Gunung Rinjani dan Kisah Letusan Terdahsyat Sejagat 7,5 Abad Silam

Semburan debu vulkanik mendadak menyeruak dari lubang letusan di sisi kerucut Barujari di Gunung Rinjani, Kabupaten Lombok Timur (propinsi Nusa Tenggara Barat) pada 25 Oktober 2015 Tarikh Umum (TU) pukul 10:04 WITA. Debu vulkanik itu menyembur hingga setinggi 200 meter di atas puncak. Dengan elevasi puncak Barujari adalah 2.376 meter dpl (dari paras laut rata-rata), maka semburan debu vulkanik itu membumbung hingga setinggi paling tidak 2.500 meter dpl. Sontak peristiwa di salah satu kerucut vulkanis yang menjulang di sisi timur Danau Segara Anak dalam Gunung Rinjani itu mengagetkan semua orang yang kebetulan sedang berada di sana. Terlebih Gunung Rinjani dengan Danau Segara Anaknya merupakan salah satu tujuan wisata populer. Pendakian ke gunung ini selalu menantang adrenalin, khususnya bagi para petualang.

Gambar 1. Awal mula Letusan Rinjani 2015 pada Minggu 25 Oktober 2015 TU pukul 10:45 WITA. Nampak debu vulkanik mulai menyembur dari sisi utara puncak kerucut Barujari. Diabadikan dari sudut barat daya danau Segara Anak. Sumber: PVMBG, 2015.

Gambar 1. Awal mula Letusan Rinjani 2015 pada Minggu 25 Oktober 2015 TU pukul 10:45 WITA. Nampak debu vulkanik mulai menyembur dari sisi utara puncak kerucut Barujari. Diabadikan dari sudut barat daya danau Segara Anak. Sumber: PVMBG, 2015.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral pun memutuskan untuk menaikkan tingkat aktivitas Gunung Rinjani pada hari itu juga mulai pukul 12:00 WIB. Dari semula Aktif Normal (Level I), kini Gunung Rinjani menyandang status Waspada (Level II). Semburan debu vulkanik itu kembali berulang pada jam-jam dan hari-hari berikutnya dengan intensitas kian meninggi. Debu vulkanik Rinjani yang membumbung tinggi ke udara hingga 4.000 meter dpl. Ia kemudian terdorong angin regional ke arah Barat. Sehingga ruang udara pulau Lombok dan Bali praktis diselubungi debu vulkanik Barujari. Perkembangan tersebut memaksa VAAC (Volcanic Ash Advisory Commitee) Darwin, sebagai lembaga yang bertanggung jawab memantau dinamika letusan gunung berapi dan penyebaran debu vulkaniknya di ruang udara sekitarnya untuk menjamin keselamatan penerbangan sipil, menerbitkan peringatannya. Lalu lintas penerbangan sipil dianjurkan menghindari ruang udara pulau Lombok dan Bali. Sebagai konsekuensinya bandara Ngurah Rai, Denpasar (propinsi Bali) bandara Selaparang, Mataram (propinsi Lombok) dan bandara Blimbingsari, Banyuwangi (propinsi Jawa Timur) pun terpaksa ditutup sementara waktu. Ribuan penumpang menumpuk.

Perkembangan ini mengejutkan, terlebih bila dibandingkan dengan aktivitas Gunung Rinjani pada 2009 TU silam. Saat itu pun kerucut Barujari menyemburkan debu vulkaniknya dalam kurun sepanjang Mei hingga Agustus 2009 TU. Saat itu Gunung Rinjani juga dinyatakan berstatus Waspada (Level II). Namun ia tak sempat membuat lalu lintas penerbangan sipil pada ruang udara disekelilingnya dialihkan. Padahal saat itu ketinggian maksimum semburan debu vulkaniknya mencapai 1.000 meter di atas puncak, atau paling tidak 3.400 meter dpl.

Gambar 2. Letusan Rinjani 2015 berdasarkan observasi dari langit melalui satelit sumberdaya Bumi Himawari-8 dalam kanal cahaya tampak warna nyata. Gunung Rinjani berada di tengah citra dan nampak mengepulkan asap secara terus-menerus. Diabadikan dalam rentang waktu 4 hingga 6 November 2015 TU. Sumber: NOAA, 2015.
Gunung Rinjani-Samalas

Kerucut Barujari (Tenga) adalah satu dari dua kerucut vulkanis dalam kompleks Gunung Rinjani nan besar. Kerucut lainnya adalah kerucut Mas/Rombongan (2.100 meter dpl) yang terletak di sebelah barat Barujari. Pusat aktivitas vulkanik Gunung Rinjani saat ini berlangsung di kerucut Barujari, setidaknya semenjak pencatatan aktivitas Gunung Rinjani dimulai pada 1847 TU. Pada 1944 TU terjadi anomali saat letusan justru terjadi di sebelah barat kerucut Barujari. Itulah yang melahirkan kerucut Mas. Lima tahun berikutnya, aktivitas vulkanik kembali berpusat di kerucut Mas. Namun setelah itu kerucut Mas seakan tertidur dan aktivitas berpindah kembali ke kerucut Barujari.

Baik kerucut Barujari maupun Mas sejatinya merupakan gunung berapi anak. Ini adalah istilah bagi kerucut vulkanis kecil yang tumbuh dalam kaldera dari sebuah gunung berapi. Barujari dan Mas tumbuh di sisi timur kaldera Rinjani, atau kaldera Segara Anak, nan besar. Dimensi kaldera Rinjani adalah 8,5 x 6 kilometer persegi dengan kedalaman hingga 800 meter dari puncak tertingginya. Sebagian kaldera kini digenangi air sebagai Danau Segara Anak. Luas genangan danau ini mencapai 11 kilometer persegi dan kedalaman maksimum 230 meter. Prakiraan volume air danau adalah sekitar 1,02 kilometer kubik, terhitung sebelum Letusan Rinjani 2009. Paras air danau terletak pada elevasi sekitar 2.000 meter dpl. Dengan suhu air danau yang lebih tinggi ketimbang suhu udara setempat dan di beberapa titik muncul mata air panas, maka Danau Segara Anak mungkin adalah danau vulkanik berair panas yang terbesar sedunia.

Gambar 3. Panorama menakjubkan kompleks Gunung Rinjani diamati dari ketinggian 339 kilometer melalui stasiun antariksa internasional ISS pada 21 September 2002 TU. Nampak posisi tiga kerucut (masing-masing Rinjani, Barujari dan Mas), kawah tapalkuda, kaldera Segara Anak dan lembah Kokok Putih. Sumber: NASA, 2002.

Gambar 3. Panorama menakjubkan kompleks Gunung Rinjani diamati dari ketinggian 339 kilometer melalui stasiun antariksa internasional ISS pada 21 September 2002 TU. Nampak posisi tiga kerucut (masing-masing Rinjani, Barujari dan Mas), kawah tapalkuda, kaldera Segara Anak dan lembah Kokok Putih. Sumber: NASA, 2002.

Di sisi timur Danau Segara Anak, atau tepatnya di sisi timur kerucut Barujari dan Mas, menjulang kerucut lain yang jauh lebih besar dan lebih tinggi. Inilah kerucut Rinjani, yang puncaknya berelevasi 3.726 meter dpl. Inilah yang menjadikan Gunung Rinjani menduduki peringkat gunung berapi aktif tertinggi kedua di Indonesia, setelah Gunung Kerinci (propinsi Sumatra Barat). Puncak Rinjani berhiaskan sebuah cekungan kawah dengan beberapa titik solfatara (sumber gas belerang) didalamnya. Letusan Rinjani 1940 berpusat di puncak ini, dalam skala yang kecil. Uniknya, sisi barat kerucut Rinjani nampak tergerus cukup dalam hingga ke kaldera Segara Anak. Gerusan itu merupakan jejak dari peristiwa runtuhnya/longsornya lereng sektor tersebut dalam sejarahnya, hingga membentuk apa yang dikenal sebagai cekungan/kawah tapalkuda nan khas.

Danau Segara Anak bukanlah danau tertutup karena kalderanya sendiri bukanlah cekungan sempurna meski dihiasi oleh tebing-tebing curam bahkan terjal. Di sisi utara kaldera terdapat bagian terbuka sebagai lembah Kokok Putih nan besar, tempat mengalirnya sungai Kokok Putih. Sungai ini mendapatkan airnya dari Danau Segara Anak. Ia menghilir meliuk-liuk hingga bermuara di Laut Bali di utara. Setiap gangguan yang terjadi dalam lingkungan Danau Segara Anak, misalnya oleh masuknya material letusan dalam jumlah besar ke dalam danau, akan berimbas pada aliran sungai Kokok Putih. Banjir bandang pun berkemungkinan terjadi. Oleh karena itu sepanjang lembah sungai ini merupakan salah satu kawasan bahaya Gunung Rinjani.

Secara geografis Gunung Rinjani duduk di kepulauan Sunda Kecil (Bali dan Nusa Tenggara), rumah bagi sejumlah gunung berapi aktif legendaris seperti Gunung Tambora dan Gunung Sangeang Api. Tumbuh kembangnya Gunung Rinjani tak bisa dilepaskan dari subduksi lempeng Australia yang oseanik terhadap lempeng Sunda (Eurasia) yang kontinental. Sedikit berbeda dengan subduksi sejenis yang membentuk pulau Jawa, di Kepulauan Sunda Kecil ini muncul salah satu gejala unik subduksi. Yakni terbentuknya sesar naik busur belakang (back-arc thrust), dalam rupa sesar naik Wetar di sisi timur dan sesar naik Flores di sisi barat. Sama halnya dengan zona subduksi, zona sesar naik ini pun merupakan sumber gempa tektonik potensial dan bisa membangkitkan tsunami. Maka praktis kepulauan Sunda Kecil dikepung oleh jalur sumber gempa dan tsunami, baik di sisi selatan maupun di sisi utaranya.

Selain membentuk jalur sumber gempa, subduksi lempeng Australia terhadap lempeng Sunda juga menghasilkan zona pelelehan yang memproduksi magma. Di kepulauan Sunda Kecil, zona sumber magma itu berada di kedalaman 165 hingga 200 kilometer. Magma yang terbentuk dari kedalaman ini lantas bermigrasi ke atas, menuju bagian kerak bumi tertentu yang berperan sebagai dapur magma. Dari sana magma yang terkumpul kemudian berjuang kembali hingga menyeruak ke paras Bumi sebagai gunung berapi. Aktivitas gunung berapi di kawasan ini dimulai pada 450 ribu tahun silam dengan tumbuhnya Gunung Sembalun di bagian timur. Gunung Rinjani seperti yang kita lihat saat ini tumbuh lebih kemudian, mungkin baru muncul sekitar 12.000 tahun silam.

Gambar 4. Rekonstruksi tubuh gunung berapi kembar Rinjani-Samalas yang dilakukan tim peneliti gabungan Indonesia-Perancis. Gunung Rinjani-Samalas nampak memiliki dua puncak, yakni Puncak Rinjani (elevasi 3.726 meter dpl) dan Puncak Samalas (elevasi 4.200 +/- 100 meter dpl). Eks puncak Samalas kini ditempati oleh kaldera Segara Anak dengan dua kerucut gunung berapi anaknya (Barujari dan Mas). Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Gambar 4. Rekonstruksi tubuh gunung berapi kembar Rinjani-Samalas yang dilakukan tim peneliti gabungan Indonesia-Perancis. Gunung Rinjani-Samalas nampak memiliki dua puncak, yakni Puncak Rinjani (elevasi 3.726 meter dpl) dan Puncak Samalas (elevasi 4.200 +/- 100 meter dpl). Eks puncak Samalas kini ditempati oleh kaldera Segara Anak dengan dua kerucut gunung berapi anaknya (Barujari dan Mas). Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Bentuk tubuh Gunung Rinjani saat ini mengesankan ia terlalu besar bagi sebuah gunung berapi tunggal. Itu benar. Gunung Rinjani lebih merupakan gunung berapi kembar, yakni dua gunung berapi yang saling bersebelahan dan memiliki satu sumber pasokan magma yang sama. Kembaran Rinjani tumbuh di sisi baratnya, di tempat yang kini menjadi Danau Segara Anak. Catatan sejarah dalam Babad Lombok mengindikasikan kembaran Rinjani bernama Gunung Samalas. Rekonstruksi topografis yang dilakukan oleh tim peneliti gabungan Indonesia-Perancis memperlihatkan puncak Samalas memiliki elevasi 4.300 +/- 100 meter dpl. Kedua gunung berapi tersebut nampaknya bertumbuh bersama-sama hingga cukup besar, hingga akhirnya bagian bawah kedua tubuhnya pun menyatu. Sehingga secara keseluruhan gunung berapi besar itu dapat disebut sebagai Gunung Rinjani-Samalas. Fenomena serupa sempat pula terjadi pada Gunung Krakatau sebelum peristiwa tahun 1883 TU. Saat itu pun Gunung Krakatau sejatinya adalah tubuh gunung Rakata, Danan dan Perbuwatan yang menjadi satu.

Jika pernah ada Gunung Samalas di sisi barat Gunung Rinjani, mengapa wajahnya bisa berubah total menjadi kaldera Segara Anak seperti saat ini? Salah satu jawabannya terdapat di Babad Lombok. Dalam bentuk puisi, bagian babad ini berkisah tentang peristiwa mengerikan terkait Gunung Samalas pada tujuh abad silam.

Letusan Samalas 1257

Gunung Rinjani longsor dan Gunung Samalas runtuh, banjir batu gemuruh, menghancurkan Desa Pamatan, rumah-rumah rubuh dan
hanyut terbawa lumpur, terapung-apung di lautan, penduduknya banyak yang mati (baris 274).

Tujuh hari lamanya, gempa dahsyat meruyak bumi, terdampar di Leneng (Lenek), diseret oleh batu gunung yang hanyut, manusia berlari semua, sebahagian lagi naik ke bukit (baris 275).

Bersembunyi di Jeringo, semua mengungsi sisa kerabat raja, berkumpul mereka di situ, ada yang mengungsi ke Samulia, Borok, Bandar, Pepumba dan Pasalun, Serowok, Piling, dan Ranggi, Sembalun, Pajang dan Sapit (baris 276).

Di Nangan dan Palemoran, batu besar dan gelundungan tanah, duri dan batu menyan, batu apung dan pasir, batu sedimen granit, dan batu cangku, jatuh di tengah daratan, mereka mengungsi ke Brang batun (baris 277).

Ada ke Pundung, Buak, Bakang, Tana’ Bea, Lembuak, Bebidas, sebagian ada mengungsi ke bumi Kembang, Kekrang, Pengadangan dan Puka hate-hate lungguh, sebagian ada yang sampai, datang ke Langko, Pejanggik (baris 278).

Semua mengungsi dengan ratunya, berlindung mereka di situ, di Lombok tempatnya diam, genap tujuh hari gempa itu, lalu membangun desa, di tempatnya masing-masing (baris 279).

Baris-baris di atas adalah bagian Babad Lombok yang telah diterjemahkan, dari aslinya berbahasa Jawa Kawi (Jawa Kuno) menjadi bahasa Indonesia. Tanpa perlu menafsirkan lebih lanjut, terlihat jelas bahwa sesuatu terjadi pada Gunung Rinjani-Samalas. Yakni meletusnya puncak Samalas hingga membanjirkan batu-batu besar beraneka ragam jenis dan ukuran serta lumpur. Sementara puncak Rinjani longsor. Peristiwa itu terjadi bersamaan dengan gempa dahsyat selama tujuh hari berturut-turut. Gempa tersebut jelas gempa vulkanik dan jika demikian keras maka letusan Gunung Samalas saat itu tentu sangat besar. Tak heran jika terbentuk kaldera Segara Anak.

Gambar 5. Tebing curam yang tersusun dari timbunan pasir di pantai Luk, pulau Lombok bagian utara. Inilah salah satu jejak kedahsyatan Letusan Samalas 1257 pada tujuh setengah abad silam. Tebing curam setebal 35 meter ini sejatinya sisa dari endapan awan panas Letusan Samalas 1257 yang demikian melimpah. Di titik pantai Luk inilah awan panas memasuki perairan Laut Bali dan menerbitkan tsunami. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Gambar 5. Tebing curam yang tersusun dari timbunan pasir di pantai Luk, pulau Lombok bagian utara. Inilah salah satu jejak kedahsyatan Letusan Samalas 1257 pada tujuh setengah abad silam. Tebing curam setebal 35 meter ini sejatinya sisa dari endapan awan panas Letusan Samalas 1257 yang demikian melimpah. Di titik pantai Luk inilah awan panas memasuki perairan Laut Bali dan menerbitkan tsunami. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Catatan Babad Lombok didukung melimpahnya bukti terjadinya letusan sangat besar, yang berserakan di sekujur pulau Lombok. Di desa Sedau yang berjarak 22 kilometer sebelah barat daya kaldera, terdapat dinding terjal didominasi pasir yang menjulang setinggi 20 meter dari dasar. Dalam dinding ini banyak dijumpai fragmen batuan beku beragam ukuran dan potongan batu apung. Jelas dinding pasir ini merupakan endapan awan panas (piroklastika). Dinding pasir sejenis, bahkan dengan ketinggian hingga 35 meter, dijumpai di pantai Luk, yang berjarak 25 kilometer sebelah barat laut kaldera. Bahkan 30 kilometer sebelah tenggara kaldera, bersisian dengan selat Alas (batas pulau Lombok dan Sumbawa) pun dijumpai endapan sejenis dengan tebal 30 meter. Jelas endapan-endapan tersebut berasal dari aliran awan panas dalam volume sangat besar, ciri khas produk letusan dahsyat. Tengara letusan dahsyat itu juga terlihat dari temuan butir-butir batuapung dalam endapan awan panas. Batuapung yang berlimpah adalah indikator sebuah letusan dahsyat.

Gambar 6. Peta sebaran awan panas Letusan Samalas 1257 di pulau Lombok. Tanda panah menunjukkan jejak pergerakan material awan panas, seperti masih tersisa pada butir-butir batuapung didalamnya. Titik hitam berangka menunjukkan lokasi singkapan endapan awan panas di masa kini berikut ketebalannya (dalam meter). Sementara titik merah menunjukkan lokasi pengambilan perconto (sampel) arang kayu untuk pertanggalan radioaktif. Seluruh perconto konsisten berasal dari tahun 1257 TU. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Gambar 6. Peta sebaran awan panas Letusan Samalas 1257 di pulau Lombok. Tanda panah menunjukkan jejak pergerakan material awan panas, seperti masih tersisa pada butir-butir batuapung didalamnya. Titik hitam berangka menunjukkan lokasi singkapan endapan awan panas di masa kini berikut ketebalannya (dalam meter). Sementara titik merah menunjukkan lokasi pengambilan perconto (sampel) arang kayu untuk pertanggalan radioaktif. Seluruh perconto konsisten berasal dari tahun 1257 TU. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Selain endapan awan panas, pertanda lainnya dari letusan dahsyat Samalas juga nampak dari sebaran tefranya, yakni fragmen material produk letusan yang berjatuhan dari udara dan tak menyatu menjadi batu. Tefra letusan Samalas menyelubungi pulau Lombok dan bahkan sisi timur pulau Bali. Ketebalannya rata-rata dua kali lipat dari tefra produk Letusan Tambora 1815. Di tempat yang kini menjadi kota Mataram pada saat itu bahkan dihujani tefra hingga membentuk lapisan setebal 70 centimeter.

Berdasarkan pengukuran pertanggalan karbin radioaktif pada balok-balok kayu yang mengarang (menjadi arang) di dalam endapan awan panas, dapat ditentukan bahwa letusan dahsyat tersebut terjadi pada tahun 1257 TU. Sebaran tefra yang lebih banyak mengarah ke barat menjadi indikasi bahwa pada saat itu angin regional berhembus ke arah barat. Sehingga letusan itu terjadi pada musim kemarau. Lebih persisnya lagi letusan dahsyat tersebut, yang untuk selanjutnya dinamakan Letusan Samalas 1257, terjadi dalam waktu kapan saja di antara Mei hingga Oktober 1257 TU.

Seberapa dahsyat letusan tersebut?

Sebuah tim peneliti gabungan Indonesia-Perancis telah meneliti aspek-aspek Letusan Samalas 1257. Dipimpin oleh Franck Lavigne, di dalam tim gabungan ini terdapat beberapa vulkanolog papan atas Indonesia. Seperti Surono atau lebih akrab dengan nama Mbah Rono (saat itu masih menjabat Kepala PVMBG) dan Indyo Pratomo (dari Museum Geologi Bandung). Atas kerja keras merekalah kini kita tahu apa yang terjadi pada Gunung Rinjani-Samalas pada 1257 TU itu.

Letusan Samalas 1257 adalah letusan gunung berapi dengan kedahsyatan tak terperi dan tak pernah terbayangkan sebelumnya. Letusan dahsyat ini menyemburkan debu vulkanik teramat pekat secara vertikal hingga membentuk kolom hitam raksasa mirip tangan sangat besar seakan hendak meninju langit. Puncak kolom debu vulkanik pekat ini menjangkau ketinggian antara 34 hingga 52 kilometer dpl. Pada ketinggian ini debu vulkanik pekat itu lantas melebar ke samping. Sehingga secara keseluruhan kini terbentuk pemandangan menyerupai cendawan/payung raksasa, salah satu ciri khas dalam letusan-letusan dahsyat gunung berapi. Yakni letusan berskala 4 VEI (Volcanic Explosivity Index) atau lebih. Beberapa waktu kemudian, awan cendawan ini pun meluruh, jatuh kembali ke Bumi oleh tarikan gravitasi. Material letusan yang berjatuhan inilah yang kemudian melampar ke segala arah di paras Bumi sebagai awan panas.

Gambar 7. Peta sebaran debu vulkanik produk Letusan Samalas 1257 di pulau Lombok. Garis-garis menunjukkan kontur ketebalan endapan debu vulkanik (dalam centimeter). Titik-titik putih menunjukkan lokasi singkapan endapan debu vulkanik di masa kini yang digunakan untuk merekonstruksi kontur ketebalan debu vulkanik. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Gambar 7. Peta sebaran debu vulkanik produk Letusan Samalas 1257 di pulau Lombok. Garis-garis menunjukkan kontur ketebalan endapan debu vulkanik (dalam centimeter). Titik-titik putih menunjukkan lokasi singkapan endapan debu vulkanik di masa kini yang digunakan untuk merekonstruksi kontur ketebalan debu vulkanik. Sumber: Lavigne dkk, 2013.

Awan panas Letusan Samalas 1257 sebagian besar membanjir ke utara, meluncur jauh hingga lebih dari 20 kilometer untuk kemudian tercebur ke Laut Bali. Sementara sisanya memilih mengalir ke selatan untuk kemudian bercabang dua. Satu cabang berbelok ke barat daya dan menjalar hingga sejauh 40 kilometer lebih sebelum kemudian memasuki Selat Lombok. Apa yang kini menjadi kota Mataram, pada saat itu adalah salah satu jalur lintasan awan panas Letusan Samalas 1257 dengan ketebalan bermeter-meter yang menjadi bagian cabang barat daya ini. Dan cabang kedua berbelok ke tenggara dan mengalir sejauh lebih dari 30 kilometer lantas masuk ke Selat Alas. Sebelum tercebur ke perairan Selat Alas, awan panas cabang tenggara ini melintasi apa kini menjadi kota Selong, ibukota Kabupaten Lombok Timur. Di sini pun ketebalan awan panas itu masih berpuluh meter.

Baik di Laut Bali, Selat Lombok maupun Selat Alas, terceburnya material awan panas ke dalam perairan-perairan tersebut dalam volume yang sangat besar menghasilkan olakan air laut yang tak kalah besarnya. Olakan inilah yang menjalar sebagai tsunami. Tsunami inilah salah satu kekhasan Letusan Samalas 1257, meski fenomena serupa yang juga teramati dalam Letusan Tambora 1815 berabad kemudian. Berbeda dengan Gunung Krakatau, Gunung Rinjani-Samalas berdiri di tengah-tengah daratan dan jauh dari pesisir. Tapi oleh letusannya yang demikian dahsyat hingga memuntahkan rempah letusan dalam volume sangat besar, maka awan panas yang diproduksinya pun sangat berlimpah. Akibatnya awan panas itu sanggup menjalar jauh dan memasuki perairan dalam volume yang masih cukup besar. Karena volume awan panasnya lebih besar, tsunami Letusan Samalas 1257 mungkin juga lebih besar ketimbang yang dihasilkan Letusan Tambora 1815. Namun sebagai longsoran material yang memasuki perairan, tsunami Letusan Samalas 1257 pun takkan menjalar terlalu jauh dari perairan Laut Bali. Meski mungkin masih sanggup menghasilkan kerusakan signifikan dan merenggut korban jiwa terutama di pesisir pulau Jawa bagian utara serta pulau Kalimantan dan pulau Sulawesi bagian selatan.

Selain menghempaskan awan panas, Letusan Samalas 1257 juga menyemburkan debu vulkanik dalam jumlah yang tak kalah banyak. Sekujur pulau Lombok pun berubah abu-abu dibedaki debu. Ketebalan endapan debu vulkanik bervariasi antara 20 hingga lebih dari 90 centimeter. Bahkan pulau Bali sisi timur pun tak lepas tertimbuni debu hingga setebal 10 centimeter. Sementara sebagian pulau Jawa dibedaki debu vulkanik setebal antara 1 hingga 5 centimeter. Hembusan angin regional dari timur menyebabkan debu vulkanik lebih banyak ditebarkan ke arah barat dari pulau Lombok. Namun dengan tingginya kolom debu vulkanik yang terinjeksi ke langit serta sangat besarnya volume magma yang dimuntahkan, praktis menjadikan rempah letusan memasuki lapisan stratosfer. Untuk selanjutnya ia pun terdistribusikan oleh arus-arus udara didalamnya hingga akhirnya menyelimuti hampir sekujur ruang udara Bumi.

Gambar 8. Batang kayu yang telah mengarang (menjadi arang) di dalam singkapan pasir yang adalah endapan awan panas Letusan Samalas 1257, tersingkap di tepi sungai Luk, pulau Lombok bagian utara. Proses pengarangan batang kayu ini terjadi bersamaan dengan terjangan awan panas Letusan Samalas 127 yang bersuhu tinggi. Arang ini dijumpai dalam ekspedisi Badan geologi ke Gunung Rinjani pada 2014 TU silam. Sumber: Oki Oktariadi, 2014, komunikasi pribadi.

Gambar 8. Batang kayu yang telah mengarang (menjadi arang) di dalam singkapan pasir yang adalah endapan awan panas Letusan Samalas 1257, tersingkap di tepi sungai Luk, pulau Lombok bagian utara. Proses pengarangan batang kayu ini terjadi bersamaan dengan terjangan awan panas Letusan Samalas 127 yang bersuhu tinggi. Arang ini dijumpai dalam ekspedisi Badan geologi ke Gunung Rinjani pada 2014 TU silam. Sumber: Oki Oktariadi, 2014, komunikasi pribadi.

Tim peneliti gabungan menemukan volume debu vulkanik yang mengguyur pulau Lombok dan sekitarnya berkisar antara 5,6 hingga 7,6 kilometer kubik, yang setara dengan 2 hingga 2,8 kilometer material sepadat batuan atau DRE (dense rock equivalent). Sementara volume awan panasnya yang melampar di daratan mencapai 14,5 kilometer kubik, setara dengan 8 kilometer kubik material sepadat batuan. Itu hampir tiga kali lipat lebih banyak ketimbang volume awan panas Letusan Tambora 1815. Tim juga menemukan Letusan Samalas 1257 juga membuat puncak Samalas (dengan volume sekitar 15,4 kilometer kubik material sepadat batuan) terpangkas habis. Sebagai gantinya adalah sebuah kawah raksasa atau kaldera yang memiliki volume sekitar 18,4 kilometer kubik material sepadat batuan, Di dalam kaldera ini tersekap rempah letusan sebanyak 3,7 kilometer kubik material sepadat batuan. Mereka terlalu berat sehingga tak sanggup terlontar jauh. Selain itu ditemukan pula bahwa Letusan Samalas 1257 berpengaruh besar terhadap puncak Rinjani. Yakni menyebabkan lereng puncak sektor barat rontok sebagai letusan lateral, memuntahkan sekitar 2,5 kilometer kubik material sepadat batuan.

Bila segenap kaldera Segara Anak beserta isinya dan kawah tapalkuda Rinjani merupakan ekspresi paras Bumi dari pengeluaran magma besar-besaran dalam Letusan Samalas 1257, maka letusan itu menghamburkan sekurangnya 40 kilometer kubik magma sepadat batuan. Sebagai pembanding, Letusan Tambora 1815 menyemburkan 33 kilometer kubik magma sepadat batuan. Jika volume rempah letusan (non-sepadat batuan) dari Tambora adalah sekitar 160 kilometer kubik, maka dengan anggapan bahwa densitas (massa jenis) magma Samalas serupa Tambora, Letusan Samalas 1257 menghamburkan tak kurang dari 195 kilometer kubik magma. Dengan demikian Letusan Samalas 1257 menjadi letusan terdahsyat yang pernah terjadi di paras Bumi dalam kurun 7.000 tahun terakhir. Ia juga menumbangkan rekor yang semula dipegang Gunung Tambora dengan kukuh. Skala letusan Samalas ini adalah 7 VEI. Volume magma yang dimuntahkan Letusan Samalas 1257 sekaligus menjadikan Letusan Krakatau 1883 (20 kilometer kubik) terasa begitu kerdil. Tim peneliti gabungan tersebut juga menemukan bahwa dalam puncak kedahsyatannya, Letusan Samalas 1257 menyemburkan tak kurang dari 1,1 juta ton magma sepadat batuan per detik. Massa total magma yang dilepaskan mencapai tak kurang dari 99 milyar ton.

Tim peneliti gabungan Indonesia-Perancis itu menggarisbawahi bahwa volume magma Letusan Samalas 1257 yang mereka simpulkan sejatinya hanyalah volume minimal. Mereka belum memperhitungkan seberapa banyak awan panas yang masuk ke dalam laut. Juga seberapa banyak debu yang tersebar hingga jarak yang sangat jauh dari Gunung Rinjani-Samalas. Sebagai pembanding, dalam Letusan Tambora 1815, dari 33 kilometer kubik magma sepadat batuan yang dimuntahkan sebanyak 26,2 kilometer kubik (sepadat batuan) diantaranya merupakan debu vulkanik yang tersebar sangat jauh.

Gambar 9. Salah satu singkapan tefra Letusan Samalas 1257 yang terletak di Gunungsari, sebelah utara kota Mataram (lokasi nomor 9 dalam peta). Jejak kedahsyatan letusan tersebut tertera di sini, sebagai endapan pasir dan batuapung berlapis tiga (masing-masing ditandai sebagai F1, F2 dan F3). Menandakan sedikitnya terjadi tiga erupsi bertipe Plinian. Sumber Lavigne dkk, 2013.

Gambar 9. Salah satu singkapan tefra Letusan Samalas 1257 yang terletak di Gunungsari, sebelah utara kota Mataram (lokasi nomor 9 dalam peta). Jejak kedahsyatan letusan tersebut tertera di sini, sebagai endapan pasir dan batuapung berlapis tiga (masing-masing ditandai sebagai F1, F2 dan F3). Menandakan sedikitnya terjadi tiga erupsi bertipe Plinian. Sumber Lavigne dkk, 2013.

Berdasarkan eksistensi kristal-kristal plagioklas yang tersisipi kristal silika ter-rehomogenisasi, tim memperkirakan suhu magma Letusan Samalas 1257 sebesar 1.000° Celcius. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa Letusan Samalas 1257 melepaskan energi termal sebesar tak kurang dari 39.000 megaton TNT. Sebagai ilustrasi untuk menggambarkan betapa besarnya energi letusan ini, kumpulkan 1,95 juta butir bom nuklir sekelas Little Boy yang menghancurkan Hiroshima di akhir Perang Dunia 2 di satu tempat. Lalu ledakkanlah bersama-sama. Sebesar itulah energi termal Letusan Samalas 1257. Sebagai pembanding lagi, Letusan Tambora 1815 melepaskan energi ‘hanya’ sebesar 27.000 megaton TNT.

Zaman Es Kecil

Dampak langsung Letusan Samalas 1257 terkisah dalam Babad Lombok, dimana Pamatan (ibukota kerajaan Lombok) dihancurkan oleh letusan tersebut. Jika mengacu pada apa yang terjadi pada kerajaan-kerajaan di pulau Sumbawa saat berhadapan dengan Letusan Tambora 1815 berabad kemudian, jelas kematian besar-besaran terjadi pada penduduk di pulau Lombok dan (sebagian) pulau Bali. Dapat dikatakan bahwa telah terjadi kematian penduduk dalam jumlah besar-besaran di Lombok dan Bali. Ini membuat struktur organisasi kehidupan masyarakat menjadi hancur. Sehingga ditengarai membuat Kertanegara tak kesulitan menguasai Bali dan Lombok kala menggerakkan balatentara Singhasari menggempur wilayah ini pada 1284 TU.

Gambar 10. Simulasi dampak global Letusan Samalas 1257 dalam bentuk penurunan suhu rata-rata per region (berdasarkan dua model). Sumbu datar (horizontal) menunjukkan angka tahun, sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan garis-garis lintang (N untuk Lintang Utara dan S untuk Lintang Selatan). Meski penurunan suhu rata-rata global akibat letusan dahsyat ini berkisar 1° Celcius di bawah normal, namun bagi region lingkar kutub utara bisa mencapai 6° Celcius di bawah normal. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Gambar 10. Simulasi dampak global Letusan Samalas 1257 dalam bentuk penurunan suhu rata-rata per region (berdasarkan dua model). Sumbu datar (horizontal) menunjukkan angka tahun, sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan garis-garis lintang (N untuk Lintang Utara dan S untuk Lintang Selatan). Meski penurunan suhu rata-rata global akibat letusan dahsyat ini berkisar 1° Celcius di bawah normal, namun bagi region lingkar kutub utara bisa mencapai 6° Celcius di bawah normal. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Namun dampak global letusan dahsyat inilah yang menggetarkan dunia. Seperti halnya letusan-letusan dahsyat gunung berapi lainnya, Letusan Samalas 1257 pun berdampak serius. Awan panasnya memang sebatas melumuri pulau Lombok dalam bara, dengan sebagian diantaranya tercebur ke laut dan melimburkan tsunami. Namun debu vulkaniknya mencekik dunia. Demikian halnya dengan gas Belerang (sulfurdiosida)-nya yang disemburkan ke udara. Diperkirakan Letusan Samalas 1257 menyemburkan tak kurang dari 55 juta ton gas sulfurdioksida. Di atmofer, gas belerang ini segera bereaksi dengan butir-butir uap air hingga membentuk aerosol asam sulfat. Diperkirakan massa aerosol asam sulfat tersebut tak kurang dari 370 juta ton. Bersama debu vulkanik, eksistensi aerosol asam sulfat dalam lapisan stratosfir membentuk sejenis tabir surya alamiah. Ia mereduksi kuantitas cahaya Matahari yang seharusnya tiba di paras Bumi. Sebagai akibatnya reaksi berantai dampak global Letusan Samalas 1257 pun terpantik.

Berkurangnya intensitas cahaya Matahari yang diterima Bumi membuat suhu udara rata-rata paras Bumi menurun. Imbasnya, tingkat penguapan air pun ikut menurun. Sehingga cuaca menjadi kacau-balau. Di sisi lain tutupan salju dan es meluas. Akibatnya tanaman pangan yang sensitif terhadap perubahan suhu pun sangat terpengaruh. Produksi pangan merosot drastis. Kelaparan pun melanda. Di saat bersamaan, sanitasi memburuk khususnya di kawasan yang diguyur hujan lebih deras dari normal. Bibit penyakit pun mulai berpesta pora. Dikombinasikan dengan udara yang mendingin, maka penyakit pun bergentayangan kian jauh hingga melampaui wilayah tradisionalnya. Inilah mimpi terburuk yang harus dihadapi dunia kala berhadapan dengan sebuah letusan dahsyat gunung berapi, horor yang lebih dikenal dengan nama musim dingin vulkanis.

Musim dingin vulkanis Letusan Samalas 1257 nan dahsyat terekspresikan dari berkurangnya intensitas penyinaran Matahari hingga 11,5 watt per meter persegi di bawah normalnya. Konsekuensinya suhu rata-rata paras Bumi menurun hingga hampir 1° Celcius di bawah normal. Nilai tersebut adalah penurunan suhu rata-rata global. Karena paras Bumi terdiri dari region berbeda-beda mulai tropis, subtropis hingga lingkar kutub, maka penurunan suhu paras Bumi di tiap region sejatinya berbeda-beda. Secara umum dapat dikatakan bahwa kian menjauh dari garis khatulistiwa maka nilai penurunan suhu paras Bumi akan kian lebih besar dibanding rata-rata global. Sehingga region subtropis dan kutub mengalami penurunan suhu jauh lebih besar ketimbang 1° Celcius. Ini menjadi pemicu berbagai anomali cuaca dalam satu bagian episode anomali iklim yang kerap disebut sebagai zaman es kecil.

Gambar 11. Simulasi dampak global Letusan Samalas 1257 dalam bentuk anomali curah hujan global (berdasarkan satu model). Sumbu datar (horizontal) menunjukkan garis-garis bujur (E untuk Bujur Timur dan W untuk Bujur Barat). Sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan garis-garis lintang (N untuk Lintang Utara dan S untuk Lintang Selatan). Terlihat kecuali sebagian Afrika dan Amerika Selatan, hampir segenap daratan mengalami penurunan curah hujan. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Gambar 11. Simulasi dampak global Letusan Samalas 1257 dalam bentuk anomali curah hujan global (berdasarkan satu model). Sumbu datar (horizontal) menunjukkan garis-garis bujur (E untuk Bujur Timur dan W untuk Bujur Barat). Sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan garis-garis lintang (N untuk Lintang Utara dan S untuk Lintang Selatan). Terlihat kecuali sebagian Afrika dan Amerika Selatan, hampir segenap daratan mengalami penurunan curah hujan. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Catatan-catatan dari Eropa masa itu menggambarkan betapa dahsyat situasi yang mendera kawasan pasca 1257 TU. Hujan deras salah musim yang mengguyur sepanjang musim panas dan gugur tahun 1257 dan 1258 TU menghancurkan lahan pertanian di Inggris, Jerman bagian barat, Perancis dan Italia bagian utara. Kelaparan pun merajalela. Inggris paling terpukul oleh bencana kelaparan ini. Para petani yang mengalami gagal panen memilih pergi ke London bersama keluarganya, dalam upaya putus asa untuk mendapatkan bahan makanan. Korban jiwa pun berjatuhan. Sedemikian parahnya bencana kelaparan di Inggris, sehingga Richard of Cornwall (raja Jerman) berinisiatif mengumpulkan gandum dari tanah Jerman dan Belanda untuk disumbangkan ke Inggris. Senyampang Jerman sendiri juga sedang diterpa kesulitan. Bencana kelaparan dalam skala yang lebih kecil juga merajalela di Perancis dan Italia bagian utara. Harga bahan makanan meroket luar biasa. Di luar Eropa, bencana kelaparan tercatat juga berkecamuk di kawasan Asia Barat, tepatnya di Irak, Suriah dan Turki tenggara. Bencana kelaparan ini dihubung-hubungkan pula dengan invasi Mongol (di bawah pimpinan Hulagu Khan) ke kawasan ini, yang berujung pada tergulingnya Dinasti Abbasiyah.

Selain bencana kelaparan, bibit penyakit pun merebak seiring menurunnya sanitasi lingkungan akibat suhu rata-rata yang menurun dari normal ditunjang deraan hujan deras berkepanjangan. Penyakit menular bergentayangan di antara kawanan hewan ternak seperti domba, yang memperparah derajat kelaparan. Penyakit menular pun merajalela di kalangan rakyat jelata dan merenggut nyawa. Hingga April 1259 TU, wabah penyakit diketahui telah berkecamuk hebat di London (Inggris), Paris dan bagian Perancis lainnya, Italia serta Austria. Wabah penyakit itu memiliki sejumlah gejala yang mirip epidemi influenza, namun apa yang sebenarnya menjangkiti umat manusia saat itu belum diketahui dengan pasti.

Selain dari catatan-catatan tersebut, jejak kedahsyatan Letusan Samalas 1257 juga terekam dalam lapisan-lapisan es di lingkar kutub, baik di kutub utara maupun selatan. Pengeboran-pengeboran di padang es yang terletak di pulau Greeenland, Arktika Kanada dan Antartika memperlihatkan adanya konsentrasi asam sulfat sangat tinggi dalam lapisan es yang berasal dari sekitar tahun 1258 TU. Asam sulfat tersebut mengandung jejak-jejak penanda yang sama dengan aerosol asam sulfat produk letusan dahsyat gunung berapi. Konsentrasi asam sulfatnya cukup tinggi, dua kali lebih tinggi ketimbang asam sulfat produk Letusan Tambora 1815 dan delapan kali lebih tinggi dari asam sulfat produk Letusan Krakatau 1883 yang ada di inti pengeboran (core) yang sama. Melimpahnya asam sulfat vulkanis pada lapisan es yang berasal dari sekitar tahun 1258 TU telah diketahui sejak lama sekaligus memastikan bahwa lokasi gunung berapi yang meletus dahsyat terletak di region tropis.

Sebelum 2013 TU sempat muncul dugaan bahwa gunung berapi penyebab anomali cuaca dan limpahan asam sulfat itu adalah Gunung Harrah Rahat (Saudi Arabia) melalui Letusan Rahat 1256. Namun dengan volume magma Letusan Rahat 1256 ‘hanya’ setengah kilometer kubik, dampak yang ditimbulkannya takkan mengglobal. Kandidat berikutnya adalah Gunung el Chichon (Meksiko), yang diketahui meletus pada rentang waktu kapan saja di antara tahun 1260 hingga 1460 TU, berdasarkan pertanggalan radioaktif. Namun Letusan el Chichon ini pun meragukan, karena diperkirakan memiliki skala letusan ‘hanya’ 5 VEI, yang setara pengeluaran magma antara 1 hingga 10 kilometer kubik saja. Dengan kata lain Letusan el Chichon saat itu lebih lemah ketimbang Letusan Krakatau 1883. Padahal konsentrasi asam sulfat yang ditemukan pada lapisan es dari sekitar tahun 1258 TU adalah delapan kali lebih besar ketimbang yang dihasilkan Letusan Krakatau 1883.

Gambar 12. Kombinasi data yang menunjukkan jejak-jejak Letusan Samalas 1257 dalam lembaran es di kutub utara (diwakili Greenland) dan kutub selatan (Antartika). Terlihat konsentrasi sulfat yang sangat tinggi baik di kutub utara maupun selatan. Juga terlihat terjadinya penurunan intensitas sinar Matahari yang diterima paras Bumi pasca Letusan Samalas 1257. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Gambar 12. Kombinasi data yang menunjukkan jejak-jejak Letusan Samalas 1257 dalam lembaran es di kutub utara (diwakili Greenland) dan kutub selatan (Antartika). Terlihat konsentrasi sulfat yang sangat tinggi baik di kutub utara maupun selatan. Juga terlihat terjadinya penurunan intensitas sinar Matahari yang diterima paras Bumi pasca Letusan Samalas 1257. Sumber: Schneider dkk, 2008.

Kombinasi bencana kelaparan dan wabah penyakit jelas merenggut banyak korban jiwa. Ekskavasi arkeologis di Spitalfields, London (Inggris) saja mengungkap ratusan kerangka manusia yang seluruhnya tewas hanya dalam setahun pasca Letusan Samalas 1257. Inilah salah satu bukti dahsyatnya bencana kelaparan dan wabah penyakit tersebut. Meski begitu seberapa besar jumlah korban jiwanya dalam lingkup global takkan pernah bisa diketahui. Sebagai pembanding, dampak langsung Letusan Tambora 1815 merenggut sekitar 71.000 jiwa. Namun dampak tak langsungnya menelan tak kurang dari sejuta korban jiwa secara global. Letusan Samalas 1257 mungkin merenggut korban lebih besar lagi.

Letusan Rinjani 2015

Kini, tujuh setengah abad kemudian, Gunung Rinjani kembali menggeliat. PVMBG mencatat intensitas letusan memperlihatkan kecenderungan menguat sejak 2 November 2015 TU tengah hari. Gempa tremor menerus terjadi sepanjang 2 hingga 5 November 2015 TU, mengindikasikan letusan terjadi secara terus-menerus pada saat itu. Selain membumbungkan debu vulkanik, puncak Barujari juga melelehkan lava pijar ke arah timur laut. Namun sejauh ini bongkahan batu, kerikil dan pasir dalam rempah letusan masih berjatuhan di sekujur tubuh kerucut Barujari saja.

Dengan semua fakta tersebut, akankah letusan Rinjani kali ini berkembang membesar? Akankah ia berkembang menjadi sedahsyat Letusan Kelud 2014? Atau bahkan akankah letusan ini berkembang lebih jauh lagi hingga menyamai leluhurnya tujuh setengah abad silam dalam Letusan Samalas 1257 yang demikian dahsyat?

Jawaban singkatnya, tidak. Lebih teknisnya, peluang ke arah letusan yang lebih besar adalah kecil. Sementara peluang terjadinya letusan dahsyat adalah sangat kecil.

Gambar 13. Grafik RSAM Gunung Rinjani dalam periode 27 Oktober hingga 5 November 2015 TU. Sumbu datar (horizontal) menunjukkan tanggal sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan energi letusan (tanpa satuan). Terlihat ada peningkatan energi letusan semenjak 2 November 2015 TU, namun setelah itu berfluktuasi. Sumber: PVMBG, 2015.

Gambar 13. Grafik RSAM Gunung Rinjani dalam periode 27 Oktober hingga 5 November 2015 TU. Sumbu datar (horizontal) menunjukkan tanggal sementara sumbu tegak (vertikal) menunjukkan energi letusan (tanpa satuan). Terlihat ada peningkatan energi letusan semenjak 2 November 2015 TU, namun setelah itu berfluktuasi. Sumber: PVMBG, 2015.

Mengapa? Aktivitas Gunung Rinjani pada saat ini terpusat di kerucut Barujari dalam kaldera Segara Anak. Aktivitas semacam ini merupakan ciri khas aktivitas pascakaldera, yakni aktivitas vulkanik yang tumbuh berkembang setelah letusan dahsyat yang membentuk kaldera. Aktivitas pascakaldera ditandai dengan munculnya lubang letusan di dasar/tepi kaldera sebuah gunung berapi. Darinya tersembur rempah-rempah letusan dari erupsi berenergi lemah sehingga tertimbun di sekeliling lubang letusan. Lambat laun timbunan rempah-rempah letusan itu membentuk kubah/kerucut vulkanis yang kian lama kian membesar. Kerucut vulkanis dalam kaldera acap disebut sebagai gunung berapi anak. Inilah ciri khas itu, aktivitas pascakaldera hampir selalu berupa aktivitas vulkanik membangun. Yakni membangun tubuh sebuah gunung berapi baru. Bukan jenis aktivitas vulkanik yang merusak.

Aktivitas yang membangun itu bakal terus berlangsung, membuat tubuh gunung berapi anak kian bongsor saja. Hingga akhirnya ia akan begitu meraksasa, menyamai atau bahkan malah melampaui ukuran induknya. Inilah titik balik dimana gunung berapi tersebut akan berubah, dari semula ber-aktivitas membangun menjadi merusak. Pada momen inilah letusan besar atau bahkan letusan dahsyat berkemungkinan terjadi. Terlebih jika induk gunung berapi tersebut pernah memiliki sejarah letusan dahsyat di masa silam, yang ditandai dengan eksistensi kaldera.

Jika mengacu pola tersebut, letusan Rinjani saat ini masih tergolong sebagai aktivitas vulkanik membangun. Kerucut Barujari dan Mas yang ada di dalam kaldera Segara Anak sejatinya merupakan gunung berapi anak. Sepanjang sejarahnya (terhitung semenjak 1847 TU), aktivitas vulkanik di kerucut Barujari terbatasi hanya pada letusan-letusan berskala antara 0 hingga 2 VEI. Satu-satunya letusan yang lebih besar adalah Letusan Rinjani 1994 yang berskala 3 VEI, atau memuntahkan magma di antara 10 hingga 100 juta meter kubik. Sedangkan aktivitas vulkanik yang merusak pada umumnya ditandai dengan letusan berskala minimal 4 VEI, atau minimal memuntahkan 100 juta meter kubik magma. Contoh letusan berskala 4 VEI misalnya Letusan Kelud 2014 dan Letusan Sangeang Api 2014, keduanya terjadi di tahun 2014 TU lalu. Bila mengacu pada pola ini, Letusan Rinjani 2015 mungkin takkan melampaui skala 2 atau 3 VEI.

Indikasi lain bahwa Letusan Rinjani 2015 berpeluang sangat kecil untuk berkembang menjadi letusan yang lebih besar terlihat dari data kegempaan hingga saat ini. Catatan aktivitas Gunung Rinjani yang dipublikasikan PVMBG memperlihatkan pasokan magma segar, yang dicirikan melalui gempa vulkanik dalam (VA) dan gempa vulkanik dangkal (VB), tak mengalami peningkatan dramatis. Hal itu diperlihatkan oleh absennya kedua jenis gempa tersebut sejak awal November. Padahal dalam periode 25-31 Oktober 2015 TU tercatat terjadi 50 gempa vulkanik dalam dan 44 gempa vulkanik dangkal. Sebaliknya sejak awal November justru hanya terekam gempa tremor. Gempa vulkanik yang satu ini merupakan pertanda degasifikasi (pelepasan gas-gas vulkanik dari magma saat magma segar sudah hampir tiba di dasar lubang letusan Barujari).

Pertanda yang lebih jelas terlihat dari data RSAM (realtime seismic amplitude measurement), yang mencerminkan energi Letusan Rinjani 2015. Data RSAM memperlihatkan Letusan Rinjani kali ini mengalami peningkatan semenjak tengah hari 2 November 2015 TU. Tetapi selepas itu Letusan Rinjani berfluktuasi, kadang melemah sedikit dan sebaliknya kadang menguat sedikit. Meski demikian dapat dikatakan bahwa tidak terdeteksi adanya lonjakan energi letusan dalam skala besar-besaran. Maka dari itu dapat dikatakan bahwa peluang terjadinya letusan Rinjani yang lebih besar, apalagi letusan dahsyat adalah sangat kecil.

Referensi :

PVMBG. 2015. Peningkatan Tingkat Aktivitas G. Rinjani Dari Level I (Normal) Ke Level II (Waspada), 25 Oktober 2015. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI, 26 Oktober 2015.

PVMBG. 2015. Evaluasi Data Pengamatan Gunung Rinjani, Nusa Tenggara Barat, Hingga 5 November 2015. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI, 9 November 2015.

Global Volcanism Program. 2015. Rinjani. Smithsonian Institution

Lavigne dkk. 2013. Source of the Great A.D. 1257 Mystery Eruption Unveiled, Samalas Volcano, Rinjani Volcanic Complex, Indonesia. Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS), vol. 110, no. 42, 16742–16747.

Geay dkk. 2007. Volcanoes and ENSO over the Past Millennium. Journal of Climate, vol 21, 3134-3148.

Schneider dkk. 2008. Climatic Impacts of the Largest Volcanic Eruption of the Last Millennium. CCSM Workshop 2008, National Center for Atmospheric Research.

Stothers. 2000. Climactic and Demographic Consequence of the Massive Volcanic Eruption of 1258. Climactic Change, vol. 45 (2000) 361-374.

Asnawir dkk. 2010. Rinjani and Propok Volcanics as a Heat Sources of Geothermal Prospects from Eastern Lombok, Indonesia. Jurnal Geoaplika, vol. 5, no. 1 (2010), 001-009.

Solikhin dkk. 2010. Geochemical and Thermodinamic Modeling of Segara Anak Lake and the 2009 Eruption of Rinjani Volcano, Lombok, Indonesia. Jurnal Geologi Indonesia, vol. 5, no. 4 (Desember 2010), 227-239.

Kupas-Hoax: Asteroid Besar Pemicu Kiamat Jatuh Sebentar Lagi?

Bangkok, Senin 7 September 2015 Tarikh Umum (TU) pagi. Denyut jantung kota metropolitan yang juga adalah ibukota Thailand itu mulai meninggi, layaknya hari-hari kerja biasanya di sebuah kota besar. Arus lalu lintas memadat dan kadang macet di jalan-jalan raya yang menjadi urat nadinya. Semua seakan berjalan seperti biasa. Terkecuali saat jarum jam tepat menunjuk pukul 08:40 setempat. Saat mendadak seberkas cahaya terang melesat dari timur ke barat, tepat di atas kota. Dengan langit kebiruan nan bersih nyaris tanpa tutupan awan, cahaya terang berwarna keputih-putihan itu amat jelas terlihat. Banyak orang menyaksikannya. Sejumlah mobil yang kebetulan dilengkapi kamera dasbor pun merekamnya. Hanya sejurus cahaya benderang itu nampak, berdetik kemudian ia kembali lenyap.

Peristiwa Senin pagi itu sontak menggegerkan Bangkok. Dan dalam beberapa jam kemudian peristiwa tersebut, yang lantas lebih dikenal sebagai Peristiwa Bangkok 2015, pun mendunia. Rekaman-rekaman kamera dasbor tentangnya segera menjadi viral. Spekulasi pun merebak. Apa yang sesungguhnya terjadi baru dipahami dalam berbelas jam kemudian. Diawali saat jejaring pengawasan penegakan larangan ujicoba nuklir global dalam segala matra yang bertajuk CTBTO (the Comprehensive nuclear Test Ban Treaty Organization) melansir temuannya. Peristiwa Bangkok 2015 terekam dalam jejaring mereka khususnya melalui radas (instrumen) mikrobarometer pada sedikitnya lima stasiun pemantau.

Gambar 1. Meteor-sangat terang pada Peristiwa Bangkok 2015, seperti terekam dalam kamera dasbor salah satu mobil yang sedang melaju ke utara di pinggiran kota Bangkok. Meteor-sangat terang ini kemungkinan besar berasal dari sebutir asteroid-tak-dikenal seukuran 3,7 meter yang memasuki atmosfer Bumi di atas Bangkok (Thailand) pada 7 September 2015 TU. Sumber Anonim, 2015.

Gambar 1. Meteor-sangat terang pada Peristiwa Bangkok 2015, seperti terekam dalam kamera dasbor salah satu mobil yang sedang melaju ke utara di pinggiran kota Bangkok. Meteor-sangat terang ini kemungkinan besar berasal dari sebutir asteroid-tak-dikenal seukuran 3,7 meter yang memasuki atmosfer Bumi di atas Bangkok (Thailand) pada 7 September 2015 TU. Sumber Anonim, 2015.

Radas mikrobarometer dalam CTBTO sejatinya ditujukan untuk mendeteksi aksi pelepasan energi tinggi yang menjadi salah satu ciri khas ledakan nuklir khususnya di matra atmosfer dengan cara mendeteksi gelombang infrasonik sebagai hasil transformasi dari gelombang kejut ledakan. Namun radas yang sama juga berkemampuan mendeteksi pelepasan energi tinggi dari sumber lain, misalnya dalam kejadian meteor-sangat terang (fireball) atau bahkan boloid (bolide). Dan lima stasiun CTBTO merekam penjalaran gelombang infrasonik yang konsisten dengan boloid dalam Peristiwa Bangkok 2015. Radas mikrobarometer terdekat yang mendeteksinya terletak di Pulau Cocos (Australia) di tengah-tengah Samudera Indonesia yang berjarak 2.900 kilometer dari Bangkok. Sedangkan mikrobarometer terjauh yang masih sanggup mengendusnya berada di Alaska (Amerika Serikat), yang berjarak 10.000 kilometer. Analisis terhadap gelombang-gelombang infrasonik ini memperlihatkan Peristiwa Bangkok 2015 melepaskan energi dalam perkiraan kasar antara 5 hingga 30 kiloton TNT.

Pasca CTBTO giliran badan antariksa Amerika Serikat (NASA) melansir temuannya melalui NASA Near Earth Object Program. Berbekal rekaman sensor optis satelit mata-mata rahasia milik Departemen Pertahanan Amerika Serikat, yang berbagi data astronomi untuk kepentingan sipil melalui NASA secara rutin pasca Peristiwa Chelyabinsk 2013, Peristiwa Bangkok dipastikan merupakan kejadian boloid. Sensor satelit mata-mata merekam pelepasan energi dalam spektrum cahaya tampak (visual) dengan pola menerus (‘zoo event‘) yang khas untuk kejadian meteor-sangat terang maupun boloid. Jadi berbeda dengan detonasi senjata nuklir atmosferik yang spektrumnya berpola diskret (dengan dua puncak). Boloid dalam Peristiwa Bangkok 2015 mengemisikan energi 1.798 Giga Joule dalam spektrum cahaya tampak. Pada saat itu obyek yang melepaskan energi tersebut terdeteksi melaju secepat 16 km/detik (57.600 km/jam).

Gambar 2. Posisi titik pelepasan energi meteor-sangat terang dalam Peristiwa Bangkok 2015 (lingkaran) berdasarkan rekaman gelombang infrasonik dari lima stasiun mikrobarometer yang berbeda dalam jejaring CTBTO. Analisis kasar terhadap data CTBTO memperlihatkan Peristiwa Bangkok 2015 melepaskan energi berkisar 5 hingga 30 kiloton TNT. Sumber: CTBTO, 2015.

Gambar 2. Posisi titik pelepasan energi meteor-sangat terang dalam Peristiwa Bangkok 2015 (lingkaran) berdasarkan rekaman gelombang infrasonik dari lima stasiun mikrobarometer yang berbeda dalam jejaring CTBTO. Analisis kasar terhadap data CTBTO memperlihatkan Peristiwa Bangkok 2015 melepaskan energi berkisar 5 hingga 30 kiloton TNT. Sumber: CTBTO, 2015.

Menggunakan rumus empiris dari Brown dkk (2002) maka diketahui Peristiwa Bangkok 2015 melepaskan energi 3,9 kiloton TNT. Pada dasarnya rekaman sensor satelit mata-mata menghasilkan akurasi jauh lebih tinggi ketimbang pembacaan radas mikrobarometer. Sehingga dapat dikatakan bahwa Peristiwa Bangkok 2015 melepaskan energi 3,9 kiloton TNT. Sejauh ini Peristiwa Bangkok 2015 adalah kejadian boloid paling energetik sepanjang tahun 2015 TU. Meski ia masih belum seberapa bila dibandingkan dengan Peristiwa Bone 2009 yang terjadi pada 8 Oktober 2009 TU di atas Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan (Indonesia) dengan pelepasan energi 60 kiloton TNT. Apalagi bila dibandingkan dengan Peristiwa Chelyabinsk 2013 di sisi barat Pegunungan Ural (Russia) pada 13 Februari 2013 TU yang melepaskan energi 590 kiloton TNT. Sebagai pembanding, letusan bom nuklir Hiroshima di akhir Perang Dunia 2 melepaskan energi 20 kiloton TNT.

Gambar 3. Karakteristik rekaman satelit mata-mata akan pelepasan energi dalam peristiwa meteor-terang/sangat terang (zoo event) dibandingkan dengan ledakan nuklir dengan titik ledak di ketinggian atmosfer. Sumber: Weiss, 2012.

Gambar 3. Karakteristik rekaman satelit mata-mata akan pelepasan energi dalam peristiwa meteor-terang/sangat terang (zoo event) dibandingkan dengan ledakan nuklir dengan titik ledak di ketinggian atmosfer. Sumber: Weiss, 2012.

Berbekal data-data tersebut, simulasi sederhana menggunakan persamaan-persamaan matematis yang diakumulasikan Collins dkk (2005) memperlihatkan boloid itu semula adalah meteoroid yang berupa asteroid kecil. Dengan pelepasan energi maksimum di ketinggian 29 kilometer dpl, meteoroid itu tergolong padat dengan massa jenis sekitar 5 g/cc. Pada kecepatan 16 km/detik, maka massa minimum meteoroid adalah 130 ton. Jika ia berbentuk bola sempurna maka diameternya minimal 3,7 meter. Dianggap sudut antara lintasan meteoroid dengan paras bumi Bangkok adalah 45°, maka kala meteoroid itu memasuki atmosfer Bumi ia berubah menjadi boloid yang akan mencapai puncak kecerlangannya pada ketinggian sekitar 35 kilometer dpl. Selanjutnya ia bakal melepaskan hampir seluruh energi kinetiknya lewat mekanisme airburst (ledakan di udara) pada ketinggian 29 kilometer dpl. Meski nilai energi ini terkesan besar bagi manusia, karena setara kekuatan bom nuklir taktis atau setara seperlima bom nuklir Hiroshima, namun efek panas dan mekaniknya terlalu kecil untuk bisa menghasilkan kerusakan langsung di daratan Bangkok yang persis ada dibawahnya

Berselang setengah bulan kemudian, sebuah kejutan kecil kembali datang dari langit. Sebuah asteroid-tanpa-nama yang belum pernah diketahui sebelumnya melenggang begitu dekat dengan Bumi kita dalam perjalanannya mengelilingi sang Surya. Asteroid tersebut, yang diberi kode asteroid 2015 SK7, dua kali lipat lebih besar ketimbang asteroid-tanpa-nama yang menjadi penyebab Peristiwa Bangkok 2015. Yang mengejutkan, asteroid ini sempat melintas begitu dekat hingga hanya setinggi 20.260 kilometer dpl saja. Hal itu terjadi pada Rabu 23 September 2015 TU pukul 04:44 WIB di atas Samudera Indonesia di dekat Antartika. Sebagai pembanding, ketinggian orbit geostasioner/geosinkron bagi satelit-satelit komunikasi dan cuaca pada umumnya adalah 35.792 kilometer dpl. Yang lebih membuat kita terhenyak, umat manusia baru menyadari kehadiran asteroid 2015 SK7 ini dalam dua hari kemudian. Tepatnya kala sistem penyigi langit semi-otomatis Catalina Sky Survey merekamnya sebagai benda langit sangat redup dengan magnitudo semu +19,8.

Andaikata asteroid 2015 SK7 ini menerobos masuk ke dalam atmosfer Bumi seperti halnya asteroid-tanpa-nama penyebab Peristiwa Bangkok 2015, pemandangan menakjubkan bakal tercipta. Boloid bakal terbentuk dan pada puncaknya jauh lebih terang ketimbang boloid Peristiwa Bangkok 2015. Dengan diameter sekitar 7 meter maka massa asteroid 2015 SK7 berkisar antara 360 hingga 720 ton (dengan asumsi massa jenisnya 2 hingga 4 g/cc). Dan karena melaju secepat 16,8 km/detik (60.500 km/jam) maka energi kinetik yang bisa dilepaskannya berkisar antara 12 hingga 24 kiloton TNT. Atau tiga hingga enam kali lebih besar ketimbang Peristiwa Bangkok 2015. Namun seperti halnya kejadian di Bangkok, asteroid 2015 SK7 bakal keburu pecah berkeping-keping dan melepaskan seluruh energinya di ketinggian atmosfer. Titik pelepasan energi tersebut bakal berlokasi pada ketinggian antara 39 hingga 29 kilometer dpl. Sehingga efek panas dan mekaniknya pun terlalu kecil untuk bisa memproduksi kerusakan pada daratan dibawahnya.

Gambar 4. Peta proyeksi lintasan asteroid 2015 SK7 di paras Bumi, sejak 22 September 2015 TU 20:00 WIB hingga 23 September 2015 TU pukul 14:00 WIB. Lintasan dengan garis takterputus menghubungkan titik-titik proyeksi kedudukan asteroid per 60 menit. Sedangkan lintasan dengan garis putus-putus menghubungkan proyeksi kedudukan asteroid per 10 menit. Tanda (*) menunjukkan titik proyeksi kedudukan asteroid yang terdekat ke Bumi, yakni hanya 20.260 kilometer dpl. Sumber Sudibyo, 2015 berbasis Starry Night Backyard 3.0 dengan data NASA Solar System Dynamics

Gambar 4. Peta proyeksi lintasan asteroid 2015 SK7 di paras Bumi, sejak 22 September 2015 TU 20:00 WIB hingga 23 September 2015 TU pukul 14:00 WIB. Lintasan dengan garis takterputus menghubungkan titik-titik proyeksi kedudukan asteroid per 60 menit. Sedangkan lintasan dengan garis putus-putus menghubungkan proyeksi kedudukan asteroid per 10 menit. Tanda (*) menunjukkan titik proyeksi kedudukan asteroid yang terdekat ke Bumi, yakni hanya 20.260 kilometer dpl. Sumber Sudibyo, 2015 berbasis Starry Night Backyard 3.0 dengan data NASA Solar System Dynamics

Penyigi Langit

Di sisi lain, Peristiwa Bangkok 2015 dan melintas-sangat dekatnya asteroid 2015 SK7 menghadirkan sebersit tanya bagi sebagian kita. Ada apa dengan Bumi? Apalagi sejak awal tahun hingga puncaknya pada September 2015 TU kemarin, isu kiamat (lagi-lagi!) bergemuruh. Isu ini memang tak sederas isu Kiamat 2012 tempo hari, yang sempat demikian mengharu-biru dan bahkan dipercaya oleh tak kurang dari 20 % penduduk Indonesia menurut sebuah survey. Namun isu Kiamat September 2015 tetap menggamit perhatian sebagian kita. Isu tersebut memuncak terutama pada paruh kedua bulan September 2015 TU. Salah satunya pada tanggal 28 September 2015 TU, dimana terjadi peristiwa Gerhana Bulan Total yang diviralkan sebagai peristiwa saat Bulan menjadi memerah darah. Salah satu bagian dari isu Kiamat September 2015 itu adalah bakal ada asteroid raksasa yang jatuh menumbuk Bumi. Asteroid itu diklaim demikian besarnya hingga sama besarnya dengan Puerto Rico (Amerika Serikat). Atau hampir menyamai luas Pulau Bangka (Indonesia). Kalimat ‘sebesar Puerto Rico’ itu tak pelak menggamit kembali ingatan kita pada salah satu penggalan adegan film fiksi “Armageddon” besutan Hollywood tentang ‘asteroid sebesar Texas’ yang sedang menuju ke Bumi.

Bulan September 2015 TU telah berlalu. Dan tak ada asteroid raksasa yang jatuh ke Bumi. Tak ada pula bencana kosmik dalam skala luar biasa yang menerpa. Sebuah bencana alam dalam wujud gempa besar Illapel 2015 memang mendominasi paruh kedua September 2015. Gempa besar (magnitudo 8,3 SM) yang meletup di lepas pantai Chile pada 16 September 2015 TU itu lantas diikuti limburan tsunami yang menerpa sebagian pesisir Chile. Namun luar biasanya jumlah korban jiwa yang direnggutnya terhitung sangat kecil untuk ukuran bencana yang menghantam negara berkembang. Hanya 13 orang yang dinyatakan tewas dengan 6 orang lainnya masih dinyatakan hilang. Korban yang minimal dan di sisi lain sejuta penduduk kawasan pesisir sempat diungsikan, membuat banyak pihak mengacungkan jempol pada Chile. Negeri yang berhadapan langsung dengan salah satu zona megathrust (zona pembangkit gempa besar/akbar potensial) teraktif di Bumi itu dianggap sukses dalam memitigasi resiko gempa dan tsunami untuk saat ini.

Gambar 5. Peta proyeksi lintasan asteroid 2015 TC25 di paras Bumi pada 13 Oktober 2015 TU sejak pukul 06:00 hingga 24:00 WIB. Lintasan dengan garis takterputus menghubungkan titik-titik proyeksi kedudukan asteroid per 60 menit. Tanda (*) menunjukkan titik proyeksi kedudukan asteroid yang terdekat ke Bumi, yakni 104.700 kilometer dpl. Sumber Sudibyo, 2015 berbasis Starry Night Backyard 3.0 dengan data NASA Solar System Dynamics

Gambar 5. Peta proyeksi lintasan asteroid 2015 TC25 di paras Bumi pada 13 Oktober 2015 TU sejak pukul 06:00 hingga 24:00 WIB. Lintasan dengan garis takterputus menghubungkan titik-titik proyeksi kedudukan asteroid per 60 menit. Tanda (*) menunjukkan titik proyeksi kedudukan asteroid yang terdekat ke Bumi, yakni 104.700 kilometer dpl. Sumber Sudibyo, 2015 berbasis Starry Night Backyard 3.0 dengan data NASA Solar System Dynamics

Di atas itu semua alunan nada utama pertanyaannya masih bergaung: adakah asteroid berukuran besar (atau bahkan asteroid raksasa) yang siap menjatuhi Bumi dalam waktu dekat? Jawabannya adalah tidak. Sejauh ini tak ada asteroid besar/raksasa yang sedang menuju ke Bumi. Lebih spesifik lagi, sejauh ini tiada sebutir pun asteroid besar/raksasa yang orbitnya bersinggungan atau bahkan berpotongan dengan orbit Bumi.

Darimana jawaban tersebut diperoleh?

Uraiannya panjang. Pada masa sekarang ini astronomi telah mengembangkan sistem penyigi langit semi-otomatis yang bertujuan melacak benda-benda langit yang baru, dalam artian belum pernah terdeteksi sebelumnya sehingga belum terdapat dalam basisdata. Sistem semi-otomatik ini pada khususnya difokuskan guna melacak benda-benda langit seperti komet dan asteroid yang mungkin berada di dekat Bumi. Dalam sistem semacam ini, teleskop ‘menyapu’ (menyigi) langit secara rutin dari waktu ke waktu. Citra yang dihasilkannya lantas dianalisis secara semi-otomatis dengan sistem kecerdasan buatan, yang membandingkannya terhadap segenap asteroid/komet yang telah tercatat dalam basisdata. Apabila terdeteksi asteroid/komet baru, maka campurtangan manusia pun dperlukan untuk menganalisis dan memasukkan data asteroid/komet baru tersebut ke dalam basisdata. Dengan cara seperti ini maka asteroid/komet yang berpotensi melintas-dekat Bumi atau bahkan menuju ke Bumi dapat dideteksi lebih dini. Sistem penyigi langit semi-otomatik inilah yang kemudian menjadi sistem peringatan dini (early warning) bagi potensi bencana alam yang datang dari antariksa dalam rupa potensi peristiwa tumbukan benda langit.

Saat ini terdapat 14 sistem penyigi langit yang dioperasikan sejumlah negara. Selain program CSS (Catalina Sky Survey), Amerika Serikat juga mengoperasikan program LINEAR (Lincoln Near Earth Asteroids Research), Spacewatch, Pan-STARRS (Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System) dan WISE (Wide-field Infrared Survey Explorer). Negara-negara Eropa juga berpartisipasi. Baik atas nama Uni Eropa dengan EUNASO (European NEA Search Observatories) dan EURONEAR (European Near Earth Asteroid Research), maupun atas nama negara-negara tertentu. Misalnya Spanyol yang menggelar program TOTAS (Teide Observatory Tenerife Asteroid Survey) dan LSSS (La Sagra Sky Survey), Italia lewat CINEOS (Campo Imperatore Near Earth Object Survey) dan kolaborasi Italia-Jerman dalam program ADAS (Asiago DLR Asteroid Survey). Di Asia terdapat Cina yang mengoperasikan CNEOS/NEOST (China NEO Survey/NEO Survey Telescope) dan Jepang dengan JSGA (Japanese Space Guard Association). Dan di Amerika Selatan ada Brazil dengan IMPACTON. Kecuali WISE yang berpangkalan pada satelit, sisanya berbasiskan pada teleskop robotik di paras Bumi yang dilengkapi instrumen CCD sensitif, seperangkat pengolah citra, kecerdasan buatan dan seperangkat basis data yang memungkinkan mereka mendeteksi asteroid dekat Bumi yang baru secara semi-otomatis. Seluruh data pengamatan yang dihasilkan program-program tersebut ditabulasikan di institusi Minor Planet Center. Datanya bersifat terbuka sehingga bisa diakses oleh semua orang, lewat internet.

Selain mengakuisisi data-data asteroid/komet baru yang berkemungkinan melintas-dekat Bumi, astronomi juga telah mengklasifikasikan potensi bahayanya. Telah dikembangkan skala Torino, yakni pemeringkatan seriusnya resiko bahaya tumbukan benda langit (yang berhubungan dengan komet ataupun asteroid) tunggal yang mengombinasikan probabilitas statistik dan energi kinetik benda langit tersebut. Terdapat 11 peringkat dalam skala Torino, dengan peringkat terendah adalah skala 0 (nol) dan tertinggi 10 (sepuluh). Pada skala 0 Torino, asteroid/komet tersebut memiliki probabilitas sangat kecil untuk dapat menumbuk Bumi, atau berpeluang kecil untuk bisa memasuki atmosfer Bumi. Sebaliknya pada skala 10 Torino, asteroid/komet pasti akan menumbuk Bumi (probabilitas 100 %) dengan energi tumbukan begitu luar biasa besar sehingga bakal berdampak serius dalam skala global. Contoh kejadian dengan skala 0 Torino adalah Peristiwa Chelyabinsk 2013 silam. Dan peristiwa dengan skala 10 Torino adalah tumbukan asteroid 65 juta tahun silam yang membentuk Kawah raksasa Chicxulub dan memusnahkan 75 % kelimpahan makhluk hidup saat itu.

Gambar 6. Citra ikonik Peristiwa Chelyabinsk 2013, kala asteroid-tak-dikenal memulai tahap menuju Bumi dengan menembus atmosfer demikian jauh hingga menghasilkan kilatan cahaya yang lebih benderang ketimbang Matahari untuk sesaat. Peristiwa itu terjadi pada ketinggian 29,7 kilometer dpl. Garis putih lurus adalah awan debu lurus (train) produk khas boloid. Sumber: NASA APOD, 2013.

Tabel Resiko

Hingga 8 Oktober 2015 TU, kerja keras segenap sistem penyigi langit semi-otomatik di atas telah menemukan tak kurang dari 1.616 asteroid berpotensi bahaya atau PHA (Potentially Hazardous Asteroids). Asteroid berpotensi bahaya adalah kelompok asteroid dengan diameter minimal 100 meter dan memiliki konfigurasi orbit demikian rupa sehingga bisa melintas dalam jarak kurang dari 7,48 juta kilometer (19,5 kali lipat jarak rata-rata Bumi-Bulan). Dari 1.616 butir asteroid berpotensi bahaya itu, 154 butir diantaranya memiliki diameter lebih dari 1 kilometer. Yang terbesar adalah asteroid 4179 Toutatis, yang berbentuk lonjong dengan dimensi 4,75 x 2,4 kilometer. Namun dari seluruh asteroid berpotensi bahaya itu, tak satupun yang memiliki nilai skala Torino melebihi 0 Torino hingga 100 tahun ke depan.

Dan dari jumlah sebanyak itu, 576 asteroid diantaranya ditabulasikan tersendiri oleh NASA Near Earth Object Program dalam Sentry Risk Table. Inilah tabel dinamik yang secara otomatis memuat daftar asteroid-asteroid berpotensi bahaya yang memiliki nilai probabilitas menumbuk Bumi di atas nol untuk jangka waktu 100 tahun ke depan. Disebut tabel dinamik, karena asteroid yang terdaftar didalamnya bisa saja (di)-keluar-(kan) dari Sentry Risk Table khususnya saat terdapat data observasi tambahan yang secara akumulatif memperlihatkan probabilitas asteroid tersebut menumbuk Bumi turun menjadi nol.

Menariknya, dalam periode antara 2002 hingga 2015 TU, ternyata secara akumulatif tercatat ada 36 asteroid berpotensi bahaya yang menempati skala Torino bukan nol. Namun setelah observasi demi observasi dilakukan terhadap ke-36 asteroid tersebut, secara terpisah, analisis terhadap tambahan data tersebut menghasilkan perbaikan terhadap perkiraan masing-masing asteroid dengan akurasi lebih lagi. Dan dari orbit yang lebih akurat itu diketahui tak satupun yang bisa mempertahankan kedudukannya karena peluang untuk menumbuk Bumi sangat kecil. Sehingga seluruhnya kemudian diturunkan setingkat menjadi skala 0 Torino. Salah satu dari ke-36 asteroid tersebut adalah asteroid 99942 Apophis (2004 MN4). Ditemukan pada 19 Juni 2004 TU sebagai asteroid berdiameter 325 meter, ia sempat menghebohkan jagat pada penghujung tahun tersebut. Yakni tatkala NASA melansir asteroid ini memiliki probabilitas 1 banding 300 untuk menumbuk Bumi pada 13 April 2029 TU kelak. Maka asteroid Apophis pun ditempatkan ke dalam skala 2 Torino. Hanya beberapa jam kemudian, tambahan data observasi menghasilkan prediksi lebih mencemaskan, karena probabilitas tumbukan meningkat menjadi 1 banding 62. Apophis pun dinaikkan ke dalam skala 4 Torino. Segera Apophis menyedot perhatian besar dalam dunia astronomi. Observasi demi observasi pun dilakukan, termasuk dengan teleskop radar raksasa Arecibo yang demikian teliti. Sehingga diperoleh timbunan data yang menghasilkan probabilitas baru. Peluang tumbukan pada 2029 TU dieliminir.

Gambar 7. Tampilan Sentry Risk Table, tabel dinamik otomatik dari NASA Near Earth Object Program yang memuat daftar asteroid-asteroid berpotensi bahaya dengan nilai probabilitas menumbuk Bumi di atas nol untuk jangka waktu 100 tahun ke depan. Tabel tersebut dapat dilihat dengan meng-klik gambar ini. Sumber: NASA, 2015.

Gambar 7. Tampilan Sentry Risk Table, tabel dinamik otomatik dari NASA Near Earth Object Program yang memuat daftar asteroid-asteroid berpotensi bahaya dengan nilai probabilitas menumbuk Bumi di atas nol untuk jangka waktu 100 tahun ke depan. Tabel tersebut dapat dilihat dengan meng-klik gambar ini. Sumber: NASA, 2015.

Namun karena asteroid Apophis bakal berpotensi melintasi lubang-kunci gravitasi, yakni titik kritis dimana orbit asteroid bakal berubah dan menghasilkan berpotensi tumbukan ke depan, muncul peluang terjadinya tumbukan pada 13 April 2036 TU. Namun data-data yang terkumpul hingga Februari 2005 TU memperlihatkan probabilitas tumbukan 2036 sebesar 1 banding 13.000. Sehingga Apophis tetap menempati skala 1 Torino. Observasi yang terus berlangsung hingga 2013 TU pada akhirnya membuat asteroid Apophis diturunkan setingkat ke skala 0 Torino. sebab probabilitas terbaru tentang tumbukan 2036 telah menyusut demikian drastis hingga tinggal 7,07 banding 1.000.000.000. Pada saat itu Apophis bakal melintas-dekat Bumi dalam jarak terdekat 22,4 juta kilometer. Atau masih 58 kali lebih jauh ketimbang Bulan.

Tentu, sebagaimana bentuk teknologi lainnya sebagai produk inovasi insani, sistem penyigi langit semi-otomatik pun tidaklah sempurna. Sampai saat ini ia hanya berkemampuan menyigi bagian kecil langit saja. Ia juga tak sanggup mendeteksi asteroid yang elongasinya terhadap Matahari terlalu kecil, sehingga nampak terlalu dekat dengan Matahari. Maka jangan heran, meskipun sistem semacam ini sejatinya cukup sensitif untuk mendeteksi asteroid-asteroid kecil yang melintas-dekat Bumi dengan diameter kurang dari 10 meter, bahkan hingga 1 meter sekalipun dalam kasus deteksi asteroid 2011 CQ1 (melintas hanya setinggi 5.500 kilometer di atas Samudera Pasifik pada 4 Februari 2011 TU), namun ia tak sanggup mendeteksi asteroid-tak-dikenal yang menjadi penyebab Peristiwa Chelyabinsk 2013. Pun demikian halnya dengan asteroid-kecil-tak-dikenal yang bertanggung jawab pada Peristiwa Bangkok 2015. Tetapi di tengah keterbatasan itu, sistem penyigi langit juga telah mencetak sukses dalam mendeteksi sekurangnya dua buah asteroid sebelum mereka benar-benar jatuh ke Bumi. Yakni asteroid 2008 TC3 (diameter 4 meter) yang terdeteksi pada 6 Oktober 2008 TU dan jatuh menumbuk Bumi 19 jam kemudian. Serta asteroid 2014 AA (diameter 3 meter) yang ditemukan pada 1 Januari 2014 TU dan jatuh 21 jam kemudian.

Terlepas dari keterbatasan tersebut, sistem-sistem penyigi langit yang telah beroperasi telah memberikan gambaran besar terkait lingkungan sekitar Bumi kita. Dengan data yang ada hingga sejauh ini, dapat dikatakan bahwa meski banyak asteroid berukuran besar yang siap melintas-dekat Bumi kita telah ditemukan, namun tak satupun yang memiliki probabilitas untuk menubruk Bumi setidaknya hingga 100 tahun ke depan. Di sisi lain, dengan kemampuan sistem penyigi langit yang ada pada saat ini, maka andaikata terdapat sebuah asteroid besar (diameter lebih dari 100 meter) yang sedang melaju ke Bumi, ia bakal terdeteksi dalam kurun waktu cukup lama sebelum tanggal kejatuhannya. Dengan antariksa yang tak hanya dipelototi oleh satu negara dan bahkan juga menjadi bahan pelototan sehari-hari individu astronom amatir serta tumbukan benda langit dikategorikan sebagai bencana, informasi seperti ini takkan bisa disembunyikan.

Tidak Ada Asteroid Besar yang Sedang Menuju Bumi

Bahwa tumbukan benda langit berukuran besar bisa berujung pada bencana, hal itu tak diragukan lagi. Contoh terpopuler adalah musnahnya kawanan dinosaurus (khususnya dinosaurus non-burung) dan 75 % kelimpahan makhluk hidup sezaman akibat tumbukan asteroid raksasa yang membentuk kawah Chicxulub, 65 juta tahun silam. Namun pada saat ini dalam pandangan ilmu pengetahuan terkait dengan tingkat kepercayaan yang tinggi dapat dikatakan bahwa hingga kurun 100 tahun ke depan tidak ada asteroid dengan diameter melebihi 100 meter yang sedang mengarah ke Bumi.

Gambar 8. Kawah raksasa Chicxulub, terlihat sangat jelas dalam peta anomali gravitasi kawasan Semenanjung Yucatan bagian utara. Inilah kawah yang dibentuk oleh tumbukan asteroid raksasa 65 juta tahun silam, peristiwa yang memusnahkan dinosaurus. Sumber Hildebrand dkk, 1990.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa “informasi” mengenai asteroid besar, apalagi sekelas asteroid-pemusnah-dinosaurus, yang siap menghantam Bumi dalam waktu dekat bisa dikategorikan sebagai kabar-bohong (hoax). Inilah salah satu jenis kabar-bohong yang kerap bermutasi alias digoreng ulang. Kabar-bohong dengan nada mirip telah muncul berkali-kali dalam dua dasawarsa terakhir. Misalnya pada 2003 TU tersiar kabar bahwa asteroid/komet raksasa bakal menjatuhi Bumi. Namun tahun itu pun terlewat tanpa bencana kosmik apapun. Lantas pada 2006 TU kembali tersiar isu asteroid/komet raksasa bakal menjatuhi Bumi. Tepatnya di akhir Mei 2006 TU dengan titik tumbukan disebut-sebut di Samudera Pasifik. Namun Mei 2006 TU pun berlalu tanpa peristiwa langit yang dimaksud. Bencana alam memang terjadi, tetapi dalam rupa Gempa Yogya 2006 (6,4 skala magnitudo) di Indonesia yang merenggut lebih dari 5.000 nyawa.

Bertahun kemudian, isu sejenis dalam bentuk lain kembali menghampiri dalam tajuk Kiamat 2012. Isu tentang benda langit seukuran planet yang sangat gelap, yang disebut Nibiru, bakal menghantam Bumi begitu mengharu-biru. Pun variannya dalam bentuk benda langit sejenis komet yang disebut komet Elenin, yang juga diisukan bakal menghantam Bumi. Dalam realitanya Nibiru itu sendiri tidak pernah ditemukan (karena memang tidak ada). Sebaliknya komet Elenin nyata adanya, namun faktanya jauh panggang dari api. Titik terdekat orbit komet ini terhadap Bumi masih berjarak 34,98 juta kilometer atau hampir 91 kali lipat lebih jauh ketimbang Bulan. Komet Elenin seharusnya akan lewat di titik ini pada 16 Oktober 2011 TU. Namun dua bulan sebelumnya, yakni pada Agustus 2011 TU, komet tersebut dihantam oleh partikel-partikel badai Matahari dengan sangat telak. Sehingga praktis remuk berkeping-keping menjadi bubuk dan praktis kehilangan identitasnya sebagai komet. Menghilangnya komet Elenin ditambah dengan fakta bahwa orbitnya tak berdekatan/memotong orbit Bumi membuat ramalan Kiamat 2012 pun terjungkirbalik.

Sebagai kabar-bohong yang cukup populer, kabar-bohong tentang asteroid/komet raksasa yang bakal menjatuhi Bumi dalam waktu sebentar lagi tentu akan terus berulang di masa depan. Bakal ada kalangan yang menggorengnya kembali, baik dalam versi utuh maupun yang bermutasi. Sepanjang tidak ada konfirmasi dari individu maupun institusi yang berkompeten penuh didalamnya, kabar-bohong seperti ini tak perlu dihiraukan.

Referensi :

Brown dkk. 2002. The Flux of Small Near-Earth Objects Colliding with the Earth. Nature, vol. 420, 21 Nov 2002, 294-296.

Collins dkk. 2005. Earth Impact Effects Program : A Web–based Computer Program for Calculating the Regional Environmental Consequences of a Meteoroid Impact on Earth. Meteoritics & Planetary Science 40, no. 6 (2005), 817–840.

Weiss. 2012. The Vela Event of 1979. Conference of the Historical Dimensions of South Africa’s Nuclear Weapons Program, 10 Desember 2012.

Robohnya Observatorium Kita, Catatan Idul Adha 1436 H yang Berbeda di Indonesia

Bagian keempat dari lima tulisan

Konjungsi geosentris Bulan-Matahari, yakni peristiwa saat titik pusat cakram Bulan dan titik pusat cakram Matahari menempati satu garis bujur ekliptika yang sama dipandang pusat Bumi, terjadi pada Minggu 13 September 2015 Tarikh Umum (TU) pukul 13:41 WIB. Sementara konjungsi toposentris Bulan-Matahari, yakni peristiwa sejenis namun dipandang dari salah satu titik di permukaan globe Bumi, justru terjadi lebih kemudian. Untuk Indonesia, konjungsi toposentrik tersebut berlangsung antara pukul 14:45 WIB (Medan, propinsi Sumatra Utara) hingga 15:32 WIB (Biak, propinsi Papua). Konjungsi toposentrik sejatinya lebih realistis, karena segenap manusia hidup di permukaan Bumi. Namun dalam praktiknya kalah populer dibanding konjungsi geosentrik.

Konjungsi geosentrik Bulan-Matahari menjadi patokan bagi elemen umur Bulan geosentrik. Yakni selang waktu antara saat konjungsi (geosentrik) hingga saat Matahari terbenam di sebuah titik. Umur Bulan bernilai positif jika konjungsi geosentris Bulan-Matahari telah terjadi. Jika sebaliknya maka bernilai negatif. Bagi Indonesia, pada Minggu 13 September 2015 TU senja umur Bulan geosentrik bervariasi antara +1,9 jam (Jayapura, propinsi Papua) hingga +4,9 jam (Lhoknga, propinsi Aceh). Selain umur Bulan geosentrik terdapat pula sejumlah elemen penting lainnya. Yang pertama adalah tinggi Bulan, yakni busur vertikal yang ditarik dari garis cakrawala (horizon) hingga berujung titik pusat cakram Bulan pada saat Matahari terbenam. Seperti halnya umur Bulan, tinggi Bulan pun mengenal nilai positif dan negatif. Tinggi Bulan bernilai positif jika Bulan masih berada di atas cakrawala saat Matahari terbenam. Sebaliknya jika Bulan terbenam lebih dulu ketimbang Matahari, maka tinggi Bulan bernilai negatif. Di Indonesia, pada saat itu tinggi Bulan bervariasi antara -1,3 derajat (Jayapura, propinsi Papua) hingga +0,3 derajat (Lhoknga, propinsi Aceh).

Elemen selanjutnya adalah elongasi Bulan, yakni jarak sudut antara titik pusat cakram Bulan dan Matahari pada saat Matahari terbenam. Elongasi Bulan selalu bernilai positif. Pada Minggu 13 September 2015 TU senja, elongasi Bulan di Indonesia bernilai antara 1,1 derajat (Merauke, propinsi Papua) hingga 1,9 derajat (Lhoknga, propinsi Aceh). Dan elemen yang terakhir adalah selisih waktu terbenamnya Bulan-Matahari. Yakni selisih waktu antara saat Bulan terbenam dibanding dengan saat Matahari terbenam. Selisih waktu terbenamnya Bulan-Matahari bernilai positif jika Bulan terbenam lebih kemudian dibanding Matahari. Jika yang terjadi sebaliknya, maka selisih waktu terbenamnya Bulan-Matahari akan bernilai negatif. Di Indonesia pada saat itu nilai waktu terbenamnya Bulan-Matahari bervariasi antara -1 menit 50 detik (Jayapura, propinsi Papua) hingga +3 menit 5 detik (Nias, propinsi Sumatra Utara).

Harap digarisbawahi bahwa semua angka di atas merupakan hasil komputasi berdasar sistem perhitungan (hisab) ELP 2000-82. Kondisi dalam perhitungannya pun diidealkan. Misalnya elevasi (ketinggian) setiap titik di Indonesia dianggap sama dengan paras (permukaan) air laut rata-rata.

Gambar 1. Peta garis-garis tinggi Bulan di Indonesia pada saat Matahari terbenam Minggu 13 September 2015 TU dalam penentuan 1 Zulhijjah 1436 H. Nampak bahwa Indonesia dibelah oleh garis nol (garis yang menunjukkan tinggi Bulan sama dengan nol derajat). Sumber: Sudibyo, 2015.

Gambar 1. Peta garis-garis tinggi Bulan di Indonesia pada saat Matahari terbenam Minggu 13 September 2015 TU dalam penentuan 1 Zulhijjah 1436 H. Nampak bahwa Indonesia dibelah oleh garis nol (garis yang menunjukkan tinggi Bulan sama dengan nol derajat). Sumber: Sudibyo, 2015.

Minggu 13 September 2015 TU bertepatan dengan 29 Zulqaidah 1436 H di Indonesia. Setiap takwim (kalender) di Indonesia menunjukkan tanggal yang sama. Baik dalam takwim resmi pemerintah Republik Indonesia (yang bernama takwim standar Indonesia), maupun dalam kalender ormas Islam seperti Muhammadiyah dan Nahdatul ‘Ulama (NU). Maka 13 September 2015 TU menjadi saat yang krusial, karena menjadi momen untuk menentukan kapan 1 Zulhijjah 1436 H. Yang berhubungan erat dengan kapan Hari Raya Idul Adha 10 Zulhijjah 1436 H ditetapkan di negeri ini. Dan sayangnya, 29 Zulqaidah 1436 H terjadi bersamaan waktunya dalam segenap kalender di Indonesia, namun Indonesia kembali berbeda dalam merayakan Idul Adha.

Mengapa? Seperti dijelaskan sebelumnya, khasanah perbedaan dalam berpuasa Ramadhan serta berhari raya Idul Fitri dan Idul Adha di Indonesia sangat dipengaruhi sikap dua ormas Islam terbesar. Yakni NU di satu sisi dan Muhammadiyah di sisi yang lain. Bagi NU, penentuan tersebut hanya bisa dilakukan dengan cara rukyat hilaal. Ormas ini tetap menggunakan hisab (perhitungan ilmu falak), namun hisab lebih diposisikan sebagai advisory (pendukung pelaksanaan rukyat). Hasil rukyat hilaal yang bisa diterima di lingkungan NU adalah hasil rukyat yang hisabnya melampaui batas “kriteria” Imkan rukyat. “Kriteria” Imkan rukyat adalah “kriteria” yang dikembangkan oleh Kementerian Agama RI dengan tujuan untuk menjembatani kubu hisab dan rukyat. Pada posisi tersebut NU bersikap untuk menunggu hasil-hasil rukyat sekaligus memaparkannya di sidang itsbat penetapan awal Ramadhan dan dua hari raya yang diselenggarakan Kementerian Agama RI.


Pada Minggu 13 September 2015 TU senja itu tak satupun titik di Indonesia yang memenuhi “kriteria” Imkan rukyat. Sehingga dalam pemaparannya di sidang itsbat penetapan awal Zulhijjah 1436 H, NU menyatakan tak satupun pos rukyat hilaal di bawah jejaring NU yang melaporkan keterdeteksian hilaal. Sehingga bulan kalender Zulqaidah 1436 H pun digenapkan menjadi 30 hari (istikmal) dan 1 Zulhijjah 1436 H bertepatan dengan Selasa 15 September 2015 TU.

Keputusan NU ternyata senada dengan keputusan sidang itsbat penetapan awal Zulhijjah 1436 H Kementerian Agama RI. Hingga saat ini mayoritas ormas Islam di Indonesia dalam forum sidang itsbat telah menyepakati implementasi “kriteria” Imkan rukyat. Khususnya dalam bentuk revisinya semenjak 1432 H (2011 TU). Ormas Islam yang belum menyepakati “kriteria” tersebut, misalnya Persatuan Islam (Persis) yang memilih mengadopsi “kriteria” LAPAN 2009 untuk kalendernya, pada praktiknya selalu senada dengan keputusan sidang itsbat. Atas dasar demi persatuan Umat Islam di Indonesia.

Sebaliknya Muhammadiyah tidak menunggu hasil rukyat hilaal. Muhammadiyah berpedoman pada hisab dengan “kriteria”-nya sendiri, yakni “kriteria” wujudul hilaal. Muhammadiyah tidak menempatkan rukyat hilaal sebagai, katakanlah, advisory bagi hisab. Dengan posisi demikian Muhammadiyah juga berpedoman untuk tidak berpatokan pada hasil sidang itsbat dalam menetapkan hari Raya Idul Adha 1436 H.

Pada Minggu 13 September 2015 TU senja itu sebagian titik di Indonesia telah memenuhi “kriteria” wujudul hilaal. Khususnya Indonesia bagian barat. Dengan menerapkan prinsip naklul wujud, yang telah diadopsi Muhammadiyah semenjak 1433 H (2012 TU), maka meski bagian timur Indonesia belum memenuhi syarat “kriteria” wujudul hilaal namun tetap menjadi satu kesatuan dengan bagian barat Indonesia. Sehingga Muhammadiyah menetapkan bulan kalender Zulqaidah 1436 H hanya berumur 29 hari dan 1 Zulhijjah 1436 H ditetapkannya jatuh pada Senin 14 September 2015 TU.

Dengan situasi demikian dan ditunjang dengan keputusan Menteri Agama RI yang didasari sidang itsbat penetapan awal Zulhijjah 1436 H, maka nampak jelas bahwa hampir semua ormas Islam akan menetapkan hari raya Idul Adha 1436 H bertepatan dengan Kamis 24 September 2015 TU. Hal ini juga yang naga-naganya bakal diputuskan Menteri Agama RI. Sebaliknya Muhammadiyah telah jauh-jauh hari menetapkan Idul Adha 1436 H bertepatan dengan Rabu 23 September 2015 TU.

Dalam situasi seperti ini patut diperhatikan pula bahwa Saudi Arabia menetapkan Idul Adha 1436 H bertepatan dengan Kamis 24 September 2015 TU. Harus digarisbawahi bahwa hari Kamis itu akan bertepatan dengan tanggal 11 Zulhijjah 1436 H dalam kalender Ummul Qura yang digunakan pemerintah Kerajaan Saudi Arabia sebagai kalender sipil. Mengingat dengan basis “kriteria” Ummul Qura (yang mirip-mirip dengan “kriteria” wujudul hilaal), sejatinya 1 Zulhijjah 1436 H di Saudi Arabia bertepatan dengan Senin 14 September 2015 TU. Namun penentuan awal Ramadhan serta dua hari raya di Saudi Arabia tidak berdasarkan atas hisab, melainkan rukyat. Dan jika hasil rukyatnya tidak mendukung, bagi pemerintah Kerajaan Saudi Arabia tidak menjadi persoalan bilamana puasa Ramadhan dimulai pada 2 Ramadhan, atau hari raya Idul Fitri dilaksanakan pada 2 Syawwal, ataupun hari raya Idul Adha bertepatan dengan 11 Zulhijjah.

Gambar 2. Peta tinggi Bulan di segenap permukaan Bumi pada saat Matahari terbenam Minggu 13 September 2015 TU. Garis kuning menunjukkan garis nol (garis dimana tinggi Bulan sama dengan nol derajat). Di sebelah barat garis nol ini semua lokasi memiliki tinggi Bulan positif (+), sementara di timurnya memiliki tinggi Bulan negatif (-). Nampak bahwa seluruh Saudi Arabia berada di kawasan yang memiliki tinggi Bulan positif. Sehingga dalam kalender Ummul Qura dinyatakan bahwa 1 Zulhijjah 1436 H di Saudi Arabia bertepatan dengan 14 September 2015 TU. Namun karena rukyat hilaal di Saudi Arabia gagal mendeteksi hilaal (terutama akibat tutupan badai pasir), maka Idul Adha di Saudi Arabia jatuh pada Kamis 24 September 2015 TU yang bertepatan dengan 11 Zulhijjah 1436 H. Sumber: Sudibyo, 2015.

Gambar 2. Peta tinggi Bulan di segenap permukaan Bumi pada saat Matahari terbenam Minggu 13 September 2015 TU. Garis kuning menunjukkan garis nol (garis dimana tinggi Bulan sama dengan nol derajat). Di sebelah barat garis nol ini semua lokasi memiliki tinggi Bulan positif (+), sementara di timurnya memiliki tinggi Bulan negatif (-). Nampak bahwa seluruh Saudi Arabia berada di kawasan yang memiliki tinggi Bulan positif. Sehingga dalam kalender Ummul Qura dinyatakan bahwa 1 Zulhijjah 1436 H di Saudi Arabia bertepatan dengan 14 September 2015 TU. Namun karena rukyat hilaal di Saudi Arabia gagal mendeteksi hilaal (terutama akibat tutupan badai pasir), maka Idul Adha di Saudi Arabia jatuh pada Kamis 24 September 2015 TU yang bertepatan dengan 11 Zulhijjah 1436 H. Sumber: Sudibyo, 2015.

Inilah perbedaan tersebut. Khasanah perbedaan ini memang telah klasik, telah terjadi sejak berpuluh tahun silam di Indonesia. Pokok permasalahannya juga berkutat pada hal yang itu-itu saja. Dalam kala termutakhir masalah ini menjadi lebih menarik lagi saat diperbandingkan dengan dua cerita yang berasal dua masa berbeda dari satu tempat yang sama. Yakni Istanbul.

Observatorium

Istanbul adalah kota kuna yang berdiri di tubir dua benua. Sisi barat kota ini tumbuh di atas tanah benua Eropa sementara sisi timurnya mengembang di tepian benua Asia. Selat Bosporus yang tepat berada di tengah-tengah kota ini merupakan jalan air alamiah penghubung Laut Hitam dan Laut Marmara yang juga batas alamiah Asia dan Eropa. Istanbul juga sekaligus kota yang dianggap sebagai ibukota negara besar Islam terakhir: imperium Turki Utsmani. Jejak kebesaran tersebut masih terserak dimana-mana. Salah satunya di sisi barat kota, tempat berdirinya istana Topkapi sebagai salah satu istana utama Turki Utsmani pada masa kejayaannya. Dari istana ini beringsutlah ke utara menyusuri jalan raya hingga tiba di distrik Kasimpassa. Akan dijumpai sebuah stadion besar yang baru saja direnovasi dan kini menyandang nama presiden Turki petahana (incumbent), yakni Stadion Recep Tayyip Erdogan. Inilah markas klub Kasimpassa, klub sepakbola lokal yang bila saja dikembangkan dengan baik bukan tak mungkin dapat menjadi pesaing kuat klub raksasa sekotanya: Galatasaray.

Dari tempat parkir nan luas di sebelah timur stadion Erdogan, berjalanlah ke timur menyusuri jalan Kallavi nan sempit. Teruslah melangkah hingga anda sampai di persimpangannya dengan jalan Istiklal yang besar. Berhentilah di perempatan ini. Layangkan pandangan ke sekelilingnya secara seksama. Di tengah-tengah hutan beton yang mencirikan kota besar peradaban manusia masakini, anda akan menemukan sebuah plakat unik menempel di salah satu dinding gedung di pinggir jalan. Berbentuk persegi, namun didalamnya terdapat bentuk geometris mirip busur derajat yang sering kita gunakan kala masih duduk di bangku sekolah. Di tengah-tengahnya terdapat tali busur dengan pemberat di ujungnya. Plakat tersebut belum lama dipasang. Adalah Turkish Astronomical Society bekerja sama dengan Komisi Nasional UNESCO untuk Turki dan Universitas Koc yang punya gawe memasangnya, dalam rangka Tahun Astronomi Internasional 2009. Plakat inilah satu-satunya jejak modern yang menandakan bahwa di tempat ini dulu pernah berdiri sebuah Observatorium Istanbul.

Pada masanya, Observatorium Istanbul adalah observatorium terbesar sedunia. Itu adalah masa kala dunia sedang gencar-gencarnya menyelenggarakan penjelajahan samudera. Kapal-kapal layar besar mengarung samudera kemana-mana, menuju ke bagian dunia yang (dianggap) belum dikenal. Pembangunan dan pengoperasian armada kapal-kapal layar besar masa itu dapat disetarakan dengan peluncuran pesawat antariksa ulang-alik masa kini. Maka tak berlebihan bila magnitud Observatorium Istanbul pun bisa disetarakan dengan teleskop landasbumi (teleskop antariksa) Hubble saat ini. Inilah salah satu bangunan monumental di masa keemasan dunia Islam. Gagasan pembangunan Observatorium Istanbul ditelurkan Taqi al-Din Muhammad ibn Ma’ruf, astronom yang dekat dengan sang putra mahkota Syahzada Murad. Kala putra mahkota naik tahta sebagai Sultan Murad III pada 1574 TU, Taqi al-Din pun ngompori sahabatnya itu agar berkenan membangun observatorium besar. Taqi al-Din sering membandingkan Turki Utsmani dengan Timurid, negeri kecil di Asia tengah yang kerap dikoyak peperangan. Namun begitu Timurid pernah memiliki sebuah observatorium besar, lengkap dengan madrasahnya. Yakni Observatorium Samarkand atau lebih populer dengan nama Observatorium UlughBeg. Observatorium Samarkand beroperasi hingga hampir seabad lamanya. Sebaliknya Turki Utsmani yang jauh lebih besar dan lebih gilang gemilang tidaklah demikian.

Gagasan Taqi al-Din memikat sultan. Dan mulailah megaproyek pembangunan Observatorium Istanbul bergulir. Butuh waktu tiga tahun sebelum seluruh bangunan observatorium benar-benar berhasil diselesaikan. Termasuk perpustakaan dan perumahan untuk para staf. Dengan fasilitas ini, Taqi al-Din tak sekedar ingin melampaui pencapaian Observatorium Samarkand, namun juga berambisi menciptakan tabel astronomis terbaru dan terlengkap bagi Matahari, Bulan serta planet-planet. Untuk itu Observatorium Istanbul dilengkapi dengan sejumlah radas (instrumen) tercanggih untuk ukuran zamannya. Seperti bola armillari raksasa, jam astronomis berketelitian tinggi, rubu’ (sextant) raksasa dan sebagainya. Di sisi lain, kompleks Observatorium Istanbul segera menyedot perhatian besar di daratan Eropa. Astronom Tycho Brahe (Denmark) demikian terpesona dengannya. Sehingga kala Brahe memutuskan membangun kompleks Observatorium Uraniborg (atas dukungan raja Denmark) hanya berselang beberapa tahun kemudian, sebagian desain dan radasnya mengacu Observatorium Istanbul.

Gambar 3. Plakat memorial Observatorium Istanbul yang ditempel di bangunan pada salah satu sudut perempatan jalan Kallavi dan Istiklal di Istanbul (Turki). Inilah satu-satunya penanda modern bahwa di sini dulu pernah berdiri observatorium terbesar di dunia pada masanya, Observatorium Istanbul. Sumber: WayMarking.com, 2014.

Gambar 3. Plakat memorial Observatorium Istanbul yang ditempel di bangunan pada salah satu sudut perempatan jalan Kallavi dan Istiklal di Istanbul (Turki). Inilah satu-satunya penanda modern bahwa di sini dulu pernah berdiri observatorium terbesar di dunia pada masanya, Observatorium Istanbul. Sumber: WayMarking.com, 2014.

Apa lacur, impian Taqi al-Din ibarat pungguk merindukan Jupiter. Segera intrik dan konlik meletup dengan para mufti (ulama). Selain merasa dianaktirikan, para mufti berang dengan sosok Taqi al-Din yang gemar menyerempet dunia astrologi, wilayah yang diharamkan dalam Islam. Puncaknya adalah tatkala sebuah komet sangat terang menampakkan diri di langit Istanbul. Komet tersebut, kini dikenal sebagai Komet Terang 1577 atau komet C/1577 V1, berbinar demikian terang hingga melebihi terangnya Venus. Komet itu nampak di langit Istanbul semenjak November 1577 dan terus bertahan hingga tahun itu berakhir. Sultan Murad III segera memerintahkan Taqi al-Din dan para stafnya untuk mengamati komet C/1577 V1 terus-menerus. Baik siang maupun malam. Sekaligus menafsiri apa pengaruhnya bagi manusia khususnya untuk sultan dan kerajaannya. Setelah beberapa lama mengamati, Taqi al-Din menyajikan laporan berbau astrologi yang berbunga-bunga pada sultan. Intinya komet tersebut adalah pertanda baik. Pertanda Turki Utsmani akan terus berjaya. Pertanda Turki Utsmani akan terus bertambah besar. Bahkan laporannya menyebut bahwa komet inilah pertanda kemenangan Turki Utsmani atas Persia, jikalau sultan berkehendak melancarkan invasi ke sana.

Tragisnya, hanya beberapa waktu pasca laporan tersebut wabah penyakit justru berkecamuk hebat. Sebagian Turki Utsmani tergerogoti. Beberapa tokoh penting negeri turut berkalang tanah, menjadi korban. Maka jangankan menginvasi Persia, Turki Utsmani justru sibuk sendiri mencoba mengatasi wabah. Mulai saat itu perhatian sultan terhadap Taqi al-Din sontak memudar. Kini giliran para mufti yang mengambil hati sang sultan. Sebagai kulminasinya, pada 1580 TU mufti kepala Syaikh Qazidada mengajukan saran agar Taqi al-Din disingkirkan sepenuhnya dari istana dan observatoriumnya dibongkar. Gayung bersambut. Sultan Murad III menyetujui sepenuhnya. Maka palu godam pun berayun-ayun, merobohkan Observatorium Istanbul hingga tak berbekas.

Observatorium yang (di)-roboh-(kan) sejatinya bukan hanya monopoli Istanbul. Hal serupa juga dialami Observatorium Uraniborg dalam satu dasawarsa kemudian. Begitu dukungan kerajaan menyurut seiring mangkatnya raja tua dan bertahtanya raja baru yang tak peduli ilmu, Tycho Brahe pun menyingkir. Ia pindah ke Praha (Ceko) dan meneruskan kerja astronominya dengan mendirikan observatorium baru. Disinilah Johannes Kepler datang mengabdi sebagai asisten yang produktif dan kreatif. Kelak berbekal data-data observasi Brahe inilah Kepler menelurkan ketiga hukum pergerakan planetnya yang legendaris sepeninggal Brahe. Uraniborg yang terlantar akhirnya benar-benar dirobohkan (hingga tinggal pondasinya) begitu Brahe wafat. Namun sebaliknya astronomi justru bersemi di tanah Eropa. Fajar astronomi modern akhirnya benar-benar menyembul tatkala hanya dalam beberapa dekade kemudian Galileo Galilei memperkenalkan radas teropong (teleskop) untuk observasi benda-benda langit.

Tidak demikian dengan dunia Islam. Imperium Turki Utsmani masih tetap berdiri hingga tiga setengah abad kemudian meski kian tertatih-tatih. Ia baru benar-benar lenyap dari panggung sejarah pada 1922 TU. Namun sepanjang masa tersebut tak pernah lagi berdiri kompleks observatorium besar nan monumental, yang dioperasikan dengan tekun oleh astronom-astronom Muslim yang disegani. Entah di wilayah Turki Utsmani, maupun di negara-negara Islam lainnya yang semasa seperti Mughal (India) maupun Qajar (Persia). Produk-produk observasi dalam wujud tabel astronomi (zij) maupun katalog bintang dengan tingkat akurasi yang lebih baik seiring perkembangan zaman pun tak pernah lahir. Pun turunan monumentalnya, seperti misalnya garis meridian acuan. Tak mengherankan bila dalam momen sepenting Konferensi Meridian Internasional 1884 yang digelar guna menentukan garis meridian utama yang menjadi acuan titik koordinat dan jam sejagat, Turki Utsmani (sebagai satu-satunya representasi dunia Islam saat itu) justru memberikan suaranya kepada meridian Greenwich dari Inggris. Padahal meridian Greenwich harus bersaing ketat dengan meridian Washington dari Amerika Serikat dan meridian Paris dari Perancis.

Saya menempatkan peristiwa robohnya Observatorium Istanbul sebagai sebuah penanda penting dalam perkembangan ilmu falak. Yakni sebagai transisi dari ilmu falak era klasik ke era kegelapan yang berlanjut hingga nyaris tiga abad kemudian. Segenap kemegahan ilmu falak era klasik terjungkal hingga ke titik nadirnya begitu memasuki era kegelapan. Nyaris tak ada lagi observatorium yang disegani di dunia Islam. Apalagi observatorium yang melengkapi dirinya dengan radas teropong. Tak ada lagi aktivitas observasi benda langit yang sistematis dan berkesinambungan. Tak ada lagi perdebatan ilmiah nan riuh dari teori yang dilontarkan. Tiada lagi manuskrip yang ditulis. Era klasik mewariskan tak kurang dari 10.000 buah manuskrip yang terserak di segenap penjuru. Jumlah itu diyakini hanyalah sebagian kecil dari karya produktif astronom Muslim era klasik. Peperangan, penaklukan dan penghancuran kota-kota beserta segenap isinya yang kerap terjadi pada masa itu membuat banyak manuskrip, dari bermacam bidang ilmu pengetahuan, yang termusnahkan. Baik sengaja maupun tidak. Pemusnahan paling menonjol adalah tatkala Baghdad (ibukota imperium Abbasiyah), diserbu dan ditaklukkan pasukan Mongol. Perpustakaan Baghdad turut diserbu dan banyak manuskrip yang dibuang ke sungai Tigris, hingga air sungai menghitam sampai ke muaranya akibat tinta yang luntur.

Dan hal yang paling menonjol, adalah terceraikannya hisab dengan rukyat. Rukyat, lebih spesifiknya rukyat hilaal, menurun kualitasnya dan hanya dipandang sebagai bagian dari tradisi. Tanpa pencatatan untuk kepentingan pengetahuan. Ironis memang. Apalagi di saat dunia Islam demikian terpuruk dalam era kegelapan ilmu falak, astronomi modern justru berkembang pesat di daratan Eropa (dan kemudian Amerika) dalam era pencerahan mereka. Dan astronomi modern pun seakan terlepas dari sentuhan Umat Islam khususnya cendekiawan-cendekiawannya. Meski kemudian ilmu falak era modern berkembang dalam satu setengah abad terakhir, namun dampak yang menyakitkan dari keterpurukan di era kegelapan masih kita rasakan (sebagian).

Perjanjian Internasional

Istanbul kembali mengemuka di masa berikutnya, berselang empat abad setelah robohnya Observatorium Istanbul. Pada 27 hingga 30 November 1978 TU berlangsung sebuah konferensi internasional di kota ini. Topiknya bukan main, yakni tentang kalender Hijriyyah internasional. Pesertanya pun bukan main, yakni para ahli falak utusan dari sejumlah negara Islam ataupun negara berpenduduk mayoritas Muslim. Keputusannya juga bukan main, yakni memperkenalkan sebuah “kriteria” yang menjadi dasar operasi kalender Hijriyyah dalam lingkup global. “Kriteria” tersebut bernama “kriteria” Istanbul. “Kriteria” Istanbul terdiri dari tiga syarat yang harus terpenuhi seluruhnya. Yakni beda tinggi Bulan-Matahari minimal 5 derajat (tinggi Bulan minimal 4 derajat), elongasi Bulan minimal 8 derajat dan umur Bulan geosentrik minimal 8 jam. “Kriteria” ini dinyatakan berlaku global. Bilamana ada satu titik saja dimanapun di globe Bumi yang terletak di antara garis bujur 180 BB di sisi barat hingga 180 BT di sisi timur yang telah memenuhi ketiga syarat “kriteria” Istanbul, maka seluruh Bumi telah memasuki tanggal 1 bulan kalender Hijriyyah yang baru, tanpa terkecuali.

Konferensi Istanbul menjadi salah satu momen penting dalam khasanah ilmu falak era modern. Inilah saat pertama kalinya kalender Hijriyyah internasional digaungkan, setelah menjadi impian seabad lebih. Tentu saja masih ada banyak keterbatasan dalam konferensi ini. Misalnya, konferensi tersebut ternyata bukanlah perjanjian internasional yang mengikat negara-negara pesertanya, seperti halnya Konferensi Meridian 1884 yang tersohor. Delegasi yang menghadirinya juga bukanlah utusan diplomatik. Dan yang lebih krusial lagi, konferensi ini tidak didului dengan rangkaian pertemuan pendahuluan (preparatory) untuk menyiapkan butir-butir masalah dan usulan yang hendak dibicarakan dalam konferensi tersebut. Namun di sisi lain, inilah untuk pertama kalinya Umat Islam sejagat boleh berharap bahwa kalender Hijriyyah internasional sudah dimiliki.

Namun harapan itu memudar seiring waktu. Dari segenap kawasan (region) Umat Islam sejagat, tak satupun yang hirau dengan konferensi Istanbul. Termasuk kawasan Timur Tengah sekalipun, yang menjadi episentrum Umat Islam masa kini. Terkecuali satu kawasan, yakni Asia Tenggara. Ya, Asia Tenggara dengan Indonesia sebagai jantungnya. Selagi kawasan-kawasan yang lain tak hirau dengan hasil-hasil konferensi Istanbul, Asia Tenggara mencoba mematuhinya. Bahkan tatkala pembahasan lanjutan hasil konferensi Istanbul mengalami kemacetan seiring deraan masalah-masalah politis di kawasan Timur Tengah, misalnya Perang Iran-Irak 1980-1988 dan Perang Irak 1991 seiring invasi Irak ke Kuwait, kawasan Asia Tenggara berinisiatif melanjutkan pembahasan tersebut. Inilah yang melahirkan forum MABIMS, sebagai forum setengah resmi bagi Menteri-menteri agama/urusan agama Islam dari Malaysia, Brunei Darussalam, Indonesia dan Singapura. Inilah forum yang melahirkan “kriteria” MABIMS yang dikemudian hari dikenal pula sebagai “kriteria” Imkan rukyat. Meski mengalami modifikasi sesuai dengan lingkup Asia Tenggara, namun pada dasarnya “kriteria” Imkan rukyat adalah derivasi (turunan) dari “kriteria” Istanbul. Hal tersebut nampak dari penggunaan elemen-elemen umur Bulan geosentrik, tinggi Bulan dan elongasi Bulan.

Baik “kriteria” Istanbul maupun turunannya dalam bentuk “kriteria” Imkan rukyat sejatinya bukanlah kriteria visibilitas yang benar-benar ilmiah murni. Keduanya hanyalah kriteria visibilitas yang dibentuk atas dasar kesepakatan terhadap usulan-usulan. Dalam kasus “kriteria” Istanbul, beberapa syaratnya memang berlatar belakang ilmiah. Yakni elongasi Bulan minimal 8 derajat, yang diturunkan langsung dari batas Danjon (Danjon limit). Batas Danjon adalah batas minimal dalam elongasi Bulan dimana lengkung sabit Bulan tertipis (baik pra atau pasca konjungsi geosentris) masih bisa teramati khususnya dengan teropong. Terminologi batas Danjon diapungkan oleh Andre Danjon, direktur Observatorium Paris, setelah penelitian ekstensif sepanjang 1932 hingga 1936 TU. Danjon menemukan bahwa panjang busur sabit Bulan sebelum terjadinya fase Bulan separuh adalah berbanding lurus dengan elongasi Bulan. Semakin kecil nilai elongasi Bulan-nya, maka semakin pendek busur sabit Bulan-nya. Dari data yang tersedia, Danjon menyimpulkan bahwa sabit Bulan akan tepat menghilang (panjang busur sabit tepat sama dengan nol) saat elongasi Bulan tepat 7 derajat. Dengan kata lain, sabit Bulan takkan pernah kasat mata saat elongasi Bulan lebih kecil dari 7 derajat, meskipun diamati dengan teropong. Syarat lainnya yang berlatar belakang ilmiah adalah beda tinggi Bulan-Matahari minimal, yang diturunkan dari kesimpulan kriteria Fotheringham 1911, sebagai satu-satunya kriteria empiris yang tersedia pada saat itu. Sebaliknya syarat umur Bulan geosentrik minimal tidak memiliki basis ilmiah yang kukuh.

Gambar 4. Relik Observatorium UlughBeg yang masih tersisa di Samarkand (Uzbekistan). Inilah observatorium terbesar di dunia pada masanya sebelum berdirinya Observatorium Istanbul. Dari tempat inilah tabel astronomi (zij) maupun katalog bintang yang paling akurat sepanjang sejarah ilmu falak di dunia Islam lahir. Beberapa masih menggunakan tabel tersebut di masa kini. Sumber: Nidhal Guessom, 2013.

Gambar 4. Relik Observatorium UlughBeg yang masih tersisa di Samarkand (Uzbekistan). Inilah observatorium terbesar di dunia pada masanya sebelum berdirinya Observatorium Istanbul. Dari tempat inilah tabel astronomi (zij) maupun katalog bintang yang paling akurat sepanjang sejarah ilmu falak di dunia Islam lahir. Beberapa masih menggunakan tabel tersebut di masa kini. Sumber: Nidhal Guessom, 2013.

Hari-hari ini banyak yang mempertanyakan posisi “kriteria” Imkan rukyat. Salah satunya terkait sifat lokalitasnya yang hanya berlaku di lingkup regional. Bukan global. Sebagai antitesisnya kemudian diapungkan gagasan pembentukan kalender Hijriyyah internasional. Tanpa menyadari bahwa hal itu sudah pernah dilakukan dalam konferensi Istanbul, yang seiring aliran masa kemudian berujung pada terbentuknya “kriteria” Imkan rukyat.

Kalender Hijriyyah internasional memang menjadi impian setiap Umat Islam. Dalam fatwanya terkait penetapan awal Ramadhan dan dua hari raya di Indonesia yang diletakkan di tangan pemerintah melalui Menteri Agama, Majelis Ulama Indonesia (MUI) pun menyinggung soal kalender Hijriyyah internasional. Dalam hemat MUI, pengawasan dan operasi kalender internasional semacam itu perlu ditempatkan di sebuah entitas tersendiri, yang disebut sebagai qadi internasional. Namun hingga kini negara-negara Islam atau berpenduduk mayoritas Muslim sejagat yang berhimpun dalam Organisasi Konferensi Islam (OKI) belum jua bisa membentuk entitas tersebut. Maka untuk mengisi kekosongan, peran itu sementara didelegasikan ke setiap kawasan dan di Asia Tenggara disepakati terletak di tangan forum MABIMS.

Membuka kembali perbincangan dan pembentukan kalender Hijriyyah internasional itu sah-sah saja. Apalagi memang konferensi Istanbul itu belum selesai. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Permasalahannya, siapkah mengerahkan segenap tenaga untuk menuju ke sana? Sebab berkaca dari macetnya pembahasan lanjutan konferensi Istanbul dan sebaliknya suksesnya Konferensi Meridian 1884, ada banyak langkah yang perlu dilakukan. Konferensi Meridian Internasional 1884, yang menjadi landasan operasi kalender Tarikh Umum (Gregorian) hingga saat ini, tidaklah berlangsung sekonyong-konyong. Ia dilatarbelakangi oleh kebutuhan bersama untuk menetapkan garis meridian utama (bujur nol) untuk patokan awal waktu se-Bumi. Kesadaran bersama ini dituangkan dalam Konferensi Geografi Internasional 1871 di Antwerp (Belgia). Butuh dua konferensi geografi internasional lanjutan, terakhir di Venesia (Italia) pada 1881 TU, untuk menyepakati bersama bahwa penetapan garis bujur nol atau garis bujur utama (meridian utama) yang universal dan penyatuan waktu standar adalah sebuah kebutuhan mutlak. Keputusan ini lantas ditindaklanjuti dalam Konferensi Geodesi Internasional ketujuh yang diselenggarakan di Roma (Italia) pada Oktober 1883 TU, dengan membahas detail teknisnya terkait masalah tersebut lebih lanjut. Hasilnya adalah butir-butir pembahasan diplomatik bagi perjanjian internasional yang bakal dilaksanakan pada pertemuan selanjutnya.

Puncaknya adalah Konferensi Meridian Internasional 1884 yang diselenggarakan di Washington (Amerika Serikat) pada Oktober 1884 TU. Konferensi pemuncak itu dihadiri oleh 41 diplomat dari 26 negara yang merepresentasikan dunia masa itu. Dunia Islam diwakili oleh imperium Turki Utsmani, satu-satunya negara Islam yang representatif saat itu. Konferensi tersebut menyepakati tujuh resolusi. Diantaranya resolusi mengenai garis bujur nol atau garis bujur utama tunggal untuk semua negara di dunia. Garis bujur nol tunggal itu ditetapkan (atas dasar voting) sebagai garis bujur yang melintasi Royal Observatory of Greenwich, London (Inggris). Juga resolusi tentang definisi hari universal, yang dimulai tepat tengah malam sebagai pukul 00:00 dan diakhiri tepat tengah malam berikutnya sebagai pukul 24:00. Hari universal berpatokan pada hari Matahari rata-rata (mean solar day). Satu hari didefinisikan berumur 24 jam dengan 1 jam berumur 60 menit dan 1 menit berumur 60 detik. Sehingga dalam sehari terdapat 86.400 detik. Entitas waktu universal pun terbentuk, saat itu disebut GMT (Greenwich Mean Time). Inilah landasan bagi kalender Tarikh Umum atau kalender Gregorian seperti kita kenal pada hari ini.

Setelah perjanjian internasional tersebut, langkah kalender Tarikh Umum pun masih panjang. Tiap-tiap negara tidak segera mengadopsinya. Butuh waktu hingga puluhan tahun lamanya sebelum resolusi-resolusi dalam konferensi ini bisa diterima oleh negara-negara di dunia. Perancis misalnya, meski menghadiri Konferensi Meridian Internasional 1884, baru mengadopsi seluruh resolusinya pasca Perang Dunia 1. Selama waktu itu Perancis tetap bersetia dengan meridian Paris-nya.

Berkaca dari pengalaman kalender Tarikh Umum, maka untuk membentuk kalender Hijriyyah internasional pun butuh langkah yang sistematis. Tak cukup hanya satu pertemuan internasional, yang bersifat ad-hoc, namun butuh rangkaian pertemuan-pertemuan internasional untuk membentuknya. Termasuk dengan rangkaian pertemuan pendahuluan. Aktor negara, dalam hal ini negara-negara Islam atau berpenduduk mayoritas Muslim, musti dilibatkan. Bukan sekedar delegasi biasa, namun utusan setingkat diplomat dibutuhkan dari tiap negara tersebut.

Dan di atas dari semua rangkaian pertemuan yang sifatnya prosedural itu, bagaimana posisi hisab dan rukyat didudukkan dalam konteks kalender Hijriyyah pun musti jelas. Tak bisa menyusun kalender semata atas dasar rukyat. Sebaliknya juga tak bisa menyusun kalender semata atas dasar hisab saja. Baik hisab ataupun rukyat harus digunakan bersama-sama untuk mengontrol kualitas kalender. Praktik ini juga tetap dijalankan dalam kalender Tarikh Umum. Meski sekilas terlihat sebagai kalender yang semata hanya berdasar hisab dan bisa diperhitungkan di atas kertas saja, dalam praktiknya astronomi modern terlibat penuh untuk melakukan pengamatan benda-benda langit yang diperlukan guna menentukan perilaku rotasi Bumi dan detik standar (yang menjadi dasar kalender Tarikh Umum). Dipelopori oleh Danjon (1929 TU) dengan pengamatan posisi Bulan, Matahari dan planet-planet, kini pemantauan rotasi Bumi dan detik standar telah melangkah jauh dengan penggunaan radas-radas kompleks dan di luar dugaan. Misalnya penggunaan teleskop radio untuk memantau sinyal-sinyal elektromagnetik yang dipancarkan benda langit seperti quasar (yang terletak di luar galaksi Bima Sakti kita) dengan menggunakan teknik VLBI (Very Long Baseline Interferometry) secara rutin. Atau menggunakan teleskop dengan pembangkit laser untuk dibidikkan ke titik-titik di Bulan dimana cermin-cermin retroreflektor berada, juga secara rutin. Semua upaya ini yang dilakukan di bawah koordinasi organisasi transnasional bertajuk International Earth Rotation and Reference System Service (IERS).

Di sinilah tantangan terbesarnya. Pasca robohnya Observatorium Istanbul dan khususnya setelah era modern ilmu falak bermula, pertumbuhan observatorium astronomi di dunia Islam masa kini terbilang lambat. Jumlah observatorium yang dimiliki oleh negara-negara Islam atau berpenduduk mayoritas Muslim saat ini masih berbilang 12 buah, dari 600-an lebih observatorium astronomi aktif yang terdaftar di dunia. Padahal observatorium menjadi kunci untuk menyajikan data guna membentuk kalender. Dan observatorium yang tersebar di banyak titik di negara-negara Islam/berpenduduk mayoritas Muslim di segenap penjuru seyogyanya akan menyajikan lebih banyak data yang sangat bermanfaat dalam pembentukan kalender. Jelas, hingga saat ini dampak robohnya Observatorium Istanbul masih terasa meski telah empat abad lamanya. Dampak yang harus diatasi bilamana kalender Hijriyyah internasional memang hendak dibangun di masa kini.

Catatan: diinspirasikan dari kumpulan cerita pendek Robohnya Surau Kami dari Ali Akbar Navis.

Gedung DPR Miring Tujuh Derajat (?)

Ada obyek wisata baru di Jakarta, yakni Menara Miring Senayan. Kemiringannya diklaim sebesar 7°. Maka ia hampir dua kali lipat lebih miring ketimbang Menara Pisa (Italia) yang legendaris itu, karena Menara Pisa hanyalah semiring 4°. Bahkan dibandingkan bangunan menara klasik termiring sekalipun, yakni Menara Miring Suurhusen di Gereja Suurhusen (Jerman) yang kemiringannya 5°, Menara Miring Senayan masih lebih miring. Lokasinya pun mudah dijangkau, yakni tepat di Kompleks Parlemen atau Gedung DPR/MPR, Senayan (propinsi DKI Jakarta).

Gambar 1. Panorama Gedung Nusantara 1 di kompleks parlemen (kompleks gedung DPR/MPR) jika benar-benar miring 7 derajat. Perhatikan betapa kasat matanya kemiringan tersebut. Garis putus-putus menunjukkan orientasi sumbu vertikal (sumbu tegaklurus permukaan Bumi setempat). Citra ini bukan sesungguhnya, karena direkayasa dengan komputer dengan perangkat lunak GIMP 2. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan citra asli dari Cahyono/TeropongSenayan, 2014.

Gambar 1. Panorama Gedung Nusantara 1 di kompleks parlemen (kompleks gedung DPR/MPR) jika benar-benar miring 7 derajat. Perhatikan betapa kasat matanya kemiringan tersebut. Garis putus-putus menunjukkan orientasi sumbu vertikal (sumbu tegaklurus permukaan Bumi setempat). Citra ini bukan sesungguhnya, karena direkayasa dengan komputer dengan perangkat lunak GIMP 2. Sumber: Sudibyo, 2015 dengan citra asli dari Cahyono/TeropongSenayan, 2014.

Narasi di atas sarkastik. Sesungguhnya tak ada menara miring di Senayan. Bangunan berbentuk menara yang posisinya miring memang ada di Jakarta. Namun hanya bisa dijumpai di kawasan kota tua, tepatnya di kompleks pelabuhan Sunda Kelapa. Yakni Menara Syahbandar yang tingginya 12 meter dari paras tanah. Frasa Menara Miring Senayan dalam tulisan ini hanyalah tanggapan sarkastis terhadap ulah tak berkeruncingan terkini dari anggota dewan kita yang terhormat. Utamanya saat mereka mengajukan anggaran besar, sebesar tak kurang dari Rp 2,7 trilyun, guna memperbaiki dan membangun gedung baru di Kompleks Parlemen. Satu argumennya dengan bersandar pada alasan usang yang sejatinya telah terpatahkan di masa silam. Yakni miringnya salah satu gedung di kompleks parlemen.

Gedung yang dimaksud adalah Gedung Nusantara 1. Dulu (pra-1998 Tarikh Umum) gedung ini bernama Gedung Lokawirasabha Tama, sesuai kebiasaan rezim Orde Baru yang gemar memberikan nama bangunan penting dalam kata Sanskerta. Gedung yang menjulang setinggi 100 meter dan terbagi ke dalam 24 lantai adalah ruang kerja segenap anggota DPR. Dari fraksi manapun, dimana masing-masing fraksi menempati lantai tersendiri. Inilah gedung yang saat ini diklaim mengalami kemiringan (dari sumbu vertikal) sebesar 7°. Angka ini nampaknya sudah direduksi (dikurangi), sebab bertahun silam tepatnya pada 2010 TU gedung yang sama diklaim memiliki kemiringan 8°. Tak jelas benar bagaimana angka 8° itu bisa menyusut menjadi 7°. Padahal jika diimplementasikan ke situasi nyata, penyusutan sudut itu bisa berdampak signifikan. Sebuah gedung yang tak dirancang untuk berdiri miring pada dasarnya akan menjadi kian tak stabil bila sudut kemiringannya bertambah besar. Maka Gedung Nusantara 1 akan jadi lebih takstabil bila kemiringannya mencapai 8° dibandingkan dengan kemiringan ‘hanya’ 7°.

Mari terapkan prinsip-prinsip geometri. Tinggi Gedung Nusantara 1 adalah 100 meter dari paras tanah. Dengan menggunakan konsep tangensial, maka kemiringan 8° akan berimplikasi pada beringsutnya puncak bangunan sejauh 14,05 meter dari sumbu vertikalnya. Sebaliknya jika kemiringannya 7° maka puncak gedung hanya akan bergeser 12,28 meter dari sumbu vertikal. Perhatikan, selisih kemiringan 1° dalam konteks ini berkaitan dengan perbedaan sebesar 177 sentimeter. Ini panjang yang cukup signifikan dan cukup kentara bila diamati meski dari kejauhan.

Di sisi yang lain, berbicara soal kentara, ada yang aneh dengan klaim tersebut. Entah dengan angka 7° atau 8°, secara kasat mata ketampakan Gedung Nusantara 1 tidaklah semiring bangunan-bangunan miring aksidental yang populer. Bangunan miring aksidental adalah bangunan yang arsitekturnya tidak dirancang untuk miring, namun di kemudian hari mengalami kemiringan oleh suatu sebab. Misalnya daya dukung tanah di pondasinya yang lemah. Contoh bangunan miring semacam ini misalnya Menara Miring Pisa maupun Menara Miring Suuhursen. Dua bangunan tersebut kentara benar kemiringannya saat dipandang dari kejauhan. Sebaliknya Gedung Nusantara 1 tidak menyajikan sensasi miring yang kentara seperti halnya kedua bangunan tersebut. Ini menimbulkan pertanyaan, benarkah Gedung Nusantara 1 benar-benar miring?

Konversi

Saat Gedung Nusantara 1 diklaim miring pada 2010 TU silam, argumen yang mendasarinya adalah gedung menjadi miring sebagai dampak guncangan gempa berulangkali. Salah satunya Gempa Tasikmalaya 2 September 2009 yang menghentak dari pesisir selatan pulau Jawa. Sebagai imbas kemiringan tersebut maka diajukanlah rencana pembangunan gedung baru beserta sarana pendukungnya. Rencana tersebut secara keseluruhan menelan biaya Rp 1,8 trilyun. Namun gagasan ini ditolak rezim SBY-Boediono saat itu.

Gambar 2. Mana yang lebih miring? Gedung Nusantara 1 di Indonesia (kiri) dibandingkan dengan Menara Pisa di Italia (kanan). Semuanya tanpa rekayasa komputer. Nampak jelas Menara Pisa-lah yang jauh lebih miring. Sumber: Cahyono/TeropongSenayan, 2014 & W. Lloyd MacKenzie, tanpa tahun.

Gambar 2. Mana yang lebih miring? Gedung Nusantara 1 di Indonesia (kiri) dibandingkan dengan Menara Pisa di Italia (kanan). Semuanya tanpa rekayasa komputer. Nampak jelas Menara Pisa-lah yang jauh lebih miring. Sumber: Cahyono/TeropongSenayan, 2014 & W. Lloyd MacKenzie, tanpa tahun.

Saat itu pun sejatinya terkuak bahwa kondisi Gedung Nusantara 1 ternyata tidaklah separah klaim tersebut. Evaluasi pascagempa oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau Kemen PUPR (saat itu bernama Kementerian Pekerjaan Umum saja) memperlihatkan Gedung Nusantara 1 memang miring. Namun kemiringannya hanya 7,5 menit busur. Bukan 8 derajat. Jelas ada kekeliruan dalam membaca satuan sudut. Padahal ilmu ukur sudut merupakan salah satu aspek paling elementer dalam geometri. Dan ilmu geometri, sebagai bagian dari matematika, pada pendidikan di Indonesia sudah dipelajari sejak bangku sekolah lanjutan pertama. Dalam geometri satuan sudut suatu bangun dinyatakan dalam derajat (°). Untuk keperluan pengukuran-pengukuran yang lebih teliti, besaran derajat bisa diturunkan (diderivasikan) pula ke tingkatan-tingkatan yang lebih kecil seperti menit busur (‘) dan detik busur (“). Ketentuannya adalah 1° = 60′ dan 1’ = 60”. Dengan kata lain 1′ = 3.600″ 1° = 3.600″.

Tingkatan turunan dalam satuan sudut ini sangat mirip dengan yang kita jumpai dalam satuan waktu. Dimana juga terdapat menit dan detik. Satu-satunya perbedaan mendasar hanyalah posisi besaran sudut yang bersalin nama menjadi jam. Namun ketentuannya sama persis. Kesamaan ini terjadi karena baik satuan sudut maupun satuan waktu sama-sama berlandaskan pada sistem sexagesimal, alih-alih desimal. Sistem ini berpatokan pada angka 60, alih-alih 10 seperti dalam sistem desimal. Selain menjadi tulangpunggung entitas jam dan sudut, sistem sexagesimal juga dapat dijumpai dalam sistem koordinat. Baik koordinat geografis maupun astronomis.

Dengan patokan 1° = 60′ maka sudut sebesar 7,5′ hanyalah setara dengan 0,125°. Jelas terlihat, alih-alih miring 8°, evaluasi Kemen PUPR menunjukkan Gedung Nusantara 1 hanyalah miring 0,125°. Dengan menggunakan konsep tangensial yang sama, aplikasinya pada gedung setinggi 100 meter dengan kemiringan 0,125° membuat puncak gedung tersebut hanya bergeser sejauh 22 sentimeter saja dari sumbu vertikalnya. Angka ini jauh lebih kecil bila dibandingkan dengan hasil klaim kemiringan 8, dimana puncak gedung (seharusnya) bergeser sejauh 14,05 meter (1.405 sentimeter). Kemiringan 0,125°jelas jauh lebih samar dan lebih tak kasat mata dibanding klaim kemiringan 8°. Di luar persoalan kasat mata, kemiringan yang jauh lebih kecil dibanding klaimnya menunjukkan secara umum Gedung Nusantara 1 itu relatif lebih stabil dibanding apa yang diklaim.

Gambar 3. Mana yang lebih miring? Gedung Nusantara 1 di Indonesia (kiri) dibandingkan dengan Menara Gereja Suuhursen di Jerman (kanan). Semuanya tanpa rekayasa komputer. Nampak jelas Menara Gereja Suuhursen-lah yang jauh lebih miring. Sumber: Cahyono/TeropongSenayan, 2014 & Heymann, 2004.

Gambar 3. Mana yang lebih miring? Gedung Nusantara 1 di Indonesia (kiri) dibandingkan dengan Menara Gereja Suuhursen di Jerman (kanan). Semuanya tanpa rekayasa komputer. Nampak jelas Menara Gereja Suuhursen-lah yang jauh lebih miring. Sumber: Cahyono/TeropongSenayan, 2014 & Heymann, 2004.

Jika evaluasi Kemen PUPR saat itu diterapkan kembali pada 2015 TU ini, hasilnya pun serupa. Dengan anggapan kemiringan Gedung Nusantara 1 saat ini masih sama dengan 2010 TU silam, maka puncak gedung hanya bergeser sejauh 22 sentimeter saja. Sebaliknya jika diterapkan pada klaim kemiringan 7°, maka puncak Gedung Nusantara 1 seharusnya telah bergeser sejauh hingga 1.228 sentimeter dari sumbu vertikal.

Jelas, kesalahannya terletak pada kekeliruan menerapkan satuan. Dari yang seharusnya menit busur menjadi derajat. Kekeliruan ini pun berujung pada hasil yang mengada-ada.

Anggota DPR kita sejatinya tak sendirian dalam hal ini. Ada banyak kasus di dunia ini dimana orang khilaf menerapkan satuan. Dan hasilnya pun tak sekedar mengada-ada, melainkan bahkan berujung tragis. Dan kehilafan seperti ini pun menjangkiti kalangan cendekiawan maupun teknisi, yang kerap dianggap sebagai insan-insan yang ‘lebih cerdas.’

Air Canada dan NASA

Misalnya di dunia penerbangan sipil, yang akrab dengan kisah The Gimli Glider. Ini adalah julukan dari pesawat jet Boeing 767-200 dengan nomor registrasi C-GAUN yang dimiliki oleh maskapai Air Canada (Canada). Saat sedang yang sedang menjalani Penerbangan 143 yang menempuh rute domestik Montreal-Edmonton pada 23 Juli 1983 TU, pesawat nyaris saja bersua malapetaka kala bahan bakarnya mendadak habis. Jet jumbo itu pun terpaksa berbelok ke sebuah landasan udara tak terpakai di kota kecil Gimli, setelah terbang melayang (gliding) sejauh 80 kilometer tanpa tenaga mesin apapun (dan otomatis kehilangan pasokan listrik). Mujur kru pesawatnya tangkas sehingga pendaratan darurat di Gimli dapat terlaksana dengan hasil hanya kerusakan menengah. Tak ada korban luka, apalagi korban jiwa. Penyelidikan menunjukkan penyebab insiden ini adalah hal ‘sepele.’ Yakni akibat petugas pengisi bahan bakar di bandara Montreal terbiasa bekerja dengan sistem British atau imperial (fps). Sementara pesawat Boeing 767-200 memperkenalkan sistem baru berupa sistem metrik (mks). Petugas yang khilaf mengisikan bahan bakar ke tanki pesawat dengan angka yang sama persis, namun belum di-metrifikasi (belum melakukan konversi dari sistem British/imperial ke sistem metrik). Sebagai akibatnya ternyata jumlah bahan bakar aktual yang diisikan hanyalah separuh dari seharusnya.

Gambar 4. Pesawat jumbo jet Boeing 767-200 Air Canada tergolek di landasan tak terpakai di kota kecil Gimli setelah pendaratan darurat dengan roda pendarat bagian hidung tidak keluar. Inilah pesawat yang dijuluki Gimli Glider, menyusul pencapaiannya terbang tanpa dorongan mesin (gliding) sejauh puluhan kilometer untuk kemudian mendarat darurat seiring habisnya bahan bakar. Gimli Glider merupakan salah satu kasus metrifikasi di dunia penerbangan. Diabadikan oleh pilot Robert Pearson, beberapa saat setelah pendaratan darurat. Sumber: Pearson, 1983.

Gambar 4. Pesawat jumbo jet Boeing 767-200 Air Canada tergolek di landasan tak terpakai di kota kecil Gimli setelah pendaratan darurat dengan roda pendarat bagian hidung tidak keluar. Inilah pesawat yang dijuluki Gimli Glider, menyusul pencapaiannya terbang tanpa dorongan mesin (gliding) sejauh puluhan kilometer untuk kemudian mendarat darurat seiring habisnya bahan bakar. Gimli Glider merupakan salah satu kasus metrifikasi di dunia penerbangan. Diabadikan oleh pilot Robert Pearson, beberapa saat setelah pendaratan darurat. Sumber: Pearson, 1983.

Keberuntungan Gimli Glider, sayangnya, tak menghinggapi para insinyur NASA (Amerika Serikat). Saat membangun wantariksa (wahana antariksa) tak-berawak Mars Climate Orbiter, insinyur sistem komputer mereka lupa mengerjakan metrifikasinya. Lagi-lagi yang harusnya dikonversi adalah sistem British/imperial menjadi sistem metrik. Di tengah puncak ketegangan jelang persiapan Mars Climate Orbiter memasuki orbit Mars di pertengahan September 1999 TU, roket retro-nya ternyata menyala lebih singkat dari yang seharusnya dibutuhkan. Akibatnya tragis. Mars Climate Orbiter tak mengalami perlambatan yang mencukupi. Sehingga ia melejit terlalu cepat dalam atmosfer planet merah. Tak pelak, ia pun hancur dan terbakar. Sehingga tak satu foton sinyal pun yang terpancar ke stasiun pengendali di Bumi. NASA pun gigit jari, terlebih berselang dua minggu berikutnya wantariksa yang lain yakni Mars Polar Lander pun membisu setelah mendarat kutub utara Mars. Dua misi antariksa berharga ratusan juta dollar lenyap di depan mata tepat pada detik-detik terakhir yang kritis. Tragedi itu sekaligus menabalkan kutukan Mars, dimana 30 % misi antariksa yang ditujukan ke planet merah berujung pada kegagalan sejak detik pertama.

Gambar 5. Wantarika Mars Climate Orbiter dalam gambaran artis komputer. Wantariksa ini ditujukan untuk mengorbit planet Mars pada ketinggian orbit yang aman. Namun kasus metrifikasi membuatnya terjerumus memasuki atmosfer Mars yang lebih rendah (dan lebih pekat udara) sehingga hancur dan terbakar. Sumber: NASA, 1999.

Gambar 5. Wantarika Mars Climate Orbiter dalam gambaran artis komputer. Wantariksa ini ditujukan untuk mengorbit planet Mars pada ketinggian orbit yang aman. Namun kasus metrifikasi membuatnya terjerumus memasuki atmosfer Mars yang lebih rendah (dan lebih pekat udara) sehingga hancur dan terbakar. Sumber: NASA, 1999.

Saat disadari telah terjadi kekhilafan dalam metrifikasi, para cendekiawan dan insinyur segera bertindak memperbaikinya. Insinyur-insinyur Air Canada segera menyusun buku panduan baru, menggelar pelatihan rutin dan melakukan sosialisasi perihal pesawat terbaru dan kebutuhan metrifikasinya. Untuk memastikan insiden nyaris celaka seperti dialami The Gimli Glider tidak lagi terjadi di masa depan. Demikian halnya NASA. Menyadari kekhilafan itu, terlebih ternyata hal ini telah diprediksi sebelumnya oleh dua navigator Mars Climate Orbiter, sistem komunikasi internal dalam organisasi NASA pun diperbaiki. Agar memungkinkan informasi mengenai cacat dan potensi cacat, sekecil apapun, tersampaikan ke pucuk pimpinan dan pemegang keputusan. Pertemuan rutin yang melibatkan insinyur sistem komputer, navigator, insinyur peroketan dan manajer pun dibentuk. Yakni setiap sebuah wantariksa NASA hendak melaksanakan manuver yang telah diprogramkan. Komunikasi NASA dengan kontraktor/subkontraktor penerbangan pun diperbaiki dan dipertegas.

Sebaliknya, anggota DPR kita terkesan enggan melakukan perbaikan sejenis. Maka tak heran bila argumen usang soal miringnya Gedung Nusantara 1 yang dilebih-lebihkan pun diangkat kembali. Hanya angkanya yang direduksi. Namun dengan anggaran yang melambung tinggi. Tak heran bila sebagian kalangan menganggap usul berbasis argumen usang yang tak terbukti itu lebih merupakan upaya anggota dewan untuk berburu rente. Melunasi utang.

Referensi:

Cahyono. 2014. Anatomi Gedung-Gedung Parlemen di Senayan (2), Gedung Nusantara I Masih Bertahan 50 Tahun Lagi. TeropongSenayan.com, 5 Desember 2014.

Williams. 2003. The 156-tonne Gimli Glider. Flight Safety Australia, July-August 2003, p.22-27.

Pesawat ATR 42 Trigana Terhempas di Jayawijaya

Inilah kecelakaan pesawat terbang besar ketiga di Indonesia hanya dalam sepuluh bulan kalender terakhir terhitung sejak Desember 2014 Tarikh Umum (TU). Kecelakaan tersebut melibatkan pesawat turboprop (berbaling-baling) ATR 42-300 nomor registrasi PK-YRN yang telah berumur 27 tahun (terbang perdana 28 Mei 1988 TU). Pesawat milik maskapai Trigana Air Service dalam penerbangan TGN267 atau IL267 yang melayani rute perintis Jayapura-Oksibil itu ditemukan hancur terbakar di lereng curam berhutan perawan di salah satu sudut Pegunungan Jayawijaya kala Indonesia dalam euforia merayakan kemerdekaannya yang ke-70. Dari 54 orang yang ada didalamnya, mencakup 49 penumpang dan 5 awak pesawat, dipastikan tak ada satupun yang selamat.

Gambar 1. Pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service, saat diparkir di apron bandara Mutiara, Labuhan Bajo (propinsi Nusa Tenggara Timur) pada 29 September 2008 TU usai bertugas (atas). Inilah pesawat yang mengangkut 54 orang dan jatuh di salah satu sudut Pegunungan Jayawijaya pada 16 Agustus 2015 TU. Lokasi jatukecelakaan ditemukan sehari kemudian, namun tim SAR darat baru bisa menjangkaunya dalam dua hari kemudian (bawah). Sumber: AviationSafetyNetwork, 2015 & Agence France-Presse, 2015.

Gambar 1. Pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service, saat diparkir di apron bandara Mutiara, Labuhan Bajo (propinsi Nusa Tenggara Timur) pada 29 September 2008 TU usai bertugas (atas). Inilah pesawat yang mengangkut 54 orang dan jatuh di salah satu sudut Pegunungan Jayawijaya pada 16 Agustus 2015 TU. Lokasi jatukecelakaan ditemukan sehari kemudian, namun tim SAR darat baru bisa menjangkaunya dalam dua hari kemudian (bawah). Sumber: AviationSafetyNetwork, 2015 & Agence France-Presse, 2015.

Dunia penerbangan Indonesia pun kembali berduka, setelah sebelumnya diharu-birukan kecelakaan AirAsia Penerbangan QZ8501 28 Desember 2014 TU yang menewaskan 166 orang dan kecelakaan Hercules C-130 A-1310 TNI-AU 30 Juni 2015 TU dengan korban tewas 139 orang. Dua kecelakaan tersebut pun sampai saat ini masih dalam tahap penyelidikan. KNKT (Komisi Nasional Keselamatan Transportasi) rencananya baru akan menyampaikan laporan final penyelidikan kecelakaan AirAsia Penerbangan QZ8501 pada Oktober 2015 TU mendatang. Sebaliknya belum ada informasi kapan PPKPT (Panitia Penyelidik Kecelakaan Pesawat Terbang) atau tim penyelidik ad-hoc sejenis yang dibentuk TNI-AU bakal menyampaikan laporan kecelakaan Hercules C-130 A-1310, meski tak ada keharusan untuk memaparkannya ke publik karena faktor rahasia militer.

Apa yang terjadi dengan Trigana Penerbangan IL267?

Jatuh di Celah

Pesawat berbaling-baling bermesin dua ini lepas landas dari bandara Sentani, kota Jayapura (propinsi Papua) pada Minggu 16 Agustus 2015 TU pukul 14:21 WIT. Ia melesat ke arah selatan melewati bentanglahan pucuk-pucuk Pegunungan Jayawijaya untuk mendarat di bandara Oksibil, kabupaten Pegunungan Bintang (propinsi Papua). Seharusnya pesawat ini sudah tiba di Oksibil pada pukul 15:16 WIT. Namun 21 menit sebelum dijadwalkan tiba, tepatnya pada pukul 14:55 WIT, menara bandara Oksibil kehilangan komunikasi dengan pesawat. Setelah menanti waktu hingga prakiraan habisnya bahan bakar pesawat dan tidak mendapat kabar pendaratan darurat di bandara-bandara perintis lainnya di kawasan Pegunungan Jayawijaya, Trigana Air Service penerbangan IL267 pun dinyatakan hilang.

Gambar 2. Lokasi jatuhnya pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service dalam peta berbasis citra satelit. Di dekatnya juga terdapat lokasi jatuhnya pesawat Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara yang terjadi pada 2 Agustus 2009 TU silam. Garis putus-putus menandakan lintasan yang seyogyanya ditempuh setiap pesawat kala melintasi celah guna mendarat di bandara Oksibil. Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth.

Gambar 2. Lokasi jatuhnya pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service dalam peta berbasis citra satelit. Di dekatnya juga terdapat lokasi jatuhnya pesawat Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara yang terjadi pada 2 Agustus 2009 TU silam. Garis putus-putus menandakan lintasan yang seyogyanya ditempuh setiap pesawat kala melintasi celah guna mendarat di bandara Oksibil. Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth.

Tanpa membuang waktu, BASARNAS (Badan SAR Nasional) lewat Kantor SAR Jayapura segera menggelar pencarian melalui udara sejak pukul 15:30 WITA. Pencarian hari itu tak membuahkan hasil seiring turunnya kabut tebal yang menyelimuti hutan di area pencarian. Di hari berikutnya, barulah pencarian udara menemukan titik terang. Pada koordinat 4°49’26” LS 140°29’4″ BT terdeteksi adanya bagian hutan yang terbakar seluas sekitar 20 x 100 meter persegi pada elevasi 2.700 meter dpl (dari paras laut rata-rata). Didalamnya terlihat sejumlah keping berserakan. Titik ini terletak di lereng curam (kemiringan sekitar 45°) dalam jarak 19 kilometer (10 nautical mil) sebelah barat laut bandara Oksibil. Lokasi ini masih menjadi bagian dari lembah memanjang yang menerus ke arah bandara Oksibil. Lembah ini merupakan celah yang menjadi jalan masuk bagi pesawat-pesawat yang hendak mendarat di bandara maupun yang hendak keluar darinya. Tim evakuasi yang menyusuri jalur darat dari bandara Oksibil baru mencapai lokasi reruntuhan pada Selasa 18 Agustus 2015 TU. Didapati pesawat telah hancur total dan tak ada satupun penumpang/awaknya yang selamat.

Selain para korban, tim evakuasi juga telah menemukan kedua komponen kotak hitam pesawat. Komponen pertama berupa CVR (cockpit voice recorder) atau perekam suara kokpit ditemukan pada Rabu 19 Agustus 2015 TU. Sementara komponen kedua yakni FDR (flight data recorder) atau perekam data penerbangan menyusul ditemukan sehari kemudian. BASARNAS telah menyerahkan kedua temuan ini kepada KNKT. Selanjutnya menjadi tugas KNKT untuk menguak faktor-faktor penyebab jatuhnya pesawat ATR 42-300 ini. Selain mengandalkan kotak hitam, idealnya penyelidikan juga melibatkan analisa kepingan-kepingan pesawat. Namun dengan lokasi kejadian di belantara Pegunungan Jawawijaya yang sulit dijangkau, hampir tak mungkin untuk mengangkut kepingan-kepingan pesawat ATR 42-300 yang naas itu ke bandara terdekat. Kecuali komponen-komponen kunci. Sehingga penyelidikan KNKT mungkin akan lebih bertumpu pada hasil analisis CVR dan FDR.

Gambar 3. Penampang rupabumi Pegunungan Jayawijaya dalam garis lurus di antara bandara Oksibil hingga lokasi kecelakaan pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service. Angka-angka horizontal menunjukkan jarak dari bandara (dalam meter), sementara angka-angka vertikal adalah elevasi dari paras laut rata-rata (dalam meter). Garis putus-putus menunjukkan prakiraan penurunan ketinggian yang seharusnya dijalani pesawat bila hendak mendarat dengan aman di bandara Oksibil. Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth.

Gambar 3. Penampang rupabumi Pegunungan Jayawijaya dalam garis lurus di antara bandara Oksibil hingga lokasi kecelakaan pesawat ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service. Angka-angka horizontal menunjukkan jarak dari bandara (dalam meter), sementara angka-angka vertikal adalah elevasi dari paras laut rata-rata (dalam meter). Garis putus-putus menunjukkan prakiraan penurunan ketinggian yang seharusnya dijalani pesawat bila hendak mendarat dengan aman di bandara Oksibil. Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth.

Tanpa bermaksud mendahului kerja KNKT, umumnya analisis kecelakaan pesawat terbang melibatkan analisis cuaca setempat saat kejadian. Sayangnya kawasan di antara bandara Sentani dan Oksibil tidak tercakup dalam layanan informasi cuaca penerbangan yang disajikan Kantor BMKG Jayapura. Padahal sebagai kawasan pegunungan, sistem cuaca di sini kerap terlokalisir atau hanya terjadi pada satu kawasan sempit saja. Misalnya kabut, yang kerap hanya menutupi lembah-lembah pegunungan saja tanpa menutupi puncaknya, Padahal kabut sangat membatasi jarak pandang disana. Secara umum, citra satelit cuaca dalam kanal inframerah seperti disajikan RealEarth menunjukkan kawasan di antara bandara Sentani dan Oksibil pada saat kejadian tidak ditutupi awan tebal. Tutupan awan tipis memang terdeteksi di kawasan Pegunungan Jayawijaya (termasuk Oksibil) hingga ke dataran rendah di sebelah selatannya. Namun satelit cuaca tidak berkemampuan mendeteksi kabut, apalagi yang terlokalisir di lembah pegunungan.

Selain cuaca setempat saat kejadian, sejarah pesawat yang naas umumnya juga menjadi bahan penyelidikan tim KNKT. Dan sejarah pesawat ATR 42-300 ini menarik. Sebelum dimiliki maskapai Trigana Air Service dan menyandang nomor registrasi PK-YRN semenjak 21 Januari 2005 TU, pesawat ini sehari-harinya bertugas di daratan Amerika Serikat. Ia melayani penerbangan domestik dengan nomor registrasi N421TE dan dimiliki oleh maskapai Trans States Airlines semenjak 1 Oktober 1989 TU. Dalam catatan AviationSafetyNetwork, selama dioperasikan Trans States Airlines pesawat ini telah mengalami enam kali insiden.

Gambar 4. Citra satelit cuaca dalam kanal inframerah untuk pulau Irian pada 16 Agustus 2015 TU antara pukul 04:00 hingga 06:00 UTC (13:00 hingga 15:00 WIT). Nampak Pegunungan Jayawijaya bagian timur ditutupi awan tipis hingga ke dataran rendah di sisi selatannya. Sumber: RealEarth, 2015.

Gambar 4. Citra satelit cuaca dalam kanal inframerah untuk pulau Irian pada 16 Agustus 2015 TU antara pukul 04:00 hingga 06:00 UTC (13:00 hingga 15:00 WIT). Nampak Pegunungan Jayawijaya bagian timur ditutupi awan tipis hingga ke dataran rendah di sisi selatannya. Sumber: RealEarth, 2015.

Pada 13 Desember 1990 TU, dua rodanya meletus kala pesawat mendarat tak mulus di bandara Madison (negara bagian Wisconsin). Selanjutnya pada 16 Juni 1997 terjadi kebocoran pada saluran udara bertekanan dari mesin kiri saat pesawat hendak mengudara dari bandara St. Louis (negara bagian Missouri). Kebocoran mengecoh alarm peringatan dini kebakaran, sehingga memaksa penumpang dievakuasi. Mesin kiri pesawat ini kembali bermasalah pada 8 Agustus 199 TU saat alarm peringatan menyala akibat rendahnya tekanan oli mesin. Sehingga mesin kiri terpaksa dimatikan dan pesawat dialihkan untuk mendarat di Springfield (negara bagian Illinois). Pada 23 Juli 200 TU, pesawat dipaksa mendarat darurat kembali setelah kru pesawat mengalami kesulitan dalam mengemudikan pesawat. Penyelidikan menunjukkan terjadi kegagalan pada aileron akibat kontaminasi bahan asing. Pendaratan darurat lagi-lagi terjadi pada 5 Februari 2003 TU di bandara Bloomington (negara bagian Illinois). Kali ini setelah kru pesawat melihat kepulan asap dan mencium baunya. hanya setengah bulan kalender kemudian, tepatnya pada 23 Februari 2003 TU, pesawat kembali mengalami insiden. Kala bersiap terbang dari bandara St. Louis, poros roda depan pesawat mendadak pecah hingga roda kanannya pun mencelat lepas.

Pembanding: Merpati

19 kilometer sebelah timur laut dari lokasi jatuhnya pesawat ATR 42-300 PK-YRN ini terdapat titik jatuhnya pesawat lain dalam kecelakaan di masa silam. Yakni pesawat turboprop DHC-6 Twin Otter nomor registrasi PK-NVC milik maskapai Merpati Nusantara Airline. Pada Minggu 2 Agustus 2009 TU, pesawat yang sedang dalam Penerbangan MZ9760D dari bandara Sentani menghilang di tengah perjalanan hanya sekitar 15 menit sebelum tiba di bandara Oksibil. Dua hari kemudian reruntuhannya ditemukan di hutan belantara pada ketinggian 2.800 meter dpl sejarak 23 kilometer sebelah utara bandara Oksibil. Seluruh 15 orang didalamnya tewas.

Pesawat Twin Otter naas itu tak dilengkapi FDR. Ia hanya mengangkut CVR, mengikuti peraturan yang ditetapkan di Indonesia. Meski hanya bertumpu pada CVR ini, investigasi KNKT berhasil menguak mengapa Twin Otter PK-NVC ini jatuh. Penerbangan menuju bandara Oksibil pada dasarnya berbasis aturan penerbangan visual (mengandalkan mata). Sebab kinerja radas (instrumen) bantu pengingat ketinggian jelajah seperti EGPWS (enhanced ground proximity warning systems) yang berbasis radar, GPS (global positioning system) yang berbasis satelit navigasi maupun altimeter radio (radar) tidak efektif di sini. Penerbangan MZ9760D yang naas itu pun merupakan penerbangan visual.

Gambar 5. Reruntuhan pesawat Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara, yang jatuh pada 2 Agustus 2009 TU di sudut Pegunungan Jayawijaya dalam jarak sekitar 19 kilometer dari lokasi kecelakaan ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service. Kedua kecelakaan tersebut terjadi tatkala kedua pesawat juga sama-sama sedang memasuki celah yang mengarah ke bandara Oksibil. Kecelakaan Merpati merupakan kasus controlloed flight into terrain. Sumber: KNKT, 2010.

Gambar 5. Reruntuhan pesawat Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara, yang jatuh pada 2 Agustus 2009 TU di sudut Pegunungan Jayawijaya dalam jarak sekitar 19 kilometer dari lokasi kecelakaan ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service. Kedua kecelakaan tersebut terjadi tatkala kedua pesawat juga sama-sama sedang memasuki celah yang mengarah ke bandara Oksibil. Kecelakaan Merpati merupakan kasus controlloed flight into terrain. Sumber: KNKT, 2010.

Rekaman suara CVR menunjukkan sekitar 20 menit sebelum jatuh, kru Twin Otter PK-NVC berkomunikasi dengan pesawat Hercules C-130 TNI-AU yang baru saja mengudara dari Oksibil. Kru Hercules menginformasikan sebagian langit Oksibil ditutupi awan, dengan dasar awan pada ketinggian 1.800 hingga 2.100 meter dpl. Mereka juga menginformasikan celah di utara Oksibil pun ditutupi awan mengingat pucuk awan yang menutupi Oksibil menjulang hingga ketinggian 3.800 meter dpl. Praktis Penerbangan MZ9760D saat itu akan memasuki awan. Kru Hercules menyarankan agar Twin Otter PK-NVC memutar melalui waypoint Kiwirok yang langitnya relatif lebih cerah. 10 menit kemudian pilot Twin Otter PK-NVC memutuskan akan melewati waypoint Kiwirok bila mereka gagal menemukan celah secara visual. Akan tetapi hingga 8 menit kemudian kopilot masih kesulitan menemukan lokasi celah seiring tutupan awan dan kabut. Kepungan awan juga nampaknya membuat kru Twin Otter PK-NVC kesulitan menentukan posisi mereka. Hanya 50 detik sebelum jatuh, pilot memutuskan berbelok ke kiri dan lantas naik ke ketinggian jelajah 3.050 meter dpl. Eksekusinya dilaksanakan hanya dalam 13 detik sebelum jatuh, ditandai dengan mengerasnya suara mesin. Keputusan diambil tanpa menyadari bahwa pesawat sebenarnya langsung mengarah ke tebing. Dari jejak reruntuhannya, terlihat Twin Otter PK-NVC ini memang sedang menikung ke kiri pada saat menubruk tebing.

KNKT mengkategorikan kecelakaan Twin Otter PK-NVC Penerbangan MZ9760D ini sebagai kasus controlled flight into terrain. Yakni kecelakaan dimana kru pesawat (khususnya pilot dan kopilot) masih tetap sepenuhnya mengendalikan pesawatnya namun secara tak sengaja justru mengarahkan pesawatnya ke tanah, gunung, perairan atau penghambat (obstacles) tertentu. Kru pesawat umumnya baru sadar akan terjadi kecelakaan pada detik-detik terakhir, atau malah tak pernah menyadarinya sama sekali. Dalam kecelakaan controlled flight into terrain ini, pesawat sepenuhnya laik terbang dan sama sekali tak mengalami kerusakan teknis. Kru pesawat juga tak melakukan kesalahan insani. Contoh kecelakaan controlled flight into terrain di Indonesia adalah saat pesawat Airbus A300 B4-220 nomor registrasi PK-GAI Garuda Indonesia Penerbangan GA152 menubruk bukit di Buah Nabar, dekat Medan (propinsi Sumatra Utara) pada 26 September 1997 TU. Sampai saat ini kecelakaan tersebut masih menjadi kecelakaan pesawat paling mematikan di Indonesia dengan korban jiwa 234 orang. Kasus terkini kecelakaan controlled flight into terrain adalah saat pesawat Sukhoi SuperJet-100 RRJ-95B nomor registrasi 97004 yang menubruk puncak Gunung Salak di dekat Bogor (propinsi Jawa Barat) pada 9 Mei 2012 TU dengan korban jiwa 45 orang.
KNKT menyimpulkan kecelakaan Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara penerbangan MZ9760D terjadi akibat pesawat, yang terbang dalam aturan penerbangan visual, melaju ke dalam awan saat hendak memulai prosedur pendaratan ke bandara Oksibil yang terletak pada lembah di tengah-tengah Pegunungan Jayawijaya. Selagi di dalam awan, kru pesawat tidak mempertahankan prosedur penerbangan visual secara cermat, terlebih pesawat sedang melaju ke arah celah yang menjadi pintu masuk ke bandara Oksibil.

Gambar 6. Contoh awan yang menutupi lembah antar pegunungan (celah), yang kerap ditemui di lingkungan Pegunungan Jayawijaya. Tutupan awan semacam ini membuat penerbangan visual menuju ke bandara yang (misalnya) terletak dalam lembah tersebut menjadi mustahil dilaksanakan. Sumber: KNKT, 2010.

Gambar 6. Contoh awan yang menutupi lembah antar pegunungan (celah), yang kerap ditemui di lingkungan Pegunungan Jayawijaya. Tutupan awan semacam ini membuat penerbangan visual menuju ke bandara yang (misalnya) terletak dalam lembah tersebut menjadi mustahil dilaksanakan. Sumber: KNKT, 2010.

Apakah kecelakaan ATR 42-300 PK-YRN Trigana Air Service penerbangan IL267 serupa dengan kecelakaan Twin Otter PK-NVC Merpati Nusantara penerbangan MZ9760D? KNKT lah yang akan menjawabnya. Yang jelas kecelakaan ini kembali mengingatkan pada sejumlah rekomendasi KNKT dalam menyikapi kejadian kecelakaan Twin Otter PK-NVC penerbangan MZ9760D. Di antaranya karakteristik penerbangan sipil di Papua yang khas. Banyak distrik/daerah di pedalaman Papua yang hanya bisa dijangkau dengan lalu lintas udara. Dan di distrik/daerah tersebut hanya tersedia landasan udara yang sangat sederhana dan menantang. Ada yang memiliki landasan pendek dan miring pada elevasi yang cukup tinggi dipagari bukit-bukit yang puncaknya kerap tertutupi awan. Ada pula yang terletak di dalam sebuah ceruk berlereng dipagari bukit-bukit di kanan-kirinya. Ada juga yang terletak di dalam lembah antar pegunungan. Karakteristik demikian memaksa penerbangan yang melayaninya bertumpu pada aturan penerbangan visual, yang membutuhkan cuaca cerah. Salah satu rekomendasi KNKT adalah untuk menyediakan layanan informasi cuaca pada segenap area yang dilayani penerbangan sipil. Termasuk kawasan di antara bandara Sentani dan Oksibil.

Gambar 7. Contoh landasan udara khas yang hanya dijumpai di kawasan Pegunungan Jayawijaya, pulau Irian. Mulai dari landasan pendek miring pada elevasi cukup tinggi dan dipagari bukit-bukit yang puncaknya kerap tertutupi awan (kiri). Hingga landasan yang terletak dalam lembah antar pegunungan di tepi sungai (kanan). Sumber: KNKT, 2010.

Gambar 7. Contoh landasan udara khas yang hanya dijumpai di kawasan Pegunungan Jayawijaya, pulau Irian. Mulai dari landasan pendek miring pada elevasi cukup tinggi dan dipagari bukit-bukit yang puncaknya kerap tertutupi awan (kiri). Hingga landasan yang terletak dalam lembah antar pegunungan di tepi sungai (kanan). Sumber: KNKT, 2010.

Di sisi lain, kecelakaan Trigana Air Service penerbangan IL267 kembali mengingatkan bahwa dunia penerbangan sipil di Indonesia masih berada di bawah nilai rata-rata keselamatan global. Tingkat insiden dan kecelakaan disini tergolong tinggi. Dalam catatan Arnold Barnet, statistikawan MIT (Massachussetts Institute of Techology), dalam sepuluh tahun terakhir tingkat kematian penumpang penerbangan sipil di Indonesia adalah 25 kali lipat lebih tinggi ketimbang Amerika Serikat. Yakni rata-rata seorang per sejuta penumpang. Catatan lain yang disodorkan Tony Tyler dari IATA (International Air Transport Association) tak kalah mengenaskannya. Dikatakan, Indonesia kehilangan sedikitnya satu pesawat berukuran besar dalam setiap tahunnya terhitung sejak 2010 TU. Langkah-langkah perbaikan tentu harus dilakukan. Bagi Trigana Air Service sendiri, kecelakaan ini adalah yang paling mematikan sepanjang sejarah berdirinya maskapai tersebut dalam kurun seperempat abad terakhir. Sedangkan bagi pesawat ATR 42 dan variannya, kecelakaan ini juga menjadi kecelakaan yang paling mematikan semenjak ATR 42 mulai mengudara 31 tahun silam.

Referensi :

AviationSafetyNetwork. 2015. ASN Aircraft Accident ATR 42-300 PK-YRN Oksibil.

CNN. 2015. Trigana Plane Crash, How Safe are Indonesian Airlines? Reportase Tiffany Ap, 17 Agustus 2015.

KNKT. 2010. Aircraft Accident Investigation Report, PT Merpati Nusantara Airline De Haviland DHC6 Twin Otter PK-NVC, Near Ambisil/Okbibab Papua, Republic of Indonesia, 2 August 2009.

Ledakan Dahsyat Tianjin, Cina

Empat hari pasca peristiwa ledakan dahsyat di kompleks pelabuhan Tianjin (Cina), korban tewas tercatat mencapai 104 orang. Sementara korban luka-lukanya, baik berat maupun ringan, membengkak menjadi 720 orang lebih. Statistik ini hanyalah sementara dan dikhawatirkan masih akan terus membengkak. Apalagi masih banyak yang dinyatakan hilang, termasuk diantaranya 85 petugas pemadam kebakaran yang berada di lokasi tepat sebelum ledakan kedua. Ribuan penduduk mengungsi, yang membikin macet jalan-jalan raya kota itu pada jam-jam pertama pasca ledakan. Beragam isu khas bencana pun berseliweran. Salah satunya (yang terbukti benar) adalah kebocoran gas sianida, gas beracun yang memiliki reputasi mematikan.

Gambar 1. Pemandangan lokasi ledakan dahsyat di kompleks pelabuhan Tianjin, diabadikan dari udara. Titik pusat ledakan terdahsyat nampak ditandai dengan cekungan (kawah) yang tergenangi cairan. Disekelilingnya terlihat tumpukan petikemas yang berantakan dan jajaran mobil siap ekspor yang berubah menjadi puing-puing. Sumber: News.cn, 2015.

Gambar 1. Pemandangan lokasi ledakan dahsyat di kompleks pelabuhan Tianjin, diabadikan dari udara. Titik pusat ledakan terdahsyat nampak ditandai dengan cekungan (kawah) yang tergenangi cairan. Disekelilingnya terlihat tumpukan petikemas yang berantakan dan jajaran mobil siap ekspor yang berubah menjadi puing-puing. Sumber: News.cn, 2015.

Bencana ini terjadi di distrik Binhai Baru yang menjadi bagian dari kawasan ekonomi khusus terbuka Tanggu di Tianjin. Kompleks pelabuhan tersebut hanya berjarak sekitar 100 kilometer di tenggara Beijing, ibukota Cina. Bencana dimulai pada Selasa malam 12 Agustus 2015 Tarikh Umum (TU). Hingga tiga hari kemudian tercatat telah terjadi sepuluh ledakan di kompleks lapangan petikemas pelabuhan Tianjin ini. Ledakan yang terbesar adalah ledakan ganda pada 12 Agustus 2015 TU pukul 22:30 WIB (23:30 waktu Cina), masing-masing berselisih waktu hanya 30 detik. Ledakan kedua adalah yang terdahsyat, menghasilkan bolaapi ledakan (fireball) sangat besar dan sangat terang. Ia kemudian berkembang menjadi awan jamur (mushroom cloud) yang membumbung tinggi ke langit. Dalam waktu bersamaan Bumi bergetar. Sementara udara tertekan demikian hebat akibat penjalaran gelombang kejut (shockwave), yakni energi ledakan yang ditransfer ke udara sekitar dalam bentuk tekanan dengan kuat tekanan berbanding terbalik terhadap kuadrat jaraknya dari titik pusat ledakan (ground zero).

Gambar 2. Awan jamur (mushroom cloud) terlihat jelas dari kejauhan sesaat setelah ledakan kedua terjadi di kompleks pelabuhan Tianjin. Ketampakan awan jamur berskala relatif besar menjadi salah satu indikasi bahwa ledakan Tianjin melepaskan energi yang besar. Sumber: Anonim, 2015.

Gambar 2. Awan jamur (mushroom cloud) terlihat jelas dari kejauhan sesaat setelah ledakan kedua terjadi di kompleks pelabuhan Tianjin. Ketampakan awan jamur berskala relatif besar menjadi salah satu indikasi bahwa ledakan Tianjin melepaskan energi yang besar. Sumber: Anonim, 2015.

Di sekitar ground zero, gelombang kejutnya demikian bertenaga sehingga mampu memorak-porandakan tumpukan petikemas yang tersusun rapi. Ia juga berkemampuan meremukkan (sebagian) bangunan yang ada di jalurnya. Tak kurang dari 17.000 unit apartemen rusak berat, khususnya yang berjarak hingga 2 kilometer dari ground zero. Di samping itu masih ada sekitar 800 buah mobil baru siap ekspor dari berbagai pabrikan yang hancur menjadi puing-puing karena terparkir tepat di sebelah ground zero. Hingga radius sekitar 10 kilometer dari ground zero, gelombang kejutnya masih sanggup menggetarkan kaca jendela. Jumlah kerugian material pun melangit, diperkirakan mencapai trilyunan rupiah.

Hingga ratusan bahkan ribuan kilometer dari ground zero, gelombang kejut ledakan ini masih sanggup dideteksi oleh radas (instrumen) mikrobarometer. Meskipun kuat tekanannya sudah sangat lemah dan kini menjalar sebagai gelombang infrasonik. Sejumlah radas mikrobarometer ultrasensitif yang terpasang di stasiun-stasiun IMS (International Monitoring System) yang menjadi bagian dari pengawasan larangan ujicoba nuklir global di bawah payung CTBTO (Comprehensive nuclear Test Ban Treaty Organisation) merekam ledakan Tianjin ini. Mikrobarometer terjauh yang mengendusnya berlokasi di Tonga (Samudera Pasifik) dan Kazakhstan, ribuan kilometer jauhnya dari ground zero.

Gambar 3. Beberapa stasiun IMS dalam jejaring CTBTO yang mendeteksi ledakan dahsyat Tianjin pada radas mikrobarometernya. Gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin menjalar demikian jauh hingga sanggup terekam oleh radas-radas mikrobarometer yang berjarak ratusan atau bahkan ribuan kilometer dari Tianjin. Sumber: CTBTO, 2015.

Gambar 3. Beberapa stasiun IMS dalam jejaring CTBTO yang mendeteksi ledakan dahsyat Tianjin pada radas mikrobarometernya. Gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin menjalar demikian jauh hingga sanggup terekam oleh radas-radas mikrobarometer yang berjarak ratusan atau bahkan ribuan kilometer dari Tianjin. Sumber: CTBTO, 2015.

Dalam tulisan ini, yang disebut dengan ledakan dahsyat Tianjin adalah peristiwa ledakan terkuat (yakni ledakan kedua) di kompleks pelabuhan Tianjin. Seberapa kuat ledakan dahsyat Tianjin ini?

40 ton TNT

Meski terendus oleh sejumlah stasiun IMS di CTBTO, namun lembaga pengawas larangan ujicoba nuklir global tersebut memastikan bahwa ledakan dahsyat Tianjin tidak mengandung ciri-ciri khas ledakan nuklir. Terutama karena tiadanya emisi gas-gas radioaktif khas produk ledakan nuklir. Ia hanyalah ledakan dari bahan-bahan kimia (ledakan konvensional) semata. Selain produk ledakan nuklir, gelombang infrasonik yang menjalar sangat jauh juga dapat diproduksi dari aksi pelepasan energi tinggi lainnya, seperti detonasi bahan eksplosif (peledak) konvensional maupun bencana alam seperti letusan besar gunung berapi. Hal tersebut dapat dilihat misalnya dalam Letusan Kelud 2014 dan Letusan Sangeang Api 2014, keduanya mengambil lokasi di Indonesia.

Dua ledakan pertama di pelabuhan Tianjin memproduksi getaran di kerak bumi. Getaran ini adalah hasil konversi energi ledakan menjadi energi seismik. Seperti halnya gempa bumi, getaran ini pun terekam dalam seismometer (radas/instrumen pengukur gempa) sebagai seismogram. Sekilas terlihat mirip seismogram gempa bumi umumnya, namun sejatinya sangat berbeda karena mengandung pola khas ledakan. Analisis memperlihatkan kedua ledakan pertama tersebut memiliki magnitudo lokal masing-masing 2,3 dan 2,9 skala Richter.

Pada dasarnya magnitudo gempa adalah ekspresi besarnya energi seismik. Energi seismik dalam peristiwa ledakan dahsyat Tianjin berasal dari konversi energi total ledakan itu sendiri . Dengan mempertimbangkan rasio energi seismik terhadap energi total ledakan yang bernilai (rata-rata) 1 banding 63, maka dapat diprakirakan kedua ledakan tersebut melepaskan energi masing-masing 3 dan 21 ton TNT. Terminologi ton TNT adalah satuan tak-resmi energi dalam kaitannya dengan bahan ledakan ataupun detonasi (peristiwa ledakan). 1 ton TNT merupakan jumlah energi yang setara 4,186 GigaJoule dan (dianggap) setara jumlah energi yang dilepaskan dari pembakaran 1.000 kilogram bahan peledak tingkat tinggi trinitrotoluena (TNT). Satuan ton TNT diderivasikan dari satuan kiloton TNT, yang acap digunakan untuk menggambarkan energi dan dampak ledakan nuklir.

Gambar 4. Rekaman ledakan dahsyat Tianjin pada salah satu seismometer di dalam jejaring pemantau gempa di Cina. Usikan rapat nan kecil di sisi kiri merupakan rekaman ledakan pertama yang menghasilkan getaran bermagnitudo 2,3 skala Richter. Sedangkan usikan rapat yang lebih besar (sisi kanan) dihasilkan dari getaran akibat ledakan kedua, dengan magnitudo 2,9 skala Richter. Sumber: Weibo, 2015.

Gambar 4. Rekaman ledakan dahsyat Tianjin pada salah satu seismometer di dalam jejaring pemantau gempa di Cina. Usikan rapat nan kecil di sisi kiri merupakan rekaman ledakan pertama yang menghasilkan getaran bermagnitudo 2,3 skala Richter. Sedangkan usikan rapat yang lebih besar (sisi kanan) dihasilkan dari getaran akibat ledakan kedua, dengan magnitudo 2,9 skala Richter. Sumber: Weibo, 2015.

Jumlah energi yang dilepaskan pada ledakan dahsyat Tianjin juga dapat diprakirakan dari dampak gelombang kejutnya ke lingkungan sekitar. Hingga radius 10 kilometer dari ground zero, hempasan gelombang kejut diinformasikan masih sanggup menggetarkan kaca jendela bangunan. Efek ini muncul akibat overpressure (tekanan lebih) sebesar 200 Pascal (0,03 psi). Perhitungan sederhana mengacu persamaan-persamaan matematis yang disajikan Kinney dan Graham (Kinney & Graham, 1985) memprakirakan, secara kasar energi ledakan (yield) berkisar 40 ton TNT. Pada tingkat energi ini persamaan serupa memprakirakan di ground zero bakal terbentuk kawah (cekungan) dengan prakiraan garis tengah 50 meter. Cekungan terbentuk sebagai akibat overpressure yang sangat besar, yakni melebihi 25 MegaPascal (362 psi). Cukup mengesankan pemotretan (pencitraan) udara di atas lokasi ledakan dengan menggunakan pesawat udara nir-awak (drone) memperlihatkan memang ada cekungan besar di ground zero. Cekungan tersebut kini tergenangi cairan dan memiliki perkiraan diameter sekitar 50 meter. Sejumlah dampak hempasan gelombang kejut lainnya pun sejauh ini konsisten dengan ledakan non-nuklir yang memiliki yield 40 ton TNT.

Indikasi lain besarnya energi ledakan dahsyat Tianjin datang dari langit. Sedikitnya tiga satelit cuaca yang berpangkalan di orbit geostasioner (ketinggian 35.782 kilometer di atas garis khatulistiwa) dan bertugas meliput dinamika cuaca di kawasan Asia Timur Jauh merekam pemandangan takbiasa di atas Tianjin pada saat bencana. Ketiganya masing-masing adalah satelit Himawari-8 (Jepang), Himawari-7 atau MTSAT-2 (Jepang) dan Chollian atau Coms-1 (Korea Selatan). Ketiga satelit itu merekam apa yang dikenal sebagai fenomena titik-panas (hotspot), tepat di atas pelabuhan Tianjin. Bersamaan dengan hadirnya titik-panas, terekam pula awan-awan yang bergerak menjauh darinya. Titik-panas tersebut merupakan bagian udara yang suhunya lebih tinggi dibanding sekelilingnya dan merupakan produk lebih lanjut dari mengembangnya gas-gas panas yang semula membentuk awan jamur. Sembari mengembang, gas-gas tersebut terus mendingin. Tapi suhunya masih lebih tinggi ketimbang udara sekelilingnya. Terdeteksinya titik-panas oleh satelit dalam waktu bersamaan dengan ledakan dahsyat Tianjin menjadi pertanda besarnya energi ledakan.

Gambar 5. Ledakan dahsyat Tianjin seperti teramati dari satelit cuaca Himawari-8 pada kanal 3,9 mikron dalam selisih waktu 40 menit. Terlihat hotspot (titik-panas) yang menunjukkan lokasi ledakan. Juga awan yang terlihat menyibak menjauhi hotspot , mungkin akibat dorongan gelombang kejut ledakan. Sumber: JMA, 2015.

Gambar 5. Ledakan dahsyat Tianjin seperti teramati dari satelit cuaca Himawari-8 pada kanal 3,9 mikron dalam selisih waktu 40 menit. Terlihat hotspot (titik-panas) yang menunjukkan lokasi ledakan. Juga awan yang terlihat menyibak menjauhi hotspot , mungkin akibat dorongan gelombang kejut ledakan. Sumber: JMA, 2015.

Penyebab ?

Jika ledakan dahsyat Tianjin adalah benar melepaskan energi 40 ton TNT maka kedahsyatannya setara dengan ledakan bom non-nuklir terkuat saat ini. Yakni bom FOAB yang ada dalam arsenal Angkatan Udara Russia. Bila diperbandingkan dengan bom non-nuklir terkuat milik AU Amerika Serikat, yakni GBUI-43/B MOAB (massive ordnance air blast), maka ledakan dahsyat Tianjin adalah empat kali lebih bertenaga. Meski begitu ledakan dahsyat Tianjin bukanlah yang terkuat sepanjang sejarah ledakan non-nuklir. Ia masih kalah jauh ketimbang bencana meledaknya roket N-1 (Russia) pada 3 Juli 1969 TU. N-1 adalah roket raksasa yang ditujukan untuk mendaratkan manusia Russia (saat itu Uni Soviet) di Bulan, namun meledak di landasan dalam penerbangan ujicoba tak-berawak dengan menghempaskan energi 7.000 ton TNT. Bahkan dibandingkan bencana industrial terbesar terakhir, yakni meledaknya gudang penyimpanan kembang api di kota Enschede (Belanda) pada 13 Mei 2000 TU yang melepaskan energi antara 4.000 hingga 5.000 ton TNT, ledakan dahsyat Tianjin masih kalah jauh.

tianjin-blast_modelling-deskripsi

Gambar 6. Atas: deskripsi dampak gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin dan radius maksimum setiap dampaknya berdasarkan pemodelan ledakan non-nuklir berenergi 40 ton TNT. Bawah: Plot sebagian hasil pemodelan radius maksimum dampak gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin ke dalam citra satelit pelabuhan Tianjin dan sekitarnya. Titik biru = ground zero, 2 = radius maksimum kerusakan kaca jendela (1.945 meter dari ground zero), 3 = batas puing-puing dan (1.265 meter dari ground zero) 8 = kerusakan blok beton/dinding bata (276 meter dari ground zero). Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth serta Kinney & Graham, 1985

Gambar 6. Atas: deskripsi dampak gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin dan radius maksimum setiap dampaknya berdasarkan pemodelan ledakan non-nuklir berenergi 40 ton TNT. Bawah: Plot sebagian hasil pemodelan radius maksimum dampak gelombang kejut ledakan dahsyat Tianjin ke dalam citra satelit pelabuhan Tianjin dan sekitarnya. Titik biru = ground zero, 2 = radius maksimum kerusakan kaca jendela (1.945 meter dari ground zero), 3 = batas puing-puing dan (1.265 meter dari ground zero) 8 = kerusakan blok beton/dinding bata (276 meter dari ground zero). Sumber: Sudibyo, 2015 berbasis Google Earth serta Kinney & Graham, 1985

Bagaimana ledakan dahsyat Tianjin bisa terjadi? Inilah yang masih terus diselidiki. Informasi yang berkembang masih simpang-siur. Awalnya peristiwa di pelabuhan Tianjin ini diduga merupakan ledakan gas yang merembet ke gudang penyimpanan bahan kimia mudah meledak milik sebuah perusahaan logistik. Ledakan di bahan kimia itu lantas menyulut cairan gampang terbakar (seperti etanol/alkohol) yang tertimbun dalam jumlah besar disekitarnya. Namun beberapa hari kemudian muncul versi lain. Yakni terjadi kebakaran, dengan sebab yang belum jelas, semenjak 40 menit sebelum ledakan pertama dimulai. Pemadam kebakaran menyemprotkan air dalam jumlah besar ke titik kebakaran dan ke lingkungan sekitar (untuk pendinginan), tanpa menyadari terdapat timbunan karbit (kalsium karbida) dalam jumlah besar hingga ratusan ton. Reaksi air yang berlimpah dengan karbit dalam jumlah besar menghasilkan gas asetilena (etuna) demikian berlimpah. Asetilena adalah gas mudah terbakar yang umum digunakan gas dalam pengelasan. Di Cina, gas asetilena juga dimanfaatkan dalam industri petrokimia khususnya sebagai bahan baku pembuatan polivinil klorida (PVC) yang berbiaya lebih murah ketimbang harus mengimpor minyak mentah. Tak heran jika pertumbuhan penggunaan karbit kian meningkat (mencapai hampir 9 juta ton per 2005 TU). Diduga terjadi pelepasan gas asetilena dalam jumlah besar dan sontak terbakar (meledak) oleh percikan api.

Terakhir muncul versi lain. Selain karbit, pergudangan di kompleks pelabuhan Tianjin juga menyimpan tak kurang dari 40 jenis bahan kimia gampang terbakar lainnya. Salah satunya amonium nitrat, dalam jumlah tak kurang dari 800 ton. Amonium nitrat adalah bahan baku pupuk, namun juga populer sebagai salah satu bahan utama untuk meracik bahan peledak kelas rendah (low explosive). Ada dugaan saat gas asetilen terbakar dan meledak, apinya menyulut amonium nitrat dalam jumlah besar hingga akhirnya meledak dahsyat.

Apapun penyebabnya, ledakan dahsyat Tianjin menjadi indikasi adanya masalah dalam pengelolaan bahan kimi berbahaya di tanah Cina. Dengan pertumbuhan ekonomi yang fantastis, konsumsi bahan-bahan kimia gampang meledak pun meroket. Namun tak diimbangi dengan peningkatan pengawasan maupun pelatihan untuk menanganinya, termasuk dalam situasi kritis seperti terjadinya kebakaran gudang penyimpanan. Sebagai imbasnya, pemerintah Cina mengancam akan memenjarakan siapapun yang bertanggung jawab dalam peristiwa ledakan dahsyat Tianjin. Mereka juga bersiap untuk mulai menginspeksi setiap perusahaan yang mengelola bisnis sejenis di seantero negeri, sebagai langkah preventif.

Referensi :
Kinney & Graham. 1985. Explosive Shocks in the Air. Springer-Verlag, New York, 2nd edition.

Hiroshima, Nagasaki dan Indonesia Merdeka

Pertanyaan ini menggelitik: andaikata kota Hiroshima dan Nagasaki di Jepang tidak dibom nuklir, akankah Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945 Tarikh Umum (TU)?

Duo proklamator kita Ir. Soekarno dan Drs. Moh Hatta membacakan naskah proklamasi di Jalan Pegangsaan Timur 56 Jakarta pada waktu yang sungguh langka dan tepat. Indonesia secara faktual sedang mengalami kekosongan kekuasaan pada saat itu. Tatanan geopolitik regional sedang berubah dramatis akibat pemboman nuklir Hiroshima (6 Agustus 1945 TU) dan Nagasaki (9 Agustus 1945 TU) yang dibarengi invasi Uni Soviet ke pendudukan Jepang di Mansyuria (sejak 9 Agustus 1945 TU). Tiga peristiwa beruntun itu memaksa kaisar Hirohito mengambil langkah tak terduga, berpidato untuk pertama kalinya di radio nasional Jepang. Hirohito memaklumatkan kekaisaran Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu, tepatnya kepada Amerika Serikat. Penyerahan diri tersebut efektif per 15 Agustus 1945 TU. Meski secara formal penyerahan diri Jepang baru terlaksana setengah bulan lebih kemudian. Tepatnya pada 2 September 1945 TU dalam sebuah upacara di geladak kapal perang USS Missouri milik Angkatan Laut Amerika yang berlabuh di Teluk Tokyo.

Menyusul penyerahan diri di Teluk Tokyo, pemerintahan pendudukan Jepang di Asia Tenggara pun menyerahkan diri pada 12 September 1945 TU lewat upacara di Singapura. Pasukan Sekutu baru mulai mendarat di Indonesia per 29 September 1945 TU sebagai AFNEI (Allied Forces Netherlands East Indies), yang terdiri dari tentara Inggris dan Australia. Belakangan ketahuan tentara Belanda pun membonceng AFNEI secara diam-diam. Praktis sepanjang periode 15 Agustus hingga 29 September 1945 TU terjadi kekosongan kekuasaan di Indonesia. Ya, secara formal negeri ini saat itu masih berada di bawah cengkeraman pemerintahan pendudukan Jepang. Namun dengan moral prajurit yang ambrol cukup dalam dan hancur lebur akibat kalah perang yang memalukan dan menyesakkan seiring penyerahan diri tanpa syarat, pemerintahan pendudukan Jepang di Indonesia tak bisa berbuat banyak. Sehingga secara faktual Indonesia berada dalam periode kekosongan kekuasaan. Ini yang menjadikan kemerdekaan Indonesia berbeda dibanding negara-negara lain yang memproklamasikan kemerdekaannya pada saat yang hampir sama.

Gambar 1. Awan cendawan raksasa khas ledakan nuklir sedang mengembang di atas udara Nagasaki, hanya beberapa detik setelah bom nuklir berkode Fatman diledakkan di atas kota ini pada 9 Agustus 1945 Tu pukul 11:02 setempat. Sumber: Nagasaki Atomic Bomb Museum.

Gambar 1. Awan cendawan raksasa khas ledakan nuklir sedang mengembang di atas udara Nagasaki, hanya beberapa detik setelah bom nuklir berkode Fatman diledakkan di atas kota ini pada 9 Agustus 1945 Tu pukul 11:02 setempat. Sumber: Nagasaki Atomic Bomb Museum.

Bagaimana jika Hiroshima dan Nagasaki tidak dibom nuklir?

Usai kemenangan di teater peperangan Eropa dengan bertekuk lututnya Jerman tanpa syarat di hadapan Sekutu lewat upacara di Rheims (Perancis) pada 8 Mei 1945 TU, Amerika Serikat bersiap menghabisi Jepang dengan cara apapun. Meski Amerika merasa berat melakukannya karena harus bertempur sendirian di teater peperangan Pasifik. Beruntung Uni Soviet kemudian menawarkan bantuan, siap bersama-sama memerangi kekaisaran Jepang. Meski tawaran bantuan ini kemudian dipandang dengan penuh curiga dan dianggap memiliki maksud terselubung. Tidak seperti Soviet, Amerika tidak tertarik menguasai tanah-tanah pendudukan Jepang terlebih dahulu sebelum menyerang negeri induknya. Termasuk Indonesia. Jenderal Douglas McArthur pernah mengusulkan menyerbu pulau Jawa di tahun 1944-1945 TU sebagai bagian dari taktik lompatan kataknya. Namun usulan ini ditolak presiden Roosevelt. Sehingga balatentara Amerika hanya melipir di pinggiran saja dengan menguasai pulau Irian dan Kepulauan Halmahera sebagai pangkalan untuk menyerbu pendudukan Jepang di Filipina.

Operasi Downfall pun dirancang. Inilah serbuan langsung ke pulau-pulau utama Jepang bergaya perang amfibi. Ia mencoba meniru sukses Operasi Overlord di teater Eropa. Overlord adalah pendaratan pasukan Sekutu secara besar-besaran di pesisir Normandia (Perancis) semenjak 6 Juni 1944 TU yang berlanjut dengan serangan darat ke posisi-posisi Jerman di Perancis, Belanda dan Belgia. Serangan darat tersebut akhirnya berujung pada serbuan langsung ke Jerman terutama ke jantungnya: Berlin. Kemenangan pun diraih lebih cepat setelah Uni Soviet menyerbu ke barat, sehingga Jerman dijepit baik dari timur maupun barat. Nah, Downfall bakal mencoba mereplikasinya. Downfall terdiri dari dua bagian. Pertama, invasi Olympic guna menundukkan pulau Kyushu, yang bakal dilaksanakan 1 November 1945 TU. Dan yang kedua invasi Coronet, yang bakal dieksekusi 1 Maret 1946 TU dengan tujuan menaklukkan pulau Honshu sekaligus menguasai Tokyo. Jika semua berlangsung sesuai rencana, Jepang akan dipaksa menyerah sekitar Mei/Juni 1946 TU.

Amerika membutuhkan kemenangan cepat. Untuk itu Operasi Downfall bakal dilaksanakan dengan balatentara yang berlimpah-limpah, hingga tak kurang dari 39 divisi. Tetapi prakiraan korban yang bakal berjatuhan membikin ngeri. Seperti halnya Jerman dalam menghadapi Overlord, Jepang pun telah lama menanti-nantikan kehadiran Downfall. Namun skala pertempurannya diyakini bakal lebih sengit. Jika Jerman mendirikan tembok Atlantik yang kukuh namun bersiap setengah hati namun cenderung meremehkan kemampuan lawannya, maka Jepang jauh lebih siap dengan merancang pertahanan lewat Operasi Ketsugo. Pertempuran Okinawa memperlihatkan betapa Amerika harus membayar mahal setiap jengkal tanah Jepang yang direbutnya. Dalam pertempuran paling berdarah di teater Pasifik itu Amerika harus kehilangan 20.000 prajuritnya dari total 541.000 tentara yang diterjunkan merebut Okinawa. Selain itu masih ada 55.000 orang yang terluka. Bila hasil ini diekstrapolasikan ke dalam Operasi Downfall, korban jiwa akan mencapai hampir setengah juta orang dan sejuta lainnya luka-luka. Prediksi ini tentu tak menyenangkan jenderal-jenderal Amerika. Termasuk McArthur.

Gambar 2. Bayangan manusia di anak tangga. Saat bom nuklir bertajuk Little Boy meledak di ketinggian udara Hiroshima, sosok paruh baya bertongkat ini sedang berdiri di tepi jalan, di ujung anak tangga sebuah bangunan. Ia terlalu dekat dengan ground zero (episentrum titik ledakan), sehingga menderita paparan panas yang sangat tinggi dan sangat kuat. Demikian kuatnya sehingga bayangannya pun tercetak di anak tangga. Sosok ini menjadi salah satu korban tewas akibat paparan panas berlebihan, yang membuat tubuhnya sontak menjadi arang atau bahkan menjadi abu. Sumber: Hiroshima Atomic Bomb Museum.

Gambar 2. Bayangan manusia di anak tangga. Saat bom nuklir bertajuk Little Boy meledak di ketinggian udara Hiroshima, sosok paruh baya bertongkat ini sedang berdiri di tepi jalan, di ujung anak tangga sebuah bangunan. Ia terlalu dekat dengan ground zero (episentrum titik ledakan), sehingga menderita paparan panas yang sangat tinggi dan sangat kuat. Demikian kuatnya sehingga bayangannya pun tercetak di anak tangga. Sosok ini menjadi salah satu korban tewas akibat paparan panas berlebihan, yang membuat tubuhnya sontak menjadi arang atau bahkan menjadi abu. Sumber: Hiroshima Atomic Bomb Museum.

Di kala para jenderal itu dibikin puyeng dengan upaya persiapan Operasi Downfall sekaligus mereduksi sedikit mungkin korban, solusi tak terduga (dan menggembirakan) datang dari jenderal Leslie R. Grooves. Inilah pucuk pimpinan Proyek Manhattan yang super-rahasia di daratan Amerika, yang telah berlangsung sejak 1942 TU. Kerja keras mereka telah berbuah, Amerika berhasil membangun senjata jenis baru yang bernama bom nuklir. Sebuah pengujian telah dilakukan di Alomogordo (New Mexico) pada 16 Juli 1945 TU dinihari. Bom nuklir berkode Trinity yang terbuat dari 6,5 kilogram Plutonium dan dipermak dalam bentuk bola sempurna diledakkan. Hasilnya memuaskan, sekaligus menggidikkan. Trinity melepaskan energi tak kurang dari 20 kiloton TNT, atau setara dengan 20.000 ton batang dinamit. Kemampuan nan dahsyat ini membuka peluang Amerika untuk menghancurkan infrastruktur dan moral bangsa Jepang tanpa harus melaksanakan Operasi Downfall.

Proyek Manhattan telah menyediakan minimal tiga bom nuklir yang siap pakai. Dua bom pertama pun dikirim ke pulau Tinian, pulau kecil di tengah-tengah Samudera Pasifik bagian barat yang berhasil direbut dan menjadi menjadi landasan utama pemboman intensif ke Jepang. Setelah dirakit dan dimuat ke perut pesawat pembom B-29 Superfortress yang disiapkan khusus, bom pertama yang bertajuk Little Boy (berat 4 ton, mengandung 64 kilogram Uranium) pun diterbangkan ke sasaran utama (kota Hiroshima) pada 6 Agustus 1945 TU pagi buta. Tiga hari kemudian giliran bom kedua yang bernama Fatman (berat 4,6 ton yang mengandung 6,5 kilogram Plutonium) yang dipersiapkan dan diterbangkan ke sasaran utama: kota Kokura. Bila pemboman pertama berlangsung mulus, tidak demikian dengan yang kedua. Kokura ternyata terselubungi awan sepenuhnya sehingga menyulitkan pengeboman. Pesawat B-29 pun beralih ke kota Nagasaki sebagai target cadangan. Awalnya Nagasaki pun tertuttupi awan, namun mendadak sebuah celah menyibak. Di celah itulah Fatman dijatuhkan, lalu meledak.

Kita tahu bagaimana akhir cerita pengeboman nuklir ini. Baik Hiroshima maupun Nagasaki luluh lantak, setelah dihempas ledakan berkekuatan masing-masing 15 kiloton TNT dan 20 kiloton TNT. Tak kurang dari 140.000 warga sipil Hiroshima menjadi korban dan demikian pula 74.000 warga sipil Nagasaki. Digabungkan dengan tak kurang dari 300.000 warga sipil di seantero Jepang yang tewas akibat kampanye pemboman strategis (dengan bom konvensional dan kemudian bom bakar/napalm), tak kurang dari setengah juta warga sipil Jepang yang meregang nyawa sebagai korban serangan udara. Baik pemboman non nuklir maupun nuklir.

Korban jiwa yang melangit tak menggoyahkan keteguhan hati tentara kekaisaran Jepang. Mereka tetap enggan menyerah. Mereka tetap patuh dan bersiap dengan Operasi Ketsugo untuk menangkis serangan amfibi dan pendaratan besar-besaran di pesisir timur. Namun tak demikian dengan kaisar Hirohito. Tergetar oleh demikian besarnya korban jiwa sipil dalam pemboman Hiroshima dan Nagasaki serta ngeri membaca propaganda Amerika yang siap melumat kota-kota Jepang lainnya dengan bom nuklir (padahal stoknya tinggal tersisa sebutir), kaisar pun bersikap. Apalagi setelah Uni Soviet pun menyatakan perang pada Jepang dan mulai menyapu kekuatan darat tentara kekaisaran Jepang di Mansyuria. Pidato radio kaisar pun memerintahkan penghentian tembak menembak dan memastikan Jepang menyerah tanpa syarat. Jenderal-jenderal Amerika pun bersuka cita, sebab Operasi Downfall praktis batal. Dan Amerika tak perlu kehilangan lebih banyak tentaranya lagi. Sementara bagi Hirohito, dihadapkan pada pilihan yang sama-sama tak enak, lebih baik bila Jepang menyerah ke Amerika karena sistem kekaisaran akan tetap terjaga. Sebaliknya jika bertekuk lutut ke Uni Soviet, gaya revolusi mereka akan menghapus sistem kekaisaran sepenuhnya dari muka bumi.

Kita bisa berandai-andai. Jika bom nuklir tak pernah ada di kancah Perang Dunia 2, kekaisaran Jepang masih sangat kuat di pertengahan tahun 1945 TU itu. Operasi Downfall pun mau tak mau harus dilaksanakan, dengan segenap konsekuensinya. Jika berjalan lancar, Jepang baru dapat ditaklukkan di sekitar pertengahan 1946 TU. Rentang waktu setahun (pasca penyerahan diri Jerman) memungkinkan negara-negara Eropa memulihkan kekuatannya dan turut berpartisipasi dalam teater peperangan Pasifik. Termasuk Belanda. Bila hal itu terjadi, jalannya sejarah Indonesia akan mengambil rute yang sangat berbeda dibandingkan apa yang kita lihat pada hari ini. Singkatnya, tanpa pemboman nuklir di Perang Dunia 2, Indonesia merdeka tidak terjadi pada 17 Agustus 1945 TU.