Indonesia ‘Menaklukkan’ Australia (Menyaksikan Letusan Sangeang Api dari Langit)

Sekilas judul tulisan ini kelewat bombastis. Indonesia menaklukkan Australia? Kedua negara tidak sedang dalam keadaan berperang, meski hubungan kita dengan negeri kanguru kerap diterpa gelombang pasang-surut sepanjang sejarah. Pada saat tertentu pasang-surut itu bahkan mencapai titik ekstrimnya. Misalnya kala aksi penyadapan intel Australia terhadap pejabat-pejabat Indonesia terungkap. Jakarta lantas membalasnya dengan memanggil pulang duta besar Indonesia untuk Australia, sebuah tamparan terkeras dalam etika hubungan internasional. Meski demikian belum ada ceritanya militer Indonesia saling berhadap-hadapan dengan Australia dalam teater konfrontasi.

Gambar 1. Laksana ledakan bom nuklir Hiroshima, saat puncak kolom letusan Sangeang Api telah demikian melebar dan membentuk payung/jamur raksasa yang terlihat jelas dari jarak 40 km. Diabadikan oleh M. Taufiqurrahman (twitter @tofifoto) dari pusat kota Bima, Kabupaten Bima (Nusa Tenggara Barat) pada Jumat 30 Mei 2014 sore. Sumber: Taufiqurrahman, 2014.

Gambar 1. Laksana ledakan bom nuklir Hiroshima, saat puncak kolom letusan Sangeang Api telah demikian melebar dan membentuk payung/jamur raksasa yang terlihat jelas dari jarak 40 km. Diabadikan oleh M. Taufiqurrahman (twitter @tofifoto) dari pusat kota Bima, Kabupaten Bima (Nusa Tenggara Barat) pada Jumat 30 Mei 2014 sore. Sumber: Taufiqurrahman, 2014.

Namun penaklukan itu benar adanya, meski dalam bentuk lain yang sungguh tak pernah diduga. Adalah letusan besar Gunung Sangeang Api pada 30 Mei 2014 yang menjadi penyebabnya. Apalagi aktivitas letusan Sangeang Api terus berlanjut hingga dua hari kemudian. Letusan-letusan itu secara akumulatif menyemburkan jutaan meter kubik debu vulkanik ke udara, dalam letusan pertama bahkan mencapai ketinggian sekitar 20.000 meter dpl (dari paras air laut rata-rata), lantas terbawa angin regional ke arah tenggara. Maka debu vulkanik Sangeang Api pun terbawa cukup jauh sampai sejauh sekitar 3.000 km hingga menyerbu udara Australia bagian utara.

Hujan debu yang dialami daratan Australia bagian utara memang tak separah guyuran debu dan pasir yang merejam sebagian propinsi Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur di Indonesia. Namun konsentrasi debu vulkanik Sangeang Api di atas Australia utara tergolong cukup besar dan berpotensi membahayakan lalu lintas penerbangan, baik sipil maupun militer. Di waktu lalu, Australia menyaksikan sendiri bagaimana dampak debu vulkanik terhadap kinerja mesin jet seperti dialami pesawat Boeing-747 British Airways penerbangan 009 (nomor pesawat G-BDXH, kode panggil Speedbird 9, rute London-Auckland) pada 24 Juni 1983. Saat terbang di atas pulau Jawa, pesawat sempat terperangkap dalam kolom debu vulkanik salah satu letusan Gunung Galunggung sehingga terjadi gangguan berat yang sempat mematikan keempat mesinnya. Sehingga pesawat pun terjun bebas dari ketinggian 11.500 meter dpl menuju permukaan Samudera Indonesia (Samudera Hindia) dibawahnya. Beruntung, pada ketinggian lebih rendah satu-persatu mesin jetnya berhasil dinyalakan ulang sehingga pilot berhasil menghindari lautan dan memutuskan untuk mendarat darurat di bandara Halim Perdanakusuma (Jakarta).

Gambar 2. Kiri: pulau Sangeang (puncak Gunung Sangeang Api) yang impresif di tengah-tengah Laut Flores yang permai, diabadikan oleh astronot pesawat ulang-alik Atlantis saat menjalani misi antariksa STS 112 pada 7 hingga 18 Oktober 2001. Kanan: wajah kawah aktif Doro Api dan lingkungan sekitarnya, diabadikan oleh satelit Quickbird dengan warna nyata pada 2 Oktober 2005 dan kemudian diproses oleh LAPAN. Terlihat kubahlava 1985, yang kini telah jebol/hilang dalam letusan 30 Mei 2014 lalu. Sumber: NASA, 2002; LAPAN, 2014.

Gambar 2. Kiri: pulau Sangeang (puncak Gunung Sangeang Api) yang impresif di tengah-tengah Laut Flores yang permai, diabadikan oleh astronot pesawat ulang-alik Atlantis saat menjalani misi antariksa STS 112 pada 7 hingga 18 Oktober 2001. Kanan: wajah kawah aktif Doro Api dan lingkungan sekitarnya, diabadikan oleh satelit Quickbird dengan warna nyata pada 2 Oktober 2005 dan kemudian diproses oleh LAPAN. Terlihat kubahlava 1985, yang kini telah jebol/hilang dalam letusan 30 Mei 2014 lalu. Sumber: NASA, 2002; LAPAN, 2014.

Guna menghindari petaka serupa, maka VAAC (Volcanic Ash Advisory Committee) Darwin pun menerbitkan kode merah bagi ruang udara Australia bagian utara, yang melarang lalu lintas pesawat berawak apapun di sini khususnya untuk penerbangan sipil. Sebagai imbasnya, ratusan penerbangan dari dan ke bandara Darwin pun dibatalkan. Belakangan sejumlah penerbangan lainnya khususnya yang menuju ke Denpasar (Bali), misalnya dari Melbourne, pun turut dibatalkan. Kerugian pun tercetak dan ditaksir mencapai milyaran rupiah. Namun apa boleh buat, hal itu dianggap masih lebih baik ketimbang menjerumuskan lalu lintas udara ke dalam bencana yang bakal menyedot kerugian material jauh lebih besar. Cukup menarik bahwa keputusan ini berdasar atas kerja keras dari langit dalam memantau apa yang terjadi dengan Gunung Sangeang Api dan lingkungannya.

MTSAT-2 dan Landsat-8

Sebelum meletus kemarin, Gunung Sangeang Api telah berulangkali menjadi target menarik untuk dibidik dari langit, baik oleh satelit-satelit penginderaan dan sumberdaya Bumi maupun oleh sejumlah astronot dalam beberapa misi penerbangan antariksa berawak. Ketertarikan itu didasari impresifnya bentuk gunung berapi ini saat dilihat dari langit, yakni sebagai pulau yang membulat yang khas pulau vulkanik. Sejatinya pulau ini memang merupakan puncak sebuah gunung berapi aktif yang menyembul di atas paras air laut.

Gambar 3. Letusan Sangeang Api dalam empat jam pertamanya, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal inframerah pada resolusi rendah. Pukul 17:00 WITA nampak titik putih mendekati sferis muncul di atas lokasi Sangeang Api (panah kuning), pertanda puncak kolom letusan membumbung tinggi dan mulai melebar membentuk awan payung/jamur raksasa. Dalam tiga jam berikutnya, awan debu vulkanik tersebut terus melebar dan melonjong sembari beringsut ke arah timur-tenggara. Sumber: JMA, 2014.

Gambar 3. Letusan Sangeang Api dalam empat jam pertamanya, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal inframerah pada resolusi rendah. Pukul 17:00 WITA nampak titik putih mendekati sferis muncul di atas lokasi Sangeang Api (panah kuning), pertanda puncak kolom letusan membumbung tinggi dan mulai melebar membentuk awan payung/jamur raksasa. Dalam tiga jam berikutnya, awan debu vulkanik tersebut terus melebar dan melonjong sembari beringsut ke arah timur-tenggara. Sumber: JMA, 2014.

Letusan Sangeang Api pertama kali terdeteksi oleh satelit Himawari-7 atau dikenal juga sebagai satelit MTSAT-2 (Multifunction Transport Satellite-2). MTSAT-2 adalah satelit cuaca dan komunikasi milik Badan Meteorologi Jepang yang ditempatkan di orbit geostasioner, sehingga memiliki periode revolusi yang sama dengan periode rotasi Bumi yang menjadikannya selalu berada di atas permukaan Bumi yang sama. Dengan berkedudukan di atas Samudera Pasifik, maka satelit ini mampu mengamati kawasan Pasifik, Asia Timur, Asia tenggara dan Australia secara terus-menerus.

Pada resolusi rendah, letusan Sangeang Api pertama kali terlihat di citra MTSAT-2 pada pukul 17:00 WITA kanal inframerah sebagai titik putih yang nyaris membulat di atas pulau Sumbawa bagian timur. Titik putih ini cukup kontras bila dibandingkan dengan lingkungan sekitarnya yang nyaris tak berawan, khususnya di hampir seluruh kepulauan Sunda Kecil dan sebagian pulau Jawa. Dalam jam-jam berikutnya titik putih ini terus melebar dan melonjong untuk kemudian bergerak ke arah tenggara mengikuti angin regional. Dalam resolusi yang lebih tinggi, letusan Sangeang Api pertama kali terlihat di citra MTSAT-2 pada pukul 16:32 WITA, juga sebagai obyek putih mirip awan namun lebih padat. Pemandangan ini mengingatkan pada citra Letusan Kelud 2014 kemarin, hanya saja dimensi awan letusan Sangeang Api nampak lebih kecil. Selain itu juga tak terlihat pola bow shock-wave, yakni pola bergelombang yang disebabkan oleh interaksi tekanan gas vulkanik yang sangat tinggi dengan hembusan angin regional yang mencoba menggeser seluruh debu vulkanik menjauh, seperti halnya yang terjadi pada Letusan kelud 2014. Karena itu untuk sementara dapat dikatakan bahwa skala dan muntahan material vulkanik dalam Letusan Sangeang Api 2014 mungkin lebih kecil dibanding Letusan Kelud 2014, setidaknya menurut citra satelit MTSAT-2.

Gambar 4. Perkembangan letusan Sangeang Api pada 30 Mei 2014 pukul 19:32 WITA, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal komposit cahaya tampak/inframerah pada resolusi tinggi, dipadukan dengan analisis NOAA/CIMSS Volcanic Ash Height. Nampak debu vulkanik masih terus membumbung dari Gunung Sangeang Api meski letusan telah berlangsung selama 4 jam lebih. Di atas pulau Sumba, debu vulkanik Sangeang Api bahkan membumbung hingga mendekati ketinggian 14.000 meter dpl. Sumber: CIMSS, 2014.

Gambar 4. Perkembangan letusan Sangeang Api pada 30 Mei 2014 pukul 19:32 WITA, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal komposit cahaya tampak/inframerah pada resolusi tinggi, dipadukan dengan analisis NOAA/CIMSS Volcanic Ash Height. Nampak debu vulkanik masih terus membumbung dari Gunung Sangeang Api meski letusan telah berlangsung selama 4 jam lebih. Di atas pulau Sumba, debu vulkanik Sangeang Api bahkan membumbung hingga mendekati ketinggian 14.000 meter dpl. Sumber: CIMSS, 2014.

Puncak kolom letusan Sangeang Api jauh menembus ke dalam lapisan atmosfer yang lebih tinggi membuat suhunya merosot dramatis hingga di bawah minus 70 derajat Celcius seperti diperlihatkan oleh pengukuran radiometer. Dengan demikian ia telah memasuki lapisan stratosfer. Berbekal fakta tersebut maka NOAA/CIMSS Volcanic Ash Height memperkirakan debu vulkanik Sangeang Api membumbung hingga mencapai ketinggian setidaknya 14.000 meter dpl. Satelit MTSAT-2 juga memperlihatkan letusan Sangeang Api berlangsung berulang-ulang sepanjang 30 Mei 2014 tersebut. Berselang 10 jam setelah letusan pertama yang cukup besar, tepatnya pada 31 Mei 2014 pukul 02:00 WITA, terpantau debu vulkanik dari letusan berikutnya yang lebih kecil. Letusan kedua ini nampaknya telah terjadi setengah jam sebelumnya, seperti dilaporkan PVMBG (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi). Dan berselang empat jam kemudian, yakni pada pukul 06:00 WITA, terjadi letusan ketiga yang tergolong cukup besar sehingga kembali melontarkan debu vulkaniknya sampai setinggi 14.000 meter dpl.

Gambar 5. Perkembangan letusan Sangeang Api pada 31 Mei 2014 pukul 07:32 WITA, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal komposit cahaya tampak/inframerah pada resolusi tinggi, dipadukan dengan analisis NOAA/CIMSS Volcanic Ash Height. Nampak debu vulkanik kembali membumbung dari Gunung Sangeang hingga mendekati ketinggian 14.000 meter dpl tepat di atas gunung. Debu vulkanik ini merupakan bagian dari letusan ketiga. Sumber: CIMSS, 2014.

Gambar 5. Perkembangan letusan Sangeang Api pada 31 Mei 2014 pukul 07:32 WITA, diabadikan satelit MTSAT-2 dalam kanal komposit cahaya tampak/inframerah pada resolusi tinggi, dipadukan dengan analisis NOAA/CIMSS Volcanic Ash Height. Nampak debu vulkanik kembali membumbung dari Gunung Sangeang hingga mendekati ketinggian 14.000 meter dpl tepat di atas gunung. Debu vulkanik ini merupakan bagian dari letusan ketiga. Sumber: CIMSS, 2014.

Selain MTSAT-2, letusan Sangeang Api juga dipantau melalui satelit Terra, sebuah satelit penginderaan Bumi yang dimiliki Badan Antariksa AS (NASA), khususnya lewat instrumen MODIS dalam kanal cahaya tampak. Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) memanfaatkan sinyal satelit ini untuk merekonstruksi sejauh mana dampak letusan Sangeang Api. Pada 31 Mei 2014 pukul 10:27 WITA, debu vulkanik Sangeang Api terlihat telah menyelimuti sebagian pulau Sumbawa, seluruh pulau Sumba, Flores dan Rote serta ujung barat daya pulau Timor. Sangeang Api sendiri terlihat masih menyemburkan debu vulkanik ke arah tenggara. Tiga jam kemudian Sangeang Api terlihat sudah tak menyemburkan debu vulkanik lagi, namun kawasan yang terselimuti debu vulkanik justru meluas.

Gambar 6. Panorama sebagian kepulauan Nusa tenggara dalam dua kesempatan berbeda, diabadikan oleh instrumen MODIS pada satelit Terra dan kemudian diproses oleh LAPAN, masing-masing pada 31 Mei 2014 pukul 10:27 WITA dan 13:22 WITA. Pada pukul 10:27 WITA, nampak Gunung Sangeang Api menyemburkan debu vulkanik pekat ke arah tenggara, dengan sebaran debu vulkanik menyelimuti sebagian pulau Sumbawa, hampir seluruh pulau Flores, seluruh pulau Sumba dan Rote serta ujung barat daya pulau Timor. Pada pukul 13:22 WITA, semburan debu vulkanik yang sama sudah tak terpantau, namun luas kawasan yang terselimuti debu vulkanik justru makin membesar. Sumber: LAPAN, 2014.

Gambar 6. Panorama sebagian kepulauan Nusa tenggara dalam dua kesempatan berbeda, diabadikan oleh instrumen MODIS pada satelit Terra dan kemudian diproses oleh LAPAN, masing-masing pada 31 Mei 2014 pukul 10:27 WITA dan 13:22 WITA. Pada pukul 10:27 WITA, nampak Gunung Sangeang Api menyemburkan debu vulkanik pekat ke arah tenggara, dengan sebaran debu vulkanik menyelimuti sebagian pulau Sumbawa, hampir seluruh pulau Flores, seluruh pulau Sumba dan Rote serta ujung barat daya pulau Timor. Pada pukul 13:22 WITA, semburan debu vulkanik yang sama sudah tak terpantau, namun luas kawasan yang terselimuti debu vulkanik justru makin membesar. Sumber: LAPAN, 2014.

Sehari berikutnya (1 Juni 2014), LAPAN kembali memantau Gunung Sangeang Api dengan memanfaatkan sinyal satelit penginderaan Bumi lainnya, yakni Landsat-8 yang dioperasikan oleh Badan Survei Geologi AS (USGS). Pada kanal cahaya tampak, berhasil diperoleh citra Gunung Sangeang Api dalam warna nyata. Gunung itu terlihat masih menyemburkan asap tebal namun kini berwarna keputihan ke arah barat-barat daya, atau berkebalikan arah dibanding saat letusan pertamanya. Jejak hempasan awan panas letusan pun terlihat di sisi selatan dan tenggara. Luncuran awan panas ke arah tenggara bahkan sampai ke bibir pantai dan nampaknya terus masuk ke dalam Laut Flores. Meski demikian volumenya mungkin cukup kecil sehingga tak mampu membangkitkan usikan air laut dalam bentuk tsunami.

Gambar 7. Pulau Sangeang (puncak Gunung Sangeang Api), diabadikan oleh satelit Landsat 8 pada 1 Juni 2014 dan kemudian diproses oleh LAPAN. Nampak debu vulkanik bercampur gas vulkanik masih menyembur dari kawah Doro Api, memastikan bahwa pusat Letusan Sangeang Api 2014 memang bersumber dari kawah tersebut. Debu dan gas vulkanik berhembus ke barat, atau berlawanan arah dibanding letusan pertama dua hari sebelumnya. Nampak sisi tenggara gunung berwarna abu-abu, pertanda telah terendapkannya material letusan di sana sebagai awan panas yang meluncur jauh hingga menyentuh bibir pantai. Sumber: LAPAN, 2014.

Gambar 7. Pulau Sangeang (puncak Gunung Sangeang Api), diabadikan oleh satelit Landsat 8 pada 1 Juni 2014 dan kemudian diproses oleh LAPAN. Nampak debu vulkanik bercampur gas vulkanik masih menyembur dari kawah Doro Api, memastikan bahwa pusat Letusan Sangeang Api 2014 memang bersumber dari kawah tersebut. Debu dan gas vulkanik berhembus ke barat, atau berlawanan arah dibanding letusan pertama dua hari sebelumnya. Nampak sisi tenggara gunung berwarna abu-abu, pertanda telah terendapkannya material letusan di sana sebagai awan panas yang meluncur jauh hingga menyentuh bibir pantai. Sumber: LAPAN, 2014.

Sementara Biro Meteorologi Australia khususnya VAAC Darwin memantau letusan Sangeang Api secara menerus dengan memanfaatkan satelit MetOp-A dan MetOp-B, sepasang satelit cuaca milik organisasi Eropa untuk satelit-satelit meteorologi (Eumetsat). Instrumen yang digunakan pada satelit tersebut terutama adalah GOME, yang aslinya digunakan untuk memantau distribusi lapisan Ozon di stratosfer secara kontinu. Namun dalam kasus letusan gunung berapi, GOME juga bisa dimanfaatkan untuk merekam pergerakan aerosol sulfat, yakni gas sulfurdioksida yang lantas bereaksi dengan uap air di atmosfer membentuk butir-butir asam sulfat yang bersifat koloid. Dengan kata lain instrumen GOME pun berkemampuan mendeteksi pergerakan debu vulkanik letusan sebuah gunung berapi dengan lebih baik dibanding instrumen/kamera yang bekerja kanal cahaya tampak.

Hingga 1 Juni 2014, instrumen GOME satelit MetOp-A dan MetOp-B secara berkesinambungan memperlihatkan bahwa aerosol sulfat letusan Sangeang Api masih terbentuk. Aerosol tersebut memang menyebar jauh ke arah timur dan tenggara hingga mencapai daratan Australia. Namun Konsentrasi aerosol sulfat terbesar ada di atas pulau Timor. Sekilas kuantitas aerosol sulfat letusan Sangeang Api memang jauh lebih lemah ketimbang letusan Kelud. Sehingga menguatkan dugaan yang telah terbentuk melalui observasi satelit MTSAT-2, bahwa Letusan Sangeang Api 2014 memang menyemburkan material vulkanik dalam jumlah lebih kecil ketimbang Letusan Kelud 2014.

Gambar 8. Sebaran aerosol sulfat letusan Sangeang Api, diabadikan oleh instrumen GOME pada satelit MetOp-A dan MetOp-B pada 1 Juni 2014. Nampak aerosol tersebar jauh hingga mencapai daratan Australia bagian utara, yang memaksa ditutupnya bandara Darwin untuk sementara. Panah merah dan kurva lonjong dengan garis merah putus-putus menunjukkan estimasi bilamana arah angin regional pada saat letusan terjadi menuju ke barat-barat laut, yang bakal membuat pulau Jawa terselimuti debu vulkanik. Sumber: Eumetsat, 2014.

Gambar 8. Sebaran aerosol sulfat letusan Sangeang Api, diabadikan oleh instrumen GOME pada satelit MetOp-A dan MetOp-B pada 1 Juni 2014. Nampak aerosol tersebar jauh hingga mencapai daratan Australia bagian utara, yang memaksa ditutupnya bandara Darwin untuk sementara. Panah merah dan kurva lonjong dengan garis merah putus-putus menunjukkan estimasi bilamana arah angin regional pada saat letusan terjadi menuju ke barat-barat laut, yang bakal membuat pulau Jawa terselimuti debu vulkanik. Sumber: Eumetsat, 2014.

Dampak

Berselang 3 hari pasca letusan pertamanya, Gunung Sangeang Api berangsur-angsur mereda. Semburan asap dan debu vulkanik memang masih terjadi berkali-kali, namun kini dengan tekanan jauh lebih lemah. Sehingga asap dan debu hanya menyembur hingga beberapa ratus meter saja di atas kawah Doro Api. Hujan debu juga sudah tidak terjadi lagi, baik di Kabupaten Bima maupun kabupaten-kabupaten di Nusa Tenggara yang tepat ada di sebelah tenggara Gunung Sangeang Api seperti Kabupaten Manggarai, Manggarai Barat dan Sumba Timur.

Meski mengejutkan dan tergolong besar, namun letusan Sangeang Api ternyata tidak diikuti dengan pengungsian penduduk khususnya yang bertempat-tinggal di Kecamatan Wera (Kabupaten Bima) yang menjadi lokasi terdekat ke gunung. Sebab selain sebagai gunung berapi laut, kawah aktif Gunung Sangeang Api juga berjarak cukup besar terhadap kampung Sangeang Darat sebagai pemukiman terdekat, yakni hampir 20 km. Sementara dalam status Siaga (Level III), PVMBG menetapkan daerah terlarang bagi Gunung Sangeang adalah hingga radius 5 km saja dari kawah aktif. Pada Sabtu 31 Mei 2014, sekitar 3.000 orang memang mengungsi secara mandiri ke perbukitan setelah letusan kedua dan ketiga terjadi, namun lebih didasari kehawatiran akan timbulnya tsunami. Kekhawatiran ini memang beralasan mengingat citra Landsat-8 memperlihatkan sebagian material vulkanik Letusan Sangeang Api 2014 meluncur sebagai awan panas letusan ke arah tenggara hingga menjangkau bibir pantai. Namun dengan material awan panas yang kecil, tsunami yang dikhawatirkan seperti diperlihatkan Letusan Krakatau 1883 maupun Letusan Tambora 1815 tidak terjadi. Pengungsian mandiri ini sekaligus memperlihatkan bahwa penduduk telah cukup memahami potensi bencana Gunung Sangeang Api.

Setelah dievaluasi lebih lanjut, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan meskipun cukup besar namun letusan ini tidak menimbulkan korban jiwa. Penduduk yang sempat disangka hilang saat berladang di pulau Sangeang akhirnya berhasil ditemukan dalam kondisi selamat. Namun meski tiada pengungsi, dampak letusan Sangeang Api di Kabupaten Bima cukup telak. Selain membuat bandara Bima sempat ditutup (meski akhirnya dibuka kembali pada 1 Juni 2014), ribuan penduduk pun terpapar debu vulkanik yang lumayan pekat. Selain menyebabkan gangguan pernafasan ringan, paparan debu vulkanik juga mencemari sumber air setempat.

Bagaimanapun, patut disyukuri bahwa letusan Sangeang Api 2014 ini tidak menghamburkan debunya ke arah yang berlawanan. Andaikata angin regional pada Jumat sore 30 Mei 2014 itu mengarah ke barat-barat daya, maka niscaya debu vulkanik Sangeang Api akan menyelimuti hingga ke pulau Jawa. Meski tak sedahsyat horor akibat Letusan Kelud 2014, namun paparan debu vulkanik Sangeang Api tersebut jelas bakal bisa melumpuhkan bandara-bandara sibuk di pulau Jawa. Jika hal itu terjadi, lalu lintas udara dari dan ke pulau Jawa akan lumpuh untuk sementara dan berakibat pada kerugian yang luar biasa besar.

Referensi :

CIMSS. 2014. Eruption of the Sangeang Api volcano in Indonesia.

NASA. 2002. The Gateway to Astronaut Photography of Earth. NASA Earth Observatory Laboratory.

Volcano Planet. 2014. Sangeang Api Latest, 1 June 2014.

Pusdatin BNPB. 2014. Ribuan Warga Terdampak Abu Gunung Sangeang Api Membutuhkan Masker. Badan Nasional Penanggulangan Bencana.

LAPAN. 2014. Letusan Gunungapi Sangeang Api. Respon Tanggap Darurat Bencana Berbasis Satelit, Kedeputian Penginderaan Jauh, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional.

Sudibyo. 2014. Mengamati Letusan Kelud dari Angkasa. Majalah Geomagz, vol. 4 no. 1, Maret 2014, hal. 33-35.

Letusan Besar Gunung Sangeang Api (Nusa Tenggara Barat), 30 Mei 2014

Sangeang Api. Ada yang pernah mendengar namanya? Ia adalah sebuah gunung berapi yang bertempat di sudut timur laut pulau Sumbawa (propinsi Nusa Tenggara Barat) dan secara administratif menjadi bagian dari Kabupaten Bima. Gunung Sangeang Api adalah sebuah pulau vulkanis (pulau gunung berapi) yang seakan-akan menyembul begitu saja di tengah ketenangan Laut Flores yang permai. Gunung Sangeang Api ini kecil mungil, ibarat bisul yang menyembul di pinggul gajah jika dibandingkan dengan nama-nama tenar gunung-gemunung berapi Indonesia seperti Krakatau, Tambora, Merapi dan juga Kelud. Tak heran bila tak banyak yang mengenalnya, kecuali bagi mereka yang mencoba memahami geografi dan geologi Indonesia lebih baik.

Gambar 1. Letusan Sangeang Api dalam menit-menit pertamanya diabadikan dari udara. Citra ini diambil oleh Sofyan Efendi, fotografer profesional yang kebetulan sedang menjadi penumpang salah satu penerbangan komersial dari Denpasar (Bali) ke Labuhan Bajo (Nusa Tenggara Barat). Letusan nampak bersumber dari tengah-tengah pulau Sangeang, lokasi dimana kawah Doro Api yang tersumbat kubah lava 1985 berada. Daratan di latar depan adalah bagian timur pulau Sumbawa. Sumber: Eefendi, 2014 dalam MailOnline, 2014.

Gambar 1. Letusan Sangeang Api dalam menit-menit pertamanya diabadikan dari udara. Citra ini diambil oleh Sofyan Efendi, fotografer profesional yang kebetulan sedang menjadi penumpang salah satu penerbangan komersial dari Denpasar (Bali) ke Labuhan Bajo (Nusa Tenggara Barat). Letusan nampak bersumber dari tengah-tengah pulau Sangeang, lokasi dimana kawah Doro Api yang tersumbat kubah lava 1985 berada. Daratan di latar depan adalah bagian timur pulau Sumbawa. Sumber: Eefendi, 2014 dalam MailOnline, 2014.

Pada Jumat 30 Mei 2014 kemarin, bisul kecil ini pecah. Pukul 15:55 WITA, Gunung Sangeang Api mendadak menyemburkan jutaan meter kubik debu vulkaniknya menuju ketinggian langit membentuk kolom letusan berukuran besar. Semburan ini disertai suara bergemuruh dan terjadi pada saat langit bersih oleh cuaca yang cerah di bagian timur pulau Sumbawa, sehingga mengejutkan semuanya meski di sisi lain pun menjadi panorama langka yang memukau. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI mencatat tinggi kolom letusan mencapai setidaknya 3.000 meter dari paras air laut rata-rata (dpl). Namun analisis citra satelit penginderaan Bumi memperlihatkan kolom letusan menanjak naik hingga setinggi setidaknya 14.000 meter dpl, atau hampir menyamai ketinggian kolom letusan pada puncak Letusan Merapi 2010. Bahkan laporan sejumlah pilot dan penumpang penerbangan komersial yang kebetulan melintas di ruang udara Sumbawa kala letusan terjadi mengindikasikan kolom letusan membumbung hingga setinggi 20.000 meter dpl, alias sedikit lebih rendah dibanding tinggi kolom Letusan Kelud 2014.

Kolom letusan yang membumbung untuk kemudian perlahan melebar membentuk panorama mirip payung/cendawan raksasa disertai dengan tingginya puncak kolom letusan menjadi indikasi bahwa letusan Gunung Sangeang Api ini digerakkan oleh gas-gas vulkanik bertekanan sangat tinggi, yang menjadi ciri khas letusan Plinian. Karena tingginya kurang atau sama dengan 20.000 meter dpl, maka letusan Sangeang Api ini dikategorikan lebih lanjut sebagai letusan sub-plinian. Dengan ciri tersebut maka letusan Sangeang Api adalah serupa dengan apa yang terjadi dalam Letusan Kelud 2014 ataupun di masa silam pada Letusan Krakatau 1883 dan Letusan Tambora 1815. Hanya saja skala kedahsyatan Letusan Sangeang Api 2014 ini nampaknya lebih kecil dibanding ketiga gunung berapi legendaris itu.

Gambar 2. Letusan Sangeang Api diabadikan dari laut oleh Adam Malec. Nampak seluruh pulau Sangeang telah 'lenyap' di balik kepulan debu vulkanik, sementara kolom letusan membumbung tinggi dan mulai membentuk diri mirip payung/jamur raksasa. Bentuk ini merupakan ciri khas letusan-letusan besar dan yang ditenagai oleh gas-gas vulkanik bertekanan sangat tinggi. Pekatnya debu vulkanik dalam kolom letusan membuat Matahari, yang berada di latar belakang jamur raksasa ini, menghilang sepenuhnya dari pandangan. Sumber: Malec, 2014 dalam Volcano Planet, 2014.

Gambar 2. Letusan Sangeang Api diabadikan dari laut oleh Adam Malec. Nampak seluruh pulau Sangeang telah ‘lenyap’ di balik kepulan debu vulkanik, sementara kolom letusan membumbung tinggi dan mulai membentuk diri mirip payung/jamur raksasa. Bentuk ini merupakan ciri khas letusan-letusan besar dan yang ditenagai oleh gas-gas vulkanik bertekanan sangat tinggi. Pekatnya debu vulkanik dalam kolom letusan membuat Matahari, yang berada di latar belakang jamur raksasa ini, menghilang sepenuhnya dari pandangan. Sumber: Malec, 2014 dalam Volcano Planet, 2014.

Begitupun, amukan Gunung Sangeang Api sontak menyibukkan banyak orang. Bahkan bagi mereka yang ada di seberang lautan. Armada satelit cuaca, penginderaan dan sumberdaya Bumi pun segera dikerahkan, sebuah pengerahan berskala besar kedua bagi gunung berapi Indonesia dalam kurun kurang dari setengah tahun terakhir setelah Gunung Kelud. Begitu menyadari bahwa kolom letuan membumbung cukup tinggi dan kemudian hanyut ke arah timur-tenggara mengikuti hembusan angin regional hingga bakal menjangkau daratan Australia bagian utara, VAAC (Volcanic Ash Advisory Commitee) Darwin yang berada di bawah Biro Meteorologi Australia pun segera menerbitkan peringatan kode merah. Bandara Darwin pun segera ditutup, membuat ratusan penerbangan dari dan ke Darwin terpaksa dibatalkan, baik penerbangan domestik maupun internasional. Belakangan otoritas Indonesia melalui Kementerian Perhubungan RI pun mengambil langkah serupa, dengan menutup bandara Bima (Nusa Tenggara Barat) dan Tambolaka (Nusa Tenggara Timur). Akibatnya 10 penerbangan ke dan dari kedua bandara tersebut pun terpaksa dibatalkan.

Ironisnya, meski menyedot banyak perhatian di mancanegara, meletusnya Gunung Sangeang Api nyaris tak bergema di negeri sendiri. Atmosfer pemberitaan dan lalu lintas pembicaraan terutama di media-media sosial masih saja berputar-putar di sekitar pilpres disertai isu-isu yang kian lama kian tak bermutu dan tak jua mencerahkan, namun terus saja berseliweran. Bahkan dari kubu kedua capres pun tak sepatah kata terucap menyikapi Letusan Sangeang Api 2014 ini, bahkan sekedar ungkapan simpati dan empati sekalipun. Maka jangan heran kalau kita bertanya apakah orang yang menjanjikan bakal mengurus negara ini sebaik-baiknya benar-benar mengenali sudut-sudut negeri ini sebaik-baiknya sehingga mampu merancang aksi yang sesuai dengan lokasi tersebut? Indonesia bukan hanya Jakarta, pun bukan hanya pulau Jawa, pak!

Kaldera

Nama Sangeang Api sudah dikenal sejak masa Majapahit di abad ke-14. Kitab Negarakertagama pupuh 14 baris 3 menyebutnya sebagai Sanghyang Api dan menjadi salah satu daerah pendudukan sebagai amanat Sumpah Palapa yang dikumandangkan Mahapatih Gajah Mada. Walaupun ada berpendapat bahwa nama Sanghyang Api yang dimaksud di sini diperuntukkan untuk bagian tengah pulau Dompo (Sumbawa), tempat Gunung Tambora berada. Sanghyang merupakan penggabungan Sang Hyang yang bermakna dewa atau dewa-dewa. Nampaknya nama ini tersemat sebab dalam bagi negeri ini dalam masa berabad-abad silam, gunung dianggap sebagai tanah tinggi yang menjadi tempat kediaman dewa-dewa.

Nama Sanghyang Api mungkin juga melekat sebagai wujud kekaguman pada gunung tersebut, yang ibarat mercusuar raksasa yang menerangi perairan disekelilingnya kala memuntahkan lavanya. Kekaguman serupa nampaknya juga menghinggapi orang-orang Eropa yang mulai melayari perairan ini berabad kemudian. Nama Etna van Banda pun ditabalkan padanya, mengingat aksi gunung berapi ini mirip-mirip dengan Gunung Etna di kepulauan Lipari (Italia) yang juga menjadi mercusuar bagi perairan sekitarnya di kala malam selama berabad-abad. Bagi orang Eropa, Sangeang Api memang menyembul dari kedalaman laut Banda. Meski peta administratif kontemporer menunjukkan keberadaan gunung berapi ini masih berada di lingkungan perairan Laut Flores.

Gambar 3. Sebagian busur kepulauan Sunda Kecil dalam citra satelit. Busur kepulauan ini nampak diapit oleh dua sumber gempa kuat/besar, masing-masing palung Sunda (zona subduksi) di sisi selatan dan sesar sungkup Flores di sisi utara. Kotak merah berangka 1977 dan 1992 masing-masing menunjukkan sumber gempa besar 10 Agustus 1977 dan 12 Desember 1992 yang menghasilkan tsunami merusak. Gunung Sangeang Api nampak hampir segaris lintang yang sama dengan Gunung Tambora yang legendaris. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps.

Gambar 3. Sebagian busur kepulauan Sunda Kecil dalam citra satelit. Busur kepulauan ini nampak diapit oleh dua sumber gempa kuat/besar, masing-masing palung Sunda (zona subduksi) di sisi selatan dan sesar sungkup Flores di sisi utara. Kotak merah berangka 1977 dan 1992 masing-masing menunjukkan sumber gempa besar 10 Agustus 1977 dan 12 Desember 1992 yang menghasilkan tsunami merusak. Gunung Sangeang Api nampak hampir segaris lintang yang sama dengan Gunung Tambora yang legendaris. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan peta dari Google Maps.

Secara geologis Gunung Sangeang Api berada di busur kepulauan Sunda Kecil, yang mencakup Bali dan Kepulauan Nusa tenggara. Busur kepulauan ini unik, sebab meski terbentuk sebagai hasil pertemuan lempeng tektonik Sunda (Eurasia) dengan Australia, namun interaksi kedua lempeng itu demikian rupa sehingga di sepanjang sisi utaranya terbentuk patahan sungkup busur belakang (back-arc thrust), masing-masing sesar Flores di sisi barat dan sesar Alor di sisi timur. Maka busur kepulauan ini dikepung oleh sumber-sumber gempa tektonik besar baik di sepanjang sisi selatannya (yakni di zona subduksi) maupun di sisi utaranya (sesar sungkup).

Zona subduksi ini pernah meletupkan Gempa Sumba 10 Agustus 1977 (Mw 8,3). Ia memproduksi tsunami besar hingga setinggi 8 meter yang menerjang pesisir selatan pulau Sumba dan menewaskan ratusan orang. Tsunami yang sama juga terdeteksi menjalar hingga ke pesisir selatan pulau Jawa di sebelah barat dan pesisir utara Australia dis ebelah selatan, meski tak menimbulkan kerusakan maupun korban. Sementara sesar Flores bertanggung jawab antara lain atas Gempa Flores 12 Desember 1992 (Ms 7,5 skala Richter) yang juga memproduksi tsunami namun dengan ketinggian lebih besar, yakni hingga 26 meter. Tsunami menerjang seluruh pesisir utara pulau Flores dengan kota Maumere sebagai lokasi terparah. Tsunami ini merenggut lebih dari 2.000 nyawa, menjadikannya sebagai bencana tsunami paling mematikan di Indonesia sepanjang abad ke-20.

Selain riuh dengan kegempaannya, posisi kepulauan Sunda Kecil yang unik mungkin turut pula berkontribusi pada galaknya gunung-gemunung berapi di sini, yang tecermin dari banyaknya gunung-gemunung berkaldera/berkawah sangat besar sebagai jejak letusan besar. Di pulau Bali, kaldera dapat dijumpai di Gunung Batur (sebagai Danau Batur) dan di Gunung Buyan-Bratan (sebagai Danau Buyan dan Danau Bratan). Di pulau Lombok terdapat kaldera Rinjani yang terbentuk 8 abad silam dalam sebuah letusan dahsyat yang kini ditabalkan sebagai letusan terdahsyat yang pernah disaksikan umat manusia sepanjang sejarah yang tercatat. Sementara di pulau Sumbawa terdapat Gunung Tambora, yang kalderanya terbentuk dalam letusan dahsyat 1815 nan legendaris dan menjadi letusan terdahsyat kedua yang pernah kita alami sepanjang sejarah tercatat.

Gunung Sangeang api pun sejatinya gunung berapi yang tumbuh di tengah kaldera tua di dasar laut, yang boleh kita namakan kaldera Sangeang Api Tua. Kaldera tersebut terbentuk berpuluh hingga beratus ribu tahun silam dalam sebuah letusan dahsyat yang menggetarkan. Di kemudian hari di tengah kaldera tua ini terbentuk sebuah gunung berapi anak. Pertumbuhan yang terus berlangsung membuat sang anak lama-kelamaan kian membesar dan akhirnya menyembul di permukaan laut melampaui garis pasang tertinggi, menjadikannya sebuah pulau permanen sekaligus pulau vulkanis. Kini gunung tersebut telah demikian besar sebagai Gunung Sangeang Api sekaligus pulau Sangeang, yang menutupi area seluas 153 kilometer persegi dengan garis tengah 13 km. Ia memiliki dua puncak, yakni Doro Sangeang/Doro Api (1.949 meter dpl) dan Doro Mantoi (1.795 meter dpl). Kawah aktif masa kini terletak di puncak Doro Api, tersumbat oleh kubah lava sisa letusan 1985.

Gambar 4. Panorama titik-titik tertinggi pulau Sangeang yang sekaligus adalah puncak-puncak Gunung Sangeang Api, diabadikan dari daratan pulau Sumbawa. Kawah aktif masa kini terletak di puncak Doro Api, yang terlihat mengepulkan asap dan berhias leleran lava di sisi barat dayanya. Letusan besar Sangeang Api 2014 berpusat dari kawah ini dan kemungkinan menjebil kubah lava 1985 yang menutupi dasar kawah. Diabadikan oleh Heryadi Rahmat. Sumber: Rahmat, 1998 dalam Pratomo, 2006.

Gambar 4. Panorama titik-titik tertinggi pulau Sangeang yang sekaligus adalah puncak-puncak Gunung Sangeang Api, diabadikan dari daratan pulau Sumbawa. Kawah aktif masa kini terletak di puncak Doro Api, yang terlihat mengepulkan asap dan berhias leleran lava di sisi barat dayanya. Letusan besar Sangeang Api 2014 berpusat dari kawah ini dan kemungkinan menjebil kubah lava 1985 yang menutupi dasar kawah. Diabadikan oleh Heryadi Rahmat. Sumber: Rahmat, 1998 dalam Pratomo, 2006.

Meski tak terkenal, sejatinya Gunung Sangeang Api tergolong rajin meletus. Semenjak pertama kali tercatat pada tahun 1512, ia telah meletus sedikitnya 17 kali hingga tahun 1989, atau rata-rata sekali meletus setiap 28 tahun. Dari 17 letusan tersebut, 1 diantaranya tergolong berukuran menengah dengan skala hingga 2 VEI (Volcanic Explosivity Index) atau dengan muntahan magma maksimum 10 juta meter kubik. Namun 4 diantaranya tergolong besar, yakni dengan skala hingga 3 VEI atau dengan muntahan magma di antara 10 hingga 100 juta meter kubik. Dari keempat letusan besar tersebut, dua diantaranya terjadi di abad ke-20 masing-masing pada tahun 1953 dan 1985.

Seperti halnya pulau-pulau vulkanis di sekitarnya, misalnya pulau Palue, kesuburan lahan pulau Sangeang menjadikannya tempat hunian manusia khususnya di sisi selatan. Namun letusan tahun 1985 yang berlanjut hingga 1988 memaksa seluruh penduduk Sangeang dievakuasi secara permanen ke daratan pulau Sumbawa. Sebab letusan besar tersebut menghamburkan lava, awan panas, hujan batu dan lahar yang mengalir ke sisi barat daya hingga mengubur lembah Sori Oi dan ke arah timur laut menimbuni lembah Sori Berano. Semenjak saat itu pulau Sangeang boleh dikata tak berpenghuni. Namun penduduk masih rutin menyambanginya di siang hari, terutama yang masih memiliki lahan pertanian di sana.

Letusan 2014

Gunung Sangeang Api tak pernah benar-benar tenang selama dua tahun terakhir. Pada Oktober 2012 silam, status gunung ini dinaikkan ke Siaga (Level III) seiring terjadinya peningkatan kegempaan dan emisi gas-gas vulkaniknya. Namun kenaikan ini tak kunjung diikuti dengan letusan. Hanya terdeteksi kepulan asap tipis bertekanan lemah yang melayang setinggi hanya antara 5 sampai 15 meter dari kawah. Justru setelah berstatus Siaga (Level III), aktivitas Sangeang Api cenderung menruun. Sehingga statusnya pun kembali diturunkan ke Waspada (Level II) pada 21 Desember 2012. Kisah serupa terulang kembali pada 21 April 2013 seiring peningkatan kegempaannya. Namun status Siaga (Level III) pada Gunung Sangeang Api pun hanya bertahan hingga 15 Juni 2013 tanpa letusan apapun, sehingga kembali diturunkan ke Waspada (Level II).

Tengara letusan besar Gunung Sangeang Api mulai terlihat melalui instrumen-instrumen seismik pada 30 Mei 2014 pagi. Sepanjang 2014 hingga pagi itu, kegempaan Gunung Sangeang Api memang berfluktuasi baik dalam hal gempa hembusan (getaran yang diikuti dengan semburan asap putih dari kawah), gempa vulkanik dalam (getaran akibat migrasi magma segar dari perutbumi menuju kantung magma dangkal di dasar gunung) dan gempa vulkanik dangkal (getaran akibat migrasi fluida, entah magma maupun gas vulkanik, dari kantung magma dangkal menuju kawah). Namun tak ada lonjakan yang berarti. Tetapi situasi berubah dramatis pada Jumat pagi tersebut, saat terdeteksi tremor menerus semenjak pukul 05:00 WITA. Tremor menerus lantas diikuti swarm (gempa vulkanik yang berlangsung terus-menerus) mulai pukul 1:48 WITA. Baik tremor maupun swarm menjadi indikasi bahwa Gunung Sangeang Api mulai memasuki tahap yang lebih membahayakan. Dan puncaknya pun pada pukul 15:55 WITA saat gunung berapi ini benar-benar meletus besar. Sehingga statusnya pun ditingkatkan menjadi Siaga (Level III) semenjak pukul 16:00 WITA.

Gambar 5. Letusan Sangeang Api dalam dua jam pertamanya, diabadikan oleh satelit cuaca Himawari (MTSAT-2) milik Badan Meteorologi Jepang dalam kanal inframerah. Pada pukul 17:00 WITA nampak titik putih mendekati sferis muncul di atas lokasi Sangeang Api (panah kuning), sebagai pertanda puncak kolom letusan sudah membumbung tinggi dan mulai melebar membentuk awan payung/jamur raksasa. Sejam kemudian (pukul 18:00 WITA) awan debu vulkanik yang sama telah melebar dan mulai bergeser ke arah timur-tenggara. Sumber: JMA, 2014.

Gambar 5. Letusan Sangeang Api dalam dua jam pertamanya, diabadikan oleh satelit cuaca Himawari (MTSAT-2) milik Badan Meteorologi Jepang dalam kanal inframerah. Pada pukul 17:00 WITA nampak titik putih mendekati sferis muncul di atas lokasi Sangeang Api (panah kuning), sebagai pertanda puncak kolom letusan sudah membumbung tinggi dan mulai melebar membentuk awan payung/jamur raksasa. Sejam kemudian (pukul 18:00 WITA) awan debu vulkanik yang sama telah melebar dan mulai bergeser ke arah timur-tenggara. Sumber: JMA, 2014.

PVMBG mencatat tinggi kolom letusan Sangeang Api ini mencapai sekitar 3.000 meter dpl. Sementara menurut VAAC Darwin, puncak kolom letusan telah memasuki lapisan stratosfer karena mencapai ketinggian antara 14.000 hingga 20.000 meter dpl. Letusan sub-plinian tersebut nampaknya menghancurkan kubah lava 1985 yang menyumbat di dasar kawah. Namun seberapa besar lubang letusan yang ditimbulkannya belum bisa ditentukan. Pun demikian seberapa banyak material vulkanik yang disemburkannya. Yang jelas hingga saat ini (Minggu 1 Juni 2014) letusan demi letusan di Gunung Sangeang Api masih terus terjadi.

Akibat letusan, debu vulkanik pun memebdaki pulau Sumbawa bagian timur dan pulau Sumba. Debu vulkanik bahkan terbawa angin sampai sejauh 3.000 km ke arah tenggara, hingga mencapai daratan Australia bagian utara. Sejauh ini 14 orang dikabarkan hilang, sementara sekitar 3.000 orang lainnya dievakuasi dari daratan pulau Sumbawa bagian timur. Sempat dikabarkan 133 orang terjebak di pulau ini saat mereka sedang di lahan pertaniannya masing-masing kala letusan terjadi. Namun hampir seluruhnya telah dapat dievakuasi ke daratan. Selama Gunung Sangeang Api masih meletus, PVMBG menyatakan seluruh bagian pulau Sangeang sebagai kawasan terlarang. Penduduk tidak diperkenankan singgah di pulau ini untuk keperluan apapun.

Referensi :

PVMBG. 2014. Peningkatan Status G. Sangeangapi Dari Waspada Menjadi Siaga, 30 Mei 2014.

Global Volcanism Program Smithsonian Institusion. 2014. Sangeang Api.

Pratomo. 2006. Klasifikasi Gunung Api Aktif Indonesia, Studi Kasus dari Beberapa Letusan Gunung Api dalam Sejarah. Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 1 No. 4 Desember 2006, hal. 209-227.

Volcano Planet. 2014. Sangeang Api, News & Updates.

Turner dkk. 2003. Rates and Processes of Potassic Magma Evolution Beneath Sangeang Api Volcano, East Sunda Arc, Indonesia. Journal of Petrology, Vol. 44 No. 3, page 491-515.

Hall. 2014. Pictured from a Passenger Plane: Menacing 12-mile-high Ash Cloud Looms over Indonesia’s ‘Mountain of Spirits’ after Volcano Erupts. Mail Online.