The Burning Ash of Katimbang, Kisah Panas dalam Letusan Dahsyat Krakatau 130 Tahun Silam

Agustus selalu menjadi bulan kalender yang penuh arti bagi Indonesia. Setiap tanggal 17 Agustus, negeri ini memperingati saat-saat kelahirannya yang membahana dan pada tahun 2013 ini telah diperingati untuk ke-68 kalinya. Dan berselang sepuluh hari kemudian, negeri ini kembali “memperingati” salah satu momen tergelap sepanjang sejarahnya. Ya. Pada 27 Agustus 2013 tepat 130 tahun silam Gunung Krakatau di selat Sunda yang kini menjadi bagian administratif propinsi Lampung, mencapai puncak letusannya dalam sebuah drama letusan gunung berapi dengan kedahsyatan yang tak tertanggungkan lagi bahkan untuk ukuran manusia modern.

Gambar 1. Awal letusan pulau Krakatau yang bersumber dari puncak Perbuwatan pada Mei 1883, diabadikan dalam foto hitam putih. Sumber : Simkin & Fiske, 1983.

Gambar 1. Awal letusan pulau Krakatau yang bersumber dari puncak Perbuwatan pada Mei 1883, diabadikan dalam foto hitam putih. Sumber : Simkin & Fiske, 1983.

Ada suasana penyambutan nan jauh berbeda bagi kedua hari istimewa itu. Bila 17 Agustus menjadi momen yang senantiasa dinanti dan dirayakan dengan penuh kegembiraan baik lewat rangkaian pesta rakyat di berbagai tempat maupun upacara formal dengan petatah-petitih para pejabat, sebaliknya 27 Agustus hanya terdengar sayup-sayup dikenang segelintir kalangan. Mungkin inilah imbas gayahidup manusia modern khususnya di Indonesia yang enggan mengingat apalagi mengenang bencana menyakitkan dan peristiwa kematian. Padahal di balik bencana selalu tersembunyi sejumlah pelajaran penting yang sangat berharga bagi kualitas kehidupan manusia masa depan masa depan, khususnya tatkala berhadapan kembali dengan petaka sejenis.

Gunung Krakatau menjadi gunung berapi terpopuler bagi manusia Indonesia khususnya lewat kedahsyatan letusannya pada 1883. Dalam persepsi umum, inilah amukan gunung berapi terdahsyat dalam era sejarah, meski sejatinya tidak demikian. Hanya 68 tahun sebelum Krakatau melepaskan amarahnya, Gunung Tambora di pulau Sumbawa (kini bagian propinsi Nusa Tenggara Barat) meletus demikian dahsyatnya dengan puncaknya pada 11 April 1815. Ia memuntahkan magma panas membara dalam jumlah delapan kali lipat lebih banyak ketimbang Krakatau 1883. Energi letusannya pun demikian besar. Kumpulkan seluruh hululedak nuklir di dua negara adidaya pada puncak Perang Dingin (yakni AS dan Uni Soviet) lalu ledakkan di satu secara bersama-sama, maka energi ledakan itu masih belum melampaui kedahsyatan Letusan Tambora 1815.

Namun, mari abaikan Tambora untuk sementara dan kita fokuskan perhatian ke Krakatau. Sebelum Agustus 1883, gunung berapi ini hanyalah sebentuk pulau kecil biasa saja yang berjajar dengan sejumlah pulau-pulau lainnya di Selat Sunda seperti pulau Sertung (Verlaten), Rakata Kecil (Lang), Sebesi dan Sebuku. Pulau Krakatau berbentuk lonjong sepanjang sekitar 7 kilometer dan berhias tiga gundukan mirip bukit. Berderet dari tenggara ke baratlaut, ketiganya adalah puncak Rakata (798 meter dpl), Danan (500 meter dpl) dan Perbuwatan (130 meter dpl). Ketiga gundukan ini sejatinya merupakan gunung berapi bawah laut, yang tumbuh pasca letusan dahsyat 1200 (tahun pastinya belum diketahui) di kawasan ini. Dalam perkembangannya ketiga gunung berapi bawah laut itu kian membesar sehingga akhirnya menyembul di atas Selat Sunda dan lama-kelamaan tubuh ketiganya pun menyatu menjadi pulau Krakatau. Pulau kecil ini sempat dihuni manusia dengan kehidupan agrarisnya, lengkap dengan persawahan dan perkebunan. Angkatan Laut kolonial Hindia Belanda bahkan sempat membangun galangan kapal di sini. Namun di awal abad ke-19 saat Indonesia beralih ke penjajahan Inggris yang singkat, pulau Krakatau ditinggalkan tanpa alasan yang jelas. Sehingga lambat laun semuanya berubah menjadi hutan belantara yang indah dan permai laksana surga. Namun pada Agustus 1883, surga nan indah itu sontak berubah menjadi neraka panas membara saat ketiga puncak di pulau Krakatau meletus dengan dahsyatnya.

Gambar 2. Topografi pulau Krakatau hanya dua minggu sebelum lenyap dalam puncak letusan dahsyatnya, berdasarkan data-data pengukuran Kapten Firzenaar pada 11 Agustus 1883. Sumber: Carayannis, 2010.

Gambar 2. Topografi pulau Krakatau hanya dua minggu sebelum lenyap dalam puncak letusan dahsyatnya, berdasarkan data-data pengukuran Kapten Firzenaar pada 11 Agustus 1883. Sumber: Carayannis, 2010.

Letusan Krakatau 1883 amat populer sebagai bencana alam terdahsyat bagi Indonesia pasca Letusan Tambora 1815 dan bertahan hingga lebih dari seabad kemudian. Rekornya baru ditumbangkan pada akhir 2004 saat bencana gempa akbar Sumatra-Andaman 26 Desember 2004 meletup. Korban jiwa yang direnggut letusan dahsyat ini mencapai 36.417 orang, berdasarkan catatan resmi pemerintah kolonial Hindia Belanda. Namun para ilmuwan terkini memperkirakan korban sesungguhnya jauh lebih besar, mungkin bahkan mencapai angka 120.000 orang. Hampir seluruhnya meregang nyawa oleh terjangan tsunami luar biasa yang terbentuk sebagai akibat ambruknya pulau Krakatau diiringi pembentukan kaldera besar dan injeksi material vulkanik dalam jumlah sangat besar ke dasar Selat Sunda. Tetapi di antara korban-korban itu, ada sekitar 1.000 jiwa yang tewas terpapar material vulkanik muntahan Krakatau. Seluruhnya berasal dari Katimbang yang kini dikenal sebagai Katibung, berdekatan dengan Kalianda dan menjadi bagian dari propinsi Lampung. Inilah kisah panas yang memilukan, yang betul-betul panas karena melibatkan suhu yang demikian tinggi dan membakar.

Katimbang

Katimbang adalah satu kawasan pesisir Selat Sunda di kaki barat Gunung Rajabasa yang dikenal subur sehingga menjadi kawasan perkebunan produktif. Ia berjarak sekitar 37 kilometer di sebelah utara pulau Krakatau. Katimbang bukanlah pemukiman terdekat ke gunung berapi kolosal tersebut, sebab masih ada pulau Sebuku yang berpenduduk sekitar 3.000 orang dan hanya sejauh 20 kilometer dari pulau Krakatau. Perkebunan Katimbang berada di bawah kendali kontrolir Willem Beijerinck, seorang Belanda muda belia yang dibebani menangani administrasi daerah kolonial nan liar dengan gaji kecil. Meski kurang berpengalaman dan kerap dipandang sebelah mata oleh sesama kontrolir lainnya, Willem Beijerinck dan istrinya Johanna Beijerinck dikenal rajin menulis. Catatan-catatan merekalah yang menjadi saksi bisu berharga tentang apa yang terjadi di Katimbang, baik sebelum maupun selama letusan dahsyat Krakatau 1883.

Pada Februari 1883 telah terjadi getaran demi getaran yang terasa di Katimbang. Getaran itu berintensitas kecil dan tak menyebabkan kerusakan maupun kepanikan, namun berlangsung secara kontinu dalam jangka waktu tertentu untuk kemudian berhenti. Kini ilmu kegunungapian modern mengetahui bahwa pada saat itu magma segar dalam jumlah sangat besar dan sangat kental sedang mulai mengalir dari dapur magma Krakatau nun jauh di kedalaman puluhan kilometer menuju ke kantung magma yang lokasinya tepat di bawah gunung.

Gambar 3. Posisi pulau Krakatau di tengah Selat Sunda terhadap daratan Sumatra dan Jawa serta titik-titik yang melaporkan dampak letusan Krakatau di lokasi masing-masing, yakni Katimbang serta tiga kapal uap (Charles Baal, Loudon dan WH Besse). Nampak jejak-jejak aliran 'awan panas bawah air' (submarine pyroclastic flow deposit) dan bagian awan panas yang menjalar di atas permukaan air Selat Sunda (pyroclastic current travelling over the sea). Dengan posisinya yang paling dekat ke Krakatau, Katimbang menerima bagian awan panas yang masih pekat dan bersuhu tinggi. Sumber: Pratomo, 2006.

Gambar 3. Posisi pulau Krakatau di tengah Selat Sunda terhadap daratan Sumatra dan Jawa serta titik-titik yang melaporkan dampak letusan Krakatau di lokasi masing-masing, yakni Katimbang serta tiga kapal uap (Charles Baal, Loudon dan WH Besse). Nampak jejak-jejak aliran ‘awan panas bawah air’ (submarine pyroclastic flow deposit) dan bagian awan panas yang menjalar di atas permukaan air Selat Sunda (pyroclastic current travelling over the sea). Dengan posisinya yang paling dekat ke Krakatau, Katimbang menerima bagian awan panas yang masih pekat dan bersuhu tinggi. Sumber: Pratomo, 2006.

Berselang tiga bulan kemudian, tepatnya 9 Mei 1883, Beijerinck kembali mencatat terjadinya getaran demi getaran di Katimbang, namun kali ini terasa cukup keras dan mulai menakutkan. Tak ada yang tahu apa penyebabnya. Tapi kini kita tahu, saat itu magma segar telah mencapai kantung magma dan sedang berjuang keras meretakkan lapisan-lapisan bebatuan yang menghalangi jalannya menuju ke puncak. Getaran demi getaran itu berpuncak pada terjadinya letusan pertama, yang menyembur dari puncak Perbuwatan pada 20 Mei 1883. Kepulan debu vulkanik pekat dan gas menyembur hingga setinggi 11 kilometer. Para nelayan di Selat Sunda, juga para penebang kayu untuk bahan pembuatan kapal di Katimbang menjadi saksinya, pun kapten Lindeman bersama awak kapal uap Loudon. Dan hanya berselang beberapa saat kemudian hempasan tekanan udara yang kuat menerjang Katimbang, tanpa dampak apapun. Hempasan serupa pun dirasakan instrumen barometer stasiun cuaca Dr. Vanderstock di Batavia, 160 kilometer dari Krakatau. Namun tak ada dampak berarti yang diderita Katimbang pasca letusan pertama ini. Pulau Krakatau kemudian terus aktif menyemburkan gas dan debu vulkaniknya selama empat bulan kemudian.

Katimbang baru benar-benar merasakan kedahsyatan letusan Krakatau pada Minggu sore 26 Agustus 1883. Pada pukul 17:07 setempat, pulau Krakatau memasuki babak sangat mematikan dimulai dengan gelegar dentuman sangat keras dari arah puncak Perbuwatan yang terdengar ke segala arah, bahkan hingga sejauh 5.000 kilometer dari gunung. Suara ini tercatat sebagai suara terkeras yang pernah terjadi di Bumi sampai sekarang. Debu vulkanik pekat dan gas disemburkan hingga setinggi 27 kilometer. Sebagian pulau Krakatau khususnya di sekitar puncak Perbuwatan hancur hingga hanya tersisa kawah raksasa bergaris tengah sekitar 1 kilometer. Gelombang tekanan udara (gelombang kejut) yang dilepaskannya yang dikombinasikan dengan rangkaian letusan demi letusan bawah laut berikutnya menghasilkan gelombang tinggi yang berderap sebagai tsunami. Maka hanya dalam sejam kemudian, kala Matahari beranjak terbenam, Katimbang menerima terjangan tsunaminya. Akibatnya rumah-rumah penduduk dan fasilitas apa saja di dekat garis pantai hancur. Mujur bahwa sebagian besar penduduk Katimbang telah mengungsi lebih dulu menuju hutan lebat di lereng bawah Gunung Rajabasa yang lokasinya lebih tinggi atas perintah Willem Beijerinck sebelum terlalap tsunami. Namun tak satupun yang tahu bahwa hanya dalam beberapa belas jam kemudian mereka bakal berhadapan dengan situasi yang paling menggidikkan dalam letusan Krakatau.

Setelah melewati malam yang riuh dan membara oleh rentetan letusan demi letusan Krakatau yang saling susul-menyusul setiap 10 menit sekali layaknya tembakan mitraliur, pada Senin 27 Agustus 1883 gunung ini mencapai puncak letusannya. Letusan teramat dahsyat, yang menghamburkan lebih dari 15 kilometer kubik rempah vulkanik yang mencakup lebih dari 75 % total magma yang dimuntahkan Letusan Krakatau 1883, terjadi pada pukul 10:02 setempat. Tsunami dahsyat pun terbentuk, dengan tinggi gelombang hingga seratusan meter di awal mulanya dan segera berderap ke segenap sisi Selat Sunda dengan kecepatan kurang dari 100 km/jam. Sembari menjalar, ia juga mengaduk-aduk isi perairan laut sempit itu hingga bongkah-bongkah karang tercabut dari akarnya. Baik pesisir Jawa maupun Sumatera segera direndam terjangan tsunami dengan ketinggian antara 15 hingga 33 meter.

Tsunami tidak berdampak bagi penduduk Katimbang yang telah mengungsi ke hutan. Air laut tak sanggup menjangkau mereka. Namun petaka dalam bentuk lain segera datang menerpa. Mendadak angin kencang menerjang diikuti hempasan debu-debu sehalus bedak yang teramat panas yang segera melumat tempat pengungsian di lereng gunung itu. Dampaknya cukup mematikan. Dari 3.000 warga Katimbang yang turut mengungsi di hutan belantara itu, sekitar 1.000 orang diantaranya langsung tewas meregang nyawa dengan tubuh terpanggang bara atau menghilang di bawah timbunan debu. Sementara sisanya tak luput dari lara, penuh dengan luka-luka bakar di sekujur tubuh dalam berbagai tingkatan. Termasuk Willem dan Johanna Beijerinck, yang beruntung sedang berada di dalam salah satu rumah pengungsian sehingga terpaan debu panas yang mengenainya relatif sedikit. Namun keduanya kehilangan salah satu bayi mereka dalam petaka tersebut.

Letusan Mendatar

Gambar 4. Detik-detik letusan lateral Gunung St Helena pada 18 Mei 1980 hanya dalam tempo 31 detik semenjak pukul 08:32:47,0 hingga pukul 08:33:18,8 setempat. Nampak hanya sedikit kepulan gas dan debu vulkanik yang membumbung vertikal, sebagian besar diletuskan mendatar ke arah kanan dari bidang foto ini. Sumber: USGS, 1980.

Gambar 4. Detik-detik letusan lateral Gunung St Helena pada 18 Mei 1980 hanya dalam tempo 31 detik semenjak pukul 08:32:47,0 hingga pukul 08:33:18,8 setempat. Nampak hanya sedikit kepulan gas dan debu vulkanik yang membumbung vertikal, sebagian besar diletuskan mendatar ke arah kanan dari bidang foto ini. Sumber: USGS, 1980.

Catatan-catatan dari Willem dan Johanna Beijerinck segera diterbitkan selepas tahun 1883. Hempasan debu panas membara yang menyelimuti Katimbang pun sontak mendunia dan populer sebagai peristiwa the Burning Ash of Katimbang. Peristiwa ini sempat membikin pening para ahli kebumian dan kegunungapian masa itu. Betapa tidak. Tak ada keraguan bahwa debu-debu superpanas sehalus bedak yang menerpa Katimbang merupakan bagian dari awan panas, yakni material vulkanik produk letusan dalam bentuk pasir dan debu bercampur gas vulkanik yang semuanya bersuhu tinggi. Seluruh materi tersebut meluncur bergulung-gulung hingga berbentuk mirip awan dan dari sinilah kata ‘awan panas’ itu bermula. Penyelidikan geolog RDM Verbeek dan dilanjutkan oleh geolog-geolog lainnya memperlihatkan awan panas Krakatau tak hanya menghantam Katimbang, namun bahkan meluncur hingga 10 kilometer lebih dari garis pantai. Jangkauan awan panas mencapai 48 kilometer dan sepenuhnya terpusat ke arah utara.

Apakah peristiwa ini adalah salah satu ciri khas letusan gunung berapi yang sangat dahsyat? Nampaknya tidak juga. Dalam Letusan Pinatubo 1991 (Filipina) yang memuntahkan magma hingga lebih dari separuh Letusan Krakatau 1883, awan panasnya tak sempat melampaui jarak 16 kilometer dari kawah. Jelas ada penyebab lain yang membuat awan panas Krakatau melejit demikian jauh.

Pencerahan pertama datang hampir seabad kemudian, yakni kala Gunung St Helena di negara bagian Washington (AS) meletus dahsyat di 18 Mei 1980 meski skala kedahsyatannya masih 20 kali lebih lemah dibanding Krakatau 1883. Yang istimewa Letusan St Helena 1980 diawali dengan runtuhnya lereng utara gunung sehingga magma yang telah tersimpan di tubuh gunung tak tersembur secara vertikal melainkan horizontal (mendatar) dan menuju ke satu sisi saja, yakni ke arah utara. Inilah fenomena letusan mendatar (lateral) yang telah diteorikan semenjak berpuluh-puluh tahun sebelumnya namun baru pada saat itulah menjumpai bukti langsungnya.

Gambar 5. Kiri : bagaimana awan panas letusan Soufriere Hills mulai mengalir menuju ke Laut Karibia dalam letusannya di tahun 1995 dan kemudian terus menjalar menyeberangi laut hingga sejauh 1 kilometer lebih. Kanan: delta vulkanik seluas sekitar 100 hektar yang terbentuk pasca hempasan awan panas. Sumber: USGS, 1995.

Gambar 5. Kiri : bagaimana awan panas letusan Soufriere Hills mulai mengalir menuju ke Laut Karibia dalam letusannya di tahun 1995 dan kemudian terus menjalar menyeberangi laut hingga sejauh 1 kilometer lebih. Kanan: delta vulkanik seluas sekitar 100 hektar yang terbentuk pasca hempasan awan panas. Sumber: USGS, 1995.

Sementara pencerahan kedua datang pada saat Gunung Soufriere Hills di pulau Montserrat (teritori Inggris seberang lautan) di perairan Karibia meletus pada 18 Juli 1995. Letusan besar tersebut cukup fenomenal karena mengubur ibukota Plymouth hingga bermeter-meter di bawah timbunan batu dan pasir vulkanik. Pulau Montserrat merupakan pulau gunung berapi dan Soufriere Hills adalah salah satu puncaknya. Sehingga tatkala meletus, Soufriere Hills pun mengalirkan awan panasnya hingga melampaui batas garis pantai. Dan tatkala hempasan awan panas Soufriere Hills memasuki Laut Karibia, terjadilah peristiwa yang tak biasa. Awan panas itu ternyata terus menjalar seakan-akan berjalan di atas permukaan air laut dan baru berhenti setelah melampaui jarak lebih dari 1 kilometer terhadap garis pantai. Pasca peristiwa ini terbentuk daratan baru yang mirip delta (sehingga disebut delta vulkanik) seluas sekitar 100 hektar.

Bagaimana awan panas bisa menjalar di permukaan air laut? Jawabannya ditemukan dalam eksperimen Armin Freundt (2001) di Geomar Research Center for Marine Geosciences di kota Kiel (Jerman). Saat awan panas yang semula menjalar di darat mulai memasuki laut, terjadilah letupan uap yang diikuti terpisahnya butir-butir pasir dan batuan (yang massa jenisnya lebih besar dibanding air) dengan butir-butir debu halus (yang massa jenisnya lebih kecil dari air). Bagian awan panas dengan massa jenis lebih besar terbenam ke dasar laut namun tetap melaju sebagai ‘awan panas bawah air’ yang kemudian berubah menjadi arus turbidit. Pergerakan ini menciptakan olakan besar pada kolom air laut di atasnya, yang kemudian menjalar sebagai tsunami. Sementara bagian awan panas yang massa jenisnya lebih kecil tetap melaju di atas permukaan air laut sampai jarak tertentu sebelum kehilangan seluruh kecepatannya dan kemudian membumbung tinggi ke udara sebagai abu vulkanik.

Pelajaran Ke Depan

Gambar 6. Skema perilaku awan panas bila memasuki air/laut, berdasarkan eksperimen Freundt (2001). Saat awan panas yang menjalar dari lereng gunung mulai memasuki laut, terjadi letusan uap di pesisir (littoral explosion) dan awan panas terbagi menjadi dua bagian. Bagian yang lebih berat menjadi awan panas bawah air (pyroclastic flow underwater) sementara yang lebih ringan tetap mengapung di permukaan sembari menjalar dengan kecepatan tinggi (pyroclastic flow over water). Sumber: Freundt, 2003.

Gambar 6. Skema perilaku awan panas bila memasuki air/laut, berdasarkan eksperimen Freundt (2001). Saat awan panas yang menjalar dari lereng gunung mulai memasuki laut, terjadi letusan uap di pesisir (littoral explosion) dan awan panas terbagi menjadi dua bagian. Bagian yang lebih berat menjadi awan panas bawah air (pyroclastic flow underwater) sementara yang lebih ringan tetap mengapung di permukaan sembari menjalar dengan kecepatan tinggi (pyroclastic flow over water). Sumber: Freundt, 2003.

Berdasarkan pencerahan-pencerahan tersebut, kini kita bisa menyibak lebih jauh ke dalam misteri yang selama ini menyelubungi peristiwa the Burning Ash of Katimbang. Rupanya kejadian tersebut merupakan hasil kombinasi letusan lateral Krakatau dengan penjalaran awan panas di permukaan Selat Sunda. Saat pulau Krakatau mulai memasuki fase penghancuran seiring letusan demi letusan teramat dahsyatnya, struktur lereng gunung kian lama kian melemah.

Pada satu titik, lereng gunung telah demikian lemahnya sehingga magma segar yang sedang mencari jalan keluar didalamnya mendadak berjumpa dengan udara segar. Terjadilah letusan lateral yang mengarah ke utara. Di awal mula kecepatan kolom gas dan material vulkanik yang dihempaskan itu mungkin melampaui kecepatan suara, namun lama kelamaan kian melambat. Setelah meluncur sejauh 15 hingga 20 kilometer dari gunung, kolom material vulkanik yang telah melambat lalu bertransformasi menjadi awan panas. Sebagian awan panas tenggelam ke dasar Selat Sunda (yang kedalamannya antara 20 hingga 60 meter) dan berubah menjadi ‘awan panas bawah air’ yang melaju sejauh beberapa kilometer kemudian. Sementara sebagian lainnya tetap mengapung di atas permukaan Selat Sunda, masih bersuhu tinggi (hingga sekitar 500 derajat Celcius) dan tetap menderu dengan kecepatan yang tergolong tinggi untuk ukuran manusia (mungkin sekitar 100 km/jam). Inilah yang melejit hingga sekitar 28 kilometer kemudian dan menciptakan neraka di Katimbang.

Satu pelajaran berharga yang bisa diambil dari peristiwa the Burning Ash of Katimbang adalah, jangan mengabaikan gunung berapi laut meskipun jaraknya tergolong ‘jauh’ untuk ukuran kita. Sebab tatkala meletus, apalagi jika letusannya berjenis letusan katastrofik yang menghancurkan tubuh gunung, potensi terbentuknya tsunami mematikan dan peristiwa mirip the Burning Ash of Katimbang adalah sangat besar. Inilah pelajaran berharga yang diambil dunia ilmu kegunungapian moder dari Letusan Krakatau 1883.

Sumber :

Johanna Beijerinck, 1884 dalam Discovery Channel. 2010. Krakatoa, Survivor Diary: Johanna Beijerinck,

Pratomo. 2006. Klasifikasi Gunung Api Indonesia, Studi Kasus dari Beberapa Letusan Gunung Api dalam Sejarah. Jurnal Geologi Indonesia vol. 1 no. 4 Desember 2006 halaman 209-227.

Freundt. 2003. Entrance of Hot Pyroclastic Flows into the Sea, Experimental Observations. Bulletin of Vocanology no. 65 (2003) pp 144-164.

Sutawidjaja. 2006. Pertumbuhan Gunung Api Anak Krakatau Setelah Letusan Katastrofik 1883. Jurnal Geologi Indonesia vol. 1 no. 3 September 2006 halaman 143-153.

12 thoughts on “The Burning Ash of Katimbang, Kisah Panas dalam Letusan Dahsyat Krakatau 130 Tahun Silam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s