raksasa (kaldera) yang menghiasi puncak Gunung Tambora saat ini, diabadikan dari udara dengan arah pandang ke timur laut. Kawah raksasa berdiameter 7 km sedalam 1.250 meter ini merupakan jejak paling kentara dari kedahsyatan Letusan Tambora 1815. Di dasar kawah raksasa ini tepatnya di sisi utaranya berdirilah si anak Tambora, yakni kerucut Doro Api Toi (DAT). Sumber: Pratomo, 2006.

Gambar 1. Kawah raksasa (kaldera) yang menghiasi puncak Gunung Tambora saat ini, diabadikan dari udara dengan arah pandang ke timur laut. Kawah raksasa berdiameter 7 km sedalam 1.250 meter ini merupakan jejak paling kentara dari kedahsyatan Letusan Tambora 1815. Di dasar kawah raksasa ini tepatnya di sisi utaranya berdirilah si anak Tambora, yakni kerucut Doro Api Toi (DAT). Sumber: Pratomo, 2006.

Meski demikian Krakatau 1883 bukanlah letusan terdahsyat, baik bagi Indonesia maupun dunia. Hampir dua abad silam tahun silam, tepatnya di bulan April 1815, sebuah gunung berapi lain yang juga berada di Indonesia meletus dengan skala kedahsyatan jauh lebih besar. Volume material vulkanik yang dimuntahkannya delapan kali lipat lebih besar ketimbang Krakatau 1883. Demikian banyak debu yang ditebar ke langit sehingga ia mampu menciptakan kekacauan cuaca di segenap penjuru permukaan Bumi hingga berdampak besar pada peradaban kita. Tak heran jika letusan ini disebut sebagai salah satu letusan pengubah dunia. Hingga tahun 2013 letusan gunung berapi ini merupakan letusan gunung berapi terdahsyat di muka Bumi dalam kurun 26.500 tahun terakhir terhitung semenjak amukan Gunung Taupo (Selandia Baru), sebelum kemudian riset terkini memperlihatkan letusan Gunung Rinjani (juga di Indonesia) di sekitar tahun 1258 ternyata lebih besar.

Itulah Gunung Tambora. Guna membayangkan seperti apa kedahsyatannya, mari imajinasikan kita menjadi penguasa dunia dan memunguti satu persatu hululedak nuklir yang disembunyikan di seluruh negara nuklir terkini. Kita kumpulkan semuanya di satu tempat lalu diledakkan secara bersama-sama. Energi Letusan Tambora 1815 masih lebih besar ketimbang kekuatan ledakan seluruh hululedak nuklir tersebut. Jika tak jua terbayang, mari imajinasikan kita sedang berhadapan dengan kengerian ledakan bom nuklir yang meluluhlantakkan kota Hiroshima (Jepang) pada 6 Agustus 1945 silam. Untuk ukuran manusia, ledakan ini sudah sangat besar. Tetapi tidak demikian bagi gunung berapi. Kumpulkan 1.350.000 butir bom nuklir yang identik dengan bom nuklir Hiroshima dan ledakkan semua di satu lokasi pada saat yang sama. Barulah kita akan memperoleh skala energi yang sama dengan Letusan Tambora 1815.

Jika begitu dahsyatnya, mengapa Letusan Tambora 1815 tidak se-ngetop Krakatau 1883? Salah satu jawabannya adalah karena letusan ini terjadi dalam kerangka waktu yang ‘salah’ dalam sejarah umat manusia. Sistem telekomunikasi global baru tercipta lebih dari 60 tahun pasca letusan Gunung Tambora, dalam rupa telegraf yang berbasis teks kode morse (bukan suara). Bagi kita di masa kini, teknologi komunikasi yang satu ini adalah antik sekaligus primitif. Namun untuk kurun 1,5 abad silam, telegraf adalah sarana komunikasi termaju pada zamannya yang memungkinkan umat manusia di berbagai penjuru saling bertukar informasi, juga bergosip. Hanya beberapa minggu setelah jaringan global telegraf tersambung melalui sistem kabel laut, Gunung Krakatau meletus dahsyat. Sehingga informasi letusannya cepat tersebar. Sebaliknya saat Gunung Tambora meletus, kecepatan penyebaran informasi sangat lambat sehingga kabar terawal letusan tersebut baru tiba di London (Inggris) lebih dari enam minggu kemudian.

Jadi, bagaimana sih letusan kolosal hampir dua abad silam itu?

Yogyakarta

Gambar 2. Gunung Tambora di batas pandangan mata, diabadikan dari perairan Laut Flores yang permai di sebelah utaranya. Aktivitas snorkeling nampak di latar depan. Garis putus-putus menunjukkan perkiraan bentuk tubuh gunung berapi ini sebelum 1815. Letusan Tambora 1815 memenggal bagian teratas tubuh gunung bersamaan dengan terbentuknya kaldera raksasa berdiameter 7 km. Sumber: Awang Satyana, 2008.

Gambar 2. Gunung Tambora di batas pandangan mata, diabadikan dari perairan Laut Flores yang permai di sebelah utaranya. Aktivitas snorkeling nampak di latar depan. Garis putus-putus menunjukkan perkiraan bentuk tubuh gunung berapi ini sebelum 1815. Letusan Tambora 1815 memenggal bagian teratas tubuh gunung bersamaan dengan terbentuknya kaldera raksasa berdiameter 7 km. Sumber: Awang Satyana, 2008.

Tengara letusan dahsyat itu terasa di kota Buitenzorg (kini Bogor), pusat pemerintahan pendudukan Inggris di Hindia Timur (kini Indonesia), pada Kamis fajar 6 April 1815 . Kala Thomas Stanford Raffles, kepala pemerintahan pendudukan Inggris di Hindia Timur, membuka pintu kamarnya di istana Buitenzorg setelah diketuk berulang-ulang, matanya langsung bersirobok dengan ajudannya yang tegang tanpa sanggup menyembunyikan wajah piasnya. Laporannya mengejutkan. Ada suara dentuman berulang-ulang setiap seperempat jam sekali yang nampaknya datang dari arah timur. Di tengah puncak permusuhan Inggris dan sekutunya terhadap koalisi Belanda-Perancis, intuisi militer Raffles segera bangun. Mungkin musuh telah melancarkan serangan mendadak terhadap posisi-posisi militer Hindia Timur. Apalagi kabar lolosnya kaisar Napoleon Bonaparte dari pengasingannya di pulau Elba telah menyebar.

Sekitar 400 km ke arah timur dari Buitenzorg, yakni di Yogyakarta, residen Crawfurd telah terlebih dahulu terjaga. Ia juga sangat terganggu dan gelisah mendengar suara dentuman demi dentuman keras terus bersahutan mirip rentetan tembakan meriam. Ia juga beranggapan telah terjadi agresi mendadak dari musuh. Komandan militer setempat segera diperintahkannya bersiaga penuh. Satu detasemen pasukan sontak dikirim ke pos-pos militer terluar, untuk memastikan apa yang sedang terjadi sekaligus bersiap menjadi bala bantuan awal. Namun di tengah kesiapsiagaan dan kegelisahan itu, pelan namun pasti udara Yogyakarta mulai berubah. Matahari tak jua kunjung benderang meski jam telah beranjak siang, alih-alih justru kian memburam dan memerah. Tak lama kemudian langit laksana ditutupi mendung sehingga situasi kian meremang. Mendung itu lalu mulai mencucurkan muatannya, namun bukannya air hujan segar yang berjatuhan, alih-alih debu halus kering yang memedihkan mata. Belakangan air hujan juga tercurah, tapi bersamanya turun pula butir-butir es. Hujan es di Yogyakarta yang tropis? Yang benar saja!

Baik Raffles maupun Crawfurd tak sebersit pun menyadari bahwa ribuan kilometer di sebelah timur, di salah satu sudut gemerlap kepulauan Sunda Kecil, surga sedang berubah menjadi neraka. Sebuah malapetaka berskala luar biasa sedang melanda pulau Sumbawa. Segenap penjuru kerajaan Sanggar, Papekat serta Tambora dicekam kepanikan dan ketakutan tiada tara. Selama berhari-hari Matahari tak menampakkan batang hidungnya sehingga suasana senantiasa gulita. Suara menggelegar terus terdengar dan saling berkejaran. Tanah bergetar berulang-ulang tanpa henti laksana diguncang-guncang dari perut bumi. Udara tak lepas dari hawa maut, sesak oleh pekatnya asap belerang dan debu. Hujan debu mengguyur deras, membedaki apa saja yang ditimpanya. Di tengah horor tersebut, kaki langit nampak memerah menampakkan siluet besar mengerucut yang menandakan Gunung Tambora, gunung yang selama ini dikenal ramah. Tiga sungai api meleleh dari puncaknya, membakar hutan serta padang rumput yang dilintasinya. Masing-masing hulunya memancurkan cipratan-cipratan bara pekat ke udara bersamaan dengan kolom asap tebal menembus ketinggian, seperti lengan raksasa yang sedang meninju langit. Suasana mencekam kian menjadi-jadi seiring sambaran kilat berkali-kali.

Gambar 3. Kiri: ilustrasi Greg Harlin yang menggambarkan saat-saat jelang letusan dahsyat Gunung Tambora pada bulan April 1815. Puncak gunung terus mengepulkan asap dan api, sementara penduduk yang panik bergegas mengungsi. Kanan: endapan debu dan awan panas Letusan Tambora 1815 setebal 4 meter, tersingkap di Desa Tambora yang terletak di kaki gunung berapi itu. Sumber: Johnston, 2012; Sutawidjaja dkk, 2006.

Gambar 3. Kiri: ilustrasi Greg Harlin yang menggambarkan saat-saat jelang letusan dahsyat Gunung Tambora pada bulan April 1815. Puncak gunung terus mengepulkan asap dan api, sementara penduduk yang panik bergegas mengungsi. Kanan: endapan debu dan awan panas Letusan Tambora 1815 setebal 4 meter, tersingkap di Desa Tambora yang terletak di kaki gunung berapi itu. Sumber: Johnston, 2012; Sutawidjaja dkk, 2006.

Puncaknya terjadi pada 10 hingga 11 April 1815. Dentuman demi dentuman dengan suara jauh lebih keras hingga sanggup menggetarkan rumah dan merobek gendang telinga terus terjadi secara beruntun. Langit kini tak hanya mencucurkan debu halus dengan derasnya, namun juga butir-butir kerikil dan gumpalan-gumpalan batu apung beraneka ukuran. Tak hanya daratan pulau Sumbawa, perairan Laut Flores di sebelah utaranya pun direjam habis hujan kerikil dan batu apung sadis. Para nakhoda kapal, baik kapal dagang maupun kapal perang, berjibaku setengah mati berjuang mengendalikan laju kapalnya melewati perairan penuh batu apung menghitam yang sangat sulit dilintasi. Para awak kapal pun berjibaku membersihkan geladak kapalnya dari timbunan debu, kerikil dan batu apung bercampur air secepat mungkin, mencoba mengalahkan derasnya hujan debu dan kerikil. Beberapa kali laut menggila, mengirimkan gelombang aneh yang demikian tinggi melebihi atap rumah. Tsunami itu berulang kali datang menerjang dan menenggelamkan sejumlah kapal yang tak siap dengan perubahan keadaan. Situasi ini terus berlangsung hingga 15 April 1815.

Kaldera

Sebelum 1815, Gunung Tambora adalah gunung tertinggi di seantero pulau Sumbawa yang puncaknya menjulang hingga ketinggian sekitar 4.000 meter dpl (dari paras air laut) atau lebih. Demikian tingginya sehingga ia pun terlihat jelas dari pantai timur pulau Bali meski tempat itu berjarak 300 km lebih dari gunung. Gunung yang seakan memaku bumi pulau Sumbawa ini dikenal kalem. Dalam catatan Global Volcanism Program Smithsonian Institution, letusan Gunung Tambora yang terakhir dan tergolong besar terjadi sekitar tahun 740 merujuk pada pertanggalan karbon radioaktif. Selepas itu selama lebih dari seribu tahun kemudian Tambora terlihat lebih ramah dan bersahabat. Dipadukan dengan kesuburan tanah dan melimpahnya air bersih, tak heran bila di kemudian hari kawasan seputar kaki Tambora menjadi lokasi hunian favorit manusia. Pada puncaknya tiga kerajaan pun tumbuh berkembang di sini, masing-masing Sanggar, Papekat dan Tambora. Ketiganya memiliki tata administrasinya masing-masing dengan kegiatan pertanian dan perdagangan yang sibuk. Hubungan perdagangan dengan mancanegara pun terjalin erat dan saling menguntungkan, seperti dengan Kampuchea (Kamboja) dan juga kekaisaran Cina.

Semua berubah secara dramatis pada April 1815. Letusan kolosal menyebabkan puncak Gunung Tambora terpangkas hebat sehingga ketinggiannya berkurang jadi 2.850 meter dpl. Tak hanya itu, kini puncaknya pun berganti dengan sebentuk kawah raksasa (kaldera) berdiameter sekitar 7 km dengan kedalaman maksimum 1.250 meter, menjadikannya kaldera terdalam di seantero muka Bumi. Di kemudian hari, sebagian kecil dasar kaldera ini digenangi air hujan khususnya di sisi barat daya. Genangan tersebut bernama Danau Motilahalo, yang secara kasar memiliki panjang 800 meter, lebar 200 meter dan kedalaman air maksimum 15 meter. Dipagari dinding-dinding kaldera yang menjulang tinggi dan keras, danau Motilahali tak memiliki saluran pengeluaran seperti halnya sungai atau sejenisnya. Sehingga airnya hanya bisa meninggalkan danau dengan cara menguap maupun meresap ke dalam tubuh gunung. Sementara di sisi utara dasar kaldera berdiri kerucut gunung anak Tambora yang berjuluk Doro Api Toi. Kerucut ini muncul pasca 1815, tepatnya dalam dalam letusan 1830, dan kini menjulang setinggi sekitar 100 meter dari dasar.

Kaldera Tambora terbentuk kala 160 kilometer kubik material vulkanik dimuntahkan gunung berapi ini dalam letusan dahsyatnya diantara 5 hingga 15 April 1815. Dibanding Krakatau 1883 yang ‘hanya’ mengeluarkan 20 kilometer kubik, jelas material vulkanik Letusan Tambora 1815 delapan kali lipat lebih banyak. Bila semuanya dianggap berbentuk debu dan dituangkan ke wilayah DKI Jakarta serta dipadatkan demikian rupa, maka hampir seluruh propinsi yang juga ibukota RI ini akan tenggelam di bawah timbunan setebal 242 meter. Tak ada satupun bangunan yang tersisa, karena bangunan tertinggi di sini yakni Monas (Monumen Nasional) pun ‘hanya’ setinggi 115 meter. Hanya ada 2 puncak bangunan pencakar langit yang masih tersembul, yakni Ciputra World Jakarta (tinggi 257 meter) dan Wisma 46 (tinggi 250 meter).

Jika suhu rata-rata magma saat tepat keluar dari perutbumi dianggap sebesar 850 derajat Celcius, maka energi termal yang dikeluarkan dalam Letusan Tambora 1815 ini mencapai 27.000 megaton TNT. Ini masih lebih besar dibandingkan jumlah energi potensial yang tersimpan dalam seluruh hululedak nuklir di Bumi di puncak Perang Dingin pada 3 dasawarsa silam, yang ‘hanya’ 20.000 megaton TNT. Jika kita bandingkan dengan ledakan bom nuklir Hiroshima, yang ‘hanya’ berenergi 20 kiloton TNT, jelas bahwa energi Letusan Tambora 1815 adalah 1,35 juta kali lipat lebih besar.

Gambar 4. Jejak rumah yang terkubur di bawah pasir beserta sejumlah barang yang berhasil ditemukan didalamnya. Pasir tersebut adalah endapan awan panas Letusan Tambora 1815. Sisa-sisa kayu kerangka rumah yang telah rebah dan berubah menjadi arang (terkarbonisasi) menunjukkan awan panas yang mengubur kaki Gunung Tambora masih bersuhu sangat tinggi. Sumber: Johnston, 2012.

Gambar 4. Jejak rumah yang terkubur di bawah pasir beserta sejumlah barang yang berhasil ditemukan didalamnya. Pasir tersebut adalah endapan awan panas Letusan Tambora 1815. Sisa-sisa kayu kerangka rumah yang telah rebah dan berubah menjadi arang (terkarbonisasi) menunjukkan awan panas yang mengubur kaki Gunung Tambora masih bersuhu sangat tinggi. Sumber: Johnston, 2012.

Sebagian besar material vulkanik Tambora dihempaskan ke barat-barat laut dari gunung. Awan panasnya mengganyang daerah seluas hingga 874 kilometer persegi disekitarnya, yang menghasilkan endapan batu, kerikil dan pasir panas setebal rata-rata 7 meter. Demikian banyak volume awan panas Tambora sehingga sebagian bahkan sampai ke pesisir Laut Flores dan terus mengalir ke dalam laut, menciptakan tsunami. Tsunami ini berderap dengan kecepatan hingga 250 km/jam dan melanda pesisir Jawa Timur bagian utara dengan ketinggian 1 hingga 2 meter serta pesisir Maluku dengan tinggi 2 meter atau lebih. Jika tinggi tsunami di kedua tempat tersebut diekstrapolasikan untuk mengetahui tinggi tsunami di pesisir utara pulau Sumbawa, maka diperkirakan tingginya mencapai lebih dari 4 meter.

Kematian

Ada banyak sekali dampak Letusan Tambora 1815 baik di ranah ekonomi, politik, sosial dan budaya. Namun di sini penulis hanya ingin fokus pada hal paling menggetarkan: kematian. Untuk dipahami, korban jiwa akibat Letusan Tambora 1815 tak hanya mereka yang tewas dihempas awan panas maupun tercekik gas dan debu vulkanik, namun juga mereka yang dilanda kelaparan massif seiring berkurangnya bahan pangan, pun mereka yang dilanda penyakit menular seiring sanitasi lingkungan yang memburuk pasca letusan.

Sensus yang dilakukan Zollinger di tahun 1847 atas nama pemerintah kolonial Hindia Belanda (saat itu tanah Indonesia sudah dikembalikan ke Belanda sebagai hasil Kongres Wina 1815) menunjukkan dramatisnya dampak Letusan Tambora 1815. Korban jiwa langsung akibat letusan, yakni yang terkubur awan panas dan debu vulkanik tebal, mencapai 10.100 jiwa. Sementara korban jiwa tak langsung, yakni kelaparan dan wabah diare massif yang berkecamuk di pulau Sumbawa, mencapai 37.825 jiwa. Namun jika korban jiwa yang berjatuhan di pulau Lombok, Bali, Flores, Jawa bagian timur dan pulau-pulau lain disekitarnya akibat terjangan tsunami, kelaparan dan diare juga diperhitungkan, angkanya mungkin mencapai lebih dari 70.000 jiwa.

Zollinger juga mencatat banyaknya penduduk yang hengkang dari pulau Sumbawa, termasuk yang terpaksa dijual oleh orang tuanya, sebanyak 36.275 orang. Dengan demikian Letusan Tambora 1815 menewaskan 35 % populasi dan memaksa 26 % sisanya hengkang keluar pulau. Sehingga hanya menyisakan 39 % populasi yang masih berkukuh tinggal di tanah yang semula subur namun kini mendadak segersang Bulan.

Gambar 5. Dramatisnya perbedaan panorama atmosfer Bumi pasca letusan dahsyat gunung berapi (kanan) dibanding saat normal (kiri) saat diabadikan melalui pesawat ulang-alik. O = lapisan ozon dan Cb = puncak awan cumulonimbus (awan hujan). Pada saat "kotor", nampak terlihat aerosol sulfat (A) yang membentuk lapisan ganda di bawah lapisan ozon, jauh di dalam stratosfer. Aerosol sulfat ini tembus pandang, namun berkemampuan besar menghalangi sinar Matahari yang seharusnya diteruskan ke Bumi hingga persentase tertentu. Sumber: NASA, 1992 & 1997.

Gambar 5. Dramatisnya perbedaan panorama atmosfer Bumi pasca letusan dahsyat gunung berapi (kanan) dibanding saat normal (kiri) saat diabadikan melalui pesawat ulang-alik. O = lapisan ozon dan Cb = puncak awan cumulonimbus (awan hujan). Pada saat “kotor”, nampak terlihat aerosol sulfat (A) yang membentuk lapisan ganda di bawah lapisan ozon, jauh di dalam stratosfer. Aerosol sulfat ini tembus pandang, namun berkemampuan besar menghalangi sinar Matahari yang seharusnya diteruskan ke Bumi hingga persentase tertentu. Sumber: NASA, 1992 & 1997.

Begitu banyaknya nyawa yang terenggut membuat dua kerajaan di kaki gunung, yakni kerajaan Papekat dan Tambora, lenyap dari pentas sejarah karena seluruh penduduknya tewas. Sementara kerajaan Sanggra kehilangan hampir 88 % penduduknya. Tiga kerajaan lainnya di pulau Sumbawa yang tak berbatasan langsung dengan Gunung Tambora, masing-masing kerajaan Dompo, Sumbawa dan Bima pun terpukul telak. Dompo kehilangan 50 % penduduk, sementara Sumbawa 33 % dan Bima 25 %. Di luar korban manusia, sebanyak 75 % populasi ternak Sumbawa tersapu bersih akibat letusan. Pun demikian koloni lebah madu dan burung.

Namun Letusan Tambora 1815 tak hanya berdampak lokal. Seluruh permukaan Bumi merasakan akibatnya seiring terlepasnya tak kurang dari 160 juta ton gas belerang ke atmosfer bersama dengan semburan material vulkanik hingga setinggi 43 km. Ia lantas bereaksi dengan uap air dan gas oksigen membentuk lebih dari 300 juta ton aerosol sulfat. Bersama dengan partikel debu vulkanik, aerosol sulfat pun membentuk tabir surya pun terbentuk, yang merentang di antara ketinggian 10 hingga 30 km dari paras laut dan menyebar di segenap penjuru lapisan troposfer-stratosfer. Akibatnya 25 % sinar Matahari diserap dan dipantulkan kembali oleh tabir surya ini ke antariksa. Sehingga intensitas sinar Matahari yang diterima permukaan Bumi menurun.

Pada saat yang sama Bumi sedang menjalani periode minimum Dalton, yakni menurunnya suhu rata-rata permukaan Bumi yang disebabkan oleh faktor astronomik dalam rupa berkurangnya jumlah bintik Matahari (sunspot). Intensitas sinar Matahari di permukaan Bumi dalam periode minimum Dalton sebelum 1815 adalah 1.363 watt per meter persegi, atau turun 3 watt per meter persegi dibanding normalnya. Letusan Tambora 1815 menghasilkan penurunan tambahan hingga 7 watt per meter persegi. Sehingga pada puncaknya intensitas sinar Matahari di Bumi sempat menyentuh titik terendah 1.356 watt per meter persegi, atau turun 0,7 % di bawah normal.

Konsekuensinya terjadilah pendinginan global, yakni penurunan suhu rata-rata permukaan Bumi. Pendinginan global terparah terjadi pada tahun 1816 yang mencapai 0,7 derajat Celcius di bawah suhu rata-rata semula. Akibatnya tutupan es dan suhu sangat dingin terus berlanjut di kawasan subtropis meski musim seharusnya telah berganti ke musim panas. Karena itu tahun 1816 dikenang sebagai Tahun Tanpa Musim Panas. Tanpa bisa ‘dicuci’ oleh air hujan, tabir surya Tambora bertahan hingga bertahun-tahun kemudian sebelum gravitasi Bumi lambat-laun menariknya turun ke kembali ke permukaan Bumi. Selama itu pula pendinginan global berlangsung dan memicu kekacauan cuaca. Konsekuensinya produksi pangan pun sangat terganggu dan sanitasi lingkungan memburuk sehingga wabah penyakit mudah terbesar, bahkan melampaui wilayah tradisionalnya.

Berapa korbannya? Di daratan Amerika Serikat, kelaparan besar membuat sebuah wilayah seperti Vermont saja kehilangan antara 10.000 hingga 15.000 jiwa penduduknya hanya di tahun 1816. Belum wilayah dan kota yang lain. Di Eropa, kelaparan juga merebak dimana-mana dan menjadi bencana kelaparan terparah dalam abad ke-19. Kekurangan makanan dan memburuknya lingkungan membuat penyakit merajalela. Misalnya di Irlandia, dimana 1,5 juta orang disergap wabah tipus sepanjang tahun 1817 hingga 1819 dengan sekitar 100.000 jiwa diantaranya meregang nyawa. Wabah tipus juga berkecamuk hebat di Eropa bagian tenggara dan pesisir Laut Tengah bagian timur. Jumlah korban jiwa di kedua wilayah terakhir itu tak diketahui, namun diduga sebanding dengan Irlandia.

Gambar 6. Ilustrasi penyebaran tabir surya (debu dan aerosol sulfat) Tambora di lapisan stratosfer beserta lokasi-lokasi di mancanegara yang mengalami bencana kelaparan dahsyat dan/atau merebaknya wabah penyakit mematikan sebagai imbas dari berkurangnya sinar Matahari yang diterima permukaan Bumi akibat penyerapan dan pemantulan oleh tabir surya Tambora. Sumber peta: Wohletz, 2008.

Gambar 6. Ilustrasi penyebaran tabir surya (debu dan aerosol sulfat) Tambora di lapisan stratosfer beserta lokasi-lokasi di mancanegara yang mengalami bencana kelaparan dahsyat dan/atau merebaknya wabah penyakit mematikan sebagai imbas dari berkurangnya sinar Matahari yang diterima permukaan Bumi akibat penyerapan dan pemantulan oleh tabir surya Tambora. Sumber peta: Wohletz, 2008.

Sebaliknya di Asia wabah kolera-lah yang bertahta. Penyakit ini semula endemis di lembah sungai Gangga semata. Namun kombinasi cuaca yang kacau-balau, suhu lebih dingin dan kekurangan nutrisi yang parah membuat penyakit ini menyebar luas ke luar India mulai 1817 dan bertahan hingga tujuh tahun kemudian. Pada puncaknya wabah ini merajalela di kawasan yang sangat luas mulai dari pesisir timur Afrika dan pesisir timur Laut Tengah di sebelah barat hingga Asia Tenggara dan Jepang di sebelah timur serta merangsek hingga masuk ke jantung kota Moskow (Russia) di sebelah utara. Korbannya? Sulit diperkirakan, namun diduga kuat mencapai ratusan ribu jiwa di berbagai tempat. Sebagai contoh, di Bangkok (Thailand) saja 30.000 orang meregang nyawa kala wabah ini berkecamuk, sementara di Semarang (Indonesia), 1.225 orang tersapu bersih dari permukaan Bumi hanya dalam tempo 11 hari saja di bulan April 1821 akibat serangan wabah ini.

Jadi, berapa jumlah kematian akibat Letusan Tambora 1815 secara keseluruhan? Sayangnya hingga saat ini belum bisa diketahui secara pasti. Namun dengan merangkai kepingan-kepingan fakta di atas, maka jelas mencapai ratusan ribu jiwa. Dan diduga mungkin melampaui angka 1 juta jiwa. Korban jiwa sebanyak ini harus dilihat dalam perspektif awal abad ke-19 dimana populasi manusia secara keseluruhan jauh lebih sedikit dibanding masa kini karena baru menyentuh angka semilyar. Jika Letusan Tambora 1815 benar menewaskan sejuta orang, baik secara langsung maupun tak langsung, jelas bahwa dari setiap 1.000 orang di Bumi saat itu, maka 1 orang diantaranya tewas sebagai korban jiwa Letusan Tambora 1815. Maka bolehlah kita sebut bahwa Gunung Tambora telah menaklukkan dunia dengan letusan 1815-nya yang kolosal.

Hari ini, Gunung Tambora kembali ke tabiat kalemnya. Hari ini pula tak banyak yang mengetahui apa yang pernah dipertontonkan gunung ini secara dramatis pada hampir dua abad silam. Ironisnya, ketidaktahuan yang sama bahkan dijumpai pula di kalangan penduduk yang kini bermukim di kaki gunung berapi tersebut. Namun terlepas dari ketidaktahuan tersebut, Letusan Tambora 1815 mendemonstrasikan betapa sebuah letusan dahsyat gunung berapi mampu berdampak demikian besar bagi peradaban manusia.

Referensi

1. Sutawidjaja, Sigurdsson, Abrams. 2006. Characterization of Volcanic Deposits and Geoarchaeological Studies from the 1815 Eruption of Tambora Volcano. Jurnal Geologi Indonesia, vol. 1, no. 1, Maret 2006, hal. 49-57.

2. Pratomo. 2006. Klasifikasi Gunung Api Aktif Indonesia, Studi Kasus dari Beberapa Letusan Gunung Api dalam Sejarah. Jurnal Geologi Indonesia, vol. 1, no. 4, Desember 2006, hal. 209-227.

3. Johnston. 2012. Up from the Ashes. Popular Archaeology, vol. 7, Juni 2012.

4. Wohletz. 2008. Were the Dark Ages Triggered by Volcano-Related Climate Change? Los Alamos National Laboratory.

Letusan Gunung Slamet, Antara Mitos dan Realitas

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM yang berkedudukan di Bandung menaikkan status aktivitas Gunung Slamet (Jawa Tengah) dari semula Aktif Normal (Level I) menjadi Waspada (Level II) semenjak Senin 10 Maret 2014 pukul 21:00 WIB. Peningkatan status dilaksanakan setelah Gunung Slamet mengalami lonjakan kegempaan vulkanik. Dari 1 hingga 10 Maret 2014 pukul 13:00 telah terjadi 1.650 gempa hembusan, 1 gempa vulkanik dalam dan 13 gempa vulkanik dangkal di Gunung Slamet. Gempa hembusan menjadi pertanda pelepasan gas vulkanik di dalam tubuh gunung, sementara gempa vulkanik dalam adalah indikator aliran fluida (magma ataupun gas) di perutbumi jauh di bawah tubuh gunung yang sedang bergerak menuju kantung magma dangkal. Dan gempa vulkanik dangkal menjadi pertanda aliran fluida dari kantung magma dangkal menuju kawah namun dengan kedalaman lebih besar dibanding sumber gempa hembusan.

Gambar 1. Gunung Slamet di kala senja senin 10 Maret 2014 pukul 18:07-18:15 WIB dari arah tenggara, diabadikan oleh Sabet Martian Fatrurrizal dari Desa Mangunegara, Kec. Mrebet (Purbalingga). Sumber: Fatrurrizal, 2014.

Gambar 1. Gunung Slamet di kala senja senin 10 Maret 2014 pukul 18:07-18:15 WIB dari arah tenggara, diabadikan oleh Sabet Martian Fatrurrizal dari Desa Mangunegara, Kec. Mrebet (Purbalingga). Sumber: Fatrurrizal, 2014.

Peningkatan status Gunung Slamet membawa konsekuensi adanya zona terlarang hingga sejauh 2 km dari kawah. Peningkatan ini mengejutkan Jawa Tengah khususnya eks-karesidenan Banyumas yang berada di bawah bayang-bayang gunung berapi aktif tersebut. Terlebih kenangan akan dahsyatnya letusan Gunung Kelud (Jawa Timur) yang membuat Jawa Tengah bagian selatan dibedaki debu tebal pada 14 Februari 2014 lalu masih kuat mencekam. Pun demikian saat Gunung Merapi (Jawa Tengah-DIY) meletus besar pada 2010 lalu. Apalagi kemudian Gunung Slamet menghembuskan debu vulkaniknya hingga beratus meter ke udara dari kawah, lantas menghujani lereng gunung sektor timur dan utara sebagai hujan debu tipis. Berikutnya Gunung Slamet bahkan memancurkan lava-nya ke udara menyerupai kembang api yang terlihat jelas kala malam. Pancuran itu menghambur hingga sejauh 100-200 meter dari kawah. Tak ayal, peningkatan status Gunung Slamet segera diikuti melonjaknya kegelisahan publik. Aneka rumor tak berdasar pun berkesiur lewat pesan singkat maupun broadcast. Terlebih Gunung Slamet pun berbalut sekian mitos. Salah satunya mengatakan jika gunung berapi ini meletus, maka letusannya bakal demikian besarnya sehingga sanggup membelah pulau Jawa.

Agung dan Luhur

Gunung Slamet adalah sebuah gunung berapi aktif yang menjulang setinggi 3.428 meter dpl (dari permukaan laut), menjadikannya gunung berapi aktif tertinggi di propinsi Jawa Tengah sekaligus gunung berapi aktif tertinggi kedua di pulau Jawa setelah Gunung Semeru (Jawa Timur). Gunung Slamet juga merupakan ujung terbarat dari jajaran gunung-gemunung berapi yang menghiasi daratan Jawa Tengah dan menjadi batas wilayah dari lima kabupaten, masing-masing Purbalingga, Banyumas, Brebes, Tegal dan Pemalang,

Gunung berapi ini merupakan satu-satunya gunung berapi di pulau Jawa dan bahkan di Indonesia yang namanya beraroma Islam. Nama Slamet berasal dari kata “Salamatan” dalam Bahasa Arab, yang bermakna “keselamatan.” Nama “Slamet” diduga baru disematkan pada gunung berapi ini 5 abad silam, kala pengaruh agama Islam mulai merasuk di Jawa Tengah bagian selatan. Sebelumnya ia menyandang nama Gunung Agung, seperti tertera dalam naskah Perjalanan Bujangga Manik. Naskah kuno berbahasa Sunda ini mengisahkan penjelajahan Prabu Jaya Pakuan atau Bujangga Manik, seorang bangsawan Pakuan Pajajaran sekaligus brahmana yang mengelilingi Jawa dan Bali yang terjadi di sekitar awal 1500-an dan kini tersimpan di perpustakaan Bodleian, Universitas Oxford (Inggris). Sumber lain menyebut nama gunung berapi tersebut semula adalah Pasir Luhur, sebuah nama bercorak Sunda yang bermakna mirip dengan Gunung Agung (pasir = bukit/gunung). Nama Pasir Luhur menjadi pertanda bahwa kawasan ini mendapatkan pengaruh budaya Sunda. Tapalbatas budaya Sunda dan Jawa membentang dari Cipamali di utara (kini Sungai Pemali di kabupaten Brebes) melintasi Gunung Agung (Gunung Slamet) hingga ke Cisarayu di selatan (kini Sungai Serayu di Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas dan Cilacap). Sebuah kerajaan kecil bernama kerajaan Pasir Luhur bahkan sempat berdiri di kaki gunung berapi ini, dengan ibukota di sisi barat kota Purwokerto masakini

Gambar 2. Topografi Gunung Slamet berdasarkan citra Google Maps classic mode terrain. Nampak tubuh Slamet tua yang berpuncak di igir Cowet dan tubuh Slamet muda yang berpuncak di puncak Slamet dengan kawah aktifnya. Nampak pula lembah besar yang membuka ke arah Guci dari kawah, yang diduga adalah jejak letusan lateral masa silam. Beberapa obyek wisata di sekitar lereng dan kaki gunung adalah kawasan Baturaden, Guci (pemandian air panas) dan Waduk Penjalin. Kawah Gunung Slamet berjarak mendatar masing-masing 20 dan 21 km terhadap kota Purwokerto dan Purbalingga. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps.

Gambar 2. Topografi Gunung Slamet berdasarkan citra Google Maps classic mode terrain. Nampak tubuh Slamet tua yang berpuncak di igir Cowet dan tubuh Slamet muda yang berpuncak di puncak Slamet dengan kawah aktifnya. Nampak pula lembah besar yang membuka ke arah Guci dari kawah, yang diduga adalah jejak letusan lateral masa silam. Beberapa obyek wisata di sekitar lereng dan kaki gunung adalah kawasan Baturaden, Guci (pemandian air panas) dan Waduk Penjalin. Kawah Gunung Slamet berjarak mendatar masing-masing 20 dan 21 km terhadap kota Purwokerto dan Purbalingga. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps.

Selain pengaruh agama, transformasi nama Gunung Agung ataupun Pasir Luhur menjadi Gunung Slamet nampaknya juga didasari pesan mitigasi bagi masa depan, mengingat nama baru yang bermakna keselamatan tersebut mungkin berlatarbelakang terjadinya peristiwa kehancuran (bencana) akibat letusan gunung berapi tersebut. Kemungkinan ini ditunjang dengan adanya endapan lahar yang tebal dan menutupi kawasan cukup luas di kaki gunung sektor selatan, tempat dimana kota besar Purwokerto dan kota kecil Wangon kini berdiri. Letusan yang menghasilkan endapan lahar seluas itu jelas berkualifikasi letusan besar dan kemungkinan berdampak pada peradaban manusia disekelilingnya pada saat itu, bahkan mungkin melenyapkan kerajaan kecil Pasir Luhur dari panggung sejarah. Letusan besar itu pula mungkin yang melahirkan mitos bahwa letusan (besar) Gunung Slamet selanjutnya bakal membelah pulau Jawa. Meski kata-kata “membelah pulau Jawa” ini sebaiknya dipahami secara simbolis, mengingat Gunung Slamet sendiri memang berdiri di atas garis tapalbatas tak kasat mata yang membelah pulau Jawa menjadi dua bagian utama, yakni yang bercorak budaya Sunda di sisi barat dan yang bercorak budaya Jawa di sisi timur. Tentu saja dibutuhkan penyelidikan lebih lanjut dan multidisplin ilmu guna mengetahui apakah anggapan ini benar atau tidak.

Kaldera

Secara geologis tubuh Gunung Slamet terdiri dari tubuh Slamet tua dan muda. Tubuh Slamet tua mencakup bagian sebelah barat dan mudah dikenali dalam citra satelit seperti dalam Google Maps classic mode terrain, karena terlihat kasar dan dipenuhi dengan lembah-lembah dalam hasil pahatan air terus-menerus selama berabad-abad. Titik tertingginya adalah Igir Cowet (puncak Cowet) dengan elevasi 2.539 meter dpl. Igir Cowet sekaligus menjadi titik tertinggi dari lengkungan yang mengesankan sebagai bagian kawah Slamet tua yang bergaris tengah sekitar 6 km, sehingga berkualifikasi sebagai kaldera (kawah raksasa). Sebagian besar lengkungan kaldera ini tertimbun di bawah tubuh Slamet muda yang juga mewarnai sisi timur Gunung Slamet. Berbeda dengan tubuh Slamet tua, tubuh Slamet muda terlihat lebih mulus dalam citra satelit. Hal ini karena tubuh Slamet muda masih terus menerima lontaran material vulkanik produk aktivitas Gunung Slamet. Kecuali di lereng sebelah timur dan timur laut dimana terlihat sejumlah tonjolan mirip bisul. Tubuh Slamet muda berpuncak pada puncak Slamet saat ini yang sekaligus menjadi titik tertinggi dari gunung berapi ini.

Kaldera di tubuh Gunung Slamet mengesankan gunung berapi ini pernah meletus besar, mungkin ribuan hingga puluhan ribu tahun silam. Hal ini diperkuat dengan adanya lembah besar yang mengarah ke barat laut dari kaldera hingga ke kawasan kaki gunung di sekitar pemandian air panas Guci. Tepat di ujungnya lembah besar ini berhadapan dengan perbukitan besar. Maka dapat diperkirakan letusan besar Gunung Slamet di masa silam bertipe letusan terarah/mendatar (directed/lateral) menuju ke barat laut. Letusan lateral merupakan kombinasi dari magma yang terus mendesak dalam tubuh sebuah gunung berapi dengan ukuran tubuh gunung yang terlalu tinggi dan tambun. Keduanya menciptakan titik-titik lemah di salah satu sektor lereng gunung sehingga kemudian terjadilah rapun/longsoran berskala gigantis yang diikuti hempasan rempah vulkanik berkekuatan tinggi secara mendatar. Material longsoran lantas akan menggunduk di kaki gunung, menghasilkan perbukitan yang khas. Letusan lateral selalu mengubah wajah gunung berapi secara dramatis dengan ciri utama adalah kaldera tapal kuda. Letusan ini sangat jarang terjadi, namun menjadi tahapan yang kerap dilewati gunung-gemunung berapi di Indonesia karena berdiri di atas sedimen yang lunak. Indonesia terakhir kali menyaksikan letusan lateral pada Gunung Papandayan di tahun 1772. Jauh hari sebelumnya letusan yang sama juga terjadi di Gunung Galunggung sekitar 4.000 tahun silam, yang menghasilkan kompleks perbukitan Sapuluh Rebu di sekitar kota Tasikmalaya. Di Jawa Tengah, letusan serupa di masa silam pernah terjadi di Gunung Telomoyo dan Gunung Merapi serta kemungkinan juga pernah terjadi di Gunung Sindoro dan Sumbing.

Gambar 3. Pancuran lava yang menyerupai kembang api sebagai pertanda letusan tipe Strombolian pada saat Gunung Slamet meletus di April-Mei 2009 silam, diabadikan oleh Th Boeckel dan M. Rietze langsung dari bibir kawah IV. Sumber: Boeckel & Rietze, 2009.

Gambar 3. Pancuran lava yang menyerupai kembang api sebagai pertanda letusan tipe Strombolian pada saat Gunung Slamet meletus di April-Mei 2009 silam, diabadikan oleh Th Boeckel dan M. Rietze langsung dari bibir kawah IV. Sumber: Boeckel & Rietze, 2009.

Pasca letusan lateralnya, Gunung Slamet kembali tumbuh dan beraktivitas meski dalam skala lebih kecil dan terpusat di sisi kaldera bagian timur. Aktivitas terus berlangsung hingga membentuk kerucut vulkanis baru yang kian meninggi dan pada akhirnya menutupi sebagian kaldera tapal kuda hingga menjadi puncak Gunung Slamet yang baru seperti terlihat di masa kini, sekaligus membentuk tubuh Slamet muda. Puncak Slamet terdiri dari empat buah kawah dengan kawah aktif masa kini adalah kawah IV yang terletak di sisi barat daya. Selain lewat kawah di puncak, di masa silam Gunung Slamet juga pernah mewujudkan aktivitas vulkaniknya melalui letusan-letusan di lereng khususnya lereng timur laut-timur-tenggara. 35 tonjolan mirip bisul di area ini merupakan jejak aktivitas letusan lereng, yang menghasilkan gundukan membukit sebagai kerucut debu (cinder cone) dengan beraneka ragam ukuran, mulai dari yang volumenya 12 juta meter kubik hingga 7,9 milyar meter kubik. Jejak-jejak kerucut debu ini sekaligus menjadi pertanda kecenderungan berpindahnya pusat aktivitas Gunung Slamet dari timur laut menuju barat daya.

Letusan Masa Kini

Catatan tentang letusan Gunung Slamet telah ada semenjak tahun 1772 hingga sekarang. Sepanjang lebih dari dua abad terakhir, Gunung Slamet telah meletus sebanyak 38 kali (termasuk letusan tahun ini). Masa istirahatnya, yakni selang waktu di antara dua letusan yang berurutan, bervariasi mulai dari yang terpendek hanya 1 tahun hingga yang terpanjang sampai 53 tahun. Tiap kali meletus, Gunung Slamet hanya menghamburkan debu vulkanik dengan ketinggian beberapa ratus hingga 1-2 km dari puncak untuk kemudian menghujani lereng dan kaki gunungnya. Pada Letusan Slamet 1904, 1923, 1926, 1927, 1928, 1929, 1930, 1932 dan 1934, semburan debu vulkanik juga diikuti dengan mengalirnya lava walaupun volumenya cukup kecil sehingga radius penjalarannya pendek. Lava kembali keluar dalam letusan 1971 dan 2009 sebagai pancuran lava mirip kembang api. Masing-masing letusan Gunung Slamet yang tercatat memiliki skala letusan yang tergolong kecil, yakni hanya 2 VEI (Volcanic Explosivity Index) sehingga hanya memuntahkan rempah vulkanik dalam jumlah kurang dari 10 juta meter kubik. Angka ini tergolong kecil untuk ukuran letusan gunung berapi di Indonesia pada umumnya, katakanlah jika dibandingkan dengan Letusan Galunggung 1982-1983 (300 juta meter kubik), maupun Letusan Merapi 2010 (150 juta meter kubik) dan Letusan Kelud 2014 (120 juta meter kubik).

Gambar 4. Kawasan terlarang kala Gunung Slamet berstatus Waspada (Level II) dalam warna merah. Kawasan ini beradius 2 km dari kawah ditambah radius 5 km (sektor barat laut) dan 4 km (utara) dari kawah khusus untuk lembah-lembah besar yang terhubung langsung dengan kawah. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps dan data dari PVMBG.

Gambar 4. Kawasan terlarang kala Gunung Slamet berstatus Waspada (Level II) dalam warna merah. Kawasan ini beradius 2 km dari kawah ditambah radius 5 km (sektor barat laut) dan 4 km (utara) dari kawah khusus untuk lembah-lembah besar yang terhubung langsung dengan kawah. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps dan data dari PVMBG.

Letusan Slamet 2009 yang terjadi sepanjang April hingga Mei 2009 menjadi gambaran kecilnya skala letusan gunung berapi ini. Pada dasarnya saat sebuah gunung berapi bersiap meletus, magma segar mulai memasuki kantung magma dangkal tepat di dalam tubuh gunung sehingga tubuh gunung mulai membengkak. Pembengkakan ini dapat diukur dengan pengukuran deformasi di sekitar puncak menggunakan instrumen EDM (electronic distance measurement) ataupun perubahan kemiringan lereng yang diukur menggunakan tiltmeter. Dari pengukuran EDM diketahui bahwa kantung magma dangkal Slamet terletak pada kedalaman 3 km di bawah puncak. Dan letusannya selama bulan April-Mei 2009 itu memuntahkan rempah vulkanik sebanyak 1,5 juta meter kubik. Bandingkan dengan letusan Gunung Sinabung, yang hingga Januari 2014 telah memuntahkan 2,4 juta meter kubik rempah vulkanik. Mayoritas rempah vulkanik Gunung Slamet disemburkan sebagai debu vulkanik, sementara sisanya berupa lava yang dipancurkan setinggi 100 hingga 400 meter dan kemudian berjatuhan di dalam dan sekitar kawah. Letusan yang memancurkan lava seperti ini merupakan letusan tipe Strombolian dan dikenal sebagai letusan pembangun tubuh gunung. Karena rempah vulkanik yang dimuntahkannya hanya mengendap di sekitar kawah dana lama kelamaan kian meninggi. Letusan Strombolian pada Gunung Slamet menjadi indikasi bahwa tekanan gas vulkanik yang menggerakkan letusan gunung berapi ini tergolong kecil.

Bagaimana dengan letusan 2014 ini? PVMBG masih melakukan pengukuran EDM hingga beberapa waktu ke depan. Namun berdasar dinamika kegempaan vulkanik dan pengamatan langsung, terlihat bahwa letusan Gunung Slamet kali ini pun berupa letusan Strombolian. Setiap gempa vulkanik dangkal di Gunung Slamet langsung diimbangi dengan hembusan asap dan debu yang ketinggiannya bervariasi. Fenomena ini menunjukkan bahwa gas-gas vulkanik dalam tubuh gunung Slamet tak sempat terakumulasi dan langsung dilepaskan ke udara bebas sebagai hembusan asap. Ini adalah kabar baik, sebab dengan demikian Gunung Slamet tak sempat menghimpun tenaga dalam jumlah besar. Sehingga potensi terjadinya letusan besar dalam waktu dekat adalah sangat kecil. Kabar baik berikutnya, Gunung Slamet juga tak sempat menghimpun lava dalam jumlah besar sehingga potensi timbulnya awan panas (aliran piroklastika), yakni luncuran material vulkanik bersuhu tinggi mengikuti alur-alur lembah di lereng gunung sektor tertentu, juga sangat kecil.

Gambar 5. Kawasan terlarang bila Gunung Slamet berstatus Siaga (Level III) dalam warna kuning. Kawasan ini beradius 4 km dari kawah, kecuali sektor barat laut, utara dan selatan yang meluas hingga radius 8 km dari kawah. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps dan data dari PVMBG.

Gambar 5. Kawasan terlarang bila Gunung Slamet berstatus Siaga (Level III) dalam warna kuning. Kawasan ini beradius 4 km dari kawah, kecuali sektor barat laut, utara dan selatan yang meluas hingga radius 8 km dari kawah. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps dan data dari PVMBG.

Meski demikian PVMBG tetap berjaga-jaga terhadap segala kemungkinan mengingat sifat dasar gunung berapi adalah menyerupai manusia, yakni dapat berubah seiring waktu. Karena itu pemantauan secara berkelanjutan terus berlangsung. Pada saat yang sama peta kawasan rawan bencana Gunung Slamet pun diberakukan. Dalam status Waspada (Level II), kawasan terlarang adalah kawasan yang beradius 2 km dari kawah. Kecuali pada sektor barat laut dan utara dimana radius kawasan terlarang menjangkau 5 dan 4 km dari kawah karena terdapat lembah-lembah yang langsung terhubung dengan kawah di sini. Kawasan ini selalu terancam oleh leleran lava dan aliran awan panas, jika memang terjadi. Bila aktivitas Gunung Slamet kian meningkat, maka status Siaga (Level III) akan diberlakukan. Dalam status ini, kawasan terlarang meluas hingga radius 4 km dari kawah, kecuali sektor barat laut (arah Guci), utara dan selatan (arah Baturaden) yang meluas hingga radius 8 km dari kawah. Kawasan tersebut dinyatakan tertutup hanya jika Gunung Slamet berstaus Siaga (Level III) karena berpotensi terlanda leleran lava dan aliran awan panas.

Dengan gambaran seperti itu kita bisa melihat bahwa, bertentangan dengan mitos bahwa Gunung Slamet bakal meletus besar, dalam realitasnya sepanjang lebih dari 200 tahun terakhir letusan Gunung Slamet selalu berbentuk letusan-letusan kecil yang dampaknya hanya dirasakan di sekujur tubuh gunung semata tanpa menjalar jauh. Maka dari itu tak ada yang perlu dikhawatirkan dari letusan Gunung Slamet, hingga sejauh ini. Mari patuhi kawasan terlarang yang sudah diberlakukan dan berikan Gunung Slamet ruang dan waktu guna menuntaskan aktivitasnya, sebagai bagian dari siklus kehidupan yang dijalaninya. Yang penting kita tetap waspada, tetap merujuk informasi dari institusi yang berkompeten didalamnya serta tetap mengikuti rekomendasi yang diberikannya melalui organ-organ pemerintah daerah setempat berupa BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) masing-masing kabupaten.

Referensi:

1. Oman Abdurrahman. 2013. Geologi Linewatan dari Tasikmalaya hingga Banjarnegara. Majalah Geomagz vol. 3 no. 1 Maret 2013, hal. 54-79.

2. Kriswati & Prambada. 2009. Korelasi Parameter Suhu Air Panas, Kegempaan dan Letusan Gunung Slamet April-Mei 2009. Buletin Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, vol. 4 no. 2 Agustus 2009, hal. 19-26.

3. Sutawidjaja & Sukhyar. 2009. Cinder Cones of Mount Slamet, Central Java, Indonesia. Jurnal Geologi Indonesia, vol. 4 no. 1 Maret 2009, hal. 57-75.

4. Boeckel & Rietze. 2009. Volcano Slamet.